Tentang Nazarene Israel

This post is also available in: English Español Deutsch српски Français Nederlands Português

A. Para Saksi Sejarah dan Persyaratan Kitab Suci:

Dengan natur mereka, manusia itu tidak teratur. Bahkan manusia sangat tidak menyukai ketertiban, dan biasanya menolaknya. Namun, di mana tidak ada ketertiban manusia tidak dapat naik di atas level dari pondok lunak. Ini tidak menyenangkan YHWH.

Kitab Suci dan sejarah memberi kita banyak contoh tentang perlunya mengorganisasi dan menunjuk kepemimpinan, sehingga kita dapat berhasil dalam semua yang kita lakukan. Berkali-kali kita menemukan bahwa mengorganisasi dan membangun ketertiban adalah kunci untuk menyelesaikan tugas apa pun yang ada di hadapan kita. Ini dapat ditemukan dalam Kitab Suci seperti contoh dari Gideon.

Shophetim (Hakim-Hakim) 7: 20-22
20 Dan ketiga rombongan itu meniup tanduk domba jantan [shofar] itu dan memecahkan kendi-kendi itu, dan memegang obor di tangan kiri mereka dan tanduk domba jantan itu [shofar] di tangan kanan mereka untuk ditiup. Dan mereka berteriak, “Untuk יהוה dan untuk Gid’on! ‘
21 Dan masing-masing berdiri di tempatnya, di sekeliling kemah. Dan semua tentara berlari dan berteriak dan melarikan diri,
22 dan ketiga ratus itu meniup tanduk domba jantan [shofar] itu, dan יהוה menaruh pedang masing-masing terhadap satu sama lain yang lain di seluruh perkemahan. Dan tentara melarikan diri ke Beyth Shittah, menuju Tsererah, sejauh perbatasan Abel Meholah, di Tabbath.

Ketika orang-orang mengesampingkan keinginan daging mereka dan bergabung dengan seseorang yang YHWH telah berikan misi dan arah yang jelas, bahkan kekuatan kecil pun mampu mencapai hal-hal besar. Ini menunjukkan kepada kita bahwa ketika kita menggabungkan kekuatan dengan orang-orang yang YHWH telah berikan misi dan arahan yang jelas, YHWH memberkati kita, dan memungkinkan kita untuk melakukan hal-hal yang tidak dapat diselesaikan dengan cara lain.

Shemu’el Bet (2 Samuel) 18: 1
1 Dan Dawid mengumpulkan orang-orang yang bersama-nya, dan menempatkan komandan ribuan dan komandan ratusan atas mereka.

Pada masa Revolusi Amerika, Pesta Teh Boston tahun 1773 adalah tindakan simbolis yang kuat. Akan tetapi, karena kurangnya organisasi mereka, kaum revolusioner hanya berhasil membuat pemerintah Inggris marah; dan ini hanya menyebabkan tingkat pekerjaan yang lebih besar. Hanya setelah penjajah memutuskan untuk memesan sendiri sebagai orang yang mereka dapat mengumpulkan, mendanai, melatih dan memperlengkapi pasukan yang mampu mengalahkan musuh mereka. Apa yang perlu kita lihat adalah bahwa pasukan tempur yang terorganisir dapat berhasil di mana inisiatif individu yang tidak terkoordinasi gagal. Organisasi adalah kunci keberhasilan misi.

Setidaknya selama kita berada dalam Penyebaran, bangsa kita tidak berperang melawan darah dan daging, tetapi hanya melawan penguasa dan kekuasaan, dan melawan penguasa kegelapan zaman ini, dan melawan penguasa roh jahat di tempat-tempat ilahi.

Eph’siyim (Ephesus) 6: 12
12 Karena kita tidak berjuang melawan darah dan daging, tetapi melawan pemerintah, melawan penguasa, melawan aturan dunia kegelapan zaman ini, melawan kejahatan spiritual di langit.

Meskipun demikian, kita juga melawan Musuh spiritual yang terorganisasi dengan baik dan terlatih; dan jika kita berharap untuk mengalahkan Musuh ini maka kita harus melakukan apa yang diperintahkan YHWH. Kita harus mengorganisir diri kita sendiri dan menjadi orang yang tepat: dan kemudian kita harus mendanai, membesarkan dan memperlengkapi pasukan spiritual, dengan kepemimpinan spiritual dan kedisiplinan internal [batiniah]. Karena inilah yang YHWH inginkan, tidak akan ada kesuksesan akhir sampai ini selesai.

YHWH tahu bahwa masyarakat dan organisasi yang tertib jauh lebih produktif daripada yang tidak tertib. Itulah sebabnya YHWH memerintahkan kita untuk menunjuk kepemimpinan dalam Tubuh-Nya, untuk membuatnya tertib. Misalnya, Petunjuk yang diberikan melalui Mosheh (mis., Torah) memberitahu kita untuk menunjuk para hakim dan para penjaga di semua gerbang kita.

Debarim (Ulangan) 16: 18
18 “Angkatlah para hakim dan para pejabat didalam seluruh gerbang-gerbang-mu, yang יהוה Elohim-mu berikan kepada kamu, sesuai dengan suku-suku-mu. Dan mereka akan menghakimi orang-orang dengan keputusan yang benar dan adil.

Yeshua menginginkan umat-Nya diatur dalam kelompok-kelompok dari limapuluan.

Luqas (Lukas) 9: 14-15
14 Karena ada kira-kira lima ribu orang. Dan DIA berkata kepada talmidim [para murid]-Nya, “Buatlah mereka duduk dalam kelompok-kelompok lima puluh,”
15 Dan mereka melakukannya, dan membuat mereka semua duduk.

Rasul Sha’ul (Paulus) juga meninggalkan Rasul Titus di Kreta untuk menunjuk (secara tepat: ditahbiskan) para penatua di setiap kota, sehingga semua hal akan dilakukan dengan cara yang teratur.

Titos (Titus) 1:5-9
5 Alasan aku meninggalkan kamu di Krete supaya kamu harus membetulkan apa yang masih belum terselesaikan, dan menunjuk penatua-penatua disetiap kota sebagaimana aku perintahkan kepada-mu:

Dalam kedagingan kita, kita tidak suka ketertiban. Namun, berulang kali sepanjang sejarah kita menemukan bahwa organisasi dan ketertiban itu adalah kunci keberhasilan misi.

Dan apakah misi kita? Misi kita adalah Amanat Agung. Oleh karena itu, Makalah ini akan menunjukkan cara kita dapat mencapai tujuan ini untuk Mashiah kita, dan juga mengarah kepada pengumpulan bersama dari suku-suku.

B. Visi Dan Missi:

Yeshua memberi kita suatu Amanat Agung yaitu untuk pergi dan memuridkan semua bangsa, membenamkan mereka dalam Nama (yaitu, keharuman, reputasi) dari Bapa dan Putra dan Roh Kudus, dan mengajar mereka untuk mengamati [melakukan] semua hal yang DIA telah perintahkan kepada kita. Inilah yang harus kita lakukan; dan itu berlaku di tingkat nasional maupun pribadi.

Mattithyahu (Matius) 28:18-20
18 Dan ישוע datang dan berkata kepada mereka, mengatakan, “Semua kekuasaan telah diberikan kepada-KU di dalam shamayim dan di bumi.
19 “Oleh karena itu pergilah, jadikanlah talmidim (murid-murid) di semua bangsa, benamkan (baptiskan) mereka didalam Nama Bapa dan Putra dan Ruah haQodesh,
20 ajarlah mereka untuk melakukan semua hal yang AKU telah perintahkan kepada kamu. Dan lihatlah, AKU selalu beserta dengan kamu, hingga akhir zaman. “Amen.

Memuridkan semua bangsa dan semua orang bukanlah misi yang sederhana, dan kita tidak dapat berharap untuk mencapainya tanpa organisasi. Lebih jauh, bahwa Yeshua memerintahkan kita untuk melakukan itu berarti kita tidak bisa hanya duduk dan menunggu YHWH yang mewujudkannya. Sebaliknya, kita disuruh mengambil peran aktif. Ini berarti proselitisasi [menarik masuk], dan penginjilan tidak hanya untuk manusia, tetapi untuk bangsa-bangsa. Ini akan membawa bangsa orang-orang percaya yang tertata dengan baik semua bekerja bersama secara serentak untuk menyelesaikan tugas ini: dan ini akan menyenangkan YHWH.

C. Roh Yang Benar:

Pertama dan yang terutama, untuk ditahbiskan sebagai pimpinan atau perwakilan untuk Nazarene [Nasrani] Israel (dalam kapasitas apa pun), seseorang harus memiliki roh yang benar. Harus ada komitmen untuk melakukan hal yang benar dengan alasan yang benar. Fokusnya bukan pada ‘siapa yang benar’, tetapi pada ‘apa yang benar.’ Kebanggaan, ego, ambisi pribadi, dan keinginan pribadi seseorang harus benar-benar mati dan dikuburkan bersama manusia lama itu, sehingga seseorang dapat melayani Raja Semesta Alam dan umat-Nya dengan hati yang bersih. Ini adalah kualifikasi paling penting dari semuanya. Jika seseorang memiliki sikap (Roh) seperti ini maka YHWH akan memberkati, dan semua hal akan jatuh pada tempatnya. Namun, jika seseorang kekurangan Roh ini maka YHWH pada akhirnya tidak akan memberkati (dan pada saat itu, tidak ada hal lain yang benar-benar penting).

Kami perlu mengenal Anda sebelum kami dapat secara etis menahbiskan Anda sebagai perwakilan aktif dalam kapasitas apa pun. Kami perlu tahu bahwa Anda adalah seseorang yang mengambil tempat (dan terus menempatkan) YHWH dan umat-Nya di hadapan diri-nya sendiri. Kami memiliki Musuh yang menargetkan orang-orang di posisi kepemimpinan dan jadi ini harus berjalan aktif. Tidak pernah ada waktu dimana Musuh dan pasukan-nya tidak akan menargetkan kepemimpinan; dan karenanya seseorang harus terus-menerus memperhatikan roh seseorang.

Luqas (Lukas) 21: 34-37
34 “Dan waspadailah terhadap diri kamu sendiri, jangan sampai hati kamu terbebani oleh keserakahan, kemabukan, dan kekhawatiran dalam hidup ini, dan saat itu akan tiba-tiba mendatangi kamu.
35 Karena itu akan menjadi jerat bagi semua orang yang diam di atas muka bumi.
36 “Perhatikanlah setiap saat, dan berdoalah agar kamu dianggap layak untuk melarikan diri dari semua yang akan terjadi ini, dan untuk berdiri di hadapan Anak Manusia.”
37 Dan DIA mengajar di Miqdash [Bait Suci] pada siang hari, tetapi pada malam hari DIA keluar dan tinggal di bukit Zaitun,

Nazarene Israel adalah keluarga rohani-Nya, dan perlu memiliki perasaan keluarga. Mereka yang memiliki roh yang benar akan menemukan cara untuk bekerja bersama bagi DIA, terlepas dari tantangan yang terlibat: dan untuk alasan ini perlu ada perasaan Shalom sejati (tidak adanya masalah-masalah), atau penetapan lainnya atau pentahbisan tidak dapat dilakukan (dan harus dibubarkan dengan tenang dan damai).

Sementara kita ingin melakukan semua hal dengan penuh kasih dan dengan cara persaudaraan kita diperintahkan untuk menghindari keberpihakan; dan juga untuk menghindari penumpangan tangan pada siapapun dengan tergesa-gesa.

Timotiyos Aleph (1 Timotius) 5: 21-22
21 Aku sungguh-sungguh bersaksi di hadapan יהוה dan Sang Guru ישוע ha’Mashiah, dan para utusan yang terpilih, bahwa kamu mengawasi ini tanpa prasangka, tidak melakukan apa-apa dengan sikap memihak.
22 Janganlah cepat-cepat menumpangkan tangan pada seseorang, atau juga turut mengambil bagian dalam dosa orang lain. Jagalah kebersihan diri kamu sendiri.

Shaul mungkin bekerja erat dengan Timotius dan Titus selama bertahun-tahun sebelum dia menumpangkan tangan pada mereka. Prinsipnya adalah bahwa dia harus yakin bahwa dia tahu karakter mereka, dan bahwa dia juga tahu bagaimana mereka akan berperilaku ketika dihadapkan dengan stres dan / atau godaan. Dia mungkin harus melihat mereka di masa-masa pencobaan yang sulit sebelum dia tahu bahwa mereka akan berpegang teguh pada YHWH dan membuat pilihan yang benar pada saat-saat pencobaan. Untuk alasan yang sama persis ini kita perlu melihat sejarah pengorbanan dan kontribusi untuk pekerjaan kerajaan YHWH (melalui pemberian apa saja dan metode [cara-cara] yang telah DIA berikan kepada Anda) sebelum kita dapat merasa nyaman di dalam menahbiskan Anda. Kita perlu tahu bahwa itu sifat Anda untuk memberikan waktu, uang, tenaga, dan energi Anda tanpa pamrih untuk membantu memenuhi Amanat Agung, bahwa YHWH adalah kasih yang terbesar Anda, dan bahwa manusia lama kedagingan itu dimatikan dan dikubur setiap hari. Kita semua melakukan kesalahan, tetapi kita perlu dedikasi dalam melayani DIA.

Fokus dan penekanan tidak boleh pada apa yang bisa kita dapatkan: melainkan, fokus dan penekanan harus selalu tetap pada apa yang bisa kita berikan. Kepemimpinan dan kepenatuaan harus menjadi contoh dalam hal ini. Kita dipanggil untuk memimpin dengan teladan, sama seperti Mashiah kita dan para rasul-Nya membimbing.

D. Doktrin/Halachah.

Amos mengatakan kepada kita bahwa tidak dapat keduanya berjalan bersama-sama kecuali mereka setuju.

Amos 3: 3-4
3 Dapatkah dua orang berjalan bersama, tanpa pernah bertemu?
4 Apakah singa mengaum di hutan, bila dia tidak memiliki mangsa? Apakah singa muda mengeluarkan suara-nya dari dalam sarang-nya kecuali dia telah menangkap?

Sebelum kita dapat berjalan bersama dengan Bapa surgawi kita yang baik YHWH, kita harus setuju dengan DIA. Jika kita tidak setuju dengan-Nya maka masuk akal bahwa kita tidak bisa berjalan bersama-sama dengan DIA. Demikian pula, sebelum kedua rumah (Yehudah dan Ephraim) dapat berjalan bersama, mereka juga harus setuju dengan-Nya (dan karena itu, satu sama lain).

Seperti dijelaskan dalam studi Kembalinya Pasca Milenium, setelah Berkumpulnya Bersama itu akan ada Penyatuan Agama antara Dua Rumah. Pada waktu itu, Yehuda dan Ephraim harus menyetujui satu doktrin yang bersih, sehingga mereka dapat berjalan bersama dengan Bapa surgawi mereka yang baik, dengan satu sama lain. Pemahaman Nazarene Israel tentang apa doktrin yang bersih ini perlu ditemukan di situs web Nazarene Israel, di halaman Pernyataan Doktrin / Halachah.

Namun, Nazarene Israel juga mengakui bahwa karena orang-orangnya unik, dan karena YHWH bekerja dengan kita semua di tempat yang berbeda, orang-orang tidak mungkin setuju 100% dalam segala hal. Syukurlah, ini tidak mutlak diperlukan selama kita tetap dalam Dispersion [Ketersebaran].
Nazarene [Nasrani] Israel juga mengakui bahwa Roh YHWH adalah satu-satunya yang memiliki kekuatan untuk menghukum. Jika suatu persekutuan ingin bergabung dengan Nazarene [Nasrani] Israel tetapi tidak 100% setuju dengan pernyataan iman [Halacha] Nazarene Israel, kami percaya adalah penting untuk memiliki kesabaran dan toleransi, dan untuk memungkinkan Roh [Ruah ha’Qodesh] yang menyatukan kita semua dalam cara YHWH, dan Waktu YHWH. Mungkin ada beberapa perbedaan kecil dalam pengajaran berkenaan dengan masalah ‘non-keselamatan’, seperti yang didefinisikan oleh Pernyataan Iman [Halacha] dari Nazarene Israel. Selama kita semua menunjuk ke arah yang sama, YHWH akhirnya akan memimpin kita semua bersama.

Setiap kali ada perbedaan interpretasi atas masalah ‘non-keselamatan’, tujuannya adalah untuk bersabar satu sama lain dalam kesabaran dan cinta sampai kita semua bersatu sebagai satu manusia baru di dalam DIA.

Eph’siyim (Efesus) 4: 1-6 ; 11-16
1 Karena itu aku memanggil kamu, aku tawanan dari Sang Guru Agung, untuk berjalan dengan layak dari pemanggilan dengan yang mana kamu dipanggil,
2 dengan segala kerendahan hati dan kelemahlembutan, dengan kesabaran, saling menanggung dalam kasih,
3 karena ingin menjaga persatuan Ruah dalam ikatan damai –
4 satu Tubuh dan satu Ruah, seperti kamu juga dipanggil di dalam satu pengharapan dari panggilan-mu,
5 satu Sang Guru Agung, satu iman, satu perendaman [baptisan]
6 satu Elohim dan satu Bapa dari semua, yang di atas segala-galanya, dan melalui segalanya, dan di dalam kamu semuanya.

Dan dilanjutkan dengan ayat 11-16

11 Dan DIA sendiri yang memberikan beberapa sebagai para utusan/rasul, dan beberapa sebagai para nabi, dan beberapa sebagai para penginjil, dan beberapa sebagai para gembala dan para guru,
12 untuk menyempurnakan orang-orang kudus bagi pekerjaan pelayanan untuk membangun Tubuh ha’Mashiah,
13 sampai kita semua telah mencapai kesatuan kepercayaan dan pengetahuan dari Putra יהוה, untuk menjadi manusia yang sempurna, kepada ukuran kedewasaan dari kesempurnaan Meshiah,
14 sehingga kita seharusnya tidak lagi menjadi anak-anak, yang terhempas-empas dan picik oleh sekitar setiap angin pengajaran, oleh tipu daya manusia, di dalam kecerdikan, kepada kelicikan yang membawa kesesatan,
15 tetapi, peliharalah kebenaran itu di dalam kasih, kita bertumbuh didalam seluruh aspek kedalam DIA yang adalah sebagai kepala, Mashiah,
16 dari keseluruhan Tubuh, hubungkanlah dan rajutlah bersama-sama dengan setiap apa yang persediaan bersama, sesuai dengan pekerjaan dimana masing-masing bagian melakukan bagiannya, menyebabkan pertumbuhan Tubuh bagi pembangunan itu sendiri didalam kasih.

Banyak yang dipanggil, tetapi sedikit yang dipilih. Seperti yang YHWH pimpin, mereka yang mungkin tidak memiliki keseragaman masih bisa bertumbuh bersama dalam kesatuan, seperti yang DIA pimpin. Apa yang membuat pertumbuhan penuh kasih semacam ini menjadi mungkin adalah berdiamnya Roh-Nya secara aktif, dan hubungan abadi yang mendalam di dalam Yeshua (dan DIA di dalam kita).

E. Pendanaan.

Misi yang Yeshua berikan kepada kita adalah pergi dan memuridkan semua bangsa, membenamkan mereka dalam Nama (yaitu, keharuman, reputasi) dari Bapa, Putra dan Roh, dan mengajar mereka untuk memelihara [melakukan] semua hal yang Yeshua perintahkan. Ketika kita menyadari bahwa ini berkaitan dengan bangsa-bangsa serta individu-individu, kita harus dapat melihat bahwa ini harus merupakan upaya nasional dari pihak rakyat kita; dan bahwa itu akan membutuhkan pendanaan yang tepat. YHWH mengetahui hal ini; dan inilah sebabnya DIA menunjukkan kepada kita bagaimana cara mendanai kerajaan-Nya, sebagaimana dijelaskan dalam penelitian, “Pendanaan Kerajaan.”

Secara singkat, ketika kita tinggal di Tanah Israel dan pemerintahan Torah berlaku di tempat, kerajaan akan didanai sesuai dengan tiga persepuluhan Lewi dan pajak sepuluh persen dari Satu Samuel Delapan. Namun, selama kita berada dalam Dispersion [ketersebaran], satu contoh perpuluhan Melkisedek tunggal berlaku. Ini terdiri dari satu persepuluhan sepuluh persen saja, ditambah pemberian dan persembahan apa pun yang orang-orang rasakan akan mereka lakukan. (Pemberian dan persembahan untuk orang miskin, janda, yatim dan misi adalah dari Roh yang benar, dan karenanya mereka sangat dianjurkan. Namun, mereka tidak dapat diperintahkan.)

Ketika kita tinggal di Tanah Israel di bawah pemerintahan Torah, semua persepuluhan dan persembahan akan dibawa ke Bait Suci pada waktu-waktu festival, dan akan dibagikan oleh imamat dari sana. Namun, ketika kita tinggal di Dispersion [ketersebaran], pelayanan lokal harus memimpin dengan memberi contoh, dan mengirim sepersepuluh dari penambahan mereka (termasuk sepersepuluh dari persepuluhan umat) ke kantor pusat. Uang yang dikirim ke kantor pusat akan digunakan dengan penuh doa untuk melanjutkan misi di tingkat global dengan membayar hal-hal yang bermanfaat bagi bangsa secara keseluruhan, mis. situs web, kegiatan media, radio, publikasi gratis dan distribusi bahan, kegiatan penjangkauan, pelayanan penjara, sekolah-sekolah Ibrani, misi, dan kegiatan lain (seperti video dan televisi) izin pendanaan.

90% dari perpuluhan yang dipertahankan oleh pendeta lokal akan digunakan untuk membayar ruang pertemuan mereka, semua festival dan kegiatan, dan juga untuk memberikan penghasilan bagi para pelayan dan tim pelayanan mereka untuk hidup. Dilakukan dengan benar, penggembalaan dan pelayanan adalah pekerjaan full-time. Kita hendaknya dengan senang hati mendukung mereka yang YHWH gunakan untuk melayani kebutuhan rohani kita.

Qorin’tiyim Aleph (1 Korintus) 9: 8-11
8 Apakah aku mengatakan ini sebagai manusia? Atau bukankah Torah juga mengatakan hal yang sama?
9 Karena telah tertulis dalam Torah Mosheh, “Janganlah kamu memberangus seekor lembu saat mengirik.” Apakah ini tentang lembu yang diprihatinkan Elohim?
10 Atau apakah DIA katakan itu karena kita semua? Karena ini ditulis karena kita, bahwa dia yang membajak harus membajak dalam harapan, dan mengirik [menebah] dalam harapan berbagi.
11 Jika kita telah menaburkan hal-hal rohani diantara kamu, apakah terlalu banyak jika kita menuai secara material dari kamu?

Meskipun ‘Injil Kemakmuran’ secara resmi tidak dianjurkan, itu adalah keunggulan kuno dan tugas awal serta tanggung jawab semua orang Israel untuk membantu memajukan kerajaan YHWH di bumi ini. Sebagaimana dijelaskan dalam penelitian ini, “Mendanai Kerajaan,” Kitab Suci memberitahu kita bahwa jumlah yang tepat untuk diberikan dalam Ketersebaran adalah sepuluh persen dari semua perluasan kita.

B’reshith (Kejadian) 28: 20-22
20 Dan Ya’aqob bersumpah, mengatakan, “Lihatlah Elohim bersama aku, dan telah memelihara aku dijalan ini yang aku pergi, dan telah memberi aku makanan roti dan pakaian untuk dipakai,
21 bilamana aku telah kembali ke rumah bapaku dalam kedamaian, dan יהוה menjadi Elohim-ku.
22 kemudian batu ini yang aku telah tempatkan sebagai tuguh akan menjadi rumah Elohim, dan semua yang ENGKAU berikan kepada-ku, aku pasti akan memberikan sepersepuluh kepada ENGKAU.”

YHWH memberitahu kita untuk menangani semua masalah uang dengan penuh kejujuran dan kebenaran. Semua pelayanan harus memiliki buku-bukunya yang dikelola oleh para profesional bersertifikasi (Tata-buku dan / Akutansi), untuk memastikan bahwa semuanya dilakukan sepenuhnya di atas papan dan tanpa cela. Idealnya para profesional pembukuan ini setidaknya harus percaya pada Meshiah. Data akuntansi akan diberikan ke markas Nazarene Israel setiap tiga bulan, atau sesuai kebutuhan.

Kitab Suci juga menganjurkan memberi kepada orang miskin dan yang membutuhkan.

Galatiyim (Galatia) 2: 10
10 hanya agar kita dapat mengingat orang miskin, yang ingin sekali aku lakukan sendiri.

Memberi kepada orang miskin adalah bagian dari kehidupan yang benar. Pemungutan yang teratur [reguler] untuk orang miskin, misi dan yang membutuhkan harus dianjurkan dalam tingkat jemaat. Jemaat lokal memiliki otonomi tentang bagaimana dana ini didistribusikan, tetapi mereka juga dapat dikirim ke markas Nazarene Israel untuk dibagikan kepada misi dan orang miskin di luar negeri, jika diinginkan (karena Nazarene Israel melakukan kontak dengan jenis kelompok ini). Mereka juga dapat digunakan untuk kegiatan penjangkauan untuk membawa nama baik untuk Meshiah kita dalam berjemaah, jika diinginkan. Sidang jemaah setempat dianjurkan untuk mengumpulkan dana dengan mengadakan acara lelang tahunan untuk mendukung tujuan ini.

Sebagai suatu hal yang praktis, jika sebuah jemaat mengumpulkan dana untuk membangun sebuah bangunan dalam Dispersi [ketersebaran], Tubuh (yaitu, Nazarene /Nasrani Israel) harus dinamai sebagai pemilik atau penerima penjualan untuk semua bangunan. Jika seorang pendeta menaruh semua uang-nya sendiri maka dia dapat mempertahankan bangunan itu, tetapi tidak ada satu orang atau orang yang harus diperkaya melalui dana bangunan orang-orang.

F. Prinsip Tatanan Jemaah:

Ada banyak cara yang berbeda untuk melihat tatanan jemaah. Sebuah studi lengkap dapat dilakukan di tempat lain, tetapi untuk tujuan kita di sini ada beberapa prinsip utama.

Ada tiga jabatan utama di bawah sistem Kelewian [Imamat]: mereka yang dari kerajaan, imamat Lewi, dan nabi / Nazir. Ada juga Hakim yang (Diurapi), yang merupakan kombinasi khusus dari ketiganya. Peran-peran ini akan dimulai kembali begitu kita kembali ke Tanah Israel, dan kita membahasnya secara lebih terperinci dalam studi Pemerintah Torah.
Dalam Dispersi [ketersebaran] kita berada di bawah Tatanan Melkisedek.

Karena kita tidak mengendalikan pemerintahan dan tidak memiliki Bait Suci yang berdiri, semua ketiga (atau empat) jabatan dibawa masuk ke dalam Tatanan Melkisedek dan pada dasarnya digabungkan kembali. Kita dapat melakukan penelaahan yang lebih lengkap di tempat lain, tetapi secara teknis Tatanan Melkisedek dapat dibedakan menjadi dua kelas utama: mereka yang melayani sidang jemaah (yaitu, di tingkat kejemaahan) dan mereka yang melayani seluruh Tubuh. Ini berbeda tetapi sama pentingnya.

Keluarga inti adalah blok bangunan dasar dari semua masyarakat. Tanpa keluarga inti yang berfungsi dengan baik, masyarakat akan hancur. Idealnya setiap orang dalam keluarga inti kita akan beriman, tetapi ini tidak selalu terjadi; dan Yeshua menyerukan agar kita memisahkan diri.

Mattithyahu (Matius) 10: 34-37
34 Janganlah kamu mengira bahwa AKU datang untuk membawa damai diatas bumi. AKU datang bukan membawa damai tetapi pedang,
35 karena AKU telah datang untuk membawa divisi [pembagian], seorang pria melawan ayah-nya, seorang wanita melawan ibu-nya, dan anak mantu wanita akan melawan ibu mertua-nya –
36 dan musuh-musuh nya itu adalah mereka yang dari rumah-tangganya sendiri.
37 ‘’Dia yang mengasihi ayah atau ibu lebih dari AKU tidak layak bagi-KU, dan dia yang mengasihi anak-laki atau anak-perempuan lebih dari AKU tidak layak bagi-KU.

Sangat sulit untuk dipisahkan dari keluarga inti kita: itu bahkan bisa traumatis. Berita baiknya adalah bahwa kita dapat menemukan perlindungan di sidang jemaah setempat, karena sidang setempat adalah keluarga inti rohani. Sama seperti keluarga fisik terbentuk di sekitar tim ayah dan ibu, keluarga inti spiritual juga biasanya terbentuk di sekitar seorang gembala spiritual dan istri-nya (yang satu daging). Mungkin ada lebih dari satu jemaat seperti itu di lokasi tertentu (seperti yang dipimpin YHWH) tetapi jika mereka menginginkan penahbisan dengan Nazarene [Nasrani] Israel, maka mereka semua harus tetap berhubungan dengan satu sama lain, dan semua harus mematuhi standar disiplin kejemaahan (lihat di bawah).

Yeshua memberitahu kita untuk tidak menyebut siapa saja di bumi ini ‘’Bapa’’ kita (dengan ‘dengan huruf besar B’, mis., Matius 23: 9, di bawah): namun para gembala ini pada dasarnya berfungsi sebagai ‘para ayah’ rohani dari sidang setempat. Mereka harus menjadi yang paling dewasa dalam iman (dan idealnya yang tertua); dan adalah tugas mereka untuk membantu membangun dan ‘membesarkan’ mereka yang berada di bawah perawatan mereka secara spiritual, mental dan emosional, seolah-olah anggota sidang adalah putra dan putri mereka sendiri. Ini adalah konteks di mana Yohanan menggunakan istilah ini ‘para ayah’ dan ‘pria muda.’

Yohanan Aleph (1 Yohanes) 2: 14-15
14 Aku menulis kepada kamu, para bapa, karena kamu sudah mengenal DIA sejak awal. Aku menulis kepada kamu, para remaja putra, karena kamu kuat, dan Perkataan יהוה tetap ada di dalam kamu, dan kamu telah mengalahkan yang jahat.
15 Janganlah mencintai dunia atau juga yang ada di dalam dunia itu. Jika siapa saja yang mencintai dunia itu, cinta Bapa itu tidak ada di dalam dia.

Perintah Kelima adalah untuk menghormati ayah dan ibu kita, dan ini berlaku dalam pengaturan jemaat juga. Sistem kebapaan ideal dalam lingkungan keluarga spiritual semacam ini karena setiap kali ada orang akan ada ketegangan dan keinginan untuk pembelaan fisik. Namun, bahkan jika ada lebih dari satu sidang jemaah kita tidak akan memiliki perpecahan di antara kita. Perpecahan yang menandai Gereja-Gereja Protestan bertentangan dengan Kitab Suci.

Qorin’tiyim Aleph (1 Korintus) 1:10-17
10 Dan aku memohon kepada kamu, saudara-saudara, dengan Nama Guru Agung kita ישוע ha’Mashiah, bahwa kamu semua setuju, dan bahwa tidak ada perpecahan (kelompok-kelompok) di antara kamu, tetapi bahwa kamu menjadi saling berhubungan (berkaitan) bersama didalam pikiran yang sama dan didalam pendapat yang sama.
11 Karena aku telah telah diberitahu tentang kamu, saudara-saudara-ku, oleh mereka dari Kloe, bahwa ada perselisihan di antara kamu.
12 Yang aku maksudkan disini, bahwa kalian masing-masing berkata, “Kami dari Sha’ul,” atau “Kami dari Apollos,” atau “Kami dari Kepha,” atau “Kami dari Meshiah.”
13 Apakah Meshiah telah terbagi? Apakah Sha’ul dipaku untuk kamu? Atau apakah kamu ditenggelamkan [baptis celup] dalam nama Sha’ul?
14 Aku bersyukur kepada Elohim bahwa aku ditenggelamkan tidak seorangpun dari kamu kecuali Crispus dan Gaios,
15 supaya jangan ada orang yang mengatakan bahwa aku dibenamkan dalam nama-ku sendiri.
16 Sekarang aku juga membenamkan rumah tangga Stephanas. Bagi yang lainnya, aku tidak tahu apakah aku membenamkan orang yang lain.
17 Karena Meshiah tidak mengirim aku untuk membenamkan, tetapi untuk memberitakan Kabar Baik, bukan dengan hikmat kata-kata, supaya tiang eksekusi Meshiah tidak akan dibatalkan.

Dalam ayat 10 (di atas), Sha’ul memohon agar tidak ada perpecahan di antara kita, tetapi bahwa kita secara sempurna disatukan dalam pikiran yang sama dan dalam penilaian yang sama. Jika kita berpikir tentang apa artinya bagi tubuh duniawi Yeshua untuk dicabik-cabik terlepas [berjauhan], itu adalah gambaran tentang apa artinya bagi kita untuk tidak berada dalam kesatuan Roh-Nya: kegagalan kita untuk bersatu di belakang satu doktrin yang bersih di dalam DIA secara harfiah merobek Tubuh-Nya terpisah-pisah.

Solusinya adalah kita harus tunduk pada kepemimpinan spiritual. Idealnya seorang pemimpin jemaat harus mencintai jemaat-nya seperti dia harus mencintai anak-anaknya sendiri, tetapi ada titik di mana kedisiplinan harus diterapkan untuk kebaikan semua orang. Inilah yang dimaksud dalam Ibrani 13: 17-18.

Ibrim (Ibrani) 13: 17-18
17 Patuhilah mereka yang memimpin kamu, dan tunduklah, karena mereka memperhatikan hidup kamu, karena harus memberi pertanggungjawaban. Biarlah mereka melakukannya dengan gembira dan tidak mengeluh, karena itu tidak akan menguntungkan kamu.
18 Berdoalah bagi kami, karena kami percaya bahwa kami memiliki hati nurani yang baik, yang ingin berperilaku baik dalam segala hal.

Hanya dengan tunduk pada kepemimpinan rohani yang tepat kita dapat bersatu sebagai satu Tubuh di dalam DIA, dan melakukan pekerjaan terbaik kita sebagai suatu bangsa dari orang-orang yang berkomitmen untuk menggenapi Amanat Agung.

G. Peran Kepemimpinan Kejemaahan:

Perjanjian yang Baru menggunakan banyak istilah yang berbeda untuk peran dalam Ordo [Tatanan] Melkisedek. Untungnya ini bukan batu sandungan utama, karena hal utama bukanlah fokus pada judul, tetapi pada pekerjaan melayani orang-orang YHWH (namun itu harus terjadi). Judul kadang-kadang bisa membantu karena pendatang baru merasa berguna untuk memahami peran; tetapi sangat penting bahwa kita tidak menetapkan peran terlebih dahulu, dan kemudian mengisinya dengan siapa pun yang tersedia: melainkan, ketika seseorang sudah melakukan fungsi tertentu dalam kerohanian yang benar (dan semua orang tahu itu), maka Nazarene Israel akan merasa nyaman mengakui dia dengan gelar itu.

Ide dasarnya adalah salah satu keluarga rohani yang luas. Tidak semua orang setuju, tetapi dalam pemahaman Nazarene Israel, istilah ‘penatua’ dan uskup (pengawas) semuanya satu-sama-sama, karena Titus 1: 5-10 menyamakan mereka (lihat ayat 5 dan 7, di bawah).

Titos (Titus) 1:5-9
5 Alasan aku meninggalkan kamu di Krete supaya kamu harus membetulkan apa yang masih belum terselesaikan, dan menunjuk penatua-penatua disetiap kota sebagaimana aku perintahkan kepada kamu:
6 jika ada orang yang tidak tercela, suami dari satu istri, memiliki anak-anak yang percaya tidak dituduh dari perilaku yang bebas, atau sukar dikendalikan.
7 Karena seorang pengawas harus tidak tercela, sebagai yang mengelola [mengurus] orang dari Elohim, tidak menyenangkan diri-sendiri, tidak pemberang, tidak pemabok, tidak suka bertengkar, tidak serakah untuk keuntungan kotor,
8 tetapi ramah kepada orang asing, pengasih apa yang baik, berakal sehat, adil, kudus, dapat menguasai diri,
9 berpegang pada Perkataan [Firman] yang dapat dipercaya, sesuai dengan pengajaran, agar mampu baik untuk mendorong dengan pengajaran yang baik, dan untuk menegur mereka yang menentangnya.

Karena seorang uskup adalah pengawas, dan Titus 1: 5-9 (di atas) memberi tahu kita bahwa pengawas adalah penatua, maka uskup, pengawas, dan penatua jemaah benar-benar semuanya satu-sama-sama. Jika ini masalahnya, maka Kitab Suci berbicara tentang hanya dua peran kepemimpinan utama di tingkat jemaah. Peran pertama adalah peran seorang pemimpin sidang (apakah dia disebut penatua, pengawas atau uskup). Titus 1: 5-10 (di atas) dan 1 Timotius 3: 1-7 adalah teks-teks utama yang membantu kita memahami persyaratan untuk melayani sebagai penatua / uskup / pengawas jemaah.

Timotiyos Aleph (1 Timotius) 3: 1-7
1 Yang dapat dipercaya adalah firman: jika seseorang merindukan posisi pengawas, dia menghendaki pekerjaan yang baik.
2 Seorang pengawas, kemudian, harus tidak bercela, suami dari satu istri, membuat tenang, bijaksana [berakal sehat], tertib, ramah terhadap orang asing, dapat mengajar,
3 tidak suka peminum, bukan penengkar, tapi lembut, tidak rumit, tidak tamak,
4 orang yang mengatur rumah-nya sendiri dengan baik, memiliki anak-anaknya yang tunduk pada semua penghormatan,
5 karena jika seseorang tidak tahu bagaimana memerintah rumah-nya sendiri, bagaimana dia akan memelihara persekutuan jemaah Elohim?
6 Bukan seorang petobat baru, jangan sampai dia menjadi sombong dan jatuh ke dalam penghakiman iblis.
7 Dan dia bahkan harus memiliki kesaksian yang baik dari orang-orang yang berada di luar, jangan sampai dia jatuh ke dalam cercaan dan jerat iblis.

Bahasa Ibrani untuk seorang penatua adalah “z’kan” (זקן). Bentuk jamak dari para penatua adalah “zikanei” (זִקְנֵי). Istilah z’kan secara sederhana merujuk pada menjadi tua, tetapi dalam konteks itu menyiratkan kedewasaan spiritual [rohani]. Menjadi lebih tua bukanlah hal yang dicari: kedewasaan rohani dan bukti kejadian kehidupan yang baik dalam membesarkan keluarga adalah kuncinya.

Sebelumnya kami berbicara tentang seorang pemimpin jemaah yang menjadi ‘bapak rohani’ dari jemaah (dengan ‘b ‘kecil). Setiap situasi dan sidang akan berbeda, tetapi pada dasarnya seruannya adalah tim suami-istri yang monogami dan berkomitmen yang telah berhasil membesarkan anak-anak mereka untuk memberikan contoh pelayanan tanpa pamrih kepada orang lain. Tidak ada pasangan di bumi yang sempurna, tetapi karena mereka mencintai orang-orang dan melakukan semua yang mereka bisa untuk melayani mereka, seiring waktu semakin banyak orang akan cenderung tertarik kepada mereka. Karena mereka menghabiskan waktu membantu keluarga rohani mereka belajar dan tumbuh dengan segala cara, sidang jemaah mendukung mereka dalam pekerjaan ini; dan mereka juga membantu menyebarkan Kabar Baik di komunitas [masyarakat] lokal mereka, melanjutkan Amanat Agung dengan cara ini.

Peran kepemimpinan lainnya di tingkat jemaah adalah peran hamba jemaah, yang sering disebut ‘diakon.’ Seorang hamba jemaah juga harus menjadi suami dari hanya satu istri, dan menjadi dewasa secara rohani dalam kata tersebut. Dia seharusnya tidak hanya dapat mengajar, tetapi juga harus mampu memimpin jemaah dalam ketidakhadiran pemimpin jemaah (atau jika dia perlu turun, karena alasan apa pun).

Timotiyos Aleph (1 Timotius) 3: 8-13
8 demikian juga para pelayan [diaken] haruslah berbakti, bukan berlidah ganda, tidak biasa dengan banyak anggur, tidak serakah untuk mendapatkan laba kotor,
9 memegang rahasia orang percaya dengan hati nurani yang bersih.
10 Dan biarlah ini juga diuji terlebih dahulu, kemudian biarkanlah mereka melayani, jika mereka tidak patut dicela.
11 Para istri dalam arah yang sama: terhormat, tidak penuduh yang salah, membuat ketenangan, dapat dipercaya dalam segala hal.
12 Biarlah para pelayan [diaken] menjadi suami dari satu istri, menguasai anak-anak mereka dan rumah mereka sendiri dengan baik.
13 Karena mereka yang telah melayani dengan baik sebagai para pelayan [diaken] mendapatkan reputasi baik bagi diri mereka sendiri, dan banyak keberanian dalam keyakinan yang ada di dalam Mashiah ישוע.

Bahasa Ibrani untuk seorang hamba jemaat adalah ‘shammesh’ (שמש). Bentuk jamak adalah ‘shammeshim’ (שמשים).

Karena hal utama adalah untuk melayani kebutuhan orang-orang, mungkin ada beberapa variasi pada tema (dan itu bukan masalah penting): tetapi karena salah satu peran utama para pemimpin dan pelayan jemaah adalah untuk membantu mereka dari jemaah mereka membesarkan anak-anak mereka dengan cara yang seharusnya, orang-orang yang melayani sebagai pemimpin dan pelayan jemaah idealnya telah melakukannya dengan sukses. Artinya, mereka harus berhasil menikah dalam gaya hidup monogami, dan idealnya mereka seharusnya sudah berhasil membesarkan anak-anak mereka dengan iman.

Sementara kualifikasi itu penting dan tidak boleh diabaikan, ada pengecualian untuk setiap aturan. Bukannya dengan menonjolkan daftar perilaku, hal utama adalah mengenali siapa Roh itu yang telah melakukan pekerjaan dengan roh yang benar. Suatu Indikator [petunjuk] penting adalah bahwa mereka yang akan menjadi ‘terhebat’ di antara kita harus menjadi pelayan semua.

Mattithyahu (Matius) 23: 8-12
8 “Tetapi kamu, jangan disebut [dipanggil] ‘Rabbi’, karena hanya Seorang adalah Guru kamu, ha’Mashiah, dan kamu semuanya adalah saudara-saudara.”
9 “Dan janganlah menyebut siapapun di bumi ini bapa kamu, karena hanya Satu adalah Bapa kamu, DIA yang ada di Syamayim [Surga].
10 “Janganlah disebut pemimpin, karena hanya Satu adalah Pemimpin [Sang Guru Agung] kamu, ha’Mashiah.
11 Tetapi orang yang terbesar di antara kamu adalah pelayan kamu.
12 “Dan barangsiapa meninggikan diri-nya akan direndahkan, dan barangsiapa merendahkan diri-nya akan ditinggikan.

Penggunaan gelar formal (mis., ‘Pastor Phil’ atau ‘Penatua Edward’) tidak dianjurkan. Penggunaan istilah ‘saudara’ sebagai titel (mis., ‘Saudara Brad’) tidak dianjurkan, karena para rasul tidak pernah menggunakan istilah ‘saudara’ dengan cara itu. Penggunaan istilah ‘rabi’ (atau ‘rav’) juga tidak dianjurkan, karena menghilangkan peran Yeshua sebagai Rabbi kita.

Yeshua dengan jelas berbicara menentang penggunaan gelar, yang memiliki kecenderungan untuk meninggikan diri (yang bertentangan dengan perjalanan kita). Para rasul tidak pernah menggunakan gelar resmi dalam hubungannya dengan nama mereka, tetapi hanya mengatur untuk melayani mereka yang dipercayakan dengan kerendahan hati semampu mereka. Nazarene [Nasrani] Israel adalah keluarga yang berorientasi pada pelayanan, dan suasananya perlu menjadi pelayanan, bukan pengambilan gelar dan pemuliaan diri (bahkan sebagai hasil dari pelayanan). Inilah poin utama yang perlu dipahami: dan biarlah setiap orang memperhatikan roh-nya.

H. Peran Kepemimpinan Grup Usaha (‘Jasmani’):

Beberapa orang percaya bahwa tidak perlu berorganisasi karena kita dapat mengadakan pertemuan mingguan dan ‘penjualan buku’ tanpa harus berorganisasi. Namun, bukankah ada lebih banyak ke Amanat Agung dari pada sekadar berkumpul dan membeli buku? Bagaimanakah berkumpul dan membeli buku bisa menggenapi semua dari beberapa dan berbagai aspek Amanat Agung?

Mattithyahu (Matius) 28: 18-20
18 Dan ישוע datang dan berkata kepada mereka, mengatakan, “Semua kekuasaan telah diberikan kepada-KU di dalam shamayim dan di bumi.
19 “Oleh karena itu pergilah, jadikanlah talmidim (murid-murid) di semua bangsa, benamkan (baptiskan) mereka didalam Nama Bapa dan Putra dan Ruah haQodesh,
20 ajarlah mereka untuk melakukan semua hal yang AKU telah perintahkan kepada kamu. Dan lihatlah, AKU selalu beserta dengan kamu, hingga akhir zaman. “Amen.

Negara-negara di dunia mencapai lebih banyak keberhasilan ketika mereka diorganisir, dan rakyat mereka menikmati lebih banyak kesuksesan. Demikian juga, bangsa rohani kita juga akan dapat memenuhi Amanat Agung jauh lebih baik begitu kita diorganisasi. Untuk melaksanakan Amanat Agung kita perlu mendirikan sekolah dan misi, menjangkau orang miskin dan membutuhkan, bank makanan dan pakaian, panti asuhan, rumah sakit untuk orang tua kita, proyek media, radio, video dan televisi, kamp pemuda dan kegiatan lainnya. Ini akan menyebarkan berita Iman Asli [kepercayaan semula], mengangkat [mengagungkan] Meshiah kita, dan membangun anak-anak kita.

Sementara beberapa hal paling baik ditangani di tingkat jemaah, di Efesus 4: 11-12 Rasul Sha’ul mendaftar beberapa hal yang bermanfaat bagi keseluruhan, dan juga paling baik didukung oleh Tubuh secara keseluruhan, “untuk melengkapi perlengkapan yang terpisah. yang untuk pekerjaan pelayanan, untuk pembangunan Tubuh Meshiah …. ”

Eph’siyim (Efesus) 4: 11-12
11 Dan DIA sendiri yang memberikan beberapa sebagai para utusan/rasul, dan beberapa sebagai para nabi, dan beberapa sebagai para penginjil, dan beberapa sebagai para gembala dan para guru,
12 untuk menyempurnakan orang-orang kudus bagi pekerjaan pelayanan untuk membangun Tubuh ha’Mashiah,

Selain kepemimpinan jemaah, ada beberapa karunia (dan beberapa pemanggilan) yang bermanfaat bagi Tubuh secara keseluruhan. Ini termasuk rasul, nabi, penginjil, pendeta dan guru. Karena mereka yang memiliki karunia-karunia ini berada dalam posisi untuk memberi manfaat bagi Tubuh secara keseluruhan, masuk akal bahwa hal-hal ini harus didukung pada tingkat grup usaha (Tubuh). Di tempat lain kami menjelaskan bagaimana hal itu secara inheren [bagian tetap] merusak pekerjaan untuk menempatkan label harga di atasnya; dan karena itu semua layanan ini harus dibayar oleh persepuluhan, pemberian dan persembahan yang dikirim ke depan dari jemaah setempat. Ini akan membuatnya bebas untuk mendistribusikan firman-Nya, sehingga itu dapat tampil lebih mudah. (Saat ini kekurangan dana membuat kita perlu membuat studi tersedia dengan biaya, yang bukan hal yang sama.)

Peran rasul agak disalahpahami. Bahasa Ibrani untuk seorang rasul adalah ‘shaliach’ (שליח), dan istilah shaliach berarti sent yang dikirim [utusan]. ’Pada dasarnya, shaliach adalah seseorang yang kepada-nya YHWH telah memberikan pekerjaan tertentu. Itu adalah pemanggilan yang terspesialisasi, mirip dengan Hakim yang Diurapi pada zaman Tanakh. Berbeda dengan kepemimpinan jemaat (yang cukup banyak tinggal di satu tempat untuk membantu membangun iman di daerah setempat), shaliach harus dapat pergi ke mana pun dan kapan pun YHWH mengatakan untuk pergi, untuk melakukan apa pun yang YHWH katakan untuk melakukan. Prinsip yang sama ini dapat berlaku untuk para penginjil, para pendeta dan para guru juga.

Sementara pernikahan pada umumnya menguntungkan, dan sementara sebagian besar shaliachim [para rasul] dari Perjanjian Baru menikah, pernikahan tidak selalu merupakan nilai tambah dalam kapasitas ini. Faktanya pernikahan bahkan bisa menjadi negatif, karena membatasi jumlah jam seseorang dapat bekerja, dan juga membatasi kemampuan seseorang untuk melakukan perjalanan atas perintah YHWH.

Banyak sarjana sepakat bahwa ada tatanan yang mapan di antara shaliachim (שליחים). Misalnya, Ya’aqob (Yakobus) secara luas dianggap telah menjabat sebagai kepala shaliachim di Yerusalem setelah kematian Yeshua. Namun, penetapan ketertiban di antara shaliachim tidak boleh menjadi semacam ‘naik turun’: tetapi lebih merupakan kewajiban semua pihak untuk mengenali pemanggilan yang YHWH telah tempatkan pada kehidupan individu tertentu. Adalah kepentingan semua orang untuk mengesampingkan ego dan ambisi pribadi mereka sendiri untuk mengenali dan mendukung apa yang telah YHWH tetapkan.

Sementara para penatua dan pelayan jemaah idealnya memiliki pengalaman bertahun-tahun dalam iman (dalam pengalaman dalam membesarkan anak-anak adalah aspek utama dari pekerjaan mereka), pengalaman bertahun-tahun tidak selalu merupakan persyaratan untuk melayani sebagai shaliach. Sebaliknya, yang utama adalah bahwa seseorang mengikuti panggilan dari YHWH dengan tulus, murni, dan dengan sepenuh hati.

Timotiyos Aleph (1 Timotius) 4: 12
12 Janganlah biarkan seorang pun memandang rendah kemudaan [masa muda] kamu, tetapi jadilah teladan bagi orang-orang percaya dalam kata, dalam perilaku, dalam kasih, dalam roh, dalam kepercayaan, dalam kebersihan.

Markas besar Nazarene [Nasrani] Israel dijalankan pada tingkat yang benar-benar komunal [umum]. Anggota markas besar Nazarene Israel mengumpulkan semua sumber daya, dan badan hukum memiliki semua hal, seperti yang dilakukan pada masa awal gerakan kami.

Ma’aseh (Kisah Para Rasul) 4: 32-35
32 Dan grup dari mereka yang telah percaya menjadi satu hati dan satu ciptaan. Dan tidak ada yang mengklaim bahwa harta milik-nya adalah milik-nya, tetapi semuanya milik bersama.
33 Dan dengan kekuatan besar para utusan [rasul] memberi kesaksian tentang kebangkitan Sang Guru Agung ישוע, dan bantuan besar diberikan kepada mereka semua.
34 Karena tidak ada seorangpun yang membutuhkannya, karena semua yang memiliki tanah-tanah atau rumaah-rumah itu dijualnya, dan membawa sejumlah harga-harga dari apa yang dijual,
35 dan meletakkannya di kaki para utusan, dan mereka membagikannya kepada setiap orang yang membutuhkan.

Berkat hidup di komunitas [masyarakat] lebih besar dari apa yang bisa dikatakan. Namun, tujuan dari menjaga semua hal tidak hanya untuk persekutuan: itu juga untuk memanfaatkan sumber daya berharga yang Elohim berikan kepada kita. Ada pelayanan ‘jalan luas dan mudah’ yang tampaknya memiliki lebih banyak uang daripada yang mereka butuhkan: tetapi ini belum pernah menjadi pengalaman kami (juga tidak pernah kami harapkan). Fokus di sini adalah meminimalkan kebutuhan individu kita sehingga dapat melakukan lebih banyak dengan lebih sedikit untuk DIA dan umat-Nya. Jika ada yang tertarik untuk melayani di komunitas markas dia harus menghubungi Nazarene Israel. Bersiaplah untuk menemukan cara-cara baru untuk memenuhi segunung kebutuhan, dan siap mati setiap hari untuk kedagingan dan ego kita agar dapat melanjutkan Amanat Agung. Bagian pengamatan kita adalah, “Bagaimana itu memajukan kerajaan-Nya?”

I. Transparansi dan Akuntabilitas:

Transparansi dan akuntabilitas [keadaan yang untuk ditanggungjawabkan] adalah unsur-unsur penting yaitu kunci dari kepemimpinan spiritual yang benar.

Ketika kita memanifestasikan Roh-Nya (dari pada memadamkannya) kita harus dapat menyaksikan kuasa penyembuhan dari Roh dalam semua aspek kehidupan kita. Setiap pertanyaan yang diajukan orang lain dapat diubah menjadi kesempatan untuk bersaksi, karena kita tidak lagi menderita rasa malu atas tindakan masa lalu. Karena kita telah bertobat sepenuhnya untuk semua kesalahan masa lalu, kita dapat kembali mengambil bagian dari Pohon Kehidupan (daripada Pohon Pengetahuan tentang Kebaikan dan Jahat). Ini memberi kita suatu kondisi spiritual yang dikenal sebagai ‘transparansi.’ Dedikasi [pengabdian] terhadap transparansi dengan ketenangan jiwa ini sangat berguna, dalam hal apa pun masalah yang masih kita miliki akhirnya akan muncul ke permukaan, dan transparansi memaksa kita untuk mencerminkan, memperhatikan roh kita, dan terus mengambil logaritma dari mata kita sendiri.

Yohanan (Yohanes) 1: 47-48
47 ישוע melihat Nethan’el datang ke arah DIA, dan mengatakan kepada dia, “Lihat, sungguh seorang Yisra’el, yang di dalamnya tidak ada penipu!”
48 Nethan’el berkata kepada DIA, “Dari mana Engkau mengenal aku?” ישוע menjawab dan berkata kepada-nya, “Sebelum Philippos [Filipus] memanggil kamu, ketika kamu di bawah pohon ara, aku melihat kamu.”

Ketika kita memiliki komitmen terhadap transparansi, kita mengambil tempat persembunyian rahasia. Rasa malu, malu atau marah berfungsi sebagai ‘kepala’ bagi kita, dan berfungsi sebagai indikator di mana kita mungkin membutuhkan beberapa pertumbuhan dan / atau peningkatan. Ini membantu kita untuk tetap dalam penyempurnaan terus-menerus, yang memungkinkan kita untuk mengikuti pimpinan dan tuntunan Ruach HaQodesh (Roh Kudus) tanpa memadamkannya. Itu menghilangkan batu sandungan untuk ketulusan.

Komitmen terhadap transparansi sangat penting bagi para pemimpin, karena itu menghilangkan kebutuhan untuk berpura-pura bahwa kita sempurna. Itu menghilangkan kebanggaan. Kebanyakan orang tahu bahwa pemimpin mereka hanya manusia, tetapi mereka juga merasa perlu agar pemimpin mereka jujur. Jika seorang pemimpin dapat mengakui bahwa dia melakukan kesalahan atau memiliki kebutuhan untuk bertumbuh, kebanyakan orang dapat menerimanya. Namun, apa yang orang tidak bisa patuhi dalam seorang pemimpin adalah kepalsuan. Orang-orang merasa perlu untuk menghormati para pemimpin mereka bukan karena posisi yang mereka pegang, tetapi karena siapa mereka di dalam Yeshua. Ketika para pemimpin berkomitmen pada transparansi, orang-orang dapat melihat hubungan mereka yang mendalam dalam Yeshua yang bertumbuh lebih kuat di masa-masa pencobaan dan tekanan, dan ini memberikan contoh bagi mereka untuk diikuti.

Transparansi dan akuntabilitas membentuk fondasi dan dasar untuk kedisiplinan jemaah. Semua pemimpin perlu mengelilingi diri mereka dengan nasihat yang baik, dan tetap bertanggung jawab tidak hanya untuk nasihat mereka, tetapi juga untuk semua orang. Tidak setiap orang perlu mengetahui semua detail mengerikan dalam hidup seseorang, tetapi ketika seseorang transparan dan bertanggung jawab, dia seharusnya tidak ada ‘rahasia kecil yang kotor’, atau hal-hal yang ‘tidak dapat dibicarakan’. Seharusnya tidak ada topik yang terlarang untuk didiskusikan.

Ketika seseorang transparan dan bertanggung jawab kepada semua anggota Tubuh lainnya, fokus dengan cepat menjadi bukan pada ‘siapa yang benar’, tetapi pada ‘apa yang benar.’ Ego dan kebanggaan lenyap, karena kita tidak peduli dengan bagaimana sesama manusia melihat kita, tetapi hanya dengan bagaimana YHWH melihat kita. Dalam kasus-kasus seperti ini, menjadi mudah untuk mengakui dosa kita satu sama lain, karena hal itu memberikan kesempatan bagi YHWH untuk memperbarui berkat-berkat-Nya kepada kita.

Ya’aqob (Yakobus) 5: 16
16 Akuilah kesalahan-mu satu sama lain, dan berdoalah satu sama lain, supaya kamu sembuh. Doa yang tulus dari seorang yang saleh [benar] menghasilkan banyak hal.

J. Kedisiplinan Berjemaah

Sebagai murid Yeshua, kita membutuhkan kedisiplinan; dan transparansi dan akuntabilitas [tanggung jawab] membentuk dasar untuk kedisiplinan dalam Tubuh.

Kedisiplinan berjemaah itu sulit, dan perlu ditangani dengan doa, puasa, hikmat, dan kasih yang tulus. Jeleknya penanganan masalah kedisiplinan adalah salah satu penyebab paling sering orang meninggalkan persekutuan. Kedisiplinan berjemaah kadang-kadang diperlukan, tetapi seperti yang kami sebutkan sebelumnya, sangat penting bahwa semua pemimpin jemaah memperlakukan anggota keluarga rohani mereka seperti mereka memperlakukan diri mereka sendiri, atau anak-anak mereka sendiri.

Aturan untuk kedisiplinan jemaah dijabarkan dalam Matius Bab Delapan Belas. Karena kehidupan itu tidaklah mudah, peraturan harus diterapkan dengan hati-hati pada setiap situasi, dengan kebijaksanaan. Namun, secara sederhana, pada dasarnya caranya adalah untuk seorang yang telah melihat suatu pelanggaran untuk pergi ke tetangga-nya secara pribadi, dan mencoba untuk menyelesaikan masalah itu satu per satu. Jika itu gagal, maka orang yang memperhatikan pelanggaran harus membawa satu atau dua saksi lagi dengannya (sebaiknya pimpinan atau penatua). Jika seseorang tidak mau mendengarkan para pemimpin atau penatua jemaah, maka secara realistis tidak mungkin bagi dia untuk melanjutkan sebagai bagian dari jemaah itu … dan dengan cara ini masalah akhirnya dibawa ke hadapan majelis jemaah (sebagai langkah terakhir yang tidak dapat dihindari. ).

Proses dalam Matius 18 dapat diajukan oleh siapa saja yang melihat suatu pelanggaran. Ini tidak terbatas pada mereka yang melakukan pelanggaran. Kepemimpinan tidak peka [tidak dapat merasakan] terhadap Proses Matius 18 dengan cara apa pun, tetapi dalam kasus-kasus seperti itu orang perlu mengingat untuk mendekati kepemimpinan dengan rendah hati (sebagaimana kita harus mendekati siapa pun).

Timotiyos Aleph (1 Timotius) 5: 1-3
1 Janganlah menegur seseorang yang lebih tua, tapi ajaklah dia seperti seorang ayah, orang yang lebih muda seperti saudara laki-laki,
2 wanita yang lebih tua seperti para ibu, yang lebih muda seperti saudara perempuan, di dalam semua kemurnian.
3 Hormatilah para janda yang benar-benar janda.

Semua tindakan pendisiplinan tunduk [permohonan] pada naik [meminta] banding dan peninjauan ulang, tetapi kecuali jika tindakan pendisiplinan terbukti salah maka jemaah lokal perlu saling mendukung. Pengecualian bisa ada, tetapi secara umum jika seseorang bertingkah salah dalam satu sidang jemaah, dia mungkin akan berperilaku salah di sidang lain. Kedisiplinan, akuntabilitas, transparansi, dan ketulusan adalah bagian dari keyakinan kita; dan tidak memegang orang pada standar tidak akan membantu siapa pun.

Mereka yang tidak mau mematuhi Kitab Suci di satu persekutuan tidak boleh diterima di persekutuan lain. Mungkin ada keadaan yang meringankan dalam kasus-kasus sederhana konflik kepribadian, tetapi salah satu tujuan dari iman kita adalah mati untuk ego, dan untuk diri sendiri. Meskipun demikian, jika seorang pemimpin lain merasa bahwa dia dapat bekerja dengan orang tersebut, maka ini harus dicoba. Tugas kita bukan untuk menghakimi dan mengutuk, tetapi untuk mengangkat, membangun, dan mengajar.

L. Masalah-Masalah Legal.

Nazarene Israel mengakui bahwa kita hidup di dunia, dan bukan dari situ. Kami juga menyadari bahwa kami diperintahkan untuk menjadi terang di atas bukit. Lebih lanjut, kita diberitahu bahwa itu memalukan bahkan untuk berbicara tentang hal-hal yang dilakukan oleh musuh secara rahasia. Kita tidak harus fokus pada hal-hal itu, tetapi dengan sungguh-sungguh mencari apa yang baik.

Mishley (Amsal) 11: 27-28
27 Dia yang dengan tulus mencari kebaikan, mencari apa yang menyenangkan. Tetapi bagi dia yang mencari kejahatan, itu datang kepada dia.
28 Dia yang mempercayakan didalam kekayaan-nya akan jatuh, Tetapi orang benar bertumbuh seperti daun.

Suatu prinsip itu penting dari iman kita yang adalah fokus pada apa yang positif.

Pilipiyim (Filipi) 4: 8-10
8 Selebihnya, saudara-saudara, apa pun yang benar, apa pun yang mulia, apa pun yang adil, apa pun yang bersih, apa pun yang indah, apa pun yang rencana baik, jika ada kejujuran dan jika ada pujian – pikirkanlah ini.
9 Dan apa yang telah kamu pelajari dan terima dan dengar dan lihat dalam diri-ku, praktekkan ini, dan damai Elohim akan menyertai kamu.
10 Dan aku sangat bersukacita dalam יהוה bahwa sekarang pada akhirnya perhatian kamu terhadap aku telah bangkit kembali – meskipun kamu memperhatikan, tetapi tidak memiliki kesempatan.

Kata Ibrani untuk Ketersebaran adalah ‘galut’, dan ini mengacu pada diekspos [terbuka atau tidak tersembunyi] di semua sisi. Setiap kali kita terekspos, kita harus berhati-hati agar tidak terjadi konflik yang tidak perlu. Konflik dianggap sebagai upaya terakhir sepenuhnya (yaitu hanya untuk membela diri).

Hitgalut/Hazon (Wahyu) 13: 9-11
9 Jika setiap orang memiliki telinga, biarlah dia mendengar.
10 Dia yang membawa ke dalam tahanan akan pergi ke dalam tahanan; dia yang membunuh dengan pedang harus dibunuh dengan pedang. Disini adalah kesabaran dan iman orang-orang kudus.
11 Dan aku melihat binatang yang lain keluar dari bumi, dan dia memiliki dua tanduk seperti anak domba [PBB dan URI/One World Religion] dan berbicara seperti naga [Setan].

Karena keterbatasan anggaran, Nazarene Israel membuat keputusan untuk mengambil pembebasan pajak 501C3 pada tahun 2002, untuk membuat dana YHWH memberi kita melangkah lebih jauh. Disadari bahwa tidak ada gunanya memberikan 30-40% dari persepuluhan orang ke klinik aborsi, penelitian sel induk, program sosial sekuler atau apa pun yang bertentangan dengan kehendak YHWH. Selama bertahun-tahun Israel Nazarene telah mengambil pembebasan pajak 501C3, tidak pernah ada waktu ketika Nazarene Israel tidak dapat memenuhi misinya memulihkan iman yang pernah disampaikan kepada orang-orang kudus dengan berfokus pada yang positif, dan dengan melakukan hal-hal secara positif. Kami percaya ini adalah prinsip penting yang perlu diingat.

Nazarene Israel mengakui bahwa Kitab Suci mengidentifikasi Amerika Serikat sebagai ‘Putri Babel’, dan Nazarene Israel mengakui bahwa mungkin ada saatnya ketika Nazarene Israel tidak diizinkan untuk mengatakan apa yang perlu dikatakan dan tetap mempertahankan pembebasan pajak. Namun, saat itu bukan sekarang, dan keputusan untuk secara sadar dan sengaja memberikan 30-40% dari perpuluhan orang untuk program pemerintah sekuler (dan dengan demikian mendanai program-program ini) bukanlah keputusan yang ingin dibuat oleh Nazarene Israel. Ini terutama benar ketika selalu ada lebih banyak yang dapat dilakukan untuk memajukan Amanat Agung daripada ada dana untuk mendukung. Ini hanyalah satu lagi alasan bagi semua pemimpin untuk mempertahankan fokus positif dan penuh kasih dalam semua komunikasi, baik di dalam maupun di luar Tubuh.

Seperti perkataan leluhur kita, “Anda dapat dituntut oleh siapa saja, kapan saja, dengan alasan apa pun.” Semua pemimpin bertanggung jawab untuk memikul tanggung jawab dan perlindungan medis yang memadai sebagaimana ditentukan oleh persepuluhan, pemberian, dan persembahan rakyat. YHWH melarang bahwa siapa pun harus tersandung dan jatuh, atau terluka, tetapi insiden medis dapat terjadi (terutama dengan anak-anak). Semua pemimpin akan memberikan bukti tanggung jawab fiskal [pemungutan pajak], keuangan dan medis untuk orang-orang di bawah asuhan mereka setiap tahun. Meskipun kita tidak ingin menempatkan iman kita di lengan kanan kita sendiri, kita juga perlu menyadari bahwa Musuh kita sangat nyata, dan dia bertekad untuk sabotase [menyabot] kita. Penting bagi kita untuk melakukan semua yang dapat kita lakukan, dan kemudian percaya bahwa YHWH akan melakukan apa yang tidak dapat kita lakukan.
Nazarene [Nasrani] Israel mengakui bahwa umat YHWH dipanggil keluar dari setiap suku dan bangsa dan bahasa dan orang-orang, dan YHWH telah memberkati kita dengan beragam talenta dari beragam latar belakang.

Karena alasan ini, kebijakan resmi Nazarene Israel adalah mengabaikan ras dan / atau latar belakang etnis sebelumnya. Bekas ras, suku, bahasa, dan sebagainya tidak relevan dalam Nazarene [Nasrani] Israel.

Dalam Kitab Suci, kepercayaan seseorang adalah satu bangsa, dan satu kebangsaan didefinisikan [dijelaskan] oleh kepercayaannya: keduanya secara fungsional identik [serupa]. Dahulu kita adalah orang kafir [bukan Israel, tetapi sekarang kita dicangkokkan ke Bangsa Nazarene [Nasrani] Israel.

Meskipun mungkin agak disesalkan, karena alasan praktis harus selalu ada satu titik pengambilan keputusan. Untuk alasan praktis, ini harus tetap berada pada Pengawas. Pengawas akan menerima nasihat dan akan tetap transparan dan bertanggung jawab kepada penasihat. Meskipun keputusan selalu dapat diajukan banding, untuk semua masalah kedisiplinan internal, keputusan Pengawas harus tetap berlaku.

Nazarene Israel berupaya menyatukan orang-orang YHWH, Israel. Pemisahan dari Nazarene Israel sangat disesalkan, tetapi Nazarene Israel mengerti bahwa akan ada saat-saat ketika dua tidak disetujui, dan perkumpulan [pergaulan] harus dibubarkan secara diam-diam dan penuh doa. Setiap kali ada perpisahan atau pemisahan cara, semua pihak sepakat untuk melakukannya dengan cara yang seramah mungkin. Semua pihak sepakat untuk tidak menuntut Nazarene Israel dengan alasan apa pun, dan juga untuk melakukan yangmana Nazarene Israel tidak merugikan dan memberi ganti rugi kepada Nazarene Israel atas tindakan hukum apa pun di pihak mereka.

M. Masalah-Masalah Halachic:

Perendaman ritual adalah praktik yang dilakukan secara teratur (setidaknya setiap bulan untuk wanita, mengikuti akhir dari aliran bulanan mereka). Pendapat Nazarene Israel adalah bahwa shower atau bathtub berfungsi dengan baik untuk tujuan ini. Tujuannya adalah untuk menjadi bersih secara fisik, sambil meminta untuk dibersihkan secara rohani juga.

Contoh pencuri yang berada di tiang kayu [salib?] memberi tahu kita bahwa kita diselamatkan dengan pertobatan karena kebaikan (anugerah) YHWH. Seperti sunat fisik, ritual pembenaman yang adalah hanya bagian ritual simbolik. Simbolik itu adalah mati untuk kedagingan kita, dikuburkan, dosa-dosa kita disucikan dan menjadi makhluk baru dalam Meshiah Yeshua (dan di dalam Tubuh-Nya). Penting untuk dicatat bahwa pembenaman ke dalam Roh-Nya yang menyelamatkan kita: bukan ritual pembenaman ke dalam air. Meskipun demikian, Yeshua memberitahu kita bahwa ritual pembenaman di dalam air adalah ritual peralihan yang harus dilakukan, “Untuk memenuhi semua kebenaran.”

Mattithyahu (Matius) 3: 15-16
15 Tetapi ישוע menjawab, berkata kepada dia, “Izinkanlah itu sekarang, karena dengan demikian sudah sepantasnya bagi kita untuk menggenapi semua kebenaran.” Kemudian dia mengizinkan DIA.
16 Dan setelah dibenamkan [ditenggelamkan], ישוע segera naik dari air, dan melihat, shamayim [langit] terbuka, dan DIA melihat Ruah [Roh] יהוה turun seperti burung merpati dan mendatangi DIA,

Ini adalah perendaman orisinil [yang asli] dalam Roh yang diperhitungkan, dengan perendaman air fisik menjadi ‘tipe’ atau ‘bayangan’ dari realitas spiritual. Perendaman ritual dapat dilakukan sesering orang merasa dipimpin oleh Roh (daripada “sebagaimana didiktekan oleh manusia”), dan sebaiknya dilakukan dengan menggunakan nama yang bersih. Jika seseorang merasa dituntun untuk membenamkan kembali setelah mencapai tingkat kesadaran baru (atau pertobatan dari dosa) maka itu adalah sesuatu yang dapat dilakukan seseorang; tetapi persyaratan Kitab Suci ketika kita diselamatkan dari kenajisan adalah untuk membuat suatu persembahan.

Mattithyahu (Matius) 8: 4-5
4 Dan ישוע berkata kepada-nya, “Lihatlah, jangan ceritakan itu kepada siapa pun. Tapi pergilah, tunjukkan diri-mu pada kohen [imam], dan persembahkanlah persembahan yang diperintahkan Mosheh, sebagai suatu kesaksian bagi mereka.”
5 Dan ketika ישוע telah memasuki Kephar Nahum, seorang kapten [pejabat] datang kepada DIA, memohon kepada-Nya,

Penting juga untuk dicatat bahwa ritual perendaman / pengukuhan kembali ‘ke’ Nazarene Israel tidak benar, karena bertentangan dengan Kitab Suci (1 Korintus 1: 10-17).

Qorin’tiyim Aleph (1 Korintus) 1:10-17
10 Dan aku memohon kepada kamu, saudara-saudara, dengan Nama Guru Agung kita ישוע ha’Mashiah, bahwa kamu semua setuju, dan bahwa tidak ada perpecahan (kelompok-kelompok) di antara kamu, tetapi bahwa kamu menjadi saling berhubungan (berkaitan) bersama didalam pikiran yang sama dan didalam pendapat yang sama.
11 Karena aku telah telah diberitahu tentang kamu, saudara-saudara-ku, oleh mereka dari Kloe, bahwa ada perselisihan di antara kamu.
12 Yang aku maksudkan disini, bahwa kalian masing-masing berkata, “Saya dari Sha’ul,” atau “Kami dari Apollos,” atau “Kami dari Kepha,” atau “Kami dari Meshiah.”
13 Apakah Meshiah telah terbagi? Apakah Sha’ul dipaku untuk kamu? Atau apakah kamu dibenamkan [baptis celup] dalam nama Sha’ul?
14 Aku bersyukur kepada Elohim bahwa aku dibenamkan tidak seorangpun dari kamu kecuali Crispus dan Gaios,
15 supaya jangan ada orang yang mengatakan bahwa aku dibenamkan dalam nama-ku sendiri.
16 Sekarang aku juga membenamkan rumah tangga Stephanas. Bagi yang lainnya, aku tidak tahu apakah aku membenamkan orang yang lain.
17 Karena Meshiah tidak mengirim aku untuk membenamkan, tetapi untuk memberitakan Kabar Baik, bukan dengan hikmat kata-kata, supaya tiang eksekusi Meshiah tidak akan dibatalkan.

Kami tidak ingin membangun sektarianisme [kesektean] di dalam Tubuh-Nya: melainkan, kami hanya menyediakan tempat padang rumput yang bersih bagi umat-Nya yang menginginkan itu untuk diri mereka sendiri dan keluarga mereka. Sangat penting bagi kita untuk jangan mencoba-coba membagi Tubuh Meshiah.

Sunat fisik harus dilakukan pada hari kedelapan, seperti yang diperintahkan dalam Torah. Itu bisa terjadi di Shabbat atau di hari raya festival. Alasan untuk memilih hari kedelapan adalah medis dan juga diperintahkan: sistem kekebalan bayi tidak pernah lebih kuat daripada pada hari kedelapan. Apa yang diperintahkan bukanlah pengangkatan seluruh kulit khatan, tetapi agar bayi disunat ‘di’ kulit khatannya. Ini adalah praktik medis yang jauh lebih tidak berbahaya yang menyembuhkan lebih mudah dan cepat (dan dengan rasa sakit yang jauh lebih sedikit). Nazarene Israel merekomendasikan bahwa prosedur medis ini dilakukan oleh seorang profesional medis yang memenuhi syarat setiap kali ada.

Sebagaimana dijelaskan dalam penelitian Nazarene Israel, Kisah Para Rasul 15: 19-21 memberitahu kita bahwa kita dapat datang ke sinagoge [Rumah ibadah] pada hari Shabbath untuk mempelajari Torah Mosheh tanpa belum disunat secara fisik. Yang harus kita lakukan agar diizinkan masuk ke rumah-rumah ibadah adalah menjauhkan diri dari penyembahan berhala, perzinahan, daging yang dicekik (dan / atau haram), dan dari darah.

Ma’aseh (Kisah Para Rasul) 15: 19-21
19 ‘‘Karena itu aku menilai bahwa kita seharusnya tidak menyulitkan mereka di antara bangsa-bangsa asing (gentiles) yang akan kembali ke Elohim,
20 tetapi sebaiknya kita menulis kepada mereka untuk menjauhkan diri dari pencemaran-pencemaran berhala, dan dari melacur, dan dari apa yang tercekek, dan dari darah.
21 ‘’Karena dari generasi-generasi zaman dahulu Mosheh mempunyai, di setiap kota, mereka menyatakannya yang dibacakan dalam persekutuan-persekutuan setiap Shabbath.’’

Sebagaimana dijelaskan dalam buku studi Nazarene Israel dan dalam Kalender Torah, orang juga dapat mengambil [merayakan] bagian dari salah satu festival di negara yang tidak disunat, kecuali untuk Paskah. Namun, Paskah membutuhkan sunat fisik.

Shemoth (Keluaran) 12: 48-50
48 “Dan bila seorang pendatang asing bersama kamu dan harus mengadakan Paskah untuk יהוה, biarlah semua laki-laki itu di sunat, dan kemudian biarkan dia mendekat dan melakukan itu, dan dia harus menjadi seperti penduduk asli dari tanah [negeri] itu. Dan jangan biarkan yang tidak disunat itu memakannya.
49 “Ada satu Torah bagi kelahiran [penduduk] asli dan bagi orang asing yang berdiam di antara kamu.”
50 Dan semua umat Yisra’el melakukan seperti יהוה perintahkan kepada Mosheh dan Aharon, maka mereka lakukan itu.

N. Umum:

Ini adalah dokumen yang hidup, dan dapat diubah sesuai kebutuhan. Jika ada perbedaan ditemukan antara dokumen ini dan Kitab Suci maka Kitab Suci harus menang.

Bagian pengawasan untuk Nazarene Israel adalah, “Bagaimanakah itu memajukan Kerajaan-Nya?” Jika kita ingin tetapi bertanyalah pada diri kita sendiri jika sesuatu dapat memajukan (atau tidak dapat memajukan) Kerajaan-Nya, cukup sering kita ingin tahu atau tidak apakah harus mengejarnya itu.

Mohon ingatlah selalu bahwa kita memang memiliki Musuh, dan bahwa dia tidak ada di sana untuk ‘menepuk punggung kita ketika kita berlalu.’ Sebaliknya, Musuh (dan / atau antek-anteknya) adalah nyata, dan akan selalu berusaha untuk menyusup dan menghancurkan kita, dan dalam semua tingkatan (material dan spiritual, individu, jemaah, dan kebersamaan). Kebijaksanaan dimaksudkan untuk diterapkan.

Nazarene Israel adalah sebuah tubuh, sebuah keluarga dan sebuah bangsa. Jika ada orang yang percaya bahwa dia memiliki Roh YHWH Elohim, biarkan dia bekerja bersama dengan Nazarene Israel untuk kemuliaan Meshiah kita. Biarkan dia bekerja bersama kami di semua tingkatan, baik sebagai individu, sebagai keluarga, sebagai jemaah, dan sebagai bangsa yang benar-benar dipanggil keluar.

Pengumpulan-bersama dengan saudara-saudari kita di Yehuda akan datang, dan tugas kita untuk memenuhi Amanat Agung adalah nyata. Sekarang adalah saatnya untuk mengorganisir suatu bangsa Nazarene Israel, dan untuk mempersiapkan penyatuan kembali yang akan datang.

Biarlah YHWH memberkati kita dan bersama kita.

Amen.
Norman B. Willis.