Chapter 10:

YISRA’EL DI PADANG GURUN

This post is also available in: English Español

Bab 12-15 adalah bab sisipan. Yang akan memberikan informasi lebih lanjut tentang topik area yang terperinci, sehingga ketika kita bergabung kembali jadwal waktu dalam bab 16, kita akan dapat memahami lebih baik dari cerita.

Di halaman pembukaan buku ini kami berikan perumpamaan tentang wanita hamil (yaitu, pengantin, Israel). Ketika seorang wanita hamil, ia dibebani beban yang bertumbuh selama periode waktu yang lama. Ini sesuai dengan meterai, yang memainkan selama ratusan tahun. Karena waktu-nya [wanita] hampir dekat untuk melahirkan, dia mencengkeram dengan menambah kesakitan melahirkan anak. Ini sesuai dengan sangkakala (yaitu, kesusahan). Lalu ia berteriak keluar dari rasa sakit. Ini sesuai dengan ketujuh guruh. Akhirnya air [ketuban]-nya memecahkan, yang seperti pada cangkir dicurahkan. Kemudian ia dicengkeram dengan siksaan, nyeri bahkan membutakan mata saat ia melahirkan anaknya. Ini adalah penebusan Israel-mereka yang melakukan segala sesuatu apa yang DIA perintahkan, yang dipimpin oleh Roh-Nya.

Jika wanita itu adalah Israel, pasal 12 menunjukkan kita suatu drama besar yang mengambil tempat [terjadi] antara wanita itu, Putra-nya (Yeshua, tetapi juga menyelamatkan Israel), dan seekor naga (yang ayat 9 katakan kepada kita adalah Satan). Seperti yang akan kita lihat, matahari merupakan Roh Yeshua, bulan mewakili Torah, dan kalung bunga dari 12 bintang di kepala wanita itu mewakili 12 suku.

Hazon/Hitgalut (Wahyu) 12: 1
1 Dan suatu tanda besar terlihat di shamayim [langit]: seorang wanita [Israel / Miriam] berpakaian dengan matahari [Spirit Y’shua], dengan bulan [Torah] di bawah kaki-nya, dan di atas kepala-nya sebuah mahkota dari dua belas bintang [12 suku].

Maleakhi menyebut Yeshua “Matahari Kebenaran,” dan Roh Yeshua lampu jalan kita seperti cahaya matahari.

Mal’aki (Malaiki) 4: 2
2 “Tetapi untuk kamu yang memuja Nama-KU ‘Kecemerlangan [Sinar Matahari] dari Kebenaran’ akan muncul dengan kesembuhan didalam sayap-Nya. Dan kamu akan pergi keluar dan melompat kegirangan seperti anak sapi dari kandangnya.

Jika Roh Yeshua menerangi Jalan seperti matahari, maka kata-kata yang tertulis dalam Torah menerangi jalan kita seperti cahaya bulan. (Bulan tidak seterang matahari, namun masih ada cahaya yang cukup untuk berjalan bersamanya.)

Mishley (Amsal) 6: 23
23 Karena Perintah itu adalah lampu [lantera]. Dan Torah itu adalah cahaya. Dan teguran-teguran kedisiplinan adalah suatu jalan kehidupan.

Seperti bulan, Mazmur 119 mengatakan bahwa Perkataan Yahweh adalah pelita bagi kaki kita dan terang bagi jalan kita.

Tehillim (Mazmur) 119: 105
105 Firman-MU adalah suatu lampu bagi kaki-ku dan terang bagi jalan-ku.

Simbolisme memungkinkan bahwa Israel benar adalah seperti pengantin yang berpakaian dengan Roh Yeshua, dan berjalan bersama dengan jalan Torah-Nya 12 anak (12 suku) adalah karangan bunga untuk kepalanya.

Ayat 2-4 berbicara secara simbolis bagaimana Miriam (Israel) melahirkan Yeshua, yang kemudian dianiaya oleh naga (Setan), dan diangkat ke surga.

Hazon/Higalut (Wahyu) 12: 2-6
2 Dan hamil, dia [Israel / Miriam] menjerit dalam persalinan dan dalam kesakitan untuk melahirkan.
3 Dan tanda lain terlihat di shamayim [langit]: dan lihatlah, besar, naga merah berapi memiliki tujuh kepala dan sepuluh tanduk, dan tujuh mahkota di atas kepala-nya.
4 Dan ekornya menyeret sepertiga dari bintang-bintang di shamayim [langit] dan melemparkannya ke atas bumi. Dan naga itu berdiri di hadapan perempuan yang siap melahirkan, untuk melahap anak-nya segera setelah lahir.
5 Dan dia melahirkan anak laki-laki yang mengembala semua bangsa-bangsa dengan tongkat besi. Dan anak-nya ditangkap pergi ke Elohim dan ke takhta-Nya.
6 Dan perempuan itu melarikan diri ke padang gurun, di mana dia memiliki tempat yang disiapkan oleh Elohim, untuk dipelihara disana seribu dua ratus enam puluh [1.260] hari.

Naga merah dari ayat 3 adalah simbol dari Satan, yang diwujudkan di bumi melalui Kekaisaran Romawi (kita akan melihat siapa yang akan mengubah wujud dari Kekaisaran Babylonia).

Dalam buku studi Nazarene Israel, kita lihat bagaimana Daniel 7 berbicara tentang 1.260 hari di mana orang-orang kudus diberikan ketangan tanduk kecil (yaitu, paus). Hal ini sesuai dengan 1.260 hari dalam ayat 6.

Daniel 7:25
25 Ia akan berbicara kata-kata sombong menentang Yang Mahatinggi, akan menganiaya orang-orang kudus Yang Mahatinggi, dan akan berniat untuk mengubah waktu dan Torah. Kemudian orang-orang kudus akan diberikan ke tangannya untuk waktu dan waktu dan setengah waktu [1260 hari].

Dalam buku studi Nazarene Israel tertera bagaimana 1260 hari ini sesuai dengan perkiraan 1.260 tahun di antara pembentukan dogma Gereja Katolik Roma pada Konsili Nicea (sekitar tahun 325-330 Masehi), dan waktu ketika Protestan Inggris keluar dari bawah takut kekuasaan militer Romawi (dengan tenggelamnya Katolik Armada Spanyol, di 1588 Masehi). (Karena kita berbicara tentang gerakan Roh, tanggal tidak perlu tepatnya.)

Nanti kita akan melihat bahwa Babel, Ashshur [Syria], Yunani, Roma, dan bahkan Islam adalah semua manifestasi dari sistem kerajaan Babel. Namun, di sini mari kita perhatikan bahwa Roma digunakan naga merah atau ungu pada spanduk mereka (disebut “draco”). Unit militer juga biasanya ditempatkan elang pada bendera mereka, atau di tiang bendera mereka.

Okultisme memiliki banyak simbol, dan itu semuanya mempunyai arti. Elang mewakili setan Ashshur Nisroc (yang dilambangkan oleh elang. (Bandingkan dengan kata Ibrani Nesher נשר, yang berarti elang.) elang telah digunakan oleh gaya Romawi republik sepanjang sejarah, dari Roma, ke Rusia, untuk Nazi Jerman , dan juga Amerika. simbol-simbol ini semua membawa makna.

Sekarang mari kita ingat bahwa kuda putih adalah Kristen kepausan, dan bahwa ia pergi sebagainya, “pemenang untuk merebut kemenangan.”

Hitgalut/Hazon (Wahyu) 6: 2
2 Dan aku memandang dan melihat: seekor kuda putih, dan dia yang duduk di atasnya itu memegang sebuah busur. Dan sebuah mahkota diberikan kepada dia, dan dia pergi keluar menanggulangi untuk menguasai.

Seseorang dapat berspekulasi tentang apakah mereka berkoordinasi di belakang layar, tapi negara-negara Kristen Katolik, Protestan, dan Ortodoks semuanya mewujudkan roh kuda putih Kekristenan Romawi. Masing-masing mereka telah pergi keluar “yang menaklukkan, dan untuk menundukkan.” Kuda putih itu juga menganiaya orang-orang kudus (yaitu, orang-orang Nasrani) – namun dalam sejarahnya ada beberapa yang terlindung untuk menjauhkan diri dari pusat kekuasaan dan penyembahan kuda putih. Misalnya, di Abad Pertengahan, kaum Waldenses dan Vaudois dapat mengikuti interpretasi [penterjemahan] mereka sendiri terhadap Kitab Suci (bukan doktrin Romawi) karena mereka ada jarak secara fisik dari Roma. Reformasi Protestan juga memiliki waktu lebih mudah untuk dilakukan karena lebih sulit bagi Roma untuk memproyeksikan [menyorot] kekuatan militer ke bagian luar dari kekaisarannya, dan menghancurkan pemberontakan tersebut. Inilah makna dari Wahyu 12: 6 (di atas), yang mengatakan kepada kita bahwa wanita Israel melarikan diri ke “padang gurun” selama 1.260 hari / tahun, di mana ada tempat yang disiapkan bagi dia, dimana dia dapat diberi makan rohani oleh firman Yahweh.

Selanjutnya kita membaca tentang perang di surga, di mana naga diidentifikasi sebagai satan, dan ia dibuang ke bumi.

Hitgalut/Hazon (Wahyu) 12: 7-12
7 Dan disana terjadi pertarungan di shamayim [surga]: Mika’el dan utusan-nya bertarung melawan naga. Dan naga itu dan utusan-nya bertarung,
8 tetapi mereka tidak cukup kuat, juga tempat tidak ditemukan untuk mereka di shamayim [surga] lagi.
9 Dan naga besar itu diusir, bahwa si ular tua itu, disebut Iblis dan Setan, yang memimpin seluruh dunia disesatkan. ia dilemparkan ke bumi, dan utusan-nya dilempar bersama dengan dia.
10 Dan aku mendengar suara yang nyaring di shamayim [sorga], “Sekarang telah datang pembebasan dan kekuatan, dan kerajaan Elohim kita, dan kekuasaan Meshiah-Nya, untuk pendakwa saudara-saudara kita, yang menuduh [mendakwa] mereka dihadapan Elohim kita siang dan malam, telah dilemparkan ke bawah.
11 “Dan mereka mengalahkan dia karena Darah Anak Domba, dan karena Perkataan kesaksian mereka, dan mereka tidak mengasihi kehidupan mereka sampai mati.
12 “Karena hal ini, bersukacitalah O shamayim, dan kamu yang tinggal di dalam mereka! Berdukacitalah untuk bumi dan laut, karena Iblis telah datang turun kepadamu, dalam geramnya yang dahsyat, sebab tahu bahwa ia memiliki waktu yang singkat. “

kejatuhan Satan sesuai dengan Lukas 10:18, di mana Yeshua melihat Iblis jatuh dari langit seperti pencahayaan.

Luqas (Lukas) 10:18
18 Dan DIA berkata kepada mereka, “AKU melihat Satan jatuh dari shamayim [langit] seperti kilat [halilintar].

Ketika mesin perang Romawi memperluaskan ke luar dengan sayap seekor elang besar, mereka yang berada di pinggiran kekaisaran dapat melarikan diri dari penindasan paus, dan mengikuti Kitab Suci sesuai dengan pengertian mereka. Namun, tidak peduli apakah dia dekat atau jauh dari pusat kekuatan Roma/Babylonia, lebih penting lagi baginya untuk melarikan diri dari doktrin-doktrin palsu, jadi dia bisa kembali ke iman orang Israel Nazaret/Nasrani yang asli.

Hitgalut/Hazon (Wahyu) 12: 13-17
13 Dan ketika naga itu melihat bahwa dia telah dilemparkan ke bumi, dia menganiaya wanita itu yang melahirkan anak laki-laki itu.
14 Dan wanita itu diberikan dua sayap elang besar, untuk terbang ke padang gurun ke tempat-nya, di mana dia diberi makan selama satu masa dan masa-masa dan setengah masa, dari kehadiran naga itu.
15 Dan keluar dari mulut-nya ular itu memuntahkan air seperti suatu sungai mengikut wanita itu, menyebabkan dia tersapu oleh sungai.
16 Dan bumi membantu wanita itu, dan bumi membuka mulutnya dan menelan sungai itu yang telah dimuntahkan naga dari mulut-nya.
17 Dan naga itu sangat marah dengan wanita itu, dan dia [laki] pergi untuk berperang dengan sisa keturunan-nya [wanita], yang menjaga Perintah-Perintah יהוה dan memiliki kesaksian ישוע ha’Meshiah.

Air adalah simbolis dari Roh Yahweh (dan oleh karena itu, doktrin yang bersih). Namun, dalam kasus ini, banjir air najis yang dibawa oleh naga adalah roh najis, dan doktrin palsu. Mempelai wanita, sekalipun, melarikan diri dari doktrin najis ini, dan bumi membantu wanita tersebut dengan membuka mulutnya dan menelan banjir doktrin-doktrin jahat. Ini lagi melambangkan bagaimana kita lebih aman saat berada di jarak jauh dari pusat kekuasaan dan pemujaan pemerintah Babylonia, daripada jika kita berada tepat di samping mereka – namun tidak masalah apakah kita dekat atau jauh, naga itu selalu mengejar kita.

Dalam buku studi Nazarene Israel tertera bahwa walaupun Nazarene Israel adalah kepercayaan yang asli, kepercayaan Katolik menyebar lebih cepat, karena di luar negeri Israel, orang-orang kafir tidak mengerti akan perlunya untuk mematuhi Torah. Sebagai langkah awal untuk keluar dari kegelapan paganisme, Katolik adalah satu hal yang sangat baik. Namun, jika kita berhenti di dalam agama Katolik, maka kita tersapu banjir naga. Protestant adalah langkah lain yang kembali menuju kebenaran, tapi sekali lagi, jika kita berhenti di dogma Protestan garis utama, itu bagaikan kita telah tersapu oleh banjir naga. Adalah penting bahwa kita sampai [kembali] pada iman yang sebenarnya.

Pada bab selanjutnya kita akan membawa analisis kita ke tingkat berikutnya. Kita akan letakkan pemahaman kitab suci tentang mengapa naga tersebut memanifestasikan tidak hanya sebagai Roma, tapi juga sebagai Islam, dan semua kekuatan politik dunia yang memberi penghormatan baik ke Roma atau Islam.

If these works have been a help to you and your walk with our Messiah, Yeshua, please consider donating. Give