Chapter 7:

SANGKAKALA YANG KE-LIMA DAN KE-ENAM

This post is also available in: English Español

Sementara empat sangkakala pertama yang parah itu, manusia tidak bertobat. Oleh karena itu, Yahweh telah kembali marah, untuk supaya manusia itu dapat kembali kepada DIA. Hal ini menjelaskan mengapa tiga sangkakala terakhir (5, 6, dan 7) semua digambarkan sebagai kesengsaraan.

Pada sangkakala ke-5, “bintang” jatuh ke bumi, dan diberi kunci untuk jurang maut. Hal ini tidak mungkin bintang secara fisik sehingga kemungkinan besar adalah setan. “Belalang” yang dilepaskan, dan selama lima bulan mereka menyengsarakan semua orang tapi 144.000 (yang disegel dari bahaya melalui sangkakala ke-5).

Hitgalut/Hazon (Wahyu) 9: 1-6
1 Dan utusan kelima membunyikan [meniup sangkakala], dan aku melihat sebuah bintang dari shamayim [surga/langit]] yang telah jatuh ke bumi. Dan kunci di lubang yang dalam itu diberikan kepadanya.
2 Dan ia membuka lubang yang dalam itu, dan asap keluar dari lubang seperti asap dari sebuah perapian yang besar. Dan matahari menjadi gelap, juga udara, sebab asap dari lubang itu.
3 Dan keluar dari asap itu belalang-belalang ke bumi, dan kekuasaan diberikan kepada mereka sebagai scorpions [kalajengking] bumi yang memiliki kekuasaan.
4 Dan berkata kepada mereka bahwa mereka tidak akan merusak rumput di bumi, atau apa saja yang hijau, atau segala pohon, tetapi hanya orang-orang yang tidak mempunyai meterai יהוה di dahi mereka.
5 Dan diberikan kepada mereka bahwa mereka tidak akan membunuh mereka, tapi untuk menyiksa mereka selama lima bulan. Dan siksaan itu seperti siksaan kalajengking ketika menyengat manusia.
6 Dan pada hari itu manusia akan mencari kematian dan tidak akan dapat ditemuinya. Dan mereka ingin mati, tetapi kematian akan melarikan diri dari mereka.

Nanti kita akan melihat ”emas” itu yang melambangkan kerajaan Babylonia, sedangkan ”besi” melambangkan Kekaisaran Romawi (yang merupakan perkembangan dari sistem Babylonia). ”Belalang” memiliki mahkota ”emas” (Babylonia), dan ”baju besi” (Roma). Ini berarti mereka melayani sistem Babylonia-Kekaisaran Romawi. Mereka berbentuk seperti kuda yang siap untuk berperang. Yang mungkin berarti mereka adalah beberapa bentuk kendaraan pasukan pemerintah, yang digunakan untuk menindas manusia. Kekuatan mereka untuk menyakiti orang selama lima bulan. Ini mungkin lima bulan secara harfiah, karena pergolakan itu berlangsung selama tujuh tahun.

Hitgalut/Hazon (Wahyu) 9: 7-12
7 Dan belalang-belalang itu kelihatannya seperti kuda-kuda yang siap untuk bertempur, dan diatas kepala mereka ada mahkota-mahkota seperti emas, dan wajah mereka seperti wajah manusia.
8 Dan mereka mempunyai rambut seperti rambut wanita, dan gigi mereka seperti gigi singa.
9 Dan mereka mempunyai dada seperti dada dari besi, dan suara dari sayap mereka seperti suara kereta perang dari banyak kuda-kuda lari kedalam pertempuran.
10 Dan mereka mempunyai ekor seperti skorpio, dan menyengat. Dan didalam ekor mereka ada kekuasaan mereka untuk membahayakan manusia lima bulan.
11 Dan mereka memiliki lebih dari mereka yang berkuasa, utusan dari lubang yang dalam itu, namanya dalam bahasa Ibrani Abaddon [merusak], tetapi dalam bahasa Yunani namanya Apolluon.
12 Celaka pertama itu berlalu. Lihatlah dua celaka masih datang sesudah ini.

Ada yang mengatakan nubuatan ini digenapi oleh orang Saracen Islam, yang meneror umat Kristen di Abad Pertengahan. Ini tidak benar, karena ini masih merupakan nubuatan masa depan. Namun, kemudian kitai akan melihat bahwa umat Islam dikaitkan baik ke Babylonia, maupun ke Roma; dan dengan demikian, belalang-belalang itu bisa mewakili musuh Islam dari beberapa jenis. Raja mereka disebut “perusak” dalam ayat 11 (dan Islam tampaknya untuk memfokuskan pada penghancuran hal-hal mereka temukan penghujatan).

Pada sangkakala ke-6, empat utusan yang dilepaskan untuk membunuh sepertiga dari umat manusia. Wakil bumi dari kehancuran ini adalah tentara dua ratus juta manusia.

Hitgalut/Hazon (Wahyu) 9: 13-21
13 Dan utusan keenam membunyikan [meniup sangkakala], dan aku mendengar suara dari empat tanduk altar emas yang ada dihadapan Elohim,
14 katakanlah kepada utusan [malaikat] keenam yang memiliki sangkakala itu, “Lepaskan empat utusan itu yang terikat di sungai besar Perath.”
15 Dan empat utusan itu, yang telah disiapkan untuk waktu dan hari dan bulan dan tahun, dilepaskan untuk membunuh sepertiga dari umat manusia.
16 Dan jumlah tentara berkuda itu dua ratus juta, dan aku mendengar jumlah mereka.
17 Dan inilah bagaimana aku melihat kuda-kuda itu didalam visi dan mereka yang duduk diatasnya, memiliki dada merah menyala, dan bunga bakung biru, dan kuning belerang. Dan kepala kuda-kuda itu seperti kepala singa, dan keluar dari mulut mereka api, dan asap, dan belerang.
18 Sepertiga dari manusia dibunuh oleh ketiga ini, oleh api dan asap, dan belerang yang datang keluar dari mulut mereka.
19 Karena kekuasaan kuda-kuda itu ada didalam mulut mereka dan dalam ekor mereka, karena ekor mereka seperti ular, yang memiliki kepala. Dan dengan mereka, mereka melakukan pemerusakkan.
20 Dan sisa dari manusia, yang tidak terbunuh oleh bencana-bencana ini, tidak bertobat dari perbuatan-perbuatan tangan mereka, yang mereka tidak menyembah setan-setan, dan berhala-berhala emas, dan perak, dan perunggu, dan batu, dan kayu, yang juga tidak dapat dilihat, maupun didengar, atau berbicara.
21 Dan mereka tidak bertobat dari pembunuhan-pembunuhan mereka, maupun dari sihir-sihir mereka, maupun dari percabulan mereka, atau dari pencurian-pencurian mereka.

Ada yang mengatakan bagian ini mengacu pada tentara China, yang secara harfiah 200 juta manusia yang kuat (dengan cadangan). Lainnya mengatakan ini mengacu pada tentara gabungan Muslim di seluruh dunia. terakhir ini tampaknya lebih mungkin, sebagai fokus Kitab Suci pada pokoknya di Timur Tengah, dan empat utusan yang terikat itu di Sungai Efrat (Perath), di zaman modern Irak, Suriah, dan (Turki timur). tentara 200 juta orang ini juga menunjukkan bahwa sementara PBB kemungkinan akan menguasai Timur Tengah setelah sangkakala ke-6, mereka tidak akan membentuk pemerintahan dunia yang abadi (atau tidak akan ada perang).

Kemudian dalam Kitab Wahyu 10, utusan lain (yang mungkin Yeshua) berseru dengan nyaring. Ketika DIA berseru dengan nyaring, 7 guntur menyuarakan suara mereka. Namun, sesuatu itu 7 guntur mengatakan jangan dicatat bagi kita.

Hitgalut/Hazon (Wahyu) 10: 1-4
1 Dan aku melihat utusan yang kuat lainnya datang turun dari shamayim, berjubah dalam awan, dan pelangi pada kepala-nya, dan wajah-nya seperti matahari, dan kaki-nya seperti tiang api,
2 dan memiliki ditangan-nya sebuah buku kecil yang terbuka. Dan ia meletakkan kaki kanan-nya diatas laut dan kaki kiri-nya diatas darat,
3 dan berseru dengan suara nyaring, seperti ketika seekor singa mengaum. Dan ketika dia berseru, tujuh guntur menyuarakan suara mereka masing-masing.
4 Dan ketika tujuh guntur itu menyuarakan suara mereka masing-masing, aku hendak menulis, tetapi aku mendengar suara dari shamayim mengatakan kepada-ku, ‘’metereikanlah apa yang tujuh guntur itu bicara, dan jangan menuliskannya’’.

Jika kita bersedia untuk menerimanya, Kitab Suci adalah catatan tentang bagaimana pengantin (Israel) melahirkan seorang anak (ditebus Israel). Jika orang-orang percaya adalah pengantin wanita, meterai mewakili waktu perut pengantin membesar dengan kehamilannya (lebih dari ratusan tahun). Terompet/Sangkakala (yaitu, kesusahan) merupakan kepedihan kelahirannya (yang berlangsung selama tujuh tahun). Tujuh gemuruh/guruh, kemudian, mewakili teriakan rasa sakit dan dengan demikian, sementara kita mungkin tidak tahu apa yang ketujuh guruh akan terlihat seperti ketika dipertunjukkan (karena mereka “disegel”), kita dapat yakin akan menjadi suatu intens saat menderita waktu melahirkan. (Ini mungkin ketika 144.000 mati, dan dibawa ke surga.)

Selanjutnya, di dalam ayat 5-7, Utusan itu (Yeshua) bersumpah bahwa ketika sangkakala 7 dibunyikan, “misteri Elohim” akan berakhir.

Hitgalut/Hazon (Wahyu) 10: 5-8
5 Dan utusan yang aku lihat berdiri diatas laut dan di atas darat mengangkat tangan kanan-nya ke shamayim,
6 dan bersumpah demi DIA yang hidup selama-lamanya, yang menciptakan shamayim [surga/langit] dan semua yang ada di dalamnya, bumi dan semua yang ada di dalamnya, dan laut dan semua yang ada di dalamnya, bahwa tidak akan ada penundaan lagi,
7 tetapi pada hari-hari yang membunyikan dari ketujuh utusan itu, ketika ia baru saja mau membunyikan, rahasia Elohim itu akan juga diakhiri, seperti yang DIA nyatakan kepada pelayan-pelayan-Nya para nabi.
8 Dan suara yang aku dengar dari shamayim mengatakan kepada-ku kembali dan berkata, ‘’Pergilah, ambilah buku kecil itu yang dibuka di dalam tangan utusan yang berdiri di atas laut dan di atas bumi.’’

Kita tidak akan membaca tentang sangkakala ke-7 sampai Kitab Wahyu 11:15. Namun, ketika kita sampai di situ, kita akan melihat bahwa sangkakala ke-7 adalah bila sistem kerajaan Babel itu jatuh-dan bahwa ini adalah ketika “rahasia/misteri” Elohim berakhir, dan kerajaan Elohim didirikan di bumi.

Utusan itu mengatakan kepada Yohanan/Yohanes untuk “makan buku kecil itu” (yang mungkin Kitab Suci). Dia juga mengatakan Yohanan bahwa ia harus “lagi menubuatkan” tentang banyak orang-orang, bangsa-bangsa, bahasa, dan raja-raja. Kemungkinan ini berarti bahwa pada sangkakala ke-7, Elohim akan lagi memberikan umat-Nya sebuah kerajaan.

Hitgalut/Hazon (Wahyu) 10: 9-11
9 Dan aku pergi kepada utusan itu dan berkata kepada-nya, ‘’Berilah kepada-ku buku kecil itu.’’ Dan ia berkata kepada-ku, ‘’Ambillah dan makanlah itu, dan itu akan membuat perut-mu pahit, tetapi itu akan menjadi manis semanis madu di dalam mulut-mu.’’
10 Dan aku mengambil buku kecil dari tangan utusan itu dan memakannya, dan rasanya itu manis semanis madu di dalam mulut-ku, tetapi ketika aku memakannya itu, perut-ku dibuat menjadi pahit.
11 Dan ia berkata kepada-ku, ‘’Kamu harus bernubuat lagi mengenai banyak orang-orang dan bangsa-bangsa dan bahasa-bahasa dan raja-raja.

Mengapa perlu ada setiap nubuatan lanjut tentang raja-raja? Nanti kita akan melihat bahwa ketika kita kembali ke tanah Israel, kita akan sekali lagi diperintah oleh seorang pangeran. Berlawanan dengan anggapan umum, pangeran ini tidak mungkin Yeshua, karena pangeran akan mempersembahkan korban penghapus dosa bagi dirinya (dan juga untuk semua orang dari negri itu).

Yehezqel (Yehezkiel) 45:22
22 dan pada hari itu juga raja harus mempersiapkan untuk dirinya dan bagi seluruh rakyat negeri itu mengorbankan seekor lembu jantan untuk korban penghapus dosa.

Sekarang kita akan mulai berbicara tentang tiga sangkakala terakhir. Mereka digambarkan sebagai “tiga kesengsaraan.” Mereka juga disebut “Waktu Pergolakan Ya’aqob.” Ini adalah suatu aktivitas waktu yang intensif, dan banyak tempat yang berpengaruh selama saat ini. Karena begitu banyak yang terjadi selama waktu ini, kita berhenti sejenak detailnya dalam beberapa bab.

If these works have been a help to you and your walk with our Messiah, Yeshua, please consider donating. Give