Chapter 2:

Paskah dalam Perjanjian yang Diperbarui

“Ini adalah terjemahan otomatis. Jika Anda ingin membantu kami memperbaikinya, Anda dapat mengirim email ke contact@nazareneisrael.org.”

Dalam bab terakhir kita melihat bagaimana Paskah asal membantu mempersiapkan anak-anak Israel untuk meninggalkan Mesir (ialah dunia), dan pergi ke tanah Israel. Kita juga melihat bagaimana Shaul memberitahu kita bahwa festival masih gambar bayangan kenabian dari peristiwa yang akan datang. Karena hal-hal ini, kita masih melihat Paskah sebagai latihan untuk meninggalkan dunia, dan kembali pulang ke tanah air.

Tidak semua orang setuju. Beberapa orang menyarankan Yeshua mengadakan Perjamuan Terakhir sebagai makanan seder rabbinikal—dan oleh karena itu mereka mengatakan bahwa kita juga harus mengikuti teladan-Nya, dan mengadakan Paskah sebagai seder duduk rabbinikal. Meskipun ada argumen yang harus dibuat untuk ini, kita akan melihat bahwa argumen ini tidak konklusif (dan menyebabkan konflik lainnya).

Akhirnya, kita juga akan melihat bahwa Yeshua tidak mengubah Taurat, dan Dia juga tidak melembagakan praktik baru (seperti mencuci kaki). Ini ke karena Perjamuan Terakhir diadakan pada malam sebelum Paskah (dan oleh itu tidak mempunyai pengaruh pada Paskah itu sendiri).

Layanan seder Paskah (“pesanan”) adalah makanan bernass ditulis, sangat bergaya yang melibatkan mengambil empat cangkir anggur, dan juga makan dari berbagai mangkuk celup (sop). Hal ini juga diadakan berbaring. Di Timur Tengah, budak biasanya berdiri untuk menunggu tuan mereka saat mereka makan. Namun, para rabi mengajarkan bahwa karena orang-orang Yahudi tidak lagi dalam perbudakan, mereka harus bersandar atau berbaring di meja Paskah, untuk merayakan kebebasan Israel. Beberapa menunjukkan kesejajaran dengan Perjamuan Terakhir, di mana Yeshua dan murid-murid-Nya berbaring di sekitar meja.

Mattityahu (Matius) 26:20
20 Sekarang, ketika malam tiba, Yeshua sedang berbaring di meja bersama dua belas murid.

Selanjutnya, dalam layanan seder, seseorang juga mencelupkan roti seseorang ke dalam mangkuk (atau piring).

Mattityahu (Matius) 26:23
23 Jawab-Ku dan berkata, “Barang siapa yang mencelupkan tangannya kepada-Ku dalam piring itu akan mengkhianati-Ku.”

Naskah ini menyerukan berkat Yahweh, memecahkan roti, mengambil empat cangkir anggur (masing-masing pada waktu-waktu tertentu), dan bersyukur.

Mattityahu (Matius) 26:26-28
26 Dan sesering mereka sedang makan, Yeshua mengambil roti, memberkati dan memecahkannya, dan memberikannya kepada para murid dan berkata, “Ambillah, makanlah; Inilah tubuh-Nya.”
27 Kemudian Dia mengambil cangkir itu, dan bersyukur, dan memberikannya kepada mereka, mengatakan, “Minumlah darinya, kalian semua,
28 Karena inilah darah-Ku dari Perjanjian Baru (Diperbarui), yang ditumpahkan bagi banyak orang untuk pengampunan dosa.”

Seder biasanya diakhiri dengan nyanyian satu atau lebih mazmur (atau nyanyian pujian) sebagai pujian.

Mattityahu (Matius) 26:30
30 Dan ketika mereka telah menyanyikan sebuah nyanyian pujian, mereka pergi ke Bukit Zaitun.

Peshitta Aram mengatakan Yeshua dan murid-muridnya menyanyikan pujian (yaitu, Mazmur), yang merupakan bagian dari naskah seder.

Mattityahu 26:30 (Murdock Peshitta)
30 Dan mereka menyanyikan pujian, dan pergi ke bukit Zaitun.

Dikatakan bahwa pada zaman kuno, para rabi kadang-kadang akan mengadakan upacara kelulusan bagi murid-murid mereka pada malam sebelum Paskah. Namun, bahkan jika Yeshua mengadakan Perjamuan Terakhir seperti seder kelulusan, kita perlu menyadari bahwa instruksi untuk di dalam negeri berbeda untuk instruksi di luar negeri. Seperti yang kita lihat dalam bab terakhir, di luar negeri, Yahweh ingin anak-anak Israel bersiap untuk meninggalkan Mesir, dan pulang. Bagaimanapun, dalam Ulangan 12, Yahweh bermula monolog panjang tentang bagaimana Paskah akan bersjarak, apabila seseorang tinggal di negeri itu.

Devarim (Ulangan) 12:1
1 “Ini adalah ketetapan dan penghakiman yang harus kamu amati dengan seksama di negeri yang Yahweh Elohim dari bapak-bapakmu berikan kepadamu untuk dimiliki, sepanjang hari-hari kamu hidup di tanah [yaitu, di negeri ini].”

Sebaliknya, ketika kita tinggal di tanah Israel, kita harus pergi ke Yerusalem untuk tiga festival ziarah tahunan.

Devarim (Ulangan) 16:5-6
5 “kamu tidak boleh mempersembahkan korban Paskah di dalam pintu gerbang kamu, yang diberikan oleh Yahweh, Elohim, kepadamu;
6 Tetapi di tempat di mana Yahweh Elohimmu memilih untuk membuat nama-Nya tinggal, di sana kamu harus mengorbankan Paskah pada waktu senja, pada waktu matahari terbenam, pada saat kamu keluar dari Mesir.”

Bagaimanapun, Paskah masih diadakan pada petang tanggal 14, dengan makanan dimakan pada permulaan petang ke-15. Ini tidak berubah.

Shemote (Keluaran) 12:6
6 “Sekarang, kamu harus menyimpannya sampai hari keempat belas bulan yang sama. Kemudian seluruh pertemuan jemaat Israel akan membunuhnya di antara malam hari.”

Teks-teks Aram dan Yunani menunjukkan bahwa Perjamuan Terakhir tidak mungkin diadakan pada malam Aviv 14/15, ke karena roti yang dimakan selama Perjamuan Terakhir diagiakan (dan semua roti beragi dihancurkan pada hari Aviv 14). Sebagai contoh, dalam teks-teks Yunani kata artos (a;rton), yang mengacu pada roti yang dinaikkan (yaitu, bersusun).

NT:740 artos (ar’-tos); dari NT:142; roti (seperti yang dibangkitkan) atau roti.

Matius 26:26
26 Dan sesering mereka sedang makan, Yeshua mengambil roti (a;rton), memberkati dan memecahkannya, dan memberikannya kepada para murid dan berkata, “Ambillah, makanlah; Inilah tubuh-Nya.”

Dalam Bahasa Aram Peshitta kata roti adalah lechemah (לדמא). Ini adalah rekan Aram untuk kata Ibrani lechem (לדד, yang berarti roti [leavened] biasa).

Matius 26:26, Murdock Peshitta
26 Dan s seperti yang mereka makan, Yeshua mengambil roti (לדמא), dan diberkati, dan rem; (Dan Berikanlah kepada murid-murid-Nya) kepada murid-murid-Nya (lalu ia berkata, “Ambillah, makanlah; ini adalah tubuhku.”

Perdebatan ini sangat penting, ke sebab jika Perjamuan Terakhir adalah jaman Paskah, maka Yeshua melanggar Taurat dengan makan roti beragi. Ini juga bermakna bahwa Dia tidak menggenapi perayaan Paskah, ke dalamnya Dia bukan Anak Domba Paskah kita—namun ini akan bertentangan dengan Alkitab.

Qorintim Aleph (Korintus ke-1) 5:7
7 Karena sesungguhnya Mesias Paskah kita telah dikorbankan untuk kita.

Mereka yang mengatakan Perjamuan Terakhir adalah Paskah itu sendiri bergantung pada petikan-petikan seperti Markus 14:12 dan Matius 26:17. Dalam bahasa Inggris, Matius tampaknya mengatakan para murid ingin mempersiapkan diri untuk makan Paskah pada hari pertama Roti Tidak Beragi (yaitu, Aviv 15).

Mattityahu (Matius) 26:17 NKJV
17 Sekarang, pada hari pertama (πρⅱτⅱ) perayaan Roti Tidak Beragi para murid datang kepada [Yeshua], mengatakan kepada-Nya, “Di mana Anda ingin kita mempersiapkan diri bagi-Nya untuk makan Paskah?”

Masalahnya di sini adalah bahwa kita tidak dapat mengambil terjemahan bahasa Inggris pada nilai wajahnya di sini, karena Paskah seharusnya berlangsung di Aviv 14, bukan Aviv 15. Solusinya adalah bahwa kata pertama adalah kata Yunani protos (πρⅱτⅱ). Sementara kata ini dapat berarti pertama, itu juga bisa berarti, “di depan,” “sebelum,” atau “sebelum.” Berikut adalah akarnya:

(Di dekat Nt:4253)
pro (pro); preposisi utama; “ke depan”, yaitu di depan, sebelum (kiasan, lebih unggul) untuk:
KJV – di atas, yang lalu, sebelumnya, atau pernah. Sebagai perbandingan mempertahankan signifikasi yang sama.

Dalam konteks, kemudian, apa matius 26:17 benar-benar mengatakan adalah bahwa Perjamuan Terakhir terjadi sebelum hari pertama Perayaan Roti Tidak Beragi.

Mattityahu (Matius) 26:17
17 Sekarang [protos: sebelum] hari pertama Perayaan Roti Tidak Beragi para murid datang [Yeshua] kepada , mengatakan kepada-Nya, “Di mana Anda ingin kita mempersiapkan diri bagi-Nya untuk makan Paskah?”

John menggunakan kata pro terkait (Πρⅱ). Pro berkaitan dengan protos, namun diterjemahkan sebagai “sebelum” perayaan Paskah (yang masuk akal).

Yochanan (Yohanes) 13:1
1 Sekarang, sebelum (Πρⅱ) Perayaan Paskah, ketika Yeshua tahu bahwa jam-Nya telah tiba bahwa Dia akan pergi dari dunia ini kepada Bapa, setelah mengasihi Diri-Nya sendiri yang berada di dunia, Dia mengasihi mereka sampai akhir.

Mereka yang mengatakan Perjamuan Terakhir adalah Paskah itu sendiri menerima bacaan Matius dan mengabaikan Yohanes, meskipun itu memerlukan perubahan Taurat.

Lukas menggunakan fraseologi yang berbeda, mengatakan “kemudian datang Hari Roti Tidak Beragi, ketika Paskah harus dibunuh.”

Luqa (Lukas) 22:7-8
7 Kemudian datanglah Hari Roti Tidak Beragi, apabila Paskah harus dibunuh.
8 Lalu Ia mengutus Kepha (Petrus) dan Yochanan (Yohanes), mengatakan, “Pergilah dan persiapkan Paskah bagi kita, agar kita boleh makan.”

Masalahnya di sini adalah bahwa jika kita mengambil ungkapan, “Kemudian datang Hari Roti Tidak Beragi” kembali ke bahasa Ibrani, kita mendapatkan sesuatu seperti, ובו היום המצות, (“u’bo ha-yom ha-matzot”). Ini juga boleh diterjemahkan sebagai, “Kemudian Hari Roti Tidak Beragi mendekat.” Ini bisa dengan mudah merujuk kepada Aviv 13 sebagai Aviv 14, yang dengan benar menempatkan Perjamuan Terakhir pada malam Aviv 13/14 (yang tidak memerlukan melanggar Taurat).

Kami memberikan rincian lebih lanjut dalam Kalender Taurat, tetapi jika kita hanya menyadari bahwa kata protos berarti “sebelumnya,” account sinoptik semua berdamai dengan Yohanes, dan kita tidak perlu membayangkan bahwa Yeshua mengubah Taurat.

Petikan-petikan lain menunjukkan kepada kita bahwa Paskah dan Perjamuan Terakhir diadakan pada hari-hari yang beranatus. Sebagai contoh, dalam 1 Korintus 5:7-8, ketika Shaul menulis tentang Paskah, ia menggunakan kata Yunani untuk roti tidak beragi, yaitu azumois.

Qorintim Aleph (1 Korintus) 5:7-8
7 Bersihkan beragi lama sehingga Anda mungkin benjolan baru, sama seperti Anda sebenarnya tidak beragi. Karena Mesias Paskah kita juga telah dikorbankan.
8 Oleh karena itu marilah kita merayakan hari raya, bukan dengan beragi tua, atau dengan meninggalkan kedengkian dan kejahatan, tetapi dengan roti tidak beragi (azumois) ketulusan dan kebenaran.

Ini bertentangan dengan bab 11, di mana Shaul menulis tentang Perjamuan Terakhir, di mana ia menggunakan kata artos (a;rton), mengacu pada roti yang ditinggikan (yaitu, beragi).

Qorintim Aleph (1 Korintus) 11:23-26
23 Karena Aku menerima dari Tuhan apa yang juga Aku sampaikan kepadamu: bahwa Guru Yeshua pada malam yang sama di mana Dia dikhianati mengambil roti (a;rton),
24 Dan ketika Dia telah bersyukur, Dia mematahkannya dan berkata, “Ambillah, makanlah; Inilah tubuh-Nya yang rusak bagimu; Lakukanlah ini untuk mengingat-Ku.”
25 Dengan cara yang sama Dia juga mengambil cawan setelah makan malam, berkata, “Cawan ini adalah perjanjian baru di dalam darah-Ku. Ini dilakukan, sesering kamu meminumnya, untuk mengingat Aku.”
26 Karena sesering kamu memakan roti ini (a;rton), dan minumlah cangkir ini, kamu menyatakan kematian Tuhan sampai Dia datang.

Semua ini menunjukkan kepada kita bahwa Perjamuan Terakhir bukanlah Paskah, dan oleh itu Perjamuan Terakhir tidak mempunyai apa-apa untuk dikatakan tentang bagaimana kita harus memelihara Paskah.

Marilah kita juga menyadari bahwa Yeshua tidak menetapkan upacara baru pada malam Aviv 13/14, karena untuk melakukannya akan menambahkan hari penyembahan ke dalam kalender, yang akan menjadi pelanggaran langsung ulangan 4:2, Ulangan 12:32, dan banyak bagian lainnya. Sebaliknya, semua Yeshua katakan adalah untuk mengingat-Nya setiap kali kita mengambil roti dan anggur. Karena saudara-saudara Yahudi kita secara tradisional mengambil roti dan anggur di semua Sabat dan perayaan, semua Yeshua katakan adalah bahwa kita hendaknya mengingat-Nya di semua Sabat dan perayaan.

Beberapa percaya Yeshua juga melembagakan ritual baru mencuci kaki pada malam sebelum Paskah, berdasarkan Yohanes 13:14-15. Namun, jika kita membaca bagian ini dengan seksekan, itu tidak mengatakan untuk melembagakan hari festival baru, dan itu juga tidak memberi kita perintah harfiah untuk membasuh kaki satu sama lain pada malam sebelum Paskah. Sebaliknya, itu memberi kita contoh tentang bagaimana kita mengasihi dan melayani satu sama lain begitu banyak sehingga kita dengan bersemangat saling menjaga.

Yochanan (Yohanes) 13:14-15
14 “Jika aku kemudian, Guru dan Gurumu, telah membasuh kakimu, kamu juga hendaknya membasuh kaki satu sama lain.
15 Karena Aku telah memberimu teladan, bahwa kamu hendaknya melakukan seperti yang telah Aku lakukan kepadamu.”

Lalu apa yang harus kita katakan? Paskah pertama mempersiapkan orang-orang untuk meninggalkan dunia, dan pergi ke tanah Israel. Karena Yeshua dan murid-murid-Nya sudah berada di Israel, mereka tidak perlu mempersiapkan diri untuk meninggalkan dunia. Sebaliknya, mereka akhirnya kembali ke dunia, sehingga dapat membawa Kabar Baik ke setiap bangsa, dan mengangkat imamat para murid.

Mattityahu (Matius) 28:18-20
18 dan Yeshua datang dan berbicara kepada mereka, mengatakan, “semua wewenang telah diberikan kepada-Ku di surga dan di atas bumi.
19 karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku,
20 ajarilah mereka untuk menaati segala sesuatu yang telah aku perintahkan kepadamu; dan tengoklah, saya bersama Anda selalu, bahkan sampai akhir zaman. ” Amein.

[*Mengapa kami hanya membenamkan nama Yeshua, silakan lihat “Pencelupan dalam Nama Yeshua Saja

,” dalam Studi Kitab Suci Nazaret, Volume 3.]

Dalam “Tentang Pengurbanan” (dalam Penelaahan Tulisan Suci Nazaret, Jilid1) kita menjelaskan bahwa kita hendaknya tidak mempersembahkan korban binatang dalam pembubaran—namun terlepas dari itu, sekarang kita kembali ke dunia, kita hendaknya melakukan Paskah seperti yang dikatakan Keluaran 12. Kita harus mengemasi tas kita dan makan dengan cepat, memperlakukannya seperti latihan gaun untuk kembali ke tanah. Tidak hanya ini apa perintah Yahweh, itu juga akan mengajarkan anak-anak kita tentang arti sebenarnya dari Paskah pada tingkat yang jauh lebih dalam daripada setiap rabbinikal duduk-down seder.

Shemote (Keluaran) 12:26-27
26 Dan itu akan terjadi, ketika anak-anakmu berkata kepadamu, ‘Apa maksudmu dengan pelayanan ini?’
27 bahwa kamu akan berkata, ‘Ini adalah korban Paskah Yahweh, yang menyerahkan rumah-rumah anak-anak Israel di Mesir ketika Dia menghantam orang Mesir dan menyerahkan rumah tangga kita….”

Kami memberikan ringkasan singkat rekomendasi dalam bab berikutnya, serta resep roti tidak beragi.

If these works have been a help to you and your walk with our Messiah, Yeshua, please consider donating. Give