Chapter 18:

Penutup Kepala untuk Pria dan Wanita

This post is also available in: English Español Deutsch Français Nederlands Português

“Ini adalah terjemahan otomatis. Jika Anda ingin membantu kami memperbaikinya, Anda dapat mengirim email ke contact@nazareneisrael.org.”

Seperti yang kita katakan di bab-bab sebelumnya, pakaian kita mendefinisikan kita di dunia luar. Itu berbicara tentang siapa kita. Karena itu, tampaknya masuk akal bagi orang-orang untuk tidak ingin memakai apa pun yang tidak diperintahkan Yahweh untuk kita pakai. Namun, jika Yahweh menyuruh kita untuk memakai sesuatu, atau jika Dia mengharapkan kita untuk memakai sesuatu, kita harus memakainya. Namun pertanyaannya tetap, apa yang diinginkan Yahweh?

Ada perdebatan panjang tentang penutup kepala untuk pria dan wanita (dan terutama untuk wanita). Ini adalah masalah yang sangat kontroversial, bahkan meledak-ledak, dan banyak orang merasa sangat kuat tentangnya. Namun, ada juga kesalahan besar dalam beberapa argumen, dan saya telah melihat orang-orang menolak pemilihan Shaul sebagai rasul (dan semua pesannya) atas masalah ini, jadi penting untuk memperbaikinya.

Anda pasti akan dihadapkan pada pertanyaan yang sama, maka dalam bab ini kami ingin memberikan informasi yang Anda perlukan untuk menangani masalah penting ini.

Diperintahkan vs. Tersirat vs. Menyenangkan bagi Yahweh

Untuk memulai studi ini, kita perlu mengakui bahwa ada perbedaan antara apa yang diperintahkan Yahweh, apa yang disiratkan Yahweh, dan apa yang menyenangkan Yahweh. Idealnya ketiga hal tersebut berjalan bersama, namun dalam praktiknya seringkali bisa berbeda, sehingga perlu kita buat pembedaan.

Fakta sederhana bahwa Yahweh tidak memerintahkan penutup kepala untuk pria atau wanita pada umumnya di manapun di dalam Taurat. Karena itu, adalah keliru untuk menuntut pria atau wanita Israel rata-rata agar dia menutupi kepalanya. (Ini terutama benar dalam penyebaran, di bawah perintah Melkisedek.) Namun, itu tidak berarti bahwa itu bukanlah sesuatu yang diinginkan Yahweh. Seperti yang akan kita lihat, ada banyak hal yang diinginkan Yahweh, yang tidak Dia perintahkan secara langsung (terutama dalam tatanan Melkisedek).

Penutup Kepala Lewi: Perintah Taurat

Ini juga fakta sederhana bahwa Yahweh memerintahkan penutup kepala untuk ordo Lewi, sebagai bagian dari seragam dinas. Misalnya, Keluaran 29: 6 memberi tahu kita bahwa imam besar harus mengenakan serban dan mahkota sebagai bagian dari seragam tugasnya.

Shemote (Keluaran) 29: 6
6 Kamu harus meletakkan serban di atas kepalanya, dan meletakkan mahkota yang sudah dikosongkan di atas serban itu.

Anak laki-laki Aharon juga disuruh memakai topi ketika mereka datang ke tempat yang telah dipisahkan, agar mereka tidak berbuat salah, dan mati. Ini adalah undang-undang selamanya, dan seperti yang akan kita lihat, ini juga akan berlaku untuk ordo Melkisedek, setelah Armagedon.

Shemote (Keluaran) 28: 40-43
40 Anak-anak Aharon haruslah kaubuat tunik dan ikat pinggang untuk mereka. Dan kamu harus membuat topi untuk mereka, untuk kemuliaan dan keindahan.
41 Maka haruslah kaubaruh pada Aharon, saudaramu dan pada anak-anaknya bersama dia. Engkau harus mengurapi mereka, menguduskan mereka, dan menguduskan mereka, sehingga mereka dapat melayani Aku sebagai imam.
42 Dan kamu harus membuat bagi mereka celana lenan untuk menutupi aurat mereka; mereka akan mencapai dari pinggang ke paha.
43 Mereka akan berada di atas Aharon dan pada anak-anaknya ketika mereka datang ke dalam Kemah Pertemuan, atau ketika mereka mendekati mezbah untuk melayani di tempat yang dikhususkan, agar mereka tidak mendatangkan kesalahan dan mati. Itu akan menjadi ketetapan selamanya baginya dan keturunannya setelah dia. “

Untuk saksi ketiga, Keluaran 39 memberi tahu kita bahwa sementara imam besar harus memakai serban (dan mahkota), putra-putranya harus memakai “topi yang sangat bagus.”

Shemote (Keluaran) 39: 27-29
27 Mereka membuat tunik dari kain lenan yang bagus untuk Aharon dan anak-anaknya,
28 serban dari linen halus, topi indah [מִּגְבָּעֹת] dari linen halus, celana pendek dari linen halus….

Konkordansi Ibrani Strong mendefinisikan topi indah ini sebagai migba’ot ( מִּגְבָּעֹת). Migba’ot adalah bentuk jamak dari migba’ah, topi hemispherical.

OT:4021 migba`ah (mig-baw-aw ‘); dari yang sama dengan OT:1389; topi (sebagai hemispherical).

Ketika kita melihat referensi di OT:1389, kita melihat bahwa topi belahan ini tampak seperti bukit kecil.

OT:1389 gib`ah (ghib-aw ‘); feminin dari sama dengan PL:1387; bukit kecil: -bukit, bukit kecil.

Deskripsi topi belahan yang terlihat seperti bukit kecil terdengar seperti kopiah tradisional Yahudi yang besar, kecuali versi Lewi yang terbuat dari linen putih. Namun, topi ini hanya dipakai saat bertugas, di dalam tabernakel atau bait suci. Orang Lewi melepas seragam ini (dan mengenakan pakaian lain) ketika mereka pergi keluar. Artinya mereka tidak memakainya setiap hari.

Vayiqra (Imamat) 6:11
11 “Kemudian ia harus menanggalkan pakaiannya, mengenakan pakaian lain, dan membawa abunya ke luar perkemahan ke tempat yang bersih.”

Kami tidak tahu apakah orang Lewi mengenakan penutup kepala lain ketika mereka sedang tidak bertugas, tetapi mungkin mereka melakukannya, karena orang Lewi sangat dihormati di Israel, dan adalah normal bagi orang untuk ingin meniru orang yang mereka hormati. Namun mungkin berbeda sebelum Taurat diberikan.

Ikat Kepala: Simbol Wewenang?

Mari kita pertimbangkan lagi hieroglif Mesir yang disebut Prosesi Aamu (yaitu, Aramu, atau Aram, mengacu pada Avraham orang Aram / Siria), yang dipercaya banyak orang menggambarkan orang Israel turun ke Mesir.

Orang-orang itu tampaknya tidak memiliki apa-apa di kepala mereka, yang masuk akal jika kita menganggap bahwa ini terjadi sebelum Torah Lewi diberikan, dan Israel masih di bawah tatanan Melkisedek, dan bahwa tatanan Melkisedek berada di luar Israel pada waktu itu. Artinya, rata-rata pria Israel bukanlah anggota imamat kerajaan seperti yang dibicarakan Kepha (Peter).

Kepha Aleph (1 Petrus) 2: 9
9 Tetapi Anda adalah generasi yang dipilih, imamat kerajaan, bangsa yang terpisah, umat-Nya yang istimewa, agar Anda dapat menyatakan pujian bagi Dia yang memanggil Anda keluar dari kegelapan ke dalam terang-Nya yang luar biasa….

Hieroglif berbicara dalam simbolisme, jadi keempat wanita itu mungkin melambangkan Leah, Rahel, Zilpa, dan Bilhah. Namun, apakah itu melambangkan empat istri Israel atau tidak, mereka semua mengenakan ikat kepala yang serupa. Ini menunjukkan bahwa itu adalah simbol otoritas di kepala mereka.

Di zaman kuno, banyak budaya mengharuskan wanita (dan terutama wanita yang sudah menikah) untuk menutupi rambut mereka atau memakai simbol otoritas dan perlindungan suaminya di kepalanya. (Ini sangat mirip dengan tradisi cincin kawin modern, kecuali melibatkan meletakkan sesuatu di kepala.) Dalam budaya seperti itu, tidak mengenakan penutup kepala sama dengan melepas cincin kawin. Artinya, itu mengiklankan kesediaan seseorang (dan jika seseorang menikah itu dipandang sangat tidak menghormati otoritas suaminya. Dalam beberapa budaya hal itu bahkan dianggap sebagai penyebab perceraian).

Taurat Menyiratkan Penutup Kepala untuk Istri

Meskipun Yahweh tidak pernah berkata, “seorang wanita yang sudah menikah harus menutupi kepalanya,” Taurat Suami yang Cemburu dengan jelas menyiratkan penutup kepala bagi istri. Dalam Bilangan 5:18, ketika imam berdiri dari istri suami yang cemburu di hadapan Yahweh, dia membuka kepalanya. Jelas, dia hanya bisa melakukan ini jika kepalanya sudah tertutup.

Bemidbar (Bilangan) 5:18
18 “Kemudian imam harus berdiri perempuan di hadapan Yahweh, membuka kepala perempuan itu, dan meletakkan persembahan untuk diingat di tangannya, yaitu persembahan sajian kecemburuan. Dan imam akan memiliki di tangannya air pahit yang membawa kutukan. “

Kata menemukan adalah Konkordansi Ibrani Strong OT:6544, para ( פָרַע), mengacu pada melonggarkan penutup kepalanya (dan implikasinya, memperlihatkan rambutnya).

OT:6544 para` (paw-hura ‘); akar primitif; untuk melonggarkan; implikasinya, untuk mengekspos, memberhentikan; secara kiasan, lepaskan, mulai:
KJV – balas dendam, hindari, telanjang, kembali, biarkan, (buat) telanjang, sia-siakan, binasa, tolak, ungkap.

Bagian dari ritual tersebut adalah bagi pendeta untuk menghilangkan simbol otoritas dan perlindungan istri. Apakah itu ikat kepala, atau jenis penutup yang berbeda, atau seberapa banyak rambut istri yang ditutupi tidak jelas. Namun, jelas bahwa dia pasti sudah mengenakan sesuatu yang melambangkan kekepalaan dan perlindungan suaminya.

Beberapa orang menolak perintah tersirat untuk menutupi kepala (atau memakai simbol otoritas) berdasarkan fakta bahwa Yahweh tidak secara langsung mengatakan, “seorang wanita yang sudah menikah harus menutupi kepalanya”, tetapi ini bukanlah argumen yang baik. Ada banyak perintah dalam Taurat yang hanya tersirat, dan yang masih harus ditaati. Misalnya, dalam Kalender Taurat, di “Aviv Barley dan Kepala Tahun Ini”, Kita melihat bahwa Elohim ingin kita membawakan kepada-Nya berkas gandum yang belum matang (aviv atau carmel) pertama 15-20 hari setelah kita mengumumkan kepala tahun kalender.

Vayiqra (Imamat) 2:14
14 ‘Jikalau kamu mempersembahkan korban sajian dari buah sulungmu kepada Yahweh, kamu harus mempersembahkan sebagai korban sajian buah sulungmu, kepala hijau [aviv] biji-bijian yang dipanggang di atas api, [or] biji-bijian dipukul dari kepala penuh [yaitu, carmel].

Namun sementara perintahnya jelas, bagaimana kita sampai pada pemecahannya tidak jelas. Seperti yang kami tunjukkan di artikel itu, satu-satunya cara untuk memenuhi perintah ini adalah menunggu sampai jelai hijau yang belum matang muncul dari tangkainya (atau yang disebut sepatu bot), dan kemudian menunggu hingga sabit pertama bulan sabit berikutnya adalah dilihat dari tanah Israel. Tidak ada kombinasi lain yang berhasil. Namun tidak di mana pun Yahweh berkata, “tunggu sampai gandum muncul dari sepatu bot, dan kemudian ketika sabit pertama bulan baru terlihat dari tanah Israel, itu adalah awal tahunmu.” Namun, itulah satu-satunya cara untuk memenuhi perintah, dan fakta bahwa dibutuhkan banyak studi untuk sampai pada kesimpulan itu tidak mengubah fakta bahwa inilah yang dikatakan Yahweh yang Dia inginkan. Jadi, fakta bahwa Yahweh tidak pernah berkata, “Wanita yang menikah harus menutupi kepala mereka” bukanlah argumen yang baik terhadap persyaratan bagi wanita yang sudah menikah untuk menutupi kepala mereka, karena persyaratan tersebut jelas tersirat dalam Taurat Suami yang Cemburu.

Kebingungan Yehuda Karena Hukum Pagar

Orang Yahudi ortodoks menyadari bahwa kebiasaan kuno adalah pria dan wanita Israel menutupi kepala mereka. Mereka juga menyadari bahwa imamat Lewi diperintahkan untuk menutupi kepala mereka. Namun, karena kecenderungan Yehuda untuk menambahkan apa yang mereka sebut “hukum pagar” pada Taurat, mereka melakukan beberapa hal aneh dengan informasi ini.

Karena tatanan kerabian diturunkan dari tatanan Lewi, Yehuda memerintahkan semua pria Yahudi untuk menutupi kepala mereka, terutama di sinagoga. Ini tidak benar karena ini memperluas perintah untuk tatanan Lewi kepada semua orang Yahudi.

Berdasarkan aturan tertentu dalam Talmud, beberapa wanita Yahudi Hasid mencukur seluruh kepala mereka, sehingga tidak ada yang bisa melihat rambut mereka — dan bahkan kemudian mereka menutupi wig mereka. Ini membawa hal-hal menjadi ekstrem yang tidak perlu.

Kebingungan Efraim Karena Terjemahan Buruk

Jika Yehuda mengambil arah yang aneh karena Talmud, Efraim juga mengambil arah yang aneh karena dia salah menerjemahkan 1 Korintus 11. Versi paling populer salah dalam 1 Korintus 11, jadi kami akan mencari arti dari kata-kata kunci sambil pergi.

Korintus adalah kota pelabuhan, dan kota pelabuhan cenderung memiliki standar moral yang jauh lebih rendah daripada kota non-pelabuhan. Korintus juga merupakan pusat pelacuran kultus bait suci, sehingga standar moral bahkan lebih direndahkan. Jika kita ingat, di pasal 5, Shaul menghukum orang Korintus karena rela menampung seorang pria yang akrab dengan istri ayahnya.

Qorintim Aleph (1 Corinthians) 5: 1-2
1 Sebenarnya dilaporkan bahwa ada percabulan di antara kamu, dan percabulan yang bahkan tidak disebutkan di antara orang-orang bukan Yahudi – bahwa seorang pria mempunyai istri ayahnya!
2 Dan kamu menjadi sombong, dan tidak lebih suka berduka, sehingga dia yang telah melakukan perbuatan ini dapat diambil dari antara kamu.

Konteks keseluruhan yang lebih besar dari First Corinthians, kemudian, adalah bahwa Shaul mengatakan kepada kita, “Saya menyadari bahwa Anda adalah kota pelabuhan, dan bahwa Anda juga adalah pusat pelacuran kultus kuil, tetapi Anda tidak mengikuti cara Ibrani kuno di sini! Izinkan saya memberi tahu Anda apa yang dilakukan dan tidak dilakukan oleh pria dan wanita Ibrani. ” Dalam konteks itu, saat kita memulai pasal sebelas, Shaul memberitahu kita untuk meniru dia, sama seperti dia juga meniru Yeshua.

Qorintim Aleph (1 Korintus) 11: 1
1 Tirulah saya, sama seperti saya juga meniru Mesias.

Sebagai seorang Yahudi yang taat, Yeshua tentunya menjaga tradisi leluhur, termasuk menutupi kepala-Nya. Kemudian di ayat 2 dan 3, Shaul mengingatkan kita lagi betapa pentingnya menjaga tradisi leluhur, yang menginformasikan tentang siapa kita, dan mendefinisikan kita. Dia juga meletakkan dasar untuk mengingatkan para pembaca bahwa setiap orang di Nazarene Israel berada di bawah kekepalaan dan otoritas Elohim, dan karena itu kita semua harus memiliki simbol otoritas-Nya di kepala kita.

Qorintim Aleph (1 Korintus) 11: 2-3
2 Sekarang saya memuji Anda, saudara-saudara, bahwa Anda mengingat saya dalam segala hal dan menjaga tradisi sama seperti saya menyampaikannya kepada Anda.
3 Tetapi saya ingin Anda tahu bahwa kepala dari setiap pria adalah Mesias, kepala wanita adalah pria, dan kepala Mesias adalah Elohim.

Namun, makna Shaul mulai hilang di ayat 4, karena beberapa terjemahan yang buruk. Ayat 4 mengatakan kepada kita bahwa jika seseorang berdoa atau bernubuat dengan kepala tertutup, itu akan mencemarkan kepalanya (baik Yahweh, atau dia). Namun, itu tidak masuk akal. Kita sudah melihat bagaimana Yahweh menyuruh orang Lewi untuk menutupi kepala mereka, dan Dia tidak akan menyuruh orang Lewi untuk melakukan sesuatu yang akan mencemarkan nama baik Dia atau mereka. Ide tersebut mungkin tampak masuk akal bagi orang Kristen Yunani-Romawi Babilonia yang percaya bahwa Taurat telah dibuang, tetapi tidak masuk akal bagi siapa pun yang memahami bahwa Taurat masih berlaku sampai sekarang.

1 Korintus 11: 4 DISIMPAN
4 Setiap orang yang berdoa atau bernubuat, dengan menutup kepalanya [κατὰ], mencemarkan kepalanya.

Kata yang tercakup adalah Perjanjian Baru Strong NT:2596, kata (κατὰ). Seperti yang akan kita lihat, ini tidak mengacu pada penutup kepala pria. Sebaliknya, ini mengacu pada seorang pria yang memiliki kerudung atau kerudung yang menggantung di kepalanya (seperti kerudung wanita).

NT: 2596 kata (kat-ah ‘); partikel primer; (prepositionally) down (di tempat atau waktu), dalam hubungan yang bervariasi (menurut case [genitive case, dative case or accusative case] yang digabungkan dengannya):

Pelacur pemujaan kuil pria sering kali biseksual, dan mereka juga bisa berpakaian seperti wanita. Jadi yang sebenarnya dikatakan Shaul di sini adalah, “Saya tahu Korintus adalah pusat prostitusi kultus kuil, tetapi tidak baik bagi pria untuk mengenakan kerudung atau kerudung wanita. Pria Ibrani tidak melakukan itu. ”

1 Korintus 11: 4 DIPERBAIKI
4 Setiap orang yang berdoa atau bernubuat, dengan cadar, mencemarkan kepalanya.

Namun, kemudian di ayat 5 dan 6, Shaul mengatakan bahwa setiap wanita yang berdoa atau bernubuat dengan kepala yang tidak seluruhnya tertutup tidak menghormati kepalanya. Penting untuk dicatat bahwa meskipun kata ini sering salah diterjemahkan sebagai “tertutup” (seperti dalam ayat 4), kata ini merupakan kombinasi kata yang berbeda (dengan arti yang berbeda).

Qorintim Aleph (1 Korintus) 11: 5-6
5 Tetapi setiap wanita yang berdoa atau bernubuat dengan kepala yang tidak tertutup seluruhnya [οὐ κατακαλύπτεται] tidak menghormati kepalanya, karena itu adalah satu dan sama seperti jika kepalanya dicukur.
6 Karena jika seorang wanita tidak sepenuhnya tertutup [οὐ κατακαλύπτεται], biarlah dia juga dicukur. Tetapi jika memalukan bagi seorang wanita untuk dicukur atau dicukur, biarkan dia tertutup seluruhnya.

Dalam ayat 5 dan 6, kata-kata yang seluruhnya ditutupi adalah kombinasi Yunani oo katakalupto (οὐ κατακαλύπτεται). Kata pertama oo artinya tidak atau tidak, dan kata kedua sebenarnya merupakan gabungan dari dua kata, pertama kata (yang seperti yang kita lihat berarti turun, seperti selubung), dan kemudian juga kalupto, artinya seluruhnya atau seluruhnya. Konkordansi Perjanjian Baru Strong mendefinisikan kata ini sebagai makna, menutupi seluruhnya, yaitu, kerudung.

NT:2619 katakalupto (kat-ak-al-oop’-to); dari NT:2596 dan NT:2572; untuk menutupi seluruhnya, yaitu kerudung:
KJV – penutup, sembunyikan.

Mari kita terus mengganti kata-kata yang benar seiring kemajuan kita dalam bagian ini.

Qorintim Aleph (1 Korintus) 11: 7-10
7 Karena seseorang seharusnya tidak menutupi kepalanya, karena dia adalah gambar dan kemuliaan Elohim; tapi wanita adalah keagungan pria.
8 Karena laki-laki bukan dari perempuan, tetapi perempuan dari laki-laki.
9 Pria juga tidak diciptakan untuk wanita, tetapi wanita untuk pria.
10 Untuk alasan ini wanita harus memiliki simbol otoritas di kepalanya, karena para malaikat [messengers].

Dalam ayat 10, kata Yunani untuk malaikat adalah Konkordansi Perjanjian Baru Strong NT:32, aggelos (diucapkan ang’-el-os). Ini memiliki banyak arti, salah satunya adalah pendeta (yaitu, seorang pendeta atau utusan).

NT:32 aggelos (ang’-el-os); dari aggello (artinya, membawa kabar); seorang utusan; terutama seorang “malaikat”; (atau) implikasinya, seorang pendeta: KJV – malaikat, utusan.

Seorang utusan bisa berarti malaikat literal, atau pelari, tapi bisa juga merujuk pada pembawa pesan (yaitu, rasul). Tetapi mengapa Shaul mengatakan bahwa seorang wanita harus memakai simbol otoritas di kepalanya karena pendeta, pendeta, atau rasul?

Israel adalah sebuah keluarga, dan untuk melakukan pekerjaan dengan benar, seorang pendeta harus mengembangkan hubungan pribadi yang dekat dengan semua orang. Satu-satunya masalah adalah bahwa wajar bagi manusia untuk mengembangkan perasaan bagi orang yang berhubungan dekat dengan mereka, dan perasaan ini menciptakan kebutuhan akan perlindungan. Hal ini terutama berlaku untuk para pemimpin, karena wanita secara alami tertarik pada pria dalam posisi otoritas. Oleh karena itu, salah satu tindakan balasan adalah semua wanita (baik lajang maupun yang sudah menikah) untuk mengenakan simbol otoritas Yahweh di kepala mereka. Ini berfungsi seperti cincin kawin, untuk mengingatkan wanita dan menteri tentang komitmennya kepada Elohim, dan kebutuhannya untuk fokus pada Elohim (dan bukan pada daging siapa pun).

Karena wanita bukanlah makhluk visual, beberapa wanita cenderung berpikir bahwa pengingat visual seperti itu seharusnya tidak diperlukan. Namun, wanita bukanlah pria, dan wanita harus menyadari bahwa pengingat visual seperti itu bisa sangat membantu pria dalam mengingat untuk tetap fokus pada Elohim.

Dalam ayat 13, Shaul meminta orang-orang untuk menilai di antara mereka sendiri apakah pantas bagi seorang wanita untuk berdoa kepada Elohim dengan kepala tidak tertutup.

Qorintim Aleph (1 Corinthians) 11:13
13 Menilai di antara kamu sendiri. Apakah pantas bagi seorang wanita untuk berdoa kepada Elohim dengan kepala tidak tertutup?

Beberapa orang mungkin menjawab dengan tegas “ya!”, Tetapi ini tidak benar, karena bertentangan dengan apa yang dikatakan Shaul dalam ayat 5, 6, dan 10, bahwa kepala wanita harus tertutup seluruhnya saat dia berdoa atau bernubuat, atau dia harus dicukur atau dicukur.

Ada lebih banyak masalah terjemahan dalam ayat 14 dan 15. Banyak terjemahan mengatakan Shaul yang menyarankan bahwa alam mengajarkan kita bahwa adalah aib bagi pria berambut panjang, padahal itu tidak benar. (Faktanya, singa jantan memiliki rambut yang lebih panjang daripada betina, mengajarkan hal yang sebaliknya.)

Qorintim Aleph (1 Korintus) 11: 14-16
14 Bukankah alam sendiri mengajarkan Anda bahwa jika seseorang memiliki rambut ikal [κομᾷ], itu adalah aib baginya?
15 Tetapi jika seorang wanita memiliki rambut ikal [κομᾷ], itu adalah kemuliaan baginya; karena rambutnya diberikan padanya sebagai penutup.
16 Tetapi jika ada yang tampak suka bertengkar, kami tidak memiliki kebiasaan seperti itu, begitu pula majelis Elohim.

Lebih lanjut, kata dalam bahasa Yunani adalah Konkordansi Perjanjian Baru Strong NT:2863, komao (κομᾷ). Ini tidak mengacu pada rambut panjang, tetapi pada rambut ikal (yaitu, rambut yang dikepang).

NT:2863 komao (kom-ah’-o); dari NT:2864; memakai ikal rambut:

Apakah Rambut Panjang Mengganti Penutup Kepala?

Seperti yang kita lihat sebelumnya, Kepha (Peter) memberi tahu kita bahwa Shaul bisa jadi sulit untuk dipahami, dan bahwa orang-orang yang tidak terpelajar dan tidak stabil sering kali memutarbalikkan kata-katanya ke kehancuran mereka sendiri (2 Petrus 3: 15-17).

Satu Korintus 11: 14-16 cukup kabur sehingga dapat ditafsirkan dengan banyak cara. Oleh karena itu, terkadang wanita mengatakan bahwa jika mereka memiliki rambut panjang, atau jika mereka memakai rambut di ikal, maka mereka tidak perlu menutupi kepala (artinya, rambut panjang atau ikal menggantikan kain penutup kepala). Akan tetapi, jika kita akan memikirkannya sejenak, jelaslah bahwa itu tidak benar, karena ini berlawanan dengan apa yang dikatakan Shaul dalam ayat 5-10.

Apa yang Shaul benar-benar katakan kepada orang Korintus yang bandel adalah bahwa adalah aib bagi pria untuk menutupi kepala mereka, atau mengepang atau menghias rambut mereka, seperti yang mungkin dilakukan oleh pelacur kultus kuil pria. Dan bahkan jika merupakan kemuliaan bagi wanita duniawi (Yunani-Romawi) untuk menghias rambut mereka dengan ikal, orang Ibrani tidak memiliki kebiasaan seperti itu, begitu pula perkumpulan Elohim.

Pertimbangkan bagaimana dalam 1 Timotius 2: 8-10, Shaul memberi tahu kita bahwa wanita yang saleh tidak mengepang rambut mereka (atau memakainya), karena itu bukanlah cara wanita berpakaian sederhana. Sebaliknya, wanita yang rendah hati menghiasi diri mereka dengan perbuatan baik (yang merupakan pakaian yang paling benar).

TimaTheus Aleph (1 Timotius) 2: 8-10
8 Karena itu saya berhasrat agar para pria berdoa di mana-mana, mengangkat tangan yang terurai, tanpa murka dan keraguan;
9 dengan cara yang sama pula, bahwa para wanita menghiasi diri mereka dengan pakaian sederhana, dengan sopan dan tidak berlebihan, bukan dengan rambut yang dikepang atau emas atau mutiara atau pakaian mahal,
10 tetapi, yang pantas bagi wanita yang mengaku benar, dengan perbuatan baik.

“Jangan Biarkan Perhiasan Anda Terlihat”

Bagian lain yang menyebabkan kebingungan adalah 1 Petrus 3: 3-4. Itu tidak menerjemahkan dengan baik dari bahasa Yunani, dan banyak versi melakukan hal yang salah dengannya, termasuk penerjemah New King James Version.

The New King James Version (dan lainnya) menyarankan bahwa seorang wanita tidak boleh membiarkan perhiasannya menjadi hanya luar, tapi dia harus juga menghiasi dirinya di dalam (di samping penampilan luar). Saya meletakkan kata yang disediakan hanya dalam huruf miring, karena tidak ada dalam bahasa Yunani.

1 Petrus 3: 3-4 NKJV (SALAH)
3 Jangan biarkan dandanan Anda hanya keluar – menata rambut, memakai emas, atau memakai pakaian bagus –
4 lebih baik biarlah itu menjadi orang yang tersembunyi di hati, dengan keindahan abadi dari roh yang lembut dan tenang, yang sangat berharga di mata Tuhan.

Jika kita menghapus kata yang diberikan hanya, kami mendapatkan arti yang sangat berbeda. Alih-alih menyuruh wanita untuk mendandani diri mereka baik lahir maupun batin (dengan menata rambut, dll.), Kami menemukan bahwa wanita diberitahu untuk tidak mempercantik diri mereka secara lahiriah (seperti dengan menata rambut, dll.), Tetapi hanya di dalam dan secara spiritual . Ini adalah fokus yang sangat berbeda.

1 Petrus 3: 3-4 DIPERBAIKI
3 Jangan biarkan dandanan Anda terlihat keluar – menata rambut, memakai emas, atau memakai pakaian bagus –
4 lebih baik biarlah itu menjadi orang yang tersembunyi di hati, dengan keindahan abadi dari jiwa yang lembut dan tenang, yang sangat berharga di mata Elohim.

Ini Terjemahan Literal Young, untuk perbandingan.

1 Petrus 3: 3-4 YLT
3 yang hiasannya – janganlah ada yang tampak luar, dari anyaman rambut, dan dari sesuatu yang dari emas, atau dari pakaian,
4 tetapi – orang yang tersembunyi di hati, dalam hal yang tidak dapat binasa dari roh yang lembut dan tenang, yang, di hadapan Tuhan, sangat berharga …

Jika kita menggunakan terjemahan yang salah, itu membuatnya tampak seolah-olah para wanita harus meluangkan waktu untuk menata dan mendekorasi rambut mereka. Dalam hal ini, penutup kepala harus cukup kecil agar tidak menutupi rambut seluruhnya. Namun, jika kita mengikuti arti literal dari bagian tersebut, penutup kepala bisa dalam ukuran berapa pun. Itu bisa cukup besar untuk menutupi seluruh rambut (seperti yang tampaknya dikatakan dalam 1 Korintus 11 dan Taurat Suami yang Cemburu), atau secara hipotetis juga bisa menjadi simbol otoritas, seperti ikat kepala atau penutup kepala yang lebih kecil.

Penyatuan Imamat Setelah Armagedon

Kita telah melihat bahwa setelah Harmagedon dan Pengumpulan, Yahweh akan mengambil beberapa orang Efraim untuk menjadi imam, dan untuk Lewi.

Yeshayahu (Yesaya) 66:20-21
20 kemudian mereka akan membawa segenap saudaramu untuk suatu persembahan kepada Yahweh dari segala bangsa, di atas kuda dan dalam kereta dan di atas kayu-kayu, di atas bagam dan unta, ke atas gunung-Ku, Yerusalem, “kata Yahweh,” sama seperti orang Israel membawa persembahan dalam bejana yang bersih ke dalam rumah Yahweh.
21 juga aku akan mengambil sebagian dari mereka untuk para imam dan orang Lewi, demikianlah firman Yahweh.

Dalam konteks, ini mungkin berarti bahwa setelah Harmagedon, Yahweh akan menggabungkan apa yang tersisa dari ordo Melkisedek dengan apa yang tersisa dari ordo Lewi (yaitu, kerabian), untuk menempa imamat Lewi yang diperbarui. Pada saat itu, komisi aktif adalah orang Lewi, dan dengan demikian kami akan memiliki persyaratan penutup kepala yang sama dengan perintah Lewi. Kami akan memiliki seragam tugas untuk dipakai saat melayani di kuil Yehezkiel.

Selanjutnya, ketika ordo Melkisedek digabungkan dengan ordo Lewi, Taurat Suami yang Cemburu akan kembali menjadi surat hukum untuk Efraim. Artinya, para istri berhak lagi untuk menutupi kepala mereka.

Tidak Ada Paksaan dalam Ordo Melkisedek

Ketika imamat digabungkan dan Torah Lewi yang diperbarui berfungsi sebagai konstitusi tanah Israel, harus ada standar yang ditetapkan untuk menutupi kepala. Mungkin standar itu akan sama dengan standar Yahudi Ortodoks (bukan Chasidic) yang ada, yang merupakan penutup kepala penuh dari tipe yang digambarkan Shaul dalam 1 Korintus 11. Anda dapat melihat para wanita Ortodoks mengenakan penutup kepala jenis ini dalam berbagai gaya. Idenya sama dengan standar Timur Tengah kuno, yaitu ketika mereka pergi keluar, mereka menata rambut mereka, dan ketika mereka kembali ke rumah, mereka membiarkan rambut mereka terurai. Hanya suami dan anggota keluarganya yang bisa melihat rambut mereka. Ini adalah standar yang harus didorong, tetapi tidak dipaksakan.

Bagi para pemimpin, jika Anda tahu bahwa tidaklah salah bagi seseorang untuk berdoa atau bernubuat dengan kepala tertutup, dan jika Anda tahu bahwa tatanan Lewi yang dipulihkan harus menutupi kepala mereka di bait suci yang diperbarui, dan Anda tahu bahwa Yeshua dan Para rasul tidak diragukan lagi selalu mengenakan penutup kepala, lalu mengapa tidak mulai menutupi kepala Anda saat melayani sekarang?

Dan jika kita adalah mempelai wanita Yeshua, dan jika seorang mempelai wanita menutupi kepalanya sebagai tanda menerima otoritas suaminya dan perlindungannya, maka bukankah seharusnya kita semua menutupi kepala kita, sepanjang waktu? Atau paling tidak, tidakkah kita semua harus mengenakan simbol otoritas Yeshua di kepala kita sepanjang waktu, yang menunjukkan bahwa Yahweh-Yeshua adalah otoritas kita, perlindungan kita, dan penutup kita?

Tentang Topi Datar Protestan Tradisional

Kami tidak berada di lingkungan kuil, jadi tidak perlu memakai seragam. Namun, seperti yang kami sebutkan di bab sebelumnya, ada kebutuhan akan seragam, karena 49% dari saudara-saudari Yahudi kita terbuka untuk belajar tentang Yeshua dan ajaran-Nya. Pakaian sangat penting bagi orang Yahudi, dan banyak lagi pakaian yang mungkin terbuka bagi kita, jika kita memiliki gaya pakaian untuk membantu mendefinisikan kita. Dan dalam hal inilah kami merekomendasikan topi datar tradisional Protestan dan kombinasi kippa.

Kami memiliki hubungan yang sulit dengan Martin Luther. Dia mengatakan beberapa hal yang sangat anti-Semit di kemudian hari, tetapi seperti semua Reformator, dia memakai topi datar. Dan karena Efraim secara teknis dipulihkan melalui Protestan, masuk akal untuk mengadopsi gaya itu.

John Calvin adalah pemimpin Protestan yang sangat berpengaruh lainnya, dan dia (dan sebagian besar Protestan lainnya) juga mengenakan topi datar. Walaupun topi datar tidak diperlukan untuk semua jenis pakaian, ketika seseorang mengenakan setelan jas akan menyenangkan memiliki topi untuk menutupi kippa, dan topi datar tidak hanya berfungsi dengan baik, tetapi Anda juga bisa memakainya saat mengendarai mobil. , atau aktivitas lain yang tidak memungkinkan untuk mengenakan fedora (seperti pakaian Ortodoks).

Sekali lagi tidak ada persyaratan seragam, tetapi ada manfaatnya memakai jas. Jika saudara Judah dikenal dengan jas hitam dan topi fedora hitamnya, dan kita harus memakai sesuatu selain itu, maka saran kita adalah kapanpun kita perlu memakai jas, itu harus jas gelap, dan topi datar. Itu sepertinya tradisi Protestan, dan begitu juga dengan warisan kita.

Jika Anda botak, Anda mungkin ingin mengenakan kippa linen rajutan di bawah topi datar, dan menggantinya setiap hari.

Gaya Lainnya

Jika Anda ingin memakai gaya kippa atau penutup kepala yang berbeda, Anda bisa. Gaya populer lainnya disebut Bucharian kippa. Ini pada dasarnya adalah apa yang disebut topi kotak pil. Yang ini didekorasi. Kami sedang mengerjakan sebuah gaya untuk sekte Nazarene (dengan garis biru dan putih), yang akan membantu Anda diidentifikasi sebagai seorang Nazarene (atau ramah Nazarene) dari kejauhan, yang sangat diinginkan dari sudut pandang kesaksian.

Gaya yang Harus Dihindari

Satu-satunya hal yang kami sarankan adalah Anda menghindari apa pun yang secara aktif digunakan oleh saudara-saudara Ortodoks kami, karena ini cenderung menyebabkan kebencian. Juga, kami menyarankan untuk menghindari kippot hitam, karena Yehuda mengenakan kippot hitam untuk melambangkan duka cita atas kehancuran Bait Suci Kedua. Namun, kami tidak sedang berduka atas Bait Suci Kedua. Sebaliknya, kami bersukacita karena Yeshua telah bangkit, jadi linen alami pada hari kerja dan putih pada hari Sabat dan festival adalah pilihan warna yang jauh lebih baik bagi kami.

Selain itu, kami menganjurkan agar Anda menghindari gaya “cakram matahari” datar yang sangat kecil dari kippa (lebar 15 cm atau kurang), karena gaya “cakram matahari” dari kippa mungkin dikaitkan dengan halo Yunani-Romawi. (Dengan kata lain, ini mungkin terinspirasi oleh atau terkait dengan penyembahan matahari.) Kippot kita harus terlihat seperti orang Lewi migba’ah, Yang merupakan topi belahan, mengingatkan jika sebuah bukit kecil.

If these works have been a help to you and your walk with our Messiah, Yeshua, please consider donating. Give