Chapter 9:

Membedakan dari Babylon, Bagian 2

Pelacur dari Babilonia

“Ini adalah terjemahan otomatis. Jika Anda ingin membantu kami memperbaikinya, Anda dapat mengirim email ke contact@nazareneisrael.org.” 

Di bagian pertama artikel ini, kita melihat bahwa Babilon (atau Bavel) adalah roh iblis yang menundukkan orang-orang demi kepentingan para elit. Kita juga melihat bahwa Babel adalah sistem ekonomi, politik, dan agama yang menggunakan tiga agama Avrahamic (Kristen Torahless, Yudaisme, dan Islam), ditambah demokrasi, untuk menghancurkan dan menaklukkan seluruh dunia. Salah satu caranya adalah dengan menyebabkan kebingungan (dan nama Babel berarti kebingungan).

Meskipun kerajaan global yang diciptakan Babel pada akhirnya akan diberikan kepada orang-orang kudus (Daniel 7:27), Yahweh tidak menyukai Babilon. Wahyu 18: 4 memberitahu kita untuk keluar dari Babel, jangan sampai kita ikut ambil bagian dalam dosa-dosanya, dan jangan sampai kita menerima tulah-nya.

Hitgalut (Wahyu) 18:4
4 Dan aku mendengar suara lain dari surga berkata, “Keluarlah dari sini, umatku, jangan sampai kamu ikut ambil bagian dalam dosa-dosanya, dan jangan sampai kamu menerima tulah-nya.

Tetapi jika Babilon adalah sistem ekonomi, politik, dan agama yang komprehensif yang ada di hampir semua negara, lalu bagaimana kita bisa keluar dari Babilon secara praktis? Jawabannya adalah bahwa kita harus belajar untuk membedakan antara satu iman apostolik asli yang benar yang diperintahkan Yeshua, dan yang lainnya (yang pada akhirnya merupakan tipuan). Tetapi sekali lagi, bagaimana kita melakukannya, dalam arti praktis?

Memeriksa Buah

Ketika bank melatih teller untuk menemukan pemalsuan, yang mereka lakukan adalah mengajari mereka cara mengidentifikasi mata uang resmi. Dengan begitu, ketika mereka melihat beberapa karakteristik yang tidak sesuai dengan mata uang resmi, mereka tahu bahwa mereka memiliki spesimen palsu. Yeshua memberi tahu kita untuk melakukan hal yang sama, ketika Dia memberi tahu kita bahwa kita harus memeriksa buah dari pohon itu.

Mattityahu (Matius) 7: 17-20
17 “Meskipun demikian, setiap pohon yang baik menghasilkan buah yang baik, tetapi pohon yang tidak baik menghasilkan buah yang tidak baik.
18 Tidak mungkin pohon yang baik menghasilkan buah yang tidak baik, ataupun pohon yang tidak baik menghasilkan buah yang baik.
19 Setiap pohon yang tidak menghasilkan buah yang baik ditebang dan dibuang ke dalam api.
20 Karena itu dari buahnyalah kamu akan mengenal mereka. “

Untuk memeriksa buahnya, kami membandingkan pernyataan dan tindakan seorang pria terhadap Kitab Suci. Jika tindakan dan pernyataannya sesuai dengan semua isi Kitab Suci maka buahnya mungkin baik. Tetapi jika tindakan dan pernyataannya tidak sesuai dengan semua isi Alkitab, maka buahnya mungkin buruk.

Jadi sekarang mari kita lihat 1 Yohanes 3. Yohanes memberi tahu kita bahwa mereka yang mengenal-Nya, dan berharap untuk disebut anak-anak Elohim suatu hari nanti harus menyucikan diri, sama seperti Elohim yang murni. Dan yang perlu kita ketahui di sini adalah bahwa “memurnikan diri kita sendiri” adalah bahasa klasik untuk memelihara Taurat.

Yochanan Aleph (1 Yohanes) 3: 1-3
1 Lihatlah bagaimana kasih yang Bapa telah berikan kepada kita, sehingga kita harus disebut anak-anak Elohim! Oleh karena itu dunia tidak mengenal kita, karena tidak mengenal Dia.
2 Saudaraku, sekarang kita adalah anak-anak Elohim; dan belum terungkap akan menjadi apa kita, tetapi kita tahu bahwa ketika Dia dinyatakan, kita akan menjadi seperti Dia, karena kita akan melihat Dia sebagaimana adanya Dia.
3 Dan setiap orang yang memiliki harapan ini di dalam Dia menyucikan dirinya sendiri, sama seperti Dia murni.

Selanjutnya Yohanes berkata bahwa barangsiapa melakukan dosa juga melakukan pelanggaran hukum, dan bahwa dosa adalah pelanggaran hukum. Artinya, dosa gagal menjaga seluruh Taurat.

Yochanan Aleph (1 Yohanes) 3: 4
4 Siapapun yang melakukan dosa juga melakukan pelanggaran hukum[torahlessness] , dan dosa adalah pelanggaran hukum[failing to obey the Torah] .

Kemudian John mengatakan sesuatu yang sangat kuat. Dia berkata bahwa siapa pun yang tinggal di Yeshua tidak melanggar Taurat — dan siapa pun yang melanggar Taurat tidak pernah melihat-Nya, atau pun tidak mengenal-Nya.

Yochanan Aleph (1 Yohanes) 3: 4-6
5 Dan Anda tahu bahwa Dia dimanifestasikan untuk menanggung dosa kita[torahlessness] , dan di dalam Dia tidak ada dosa[no torahlessness] .
6 Siapapun yang tinggal di dalam Dia tidak berbuat dosa[break the Torah] . Siapapun yang berdosa[breaks Torah] tidak pernah melihat-Nya maupun mengenal-Nya.

Ini karena tujuannya bukan hanya untuk mengikuti seperangkat hukum yang diturunkan di Gunung Sinai. Tetapi, tujuannya adalah untuk memulihkan hubungan spiritual yang hilang di Taman Eden — dan kecuali kita memiliki Yeshua yang terus menerus tinggal di dalam kita, hubungan spiritual tidak akan dipulihkan.

Yochanan (Yohanes) 15: 4-6
4 “Tinggallah di dalam aku dan aku di dalam kamu. Sebagai cabang tidak bisa berbuah sendiri, kecuali berdiam di dalam pokok anggur, tidak bisa Anda, kecuali Anda tinggal di dalam aku.
5 Akulah pokok anggur, kamu adalah ranting-rantingnya. Dia yang berdiam di dalam aku, dan aku di dalam dia, berbuah banyak; tanpa saya Anda dapat melakukan apa-apa.
6 Barangsiapa tidak tinggal di dalam Aku, dia akan dibuang seperti ranting dan layu; dan mereka mengumpulkannya dan membuangnya ke dalam api, dan mereka dibakar. “

Banyak Gereja Kristen dan guru Mesianik akan mengatakan bahwa mereka tinggal di Yeshua, tetapi itu tidak bisa jujur, karena ketika kita memiliki Yeshua tinggal di dalam kita, kita akan melakukan hal-hal yang Yeshua lakukan, salah satunya adalah menyucikan diri-Nya dengan mempraktikkan kebenaran (yaitu, memelihara perintah Torah).

Yochanan Aleph (1 Yohanes) 3: 7-8
7 Anak-anak kecil, jangan biarkan ada yang menipu Anda. Dia yang mempraktikkan kebenaran[obeying the commands] adalah benar, sama seperti Dia benar.
8 Dia yang berdosa[breaks the commands] berasal dari iblis, karena iblis telah berdosa[broken Torah] dari awal. Untuk tujuan ini Anak Elohim dimanifestasikan, bahwa Dia mungkin menghancurkan pekerjaan iblis[Torah breaking] .

Karena Yeshua dimanifestasikan untuk menghancurkan pekerjaan iblis (melanggar Taurat), tidak ada orang yang berkhotbah melawan Taurat dapat memiliki Yeshua tinggal di dalam dirinya — dan oleh karena itu, dia tidak dapat secara jujur dilahirkan dari Elohim. Ini karena siapa pun yang benar-benar lahir dari Elohim dan memiliki Yeshua yang berdiam di dalam dirinya akan melakukan hal yang sama seperti yang dilakukan Yeshua, yaitu menghancurkan pekerjaan iblis (menghancurkan Taurat).

Yochanan Aleph (1 Yohanes) 3: 4-15
9 Siapapun yang lahir dari Elohim tidak berbuat dosa[break Torah] , karena benih-Nya tinggal di dalam dia; dan dia tidak bisa berbuat dosa[break Torah] , karena dia lahir dari Elohim.
10 Dalam hal ini anak-anak Elohim dan anak-anak iblis adalah nyata: Siapapun yang tidak mempraktekkan kebenaran[obedience to the commandments] bukan dari Elohim, juga bukan dia yang tidak mencintai saudaranya.

Seperti yang kami tunjukkan “Kasus” El ‘”yang Hilang (di Studi Kitab Suci Nazarene, Volumen 3 ) kami menunjukkan bahwa Yeshua tidak datang untuk mengajarkan iman kepada-Nya, tetapi bahwa Dia datang untuk mengajar iman yang sangatte spesifik” sekgatte spesifik ” orang Nazaret “(Yahudi atau) Israel (Reyes 24: 5). Ini adalah iman yang akan Yeshua pertahankan jika Dia ada di sini.

Dengan perluasan logis, jika kita memiliki Yeshua yang tinggal di dalam kita, dan kita adalah bagian dari tubuh-Nya, maka kita akan mempraktikkan iman yang sama dengan yang Dia pertahankan. Dan jika kita tidak mempraktikkan iman yang sama dengan yang Yeshua pertahankan, maka kita tidak dapat benar-benar memiliki Roh-Nya yang tinggal di dalam kita.

If these works have been a help to you and your walk with our Messiah, Yeshua, please consider donating. Give