Chapter 7:

Bernapas dalam Ketakutan

This post is also available in: English Español Deutsch Français Nederlands Português Italiano

“Ini adalah terjemahan otomatis. Jika Anda ingin membantu kami memperbaikinya, Anda dapat mengirim email ke  contact@nazareneisrael.org “. 

Seperti apa Yeshua itu? Dan bagaimana kita bisa menjadi seperti Dia? Satu hal yang kita tahu adalah bahwa baik Yeshua dan leluhur-Nya Daud bersuka cita dalam mematuhi Taurat Yahweh, termasuk ajaran (atau prinsip) -Nya.

Tehillim (Mazmur) 119: 92-93
92 Kecuali Torah-Mu adalah kesukaanku,
Saya kemudian akan binasa dalam penderitaan saya.
93 Aku tidak akan pernah melupakan sila-Mu,
Karena oleh mereka Anda telah memberi saya hidup.

Sila Yahweh mungkin adalah bagian terpenting dari Taurat, karena meskipun surat Taurat dapat berubah tergantung pada apakah kita berada di bawah urutan Melkisedek atau urutan Lewi, sila (yaitu, prinsip-prinsip) tetap sama.

Raja Daud menyukai perintah Yahweh, tetapi dia juga bisa berjalan dengan bebas, karena dia mencari ajaran Yahweh.

Tehillim (Mazmur) 119: 44-45
44 Jadi aku akan menjaga Tauratmu terus menerus, Selamanya dan selama-lamanya.
45 Dan aku akan berjalan dengan bebas, Karena aku mencari ajaran-Mu.

Seperti yang kita lihat dalam studi kita tentang Tabernakel Daud (di Studi Kitab Suci Nazarene, Volume 4 ), Raja Daud melakukan banyak hal yang dilarang baginya berdasarkan surat Torah Lewi. Misalnya, meskipun Raja Daud adalah seorang Yahudi (dan bukan seorang Lewi), ia melayani sebagai seorang imam, mempersembahkan korban, dan mengenakan efod dari kain linen.

Shemuel Bet (2 Samuel) 6: 13-14
13 Dan begitulah, ketika orang-orang yang membawa tabut Yahweh telah berjalan enam langkah, dia mempersembahkan sapi dan domba yang gemuk.
14 Kemudian Daud menari di hadapan Yahweh dengan sekuat tenaga; dan David mengenakan efod dari kain linen.

Alasan Yahweh mengizinkan Raja Daud untuk melanggar surat Taurat Lewi adalah karena Raja Daud mencari ajaran Yahweh, dan berjalan menurut Roh. Demikian pula, ketika kita mematuhi ajaran Yahweh dan berjalan menurut Roh-Nya, kita juga dapat berjalan menurut hukum kebebasan yang sempurna — dan kita akan diberkati dalam apa yang kita lakukan.

Yaakov (Yakobus) 1:25
25 Tetapi dia yang melihat ke dalam hukum kebebasan yang sempurna dan melanjutkan di dalamnya, dan bukan pendengar yang pelupa tetapi pelaku pekerjaan, orang ini akan diberkati dalam apa yang dia lakukan.

Kita harus menekankan bahwa hukum kebebasan yang sempurna bukanlah izin untuk melanggar perintah itu sendiri. Sebaliknya, hukum kebebasan yang sempurna adalah izin untuk melanjutkan kerajaan Yeshua, bahkan jika itu berarti bahwa Roh menyuruh kita untuk melakukan sesuatu selain dari perintah yang tertulis. Namun demikian, ini harus datang dari Roh, atau kita tidak akan mendukung Elohim, dan kita tidak akan diberkati dalam apa yang kita lakukan — dan satu-satunya cara untuk mengetahui hal ini adalah dengan mendengar dan mematuhi suara Roh.

Mengajar seseorang untuk mendengar dan mematuhi suara Roh adalah seperti mengajar seseorang cara melukis, atau cara memancing. Anda dapat mengajari mereka semua dasar yang diperlukan, tetapi pada akhirnya, mereka harus berlatih.

Jadi apa saja dasar yang diperlukan? Mari kita lihat lebih dekat Yesaya 11: 3.

Bernapas dalam Ketakutan

Sesuatu yang penting hilang dalam kebanyakan terjemahan bahasa Inggris dari Yesaya 11: 3. Kebanyakan terjemahan bahasa Inggris dari Yesaya 11: 3 memberi tahu kita bahwa Yeshua “senang karena takut” terhadap Yahweh. Tidak diragukan lagi ini benar, tetapi ini bukan terjemahan yang bagus. Sebaliknya, bahasa Ibrani mengatakan kepada kita bahwa Yeshua “menghembuskan nafas dalam ketakutan” akan Yahweh. Di bawah ini adalah New King James dengan nama Yahweh dikoreksi.

Yeshayahu (Yesaya) 11: 3
3 Kegembiraan-Nya adalah pada takut kepada Yahweh, Dan Dia tidak akan menilai dengan pandangan mata-Nya, Juga tidak akan memutuskan melalui pendengaran telinga-Nya;
(3) וַהֲרִיחוֹ בְּיִרְאַת יְהוָה | וְלֹא לְמַרְאֵה עֵינָיו יִשְׁפּוֹט וְלֹא לְמִשְׁמַע אָזְנָיו יוֹכִיחַ

Tiga kata pertama, “v’harikhu b’yirat Yahweh” ( וַהֲרִיחוֹ בְּיִרְאַת יְהוָה ) memberitahu kita bahwa Yeshua “menghembuskan nafas dalam ketakutan” akan Yahweh.

Kata pertama adalah “v’harikhu” ( וַהֲרִיחוֹ ). Akar katanya adalah Strong’s Old Testament PL: 7306, ruach (roh, atau nafas), dan ini berarti bernafas (atau mungkin berbau) sebagai cara untuk memahami dunia.

OT: 7306 ruwach (roo’-akh); akar primitif; dengan benar, meniup, yaitu bernafas; hanya (secara harfiah) untuk mencium atau (secara implisit, mempersepsikan (secara kiasan, mengantisipasi, menikmati):
KJV – terima, cium, sentuh, buat pemahaman cepat.

Sulit untuk menjelaskan konsep Roh kepada khalayak barat. Di Barat Kristen-Yahudi, kita seringkali mencoba untuk memahami (atau merasakan) dunia melalui kecerdasan kita. Namun, ini tidak pernah berhasil karena kecerdasannya sangat terbatas.

Seperti yang kami tunjukkan, “ Setan Menyerang kita Melalui Pikiran kita ” di Studi Kitab Suci Nazarene, Volume 4 , Setan benar-benar menyerang kita melalui pikiran kita. Tujuannya adalah membuat kita berpikir terpisah dari nafas kita di dalam Roh (dan ini lebih umum daripada tidak di Barat).

Di Barat Kristen-Yahudi, kadang-kadang dianggap bahwa pemikiran mengarah pada kebijaksanaan, tetapi itu tidak benar. Sebaliknya, pemikiran dan kebijaksanaan adalah dua hal yang terpisah.

Berpikir dapat menuntun pada pengetahuan yang besar, dan pengetahuan dapat membantu dalam membuat pilihan yang bijaksana. Bagaimanapun, kebijaksanaan itu sendiri bukanlah produk dari pemikiran. Hikmat diperoleh dengan berfokus pada Yahweh, bernapas, dan mendengar dalam Roh.

Sebagai contoh, selama diagnosis pasien, seorang dokter China klasik akan “mencium” (yaitu, mengamati) pasiennya. Dia tidak mengendus bau, dan dia tidak berpikir. Sebaliknya, dia mengamati, dan bernapas, dan mendengarkan, untuk melihat apa yang terjadi padanya.

Perhatikan, kemudian, bahwa Yeshua “bernafas dalam ketakutan akan Yahweh”, dan bahwa ketakutan akan Yahweh itulah yang menuntun pada kebijaksanaan.

Mishle (Amsal) 9:10
10 “Takut akan Yahweh adalah awal dari kebijaksanaan, Dan pengetahuan dari Yang Terpisahkan adalah pemahaman.”

Nama Yahweh mungkin merujuk pada suara yang dibuat melalui pernafasan dan pernafasan. Kami menarik napas, “Yah …”, dan kami menghembuskan, “Huweh …”. Apakah ini benar atau tidak, Yahweh Sendiri yang mengontrol setiap nafas kita. Oleh karena itu, seberapa banyak hikmat dapat diperoleh dengan bernafas dalam rasa takut akan Yahweh, dan mendengarkan suara Roh?

If these works have been a help to you and your walk with our Messiah, Yeshua, please consider donating. Give