Chapter 16:

Bagian Kedua: Tzitzit (Jumbai)

This post is also available in: English Español Deutsch Français Nederlands Português

“Ini adalah terjemahan otomatis. Jika Anda ingin membantu kami memperbaikinya, Anda dapat mengirim email ke contact@nazareneisrael.org.”

Meskipun Yeshua tidak pernah menyuruh imamat-Nya untuk mengenakan seragam, Yahweh tetap menyuruh kita untuk memakai jumbai (Ibrani: tzitzit.dll) di empat sudut pakaian yang kita pakai untuk menutupi diri kita sendiri. Perintahnya adalah untuk mengenakan tzitzit sehingga kita dapat melihatnya, dan mengingat semua perintah Yahweh, untuk melakukannya, dan tidak mengikuti pelacuran yang cenderung membuat hati dan mata kita sendiri, dan dipisahkan untuk Elohim kami.

Bemidbar (Angka) 15: 38-40
38 “Berbicaralah kepada anak-anak Israel: Katakan kepada mereka untuk membuat jumbai pada sudut pakaian mereka sepanjang generasi, dan untuk memasang benang biru pada jumbai di sudut.
39 dan kamu akan mendapatkan rumbai, supaya kamu melihat ke atasnya dan mengingati semua perintah Yahweh dan melakukannya, dan supaya kamu tidak mengikuti penyundalan di mana hatimu dan matamu sendiri cenderung,
40 dan agar kamu mengingat dan melakukan semua perintah-Ku, dan dipisahkan untuk Elohimmu. ”

Namun, ada banyak pertanyaan tentang bagaimana memenuhi perintah ini hari ini. Untuk satu hal, beberapa pakaian memiliki empat sudut literal ketika Yahweh memberi Israel Taurat. Akan tetapi, seperti yang akan kita lihat, kata yang digunakan dalam perikop ini tidak merujuk secara spesifik pada pakaian dengan empat sudut, tetapi pada pakaian apa pun (apakah ia memiliki empat sudut atau tidak). Karena pakaian sehari-hari kebanyakan orang tidak lagi memiliki empat sudut, hal ini menimbulkan pertanyaan tentang apa yang harus kita lakukan.

Tampaknya intuitif untuk melihat penggunaan saudara Judah atas tallit (selendang doa), dan tallit adalah cara yang masuk akal untuk memenuhi perintah ini. Namun, Yehuda juga membuat beberapa keputusan yang tidak didukung oleh sejarah, atau oleh Kitab Suci. Sebagai contoh, Yudaisme Ortodoks mengatur bahwa hanya pria yang boleh mengenakan tallit, yang akan kita lihat bertentangan dengan bahasa Ibrani. Lebih lanjut, Yudaisme Ortodoks mengatur bahwa biru di bagian ini adalah biru yang sangat spesifik, dan karena sumber biru ini hilang, kita tidak boleh memasang benang biru di tzitzit kita hari ini, karena mereka mengatakan itu mungkin bayangan yang salah biru. Hanya, untuk membuat masalah menjadi lebih kompleks, teori populer tertentu mengatakan kepada kita bahwa warna biru ini berasal dari siput laut tertentu, namun tampaknya tidak mungkin bagi Israel untuk mengakses pewarna ini di hutan belantara (di mana tidak ada siput laut). Kita juga akan melihat beberapa teori tentang warna biru ini yang jauh lebih cocok dengan bahasa Ibrani.

Di luar ini, saudara Yehuda telah menambahkan tradisi dan aturan tertentu mengenai tallit dan tzitzit. Di antara banyak keputusannya adalah spesifikasi bahwa semua tzitzit harus diikat dengan cara yang persis sama, dan dengan panjang tertentu. Mereka juga membutuhkan doa tertentu sebelum mengenakan tallit. Akan tetapi, kita akan melihat bahwa aturan-aturan ini berasal dari para rabi, dan tidak ada pada zaman kuno. Jadi bagaimana perintah tzitzit digenapi di Israel kuno, dan di zaman Yeshua?

The Simlah: Garmen Empat Sudut Kuno

Di Israel kuno, pakaian secara komparatif jauh lebih mahal. Kebanyakan pakaian terbuat dari wol atau linen, yang dikumpulkan dan dipintal dengan tangan. Penyulaman juga dilakukan dengan tangan (dengan jarum dan benang yang lebih kasar). Ini membuat kain dan menjahit relatif lebih mahal. Karena itu, ada juga kecenderungan untuk memakai semua kain yang sudah dibayar. Ini berarti bahwa sebagian besar garmen cenderung lebih penuh, dan kurang disesuaikan (dan karenanya lebih berbentuk persegi panjang), setidaknya di tahun-tahun sebelumnya.

Salah satu pakaian paling dasar di Israel kuno adalah simlah ( שִׂמְלָה). Pakaian ini pertama kali muncul dalam Kejadian 9:23, di mana Sem dan Yapheth menggunakan simlah untuk menutupi ketelanjangan Nuh (Nuh) ayah mereka.

B’reisheet (Kejadian) 9:23
23 Tetapi Sem dan Yapheth mengambil pakaian, menaruhnya di kedua bahu mereka, dan pergi ke belakang dan menutupi ketelanjangan ayah mereka. Wajah mereka memalingkan muka, dan mereka tidak melihat ketelanjangan ayah mereka.

Kata simlah (garmen) adalah Konkordansi Ibrani Strong OT:8071. Ini mengacu pada penutup, tetapi terutama mantel (bungkus tubuh).

OT:8071 simlah (sim-law’); mungkin dengan permutasi untuk feminin PL:5566 (melalui gagasan sampul yang mengasumsikan bentuk objek di bawahnya); gaun, terutama mantel:
KJV – pakaian jadi, kain (-es, -ing), garmen, pakaian. Bandingkan OT:8008.

Awalnya, simlah adalah selimut besar berukuran penuh yang cukup besar untuk menutupi atau membungkus seluruh tubuh. Itu jauh lebih besar dari tallit modern. Biasanya terbuat dari wol putih, dengan alat tenun. Ini bisa digunakan sebagai selimut di malam hari, atau untuk membungkus atau menutupi tubuh di siang hari (meskipun jika dingin, Anda mungkin menginginkan lebih dari satu). Itu juga bisa digunakan sebagai kain kafan penguburan. Namun, tidak seperti tallit, itu tidak diperlakukan secara formal. Itu hanyalah selimut multiguna yang dapat digunakan untuk menggantungkan atau membungkus tubuh, atau untuk mengumpulkan makanan atau kayu bakar (atau untuk tujuan lain). Namun, pembungkus seperti itu biasanya tidak dipakai saat bekerja (mungkin karena akan menghalangi).

Di bawah ini adalah simlah Yaman yang digunakan sebagai jubah. Warnanya tidak putih, tetapi perhatikan bagaimana ujung-ujung wol diikat menjadi simpul, membentuk jumbai.

Jika kita mengabaikan aturan para rabi, yang dibutuhkan untuk memenuhi Bilangan 15:38 hanyalah menambahkan seutas benang biru pada rumbai. Ini dapat dilakukan dengan menggunakan benang biru di sisi pakaian saat menenun kain pada alat tenun. Dengan begitu, saat ujung kain diikat menjadi simpul, maka jumbai sudah memiliki benang berwarna biru. Anda juga bisa menambahkan benang biru ke rumbai secara manual. Seseorang bahkan dapat menambahkan gaya rabi tzitzit, meskipun ironisnya ada pertanyaan apakah ini memenuhi maksud asli Yahweh.

Karena bahasa Ibrani adalah bahasa yang berorientasi pada fungsi, kata simlah dapat merujuk pada gaya pakaian berbeda yang memenuhi fungsi yang sama untuk menutupi tubuh (dengan asumsi bentuk objek di bawahnya). Karenanya, simlah dipakai dengan cara yang berbeda dari waktu ke waktu. Simlah bisa dililitkan di sekitar tubuh, atau bisa dilingkarkan di satu bahu dan kemudian dililitkan ke tubuh. Lebih lanjut, meskipun saya belum menemukan sumber sejarah, dua “ahli” pakaian rabi Yahudi mengatakan kepada saya bahwa lubang leher juga dibuat agar bisa dipakai sebagai ponco, biasanya dengan selempang untuk ukuran yang lebih besar, dan tanpa selempang untuk ukuran yang lebih kecil. Mereka menyebut simlah gaya ponco yang lebih besar ini sebagai tallit alkitabiah. Meskipun ini adalah mitos para rabi, tampaknya dipercaya secara luas, dan juga tampaknya intuitif. (Dan meskipun secara historis tidak dipakai, pakaian seperti itu masih memiliki empat sudut, dan oleh karena itu masih dapat digunakan untuk memenuhi perintah).

(Untuk apa nilainya, Yudaisme mengajarkan bahwa pakaian bersudut empat dapat disatukan di bawah ketiak, dan bahkan dapat memiliki selongsong. Namun, setidaknya menurut para rabi, sisi dari pakaian bersudut empat juga harus terbuka hingga hampir ke ketiak, atau mereka mengatakan itu tidak lagi memenuhi syarat sebagai pakaian bersudut empat.)

The Himation: Nama Yunani untuk Simlah

Simlah masih digunakan pada zaman Yeshua, meskipun dalam bahasa Yunani disebut a himation (ἱμάτια). Himalisasi (simlah) juga tidak dipakai saat bekerja di abad pertama, karena dalam Matius 24:18, Yeshua mengatakan bahwa ketika kita melihat Kekejian dari Desolation didirikan, dia yang bekerja di lapangan tidak boleh kembali untuk mendapatkan miliknya. pakaian. Bahasa Yunani untuk pakaian di sini adalah himation (simlah).

Mattityahu (Matius) 24:18
18 “Dan biarlah dia yang di lapangan tidak kembali untuk mengambil pakaiannya.”

Tetapi jika simlah terus dipakai pada zaman Yeshua, lalu dari mana datangnya tallit Yahudi modern?

Dari Simlah / Himation ke Tallit

Saudara Judah mengenakan simlah (dengan sedikit variasi) selama dia tinggal di tanah Israel. Namun, setelah penghancuran Kuil Kedua dan Pemberontakan Bar Kochba, Yehuda dikirim ke Pengasingan Romawi, di mana dia harus menyesuaikan diri dengan gaya pakaian di luar tanah Israel. “Pakar” pakaian rabi saya mengatakan bahwa diputuskan untuk membuat versi yang lebih kecil dari tallit alkitabiah, yang mereka sebut tallit katan (tallit kecil). Ini harus dipakai sepanjang hari oleh pria dewasa. Itu juga diberikan kepada anak-anak untuk dipakai (mungkin karena tidak rontok). Itu juga disebut arba kanafot (empat sudut).

Simlah kemudian ditata ulang sebagai tallit gadol (tallit besar), dan bukan lagi pakaian serbaguna. Sekarang selendang itu hanya digunakan sebagai selendang sembahyang ritual, dan para rabi membuat doa hafalan wajib untuk diucapkan sebelum mengenakannya. Namun, doa-doa ini tidak diucapkan pada zaman Yeshua, dan tampaknya Yeshua kemungkinan besar tidak setuju dengan doa-doa ini, karena Dia pada umumnya tidak mendukung doa hafalan, atau menyukai apa pun.

Yeshua Tidak Suka Fancy Tzitzit

Simlah pada awalnya digunakan untuk menyembunyikan dan menghangatkan tubuh. Itu juga digunakan sebagai selimut utilitas, untuk membawa barang. Karena itu, long tzitzit tidak diinginkan, karena dapat tersangkut pada barang, dan merobek pakaian. Mereka juga tidak perlu lama, karena tujuan mereka adalah untuk mengingatkan kita untuk menaati semua perintah Yahweh, melakukannya, dan tidak mengikuti pelacuran hati dan pikiran kita sendiri, sehingga kita mungkin ingat untuk ditetapkan. -bagian untuk Elohim kami. Tidak butuh rumbai panjang untuk melakukannya. Selain itu, meskipun secara hipotetis dapat dipakai sepanjang hari, mereka tidak perlu dipakai sepanjang hari, karena simlah biasanya tidak dipakai saat bekerja di ladang.

Arkeologi memberi tahu kita bahwa tzitzit kuno hanya memiliki panjang beberapa sentimeter. Apakah itu rumbai sederhana yang dibentuk dengan mengetikkan benang tenun, atau apakah nanti dijahit atau diikat ke pakaian, itu tidak perlu panjang, atau mewah. Namun Yeshua memberi tahu kita bahwa pada abad pertama, para ahli Taurat dan orang Farisi memperbesar (atau memperpanjang) batas pakaian mereka (seperti yang mereka lakukan sekarang).

Mattityahu (Matius) 23: 5
5 “Tetapi semua pekerjaan mereka yang mereka lakukan untuk dilihat oleh laki-laki. Mereka membuat filakterinya luas dan memperbesar batas pakaian mereka. “

Kata perbatasan adalah Konkordansi Yunani Strong NT:2899, yang berarti pinggiran (dari pakaian yang ditenun), atau rumbai (yaitu, tzitzit).

NT:2899 kraspedon (kras’-ped-on); penurunan yang tidak pasti; margin, yaitu (secara khusus) pinggiran atau rumbai:

Alih-alih mengenakan rumbai biru pendek dan praktis sebagai pengingat untuk melakukan apa yang Yahweh inginkan (daripada apa yang kita inginkan), Yeshua mengatakan bahwa para ahli Taurat dan Farisi (Karaite dan Ortodoks) mengubahnya menjadi sesuatu yang mewah dan tidak praktis, untuk pertunjukan. . Ini persis menggambarkan tzitzit rabi hari ini.

Gulungan? Atau Simpul Overhand Sederhana?

Kata tzitzit.dll ( צִיצִת) adalah Konkordansi Ibrani Strong OT:6734, dan itu menunjuk pada sebuah rumbai, atau jambul rambut.

OT:6734 tsiytsith (tsee-tseeth ‘); feminin dari PL:6731; proyeksi bunga atau sayap, yaitu rambut depan, rumbai…

Yehezkiel diangkat oleh tzitzit (gembok) rambut.

Yehezqel (Yehezkiel) 8: 3
3 Dia mengulurkan bentuk tangan, dan memegang aku dengan seikat rambutku; dan Roh mengangkatku di antara bumi dan surga, dan membawaku dalam penglihatan tentang Elohim ke Yerusalem, ke pintu gerbang utara pelataran dalam, di mana tempat gambar cemburu berada, yang menimbulkan kecemburuan.

Seikat rambut persis seperti rumbai yang menjulang ketika diikat dengan simpul tangan. Namun sebaliknya, para rabi mengatakan kepada kita bahwa kita harus mengikat tzitzit kita dengan pola lilitan panjang yang memiliki nilai numerik kabbalistik. Orang Yahudi Sephardic mengatur satu pola ikatan (10-5-6-5, untuk menghormati nama Yahweh), sedangkan Yahudi Ortodoks mengatur pola ikatan yang lain (7-8-11-13, untuk menghormati gelar Adonai, yang mereka gunakan sebagai pengganti nama-Nya). Orang Yahudi Yaman memiliki pola yang sama sekali berbeda, dan pada kenyataannya ada banyak pola ikatan lainnya juga. Namun, semuanya jauh lebih lama daripada praktis untuk pakaian kerja, dan semuanya menambahkan aturan pada perintah Yahweh, yang sangat dilarang oleh Yahweh.

Devarim (Ulangan) 12:32
32 “apa pun yang kuperintahkan kepadamu, berhati-hatilah untuk mengamatinya; Anda tidak akan menambah atau mengambil darinya. “

Apa yang Akan Yeshua Kenakan?

Lalu apa yang harus kita katakan? Yeshua adalah contoh kita, dan Dia mengenakan simlah (himasi) wol putih tipis yang sederhana. Kita tidak tahu apakah benang biru-Nya ditenun langsung ke dalam jumbai di sisi pakaian, atau apakah dia mengikatkan benang biru ke dalam jumbai itu, atau jika dia meletakkan tzitzit terpisah di sudut. Namun, tidak peduli yang mana, dia mungkin sangat pendek, dan mungkin itu adalah simpul tangan sederhana, sehingga membentuk rumbai seperti seikat rambut. Lebih lanjut, karena simlah-Nya mungkin wol, rumbai juga harus dari wol, karena Yahweh pada umumnya melarang pencampuran, dan Dia melarang semua kecuali Imam Besar untuk mencampur benang.

Vayiqra (Imamat) 19:19
19 “Kamu harus memelihara ketetapan-Ku. Jangan biarkan ternak Anda berkembang biak dengan jenis lain. Anda tidak akan menabur ladang Anda dengan benih campuran. Juga pakaian dari linen campuran dan wol tidak akan datang kepadamu. “

Untuk lebih jelasnya, tidak ada persyaratan seragam, dan orang bisa membuat model rumbai apa pun yang mereka inginkan. Namun, jika tzitzit terlihat seperti seikat rambut, dan rumbai yang diikat dengan simpul di atas terlihat seperti seikat rambut, dan jika Yeshua berbicara menentang tzitzit panjang, maka tzitzit kita harus pendek.

Tzitzit pada Pakaian Lainnya

Sekarang, untuk membuatnya lebih rumit, kita harus menunjukkan bahwa kata untuk garmen dalam Bilangan 15: 38-40 bukanlah simlah yang bersudut empat. Sebaliknya, itu adalah memohon ( בגד), yang merupakan istilah yang lebih umum untuk pakaian. Kata ini Konkordansi Ibrani Strong OT:899, mengacu pada pakaian yang menutupi.

OT:899 memohon (behg’-red); dari OT:898; sebuah penutup, yaitu pakaian; juga pengkhianatan atau penjarahan:
KJV – pakaian jadi, kain (-esing,), garmen, pangkuan, kain, raiment, jubah, sangat [treacherously], pakaian, lemari pakaian.

Namun demikian, Bilangan 15:38 menentukan empat sudut, dan Ulangan 22:12 memberi kita perintah kedua untuk memasang jumbai di keempat sudut pakaian kita.

Devarim (Ulangan) 22:12
12 Kamu harus membuat jumbai pada keempat sudut pakaian yang kamu tutupi. ”

Istilah pakaian disini juga bukan simlah. Justru itu kecuwth ( כְּסוּת), dan itu adalah istilah umum lain untuk pakaian yang menutupi, baik memiliki empat sudut maupun tidak.

OT:3682 kecuwth (kes-ooth ‘); dari OT:3680; penutup (garmen); secara kiasan, kerudung:
KJV – penutup, pakaian, pakaian.

Namun demikian, Ulangan 22:12 juga mengatakan untuk meletakkan jumbai di empat sudut, atau empat sayap. Dalam bahasa Ibrani, istilah sudut adalah kanafot ( כַּנְפוֹת), yang merupakan bentuk jamak untuk kanaph ( כנף). Ini adalah Konkordansi Ibrani Strong OT:3671, yang berarti sayap (yaitu, sudut) pakaian atau selimut atau pakaian tempat tidur, atau penutup (yaitu, saku rok).

OT:3671 kanaph (kaw-nawf ‘); dari OT:3670; tepi atau ekstremitas; khusus (dari burung atau tentara) sayap, (dari pakaian atau pakaian tidur) sebuah sayap, (dari bumi) seperempat, (dari sebuah bangunan) sebuah puncak:

Ulangan 22:12 menggunakan kata lain untuk jumbai, yaitu g’dilim.dll ( גְּדִלִים). Ini adalah bentuk jamak dari g’dil. ini Konkordansi Ibrani Strong OT:1434, artinya rumbai (atau hiasan), tetapi dalam arti memutar. Ini mungkin mengacu pada benang wol atau linen yang dipelintir.

OT:1434 gedil (ghed-Eel ‘); dari OT:1431 (dalam arti memutar); benang, yaitu rumbai atau festoon:

Alasan mengapa hal ini membuat perbedaan adalah karena ada catatan sejarah orang Israel yang mengenakan tzitzit atau g’dilim pada pakaian yang tidak memiliki empat sudut. Misalnya, perhatikan ilustrasi orang Mesir di atas Buku Gates. Pria Ibrani memiliki apa yang tampak seperti jumbai di celemek mereka, atau bungkus pinggang (yang tidak memiliki sudut). Lebih jauh, jumbai itu sendiri tidak terlihat seperti rabbi atau Karaite tzitzit. Sebaliknya, mereka lebih terlihat seperti seikat rambut. Warnanya juga merah dan biru (bukan biru dan putih). Ini sangat berbeda dari interpretasi kerabian.

Untuk lebih jelasnya, hanya karena itu penggenapan historis tidak selalu berarti penggenapan yang benar. Namun, ini masih menarik karena mengingatkan pada bagaimana bangsa Israel Mesianik menempatkan tzitzit pada simpul sabuk mereka. Namun ini bermasalah, karena meskipun kata mengemis dan kecuwth tidak membutuhkan empat sudut, baik Bilangan 15:38 dan Ulangan 22:12 menetapkan empat sudut (atau sayap). Jadi bagaimana kita bisa memahami ini? Jika pakaian kita memiliki empat sudut, kita harus meletakkan jumbai di empat sudut. Namun jika pakaian kita tidak memiliki empat sudut, maka kita masih bisa memasang jumbai pada pakaian kita, ke empat penjuru. Ini mungkin bukan pemenuhan sepenuhnya, tetapi orang mungkin berpendapat bahwa itu lebih baik daripada tidak menempatkannya sama sekali.

Wanita Juga Harus Mengenakan Jumbai

Para rabi mengatakan bahwa hanya pria yang boleh memakai jumbai. Bagaimanapun, Yahweh memberikan perintah kepada semua anak Israel.

Bemidbar (Bilangan) 15:38
38 “Berbicaralah kepada anak-anak Israel: Katakan kepada mereka untuk membuat jumbai di sudut pakaian mereka sepanjang generasi, dan untuk memasang benang biru pada jumbai di sudut.”

Dalam bahasa Ibrani, kata anak-anak adalah b’nei ( בְּנֵי), yang merupakan bentuk jamak dari Konkordansi Ibrani Strong OT:1121, ben. Secara teknis ini mengacu pada seorang putra.

OT:1121 ben (kutukan); dari OT:1129; seorang anak laki-laki (sebagai pembangun nama keluarga), dalam arti yang paling luas (hubungan literal dan kiasan, termasuk cucu, subjek, bangsa, kualitas atau kondisi, dll., [seperti PL:1, PL:251, dll.] ):

Namun, istilah b’nei adalah jamak, dan jika jamak berarti anak-anak (laki-laki dan perempuan). Lebih lanjut, ketika Yahweh ingin menentukan laki-laki, Dia menggunakan kata yang berbeda.

B’reisheet (Kejadian) 34:25
25 Sekarang, pada hari ketiga, ketika mereka kesakitan, bahwa dua anak Yakub, Simeon dan Lewi, saudara-saudara Dina, masing-masing mengambil pedangnya dan dengan berani datang ke atas kota itu dan membunuh semua laki-laki.

Kata dalam bahasa Ibrani untuk pria adalah zacharim.dll, yang merupakan bentuk jamak untuk pria, zachar ( זכר). Ini adalah Konkordansi Ibrani Strong OT:2142.

OT:2145 zakar (zaw-kawr ‘); dari OT:2142; dengan benar, diingat, yaitu laki-laki (manusia atau hewan …

Jika para wanita itu membesarkan generasi penerus Israel, lalu mengapa mereka tidak juga membutuhkan pengingat untuk melihat jumbai, dan ingat untuk melakukan semua perintah Yahweh, tidak berjalan mengikuti pelacuran hati dan pikiran mereka sendiri, sehingga mereka mungkin ingat untuk dipisahkan dengan Yahweh Elohim? Itu tidak masuk akal. Wanita membutuhkan pengingat ini sama seperti pria.

Apa Warna Benang Biru itu?

Sebagian besar terjemahan memberi tahu kita untuk memasang benang biru pada jumbai di sudut pakaian yang kita tutupi.

Bemidbar (Bilangan) 15:38
38 “Berbicaralah kepada anak-anak Israel: Katakan kepada mereka untuk membuat jumbai di sudut pakaian mereka sepanjang generasi, dan untuk memasang benang biru pada jumbai di sudut.”

Kita dapat dengan mudah menyimpulkan bahwa sembarang warna biru bisa digunakan, kecuali kata umum Ibrani untuk biru adalah cakhol ( כָּחוֹל), dan kata untuk biru dalam ayat ini adalah techelet ( תְּכֵלֶת). ini Konkordansi Ibrani Strong OT:8504, yang menurut Strong mungkin adalah kerang serulean, atau warna biru diperoleh dari pewarna. Ini mungkin didasarkan pada referensi Talmud dan Tosefta tertentu yang mengidentifikasi pewarna tersebut berasal dari siput laut Khilazon (Babylonian Talmud Menachot 44a, Tosefta Menachot 9: 6).

OT:8504 tekeleth (tek-ay’-leth); mungkin untuk OT:7827; kerang serulean, yaitu warna (ungu) yang diperoleh darinya atau bahan yang diwarnai dengannya:
KJV – biru.

Namun, seperti yang telah kita lihat, Talmud adalah kumpulan pendapat dan argumen para rabi yang disunting (disensor) setelah penghancuran Bait Suci Kedua. Itu mengklaim lebih berwibawa daripada Kitab Suci, tetapi dari sudut pandang kami itu sama sekali tidak dapat diandalkan. Oleh karena itu, ketika kita melihat referensi ke PL:7827, kita melihat bahwa itu mengacu pada PL:7826 melalui “ide yang tidak jelas,” seperti suara meniup cangkang kerang yang harum.

OT:7827 shecheleth (shekh-ay’-leth); tampaknya dari sama dengan PL:7826 melalui beberapa ide yang tidak jelas, mungkin bahwa mengelupas oleh gegar otak suara; skala atau cangkang, yaitu kerang aromatik .:
KJV – onycha.

Ketika kita melihat referensi ke PL:7826, itu mengacu pada auman singa, mungkin suara yang dibuat dengan meniup cangkang siput laut.

OT:7826 shachal (shakh’-al); dari akar yang tidak terpakai mungkin berarti mengaum; seekor singa (dari raungan khasnya):
KJV – singa (galak).

Tampaknya mudah untuk menghubungkan gagasan meniup cangkang siput laut dan auman singa, dan teori terbaru adalah bahwa siput laut yang dimaksud adalah Murex Trunculus siput laut. Namun, cangkang tidak mengeluarkan suara keras saat ditiup. Juga, gagasan untuk menggunakan cangkang siput laut tampaknya mustahil karena Imamat 11: 10-12 mengatakan kepada kita bahwa semua yang hidup di laut yang tidak memiliki sirip atau sisik adalah kekejian bagi kita, dan bahkan bangkai mereka adalah kekejian.

Vayiqra (Imamat) 11: 10-12
10 Tetapi semua yang ada di laut atau di sungai yang tidak bersirip dan bersisik, semua yang bergerak di dalam air atau semua makhluk hidup yang ada di dalam air, itu adalah kekejian bagimu.
11 Mereka akan menjadi kekejian bagimu; dagingnya janganlah kamu makan, tetapi kamu harus menganggap bangkainya sebagai kekejian.
12 Apa pun yang ada di dalam air tidak memiliki sirip atau sisik – itu adalah kekejian bagimu.

Jadi, jika kita tidak diperbolehkan menyentuh siput laut Murex Trunculus, bagaimana kita menggunakannya untuk menghasilkan pewarna biru untuk techelet kita?

Sekarang pertimbangkan bahwa bahkan dengan metode ekstraksi modern, dibutuhkan sekitar 29 siput laut Murex Trunculus untuk membuat pewarna biru yang cukup untuk satu set tzitzit. Akan tetapi, ketika bani Israel meninggalkan Mesir, mereka berjumlah sekitar enam ratus ribu pria yang berjalan kaki, selain wanita dan anak-anak.

Shemote (Keluaran) 12:37
37 kemudian orang Israel melakukan perjalanan dari Rameses ke Sukot, sekitar 600.000 orang lelaki berjalan kaki, selain anak.

Bahkan jika kita secara hipotetis memberikan gagasan bahwa hanya laki-laki yang perlu memakai tzitzit (yang tidak kita lakukan), hanya satu set jumbai untuk enam ratus ribu laki-laki akan membutuhkan tujuh belas juta empat ratus ribu (17.400.000) siput laut Murex Trunculus. Ini juga tidak memperhitungkan pewarna yang dibutuhkan untuk tirai Kemah Suci, atau pakaian Imam Besar.

Sekarang perhatikan bahwa tidak ada catatan arkeologi tentang kain yang diwarnai dengan Murex Trunculus di Mesir pada saat Eksodus. Jadi, apakah orang Israel menemukan lebih dari tujuh belas juta siput laut di tengah padang pasir? Dan bagaimana mereka memprosesnya karena mereka disuruh menjijikkan siput laut?

Dan bahkan jika pewarna ini dapat ditemukan dalam jumlah yang cukup, pewarna ini sangat langka sehingga harganya dua puluh kali lipat beratnya dalam emas. Bagaimana orang miskin (seperti tukang kayu, atau nelayan miskin) mampu membelinya? Sepertinya tidak ada yang bisa menjawab keberatan ini.

Ada banyak teori lain tentang sumber pewarna tekelet. Kain biru yang diwarnai dari tanaman nila sangat umum di Mesir pada masa Eksodus, dan kain itu sudah tersedia bagi orang-orang saat mereka meninggalkan Mesir. Orang India dan Cina adalah ahli dengan pewarna nila pada zaman kuno, dan kemungkinan besar kata Ibrani untuk biru yang digunakan dalam Bilangan 15: 38-40 sendiri dapat dipinjam dari bahasa Sanskerta India. Kata Ibraninya adalah techelet sepertinya mirip dengan nama India kala. (Techelet dan te-kala terdengar serupa.)

Untuk mendukung gagasan kata pinjaman Sansekerta yang dibawa ke dalam bahasa Ibrani, pertimbangkan bahwa kata Ibrani untuk ungu (atau ungu kemerahan) adalah argaman atau argevan. Beberapa percaya ini terkait dengan kata-kata Sanskerta India ragamen dan ragavan, keduanya berasal dari kata India raga, yang berarti merah.

Yudaisme Rabinik percaya bahwa karena kita tidak mengetahui secara pasti sumber atau warna pewarna tekelet, maka kita hanya boleh memakai tzitzit putih. Kami tidak setuju. Kami percaya bahwa meskipun warna biru tepatnya tidak diketahui, lebih baik memakai beberapa warna biru, daripada tidak sama sekali. Hanya saja, tidak boleh dari siput laut, karena najis.

Kesimpulannya:

Meskipun Yeshua tidak memerintahkan seragam untuk ordo Melkisedek, Yahweh memerintahkan kita untuk mengenakan tzitzit pada pakaian kita, bahkan jika pakaian itu tidak memiliki empat sudut. Namun, jika pakaian kita memiliki empat sudut, itu lebih baik. Kita tidak perlu memakai pakaian bersudut empat ini saat kita bekerja, tetapi itu harus menjadi sesuatu yang kita gunakan untuk menutupi diri kita setiap hari, untuk membuat kita tetap hangat. Ponco, tallit, atau selendang lainnya sepertinya ideal untuk benda semacam ini. Ini berlaku untuk pria dan wanita.

Jumbai harus pendek, dan memiliki benang berwarna biru. Jika pakaian yang kita gunakan untuk menutupi kita adalah wol, maka tzitzit itu haruslah wol. Jika pakaian yang kita gunakan untuk menutupi kita adalah linen, maka tzitzit haruslah linen. Jika benang biru tidak bisa ditenun langsung ke pakaian, maka tassel bisa dipasang. Tampaknya cita-cita Yahweh adalah simpul tangan pendek, membentuk sesuatu seperti seikat rambut. Rabbinic tzitzit terlalu panjang, dan pola kabalistic berkelok-kelok tampak meragukan.

Ketika kita melihat rumbai pendek dengan warna biru ini, kita harus mengingat semua perintah Yahweh, untuk melakukannya, dan tidak mengikuti pelacuran yang mencondongkan hati dan mata kita sendiri, dan dikhususkan untuk Elohim kita. Meskipun biru techelet yang diperintahkan dalam Kitab Suci adalah biru yang sangat spesifik, tidak diketahui secara pasti apa biru itu, meskipun nila tampaknya merupakan kandidat yang mungkin. Daripada mengikuti hukum rabi yang memakai tzitzit putih, kita harus memberi warna biru, asalkan tidak berasal dari siput laut atau makhluk keji lainnya.

Kita tidak perlu berdoa khusus sebelum melakukan simlah, tallit, atau tzitzit. Sebaliknya, kita harus memakainya sebagai penutup dan kehangatan, dan melihat ke jumbai, dan ingat untuk melakukan semua yang Yahweh perintahkan untuk dilakukan.

Pada bab selanjutnya kita akan membahas penutup kepala untuk pria dan wanita.

If these works have been a help to you and your walk with our Messiah, Yeshua, please consider donating. Give