Chapter 10:

Apakah “Jalan” dari Kisah Para Rasul 24 itu?

“Ini adalah terjemahan otomatis. Jika Anda ingin membantu kami memperbaikinya, Anda dapat mengirim email ke contact@nazareneisrael.org.” 

Dalam Kisah Para Rasul 24, Imam Besar dan rekan-rekannya datang untuk menuduh Rasul Shaul, memanggilnya pemimpin sekte Nazarenes.

Ma’asei (Kisah) 24: 1-5
1 Sekarang setelah lima hari Ananias, imam besar turun bersama para tua-tua dan seorang orador bernama Tertullus. Ini memberikan bukti kepada gubernur terhadap Shaul.
2 Dan ketika dia dipanggil, Tertullus memulai tuduhannya, dengan mengatakan: “Melihat bahwa melalui kamu kami menikmati kedamaian yang besar, dan kemakmuran sedang dibawa ke bangsa ini oleh pandanganmu ke depan,
3 Kami menerimanya selalu pampat dan di mulia semulia y dengan semua rasa terima kasih.4
Namun demikian, agar tidak membosankan bagi Anda lebih jauh, saya mohon Anda mendengar, atas kebaikan Anda, beberapa patah kata dari kami.
5 Karena kami telah menemukan pria ini sebagai wabah, pencipta perselisihan di antara semua orang Yahudi di seluruh dunia, dan pemimpin sekte Nazarenes.

Kemudian di ayat 14, Shaul membela diri di hadapan Feliks, mengatakan bahwa menurut “cara” yang oleh sekte Farisi melabeli sebuah sekte, jadi dia menyembah Elohim dari nenek moyangnya, mempercayai semua hal yang tertulis dalam Talamurat.

Ma’asei (Kisah) 24:14
14 “Tapi ini aku akui kepadamu, bahwa menurut cara yang mereka sebut sekte, jadi aku menyembah Elohim leluhurku, mempercayai semua hal yang tertulis di dalam Taurat dan para Nabi”.

Lebih lanjut, ayat 22 memberi tahu kita bahwa gobernador Feliks juga memiliki pengetahuan tentang “jalan”, karena istrinya Drusilla adalah seorang Yahudi.

Ma’asei (Kisah Para Rasul) 24: 22-24
22 Tetapi ketika Felix mendengar hal-hal ini, karena memiliki pengetahuan yang lebih akurat tentang jalannya, dia menunda prosesnya dan berkata, “Ketika Lisias komandan turun, saya akan membuat keputusan tentang kasus Anda.”
23 Maka ia memerintahkan perwira itu untuk menjaga Shaul dan membiarkannya memiliki kebebasan, dan menyuruhnya untuk tidak melarang teman-temannya untuk menafkahi atau mengunjunginya.
24 Dan setelah beberapa hari, ketika Feliks datang dengan istrinya Drusilla, yang adalah seorang Yahudi, dia memanggil Shaul dan mendengar dia tentang iman kepada Mesias.

Halacha: Cara Berjalan

Sering terjadi bahwa orang Kristen yang tidak memiliki pengetahuan tentang Yudaisme melihat referensi ini ke “jalan”, dan mereka berasumsi bahwa ini adalah nama kepercayaan Shaul. Asumsi ini berasal dari kurangnya pengetahuan tentang Yudaisme dalam agama Kristen Yunani-Romawi.

Referensi ke “jalan” ini adalah referensi ke apa yang Yudaisme sebut halacha ( הֲלָכָה ). Kata ini berasal dari akar kata Ibrani untuk berjalan, yaitu Konkordansi Ibrani Strong OT: 1980, halak.

OT: 1980 halak (haw-lak ‘); mirip dengan OT: 3212; akar primitif; berjalan (dalam berbagai macam aplikasi, secara harfiah dan kiasan):

Kata halacha berarti, “jalan untuk berjalan”, dan mengacu pada cara bangsa menjalankan perintah-perintah dalam Taurat bersama-sama. Ini karena Yudaisme memahami bahwa Taurat bukan hanya latihan belajar individu, tetapi misi nasional untuk menegakkan pemerintahan Mesias.

Sementara pemahaman Yahudi tentang halacha adalah alkitabiah, masalahnya adalah bahwa definisi halacha Farisi (Ortodoks) tidak. Daripada menaati Taurat Yeshua (atau bahkan Taurat Moshe), orang Farisi (Ortodoks) mendasarkan halacha mereka pada campuran perintah alkitabiah, hukum Talmud dan rabi, serta adat istiadat dan tradisi manusia. Bersama-sama ini sering disebut “Hukum Yahudi” atau “Hukum Torah” (berbeda dari Hukum Moshe). Wikipedia menjelaskan halacha Ortodoks sebagai berikut:

[Orthodox Jewish] Halakha didasarkan pada perintah alkitabiah (mitzvot), hukum Talmud dan rabi berikutnya, dan adat istiadat dan tradisi yang dikumpulkan dalam banyak buku seperti Shulchan Aruch. Halakha sering diterjemahkan sebagai “Hukum Yahudi”, meskipun terjemahan yang lebih literal mungkin “cara berperilaku” atau “cara berjalan”. Kata ini berasal dari akar kata yang berarti “berperilaku” (juga “pergi” atau “berjalan”). Halakha tidak hanya memandu praktik dan kepercayaan agama, tetapi juga berbagai aspek kehidupan sehari-hari.

Menjadi seorang Yahudi, Yeshua sama sekali tidak memiliki masalah dengan konsep halacha. Sebaliknya, keluhannya adalah bahwa rabbinik halacha adalah sesuatu yang lain dari Taurat Elohim. Sebagai contoh, perhatikan bagaimana para ahli Taurat dan orang Farisi bertanya kepada Yeshua mengapa murid-murid-Nya tidak mematuhi halacha (di sini disebut “tradisi tua-tua”), dengan tidak mengikuti ritual mencuci tangan para rabi tradisional.

Mattityahu (Matius) 15: 1-9
1 Kemudian ahli-ahli Taurat dan orang Farisi yang berasal dari Yerusalem datang ke Yeshua sambil berkata,
2 “Mengapa murid-murid Anda melanggar tradisi tua-tua? Karena mereka tidak mencuci tangan ketika mereka makan roti.”
3 Dia menjawab dan berkata kepada mereka, “Mengapa Anda juga melanggar perintah Elohim karena tradisi Anda?
4 Karena Elohim memerintahkan, mengatakan, ‘Hormatilah ayahmu dan ibumu’; dan, ‘Dia yang mengutuk ayah atau ibu, biarlah dia dihukum mati.’
5 Tetapi kamu berkata, ‘Siapa pun yang berkata kepada ayah atau ibunya, “Berapapun keuntungan yang mungkin kamu terima dari saya adalah hadiah untuk Elohim” –
6 maka dia tidak perlu menghormati ayah atau ibunya. ‘ Dengan demikian Anda telah membuat perintah Elohim tidak berpengaruh oleh tradisi Anda.
7 Orang Munafik! Baik Yesaya bernubuat tentang Anda, mengatakan:
8 “Orang-orang ini mendekat kepada-Ku dengan mulut mereka, dan menghormati Aku dengan bibir mereka, tetapi hati mereka jauh dari-Ku.
9 Dan sia-sia mereka menyembah Aku, Mengajar sebagai doktrin perintah-perintah manusia. ‘”

Apa itu Min?

Dalam pemikiran Ibrani, Yahweh menetapkan standar, dan kemudian terserah semua orang yang mencintai-Nya untuk menjunjung standar asli-Nya. Selanjutnya, apapun yang menyimpang dari standar aslinya dianggap sebagai min (מן), yang mengacu pada sekte, penyimpangan, atau bid’ah.

Yeshua dengan jelas memahami bahwa tatanan kerabian telah menyimpang dari jalur, dan bahwa itu telah menjadi sesat, jadi Dia menetapkan tatanan Melkisedek-Nya, untuk menggantikannya. Namun orang Farisi tidak (dan tidak) memahami bahwa halacha mereka sesat, karena mereka salah percaya bahwa Yahweh memberi mereka otoritas untuk menetapkan halacha mereka sendiri (Hukum Taurat mereka sendiri) di setiap generasi. Itulah sebabnya orang Farisi menuduh Shaul sebagai anggota sekte atau bid’ah (min) dari Nazarenes.

Ma’asei (Kisah) 24: 5
5 Karena kami telah menemukan orang ini wabah, pencipta perselisihan di antara semua orang Yahudi di seluruh dunia, dan pemimpin sekte [מן] dari Nazarenes. “

Untuk ini Shaul menanggapi dengan mengatakan (secara efektif) bahwa dia bukan anggota bid’ah (atau penyimpangan dari iman asli yang benar), karena dia masih percaya semua yang tertulis di dalam Taurat dan para Nabi.

Ma’asei (Kisah) 24:14
14 “Tapi ini aku akui kepadamu, bahwa menurut cara yang mereka sebut sekte, jadi aku menyembah Elohim leluhurku, mempercayai semua hal yang tertulis di dalam Taurat dan para Nabi.”

Kita tahu bahwa istilah “jalan” tidak bisa menjadi nama iman Shaul karena Felix sudah memiliki “pengetahuan yang lebih akurat tentang jalan” (ayat 22), namun dia tidak tahu mengapa Yeshua adalah Mesias. Itulah mengapa ayat 24 memberitahu kita bahwa dia ingin mendengar dari Shaul tentang iman kepada Mesias.

Ma’asei (Kisah) 24: 22-26
22 Tetapi ketika Felix mendengar hal-hal ini, karena memiliki pengetahuan yang lebih akurat tentang jalannya, dia menunda prosesnya dan berkata, “Ketika Lisias komandan turun, saya akan membuat keputusan tentang kasus Anda.”
23 Maka ia memerintahkan perwira itu untuk menjaga Shaul dan membiarkannya memiliki kebebasan, dan menyuruhnya untuk tidak melarang teman-temannya untuk menafkahi atau mengunjunginya.
24 Dan setelah beberapa hari, ketika Feliks datang dengan istrinya Drusilla, yang adalah seorang Yahudi, dia memanggil Shaul dan mendengar dia tentang iman kepada Mesias.
25 Sekarang ketika dia bernalar tentang kebenaran, pengendalian diri, dan penghakiman yang akan datang, Felix merasa takut dan menjawab, “Pergilah sekarang; jika aku punya waktu yang tepat aku akan memanggilmu.”
26 Sementara itu, dia juga berharap bahwa Shaul akan diberikan uang, agar dia bisa membebaskannya. Oleh karena itu dia lebih sering memanggilnya dan berbicara dengannya.

Jelas Felix belum memiliki pengetahuan tentang kepercayaan Nazarene, karena dia mencari suap, dan menjadi takut ketika Shaul mulai bertukar pikiran dengannya tentang kebenaran, pengendalian diri, dan penghakiman yang akan datang.

Apa yang jauh lebih masuk akal adalah bahwa Feliks telah memiliki pengetahuan yang lebih akurat tentang halacha Farisi (atau cara orang Farisi percaya dalam berjalan, ayat 22), karena istrinya Drusilla adalah seorang Yahudi (ayat 24). Namun karena istrinya Drusilla adalah seorang Farisi, dia belum tahu apa-apa tentang sekte Nazarene, itulah sebabnya dia meminta Shaul menjelaskannya kepadanya.

Perjanjian yang Diperbarui: Buku Yahudi

Penting untuk disadari bahwa Perjanjian yang Diperbarui tidak ditulis dalam ruang hampa. Sebaliknya, itu ditulis oleh orang Yahudi, pertama untuk orang Yahudi, dan kemudian juga untuk orang Efraim yang bukan Yahudi. Itulah mengapa ketika kita orang Efraim non-Yahudi membaca Perjanjian yang Diperbarui, kita perlu melakukannya dengan pola pikir Yahudi, dan kita perlu ingat untuk menggunakan pemahaman kata-kata dan istilah Yahudi. Jika kita menggunakan istilah dan ide barat modern sebagai gantinya, kita bisa kehilangan arti dari Perjanjian yang Diperbaharui sepenuhnya.

Ketika kita membaca Kitab Suci dengan pandangan Yahudi abad pertama, kita dapat melihat bahwa meskipun konsep halacha Ortodoks sayangnya keliru, gagasan tentang halacha masih berlaku. Ini karena dalam Yudaisme, pemimpin sekte menetapkan halacha dengan teladannya, dan semua orang meniru pemimpin sekte.

Qorintim Aleph (1 Korintus) 11: 1
1 Tirulah saya, sama seperti saya juga meniru Mesias.

Ini juga mengapa kita disuruh berjalan seperti halnya Teladan kita berjalan.

Yochanan Aleph (1 Yohanes) 2: 6
6 Dia yang berkata bahwa dia tinggal di dalam Dia seharusnya juga berjalan seperti Dia berjalan.

Dalam Yudaisme, adalah tidak masuk akal untuk mengatakan bahwa kita dapat berjalan dengan cara yang berbeda dari yang dipraktikkan oleh pemimpin sekte kita, karena perjalanannya menetapkan standar.

If these works have been a help to you and your walk with our Messiah, Yeshua, please consider donating. Give