Chapter 5:

Pikiran Ganda: Skizofrenia

“Ini adalah terjemahan otomatis. Jika Anda ingin membantu kami memperbaikinya, Anda dapat mengirim email ke contact@nazareneisrael.org.” 

Tehillim (Mazmur) 119: 113
Aku benci orang yang berpikiran ganda, Tapi aku mencintai Tauratmu.

Apa artinya mendua hati? Dan mengapa Yahweh membencinya?

Kami pertama kali melihat pemikiran ganda dalam Kejadian, di mana wanita Havvah (Hawa) mengira dia mencintai Elohim, tetapi tidak berpikir dia perlu mematuhi perintah-perintah-Nya.

B’reisheet (Kejadian) 3: 1-7
1 Ular itu lebih licik dari pada binatang manapun di padang yang dibuat oleh Yahweh Elohim. Dan dia berkata kepada wanita itu, “Apakah Elohim memang berkata, ‘Kamu tidak boleh makan dari setiap pohon di taman’?”
2 Dan wanita itu berkata kepada ular itu, “Kita boleh makan buah dari pohon-pohon di taman;
3 tetapi dari buah pohon yang di tengah-tengah taman itu, Elohim berkata, ‘Kamu tidak boleh memakannya, dan tidak kamyantuhn sampai mati.
4 Kemudian ular itu berkata kepada wanita itu,” Kamu pasti tidak akan mati.
5 Karena Elohim tahu bahwa pada hari kamu memakannya matamu akan terbuka, dan kamu akan seperti Elohim, mengetahui yang baik “dan yang jahat.
6 Maka ketika wanita itu melihat, bahwa pohon itu baik untuk dimakan, menyenangkan bagi mata, dan pohon yang diinginkan untuk bijaksana, ia mengambil buahnya dan makan. Dia juga memberi untuk suaminya, dan dia makan.
7 Maka terbukalah mata mereka berdua, dan mereka tahu bahwa mereka telanjang; dan mereka menjahit daun ara menjadi satu dan membuat penutup sendiri.

Havvah (Hawa) adalah seorang wanita sejarah, tapi dia juga kiasan. Itu karena di dalam Alkitab, tubuh rohani digambarkan sebagai wanita. (Misalnya, Israel sering digambarkan sebagai wanita.) Apa yang perlu kita lihat, oleh karena itu, adalah bahwa Havvah (yang mewakili Israel) memilih untuk mempercayai kebohongan Setan bahwa dia dapat mengklaim takut dan mematuhi Elohim, namun tetap melakukan apa yang tampak baik dan benar di matanya sendiri, dan bahwa dia akan menjadi seperti Elohim, dia mengambil buahnya, dan dia makan. Dia tidak menjadi seperti Elohim karena Elohim adalah satu-satunya yang memenuhi syarat untuk memutuskan apa yang benar dan apa yang salah (dan Dia memberi tahu kita hal-hal ini dalam firman-Nya) —tetapi dia menjadi seperti Elohim, karena dia memutuskan untuk dirinya apa yang benar. Jadi, kejatuhan dari kemurahan Yahweh selesai — dan ini juga merupakan kisah dari sistem gereja Babilonia.

Sekarang mari kita gali ini sedikit lebih dalam, untuk memahami apa yang salah di pikiran orang yang berpikiran ganda. Wanita Havvah melihat bahwa buah pohon itu baik untuk makanan, dan menyenangkan bagi mata, dan bahwa diinginkan untuk menjadikannya bijaksana (duniawi). Artinya, hal itu menarik bagi dagingnya, dan matanya, dan pada rasa bangga. Ini adalah tiga hal yang sama yang Rasul Yochanan (Yohanes) perintahkan untuk kita waspadai.

Yochanan Aleph (1 Yohanes) 2: 15-17
15 Jangan mencintai dunia atau hal-hal di dunia. Jika ada yang mencintai dunia, maka cinta Bapa tidak ada di dalam dirinya.
16 karena semua yang ada di dunia — nafsu daging, nafsu mata, dan kesombongan kehidupan — bukanlah dari Bapa tetapi dari dunia.
17 Dan dunia sedang berlalu, dan nafsu itu; tapi dia yang melakukan kehendak Elohim tinggal selamanya.

Yochanan memberi tahu kita bahwa siapa pun yang mencintai dunia (atau hal-hal duniawi) tidak memiliki cinta Bapa di dalam dirinya. Itu berarti dia bukan dari Yahweh, tapi dari dunia. Oleh karena itu dia tidak memiliki hidup yang kekal (tetapi akan binasa). (Dengan kata lain, dia belum diselamatkan.)

Yaakov (James) mengatakan hal yang sama. Dia memberi tahu kita bahwa perang dan pertempuran datang karena kita mencintai dunia — dan jika kita mencintai dunia, kita adalah musuh Elohim.

Yaakov (Yakobus) 4: 1-10
1 Dari manakah perang dan perkelahian berasal dari antara Anda? Bukankah itu berasal dari keinginan Anda untuk kesenangan perang di anggota Anda?
2 Anda nafsu dan tidak punya. Anda membunuh dan mengingini dan tidak bisa mendapatkan. Anda berperang dan berperang. Namun Anda tidak memiliki karena Anda tidak meminta.
3 Anda meminta dan tidak menerima, karena Anda meminta secara salah, agar Anda dapat membelanjakannya untuk kesenangan Anda.
4 adulterers dan adulteresses! Apakah Anda tidak tahu bahwa persahabatan dengan dunia adalah permusuhan dengan elohim? Oleh karena itu, siapa pun yang ingin menjadi sahabat dunia menjadikan dirinya musuh Elohim.
5 atau apakah Anda berpikir bahwa Alkitab berkata dengan sembarangan, “Roh yang berdiam di dalam kita menjadi cemburu”?
6 Tetapi Dia memberi lebih banyak kasih karunia. Oleh karena itu Dia berkata: “Elohim menolak orang yang sombong, Tetapi memberikan rahmat kepada yang rendah hati.”
7 Oleh karena itu tunduk pada Elohim. Lawan iblis dan dia akan lari dari Anda.
8 Mendekatlah kepada Elohim dan Dia akan mendekat kepada Anda. Bersihkan tanganmu, hai orang berdosa; dan memurnikan hatimu, kamu mendua hati.
9 Meratap dan berdukacita dan menangis! Biarkan tawa Anda diubah menjadi duka dan kegembiraan Anda menjadi suram.
10 Rendahkanlah dirimu di hadapan Yahweh, dan Dia akan mengangkatmu.

Dalam ayat 8, Yaakov mengatakan bahwa mereka yang percaya namun berdosa harus menyucikan tangan mereka, dan bahwa orang-orang beriman dengan pikiran ganda harus menyucikan hati mereka. Tapi apa artinya “berpikiran ganda”?

Yeshua memberi tahu kita bahwa tidak ada yang bisa melayani dua tuan, karena dia akan membenci yang satu dan mencintai yang lain, atau dia akan setia kepada yang satu dan membenci yang lain.

Mattityahu (Matius) 6:24
24 “Tidak ada yang bisa melayani dua tuan; karena dia akan membenci yang satu dan mencintai yang lain, atau dia akan setia kepada yang satu dan membenci yang lain. Anda tidak bisa melayani Elohim dan mammon. “

Implikasinya adalah untuk melayani Elohim dalam kebenaran, kita harus memberikan 100% kesetiaan kita kepada Elohim, dan bukan mammon (atau keuntungan yang tidak benar). Ini berarti kita harus tetap fokus melayani Elohim, atau kita didiskualifikasi, seperti yang juga dikatakan Yeshua kepadanya yang ingin pergi dan menguburkan ayahnya. (Dikatakan bahwa “mengubur ayahmu” adalah ungkapan Ibrani yang berarti mengumpulkan warisan setelah pemakaman.)

Luqa (Lukas) 9: 59-62
59 Lalu Dia berkata kepada yang lain, “Ikuti Aku.” Tapi dia berkata, “Adon, biarkan aku pergi dan menguburkan ayahku.”
60 Yeshua berkata kepadanya, “Biarlah orang mati menguburkan orang mati mereka sendiri, tetapi Anda pergi dan memberitakan kerajaan Elohim.”
61 Dan yang lainnya juga berkata, “Adon, aku akan mengikutiMu, tapi biarkan aku pergi dulu dan mengucapkan selamat tinggal kepada mereka yang ada di rumahku.”
62 Tetapi Yeshua berkata kepadanya, “Tidak seorang pun, setelah meletakkan tangannya di bajak, dan melihat ke belakang, cocok untuk kerajaan Elohim.”

Apa yang Yeshua katakan adalah bahwa kita harus tetap fokus 100% pada Elohim, atau kita didiskualifikasi. Ini sama dengan mengatakan bahwa kita perlu melayani Yahweh, Elohim kita dengan segenap hati kita, dengan segenap jiwa kita, dan dengan segenap kekuatan kita.

Devarim (Ulangan) 6: 4-5
4 “Dengarlah, hai Israel: Yahweh Elohim kami, Yahweh satu!
5 Kasihilah Yahweh Elohimmu dengan segenap hatimu, dengan segenap jiwamu, dan dengan segenap kekuatanmu. ”

Masalahnya, orang beriman yang mendua hati memiliki pikiran untuk melayani Elohim, tetapi juga memiliki minat pada dunia — dan minatnya pada dunia menyebabkan kesetiaannya terpecah. Oleh karena itu, dia bimbang antara keinginannya untuk melayani Elohim, dan keinginannya untuk melayani dunia. Ini membuatnya sangat tidak stabil, seolah-olah dia bimbang di antara dua pendapat.

Melachim Aleph (1 Kings) 18:21
21 Dan Eliyahu mendatangi semua orang itu, dan berkata, “Berapa lama kamu akan goyah di antara dua pendapat? Jika Yahweh adalah Elohim, ikutilah Dia; tapi jika Baal[The Lord] , ikuti dia. “Tapi orang-orang tidak menjawab dia sepatah kata pun.

Kita juga bisa melihat pikiran ganda sebagai suam-suam kuku, seolah-olah kita memiliki satu kaki di kerajaan Elohim, dan satu kaki di dunia. Ini menyebabkan kita kurang dari 100% berkomitmen, atau kurang dari 100% patuh.

Hitgalut (Wahyu) 3: 15-17
15 “Aku tahu pekerjaanmu, bahwa kamu tidak kedinginan atau panas. Aku bisa berharap kamu kedinginan atau panas.
16 Jadi, karena kamu suam-suam kuku, dan tidak dingin atau panas, Aku akan memuntahkan kamu dari mulut-Ku.
17 Karena kamu berkata, ‘Aku kaya, menjadi kaya, dan tidak membutuhkan apa-apa’ – dan tidak tahu bahwa kamu celaka, sengsara, miskin, buta, dan telanjang … ”

Masalah lainnya adalah bahwa orang yang suam-suam kuku tidak pernah mengira mereka suam-suam kuku. Mereka biasanya mengira mereka sudah terbakar. Mereka mengira mereka kaya secara rohani, padahal sebenarnya doktrin mereka bangkrut, dan api mereka tidak bergairah. Jadi, sementara api dapat dinyalakan pada orang kafir, sulit untuk menyalakan api yang nyata dalam diri seorang Kristen atau Mesianik, karena dia percaya dia tidak melewatkan apapun. Dia merasa hatinya sudah murni, jadi dia percaya dia tidak mencari harta karun yang datang dari menyerahkan diri kepada Roh Yeshua dengan segenap hati.

Yaakov (Yakobus) 4: 8
8 Mendekatlah kepada Elohim dan Dia akan mendekat kepada Anda. Bersihkan tanganmu, hai orang berdosa; dan memurnikan hatimu, kamu mendua hati.

Karena orang Kristen dan Mesianik percaya bahwa mereka sudah melakukan semua yang perlu mereka lakukan, sulit untuk membuat mereka tertarik pada program Yeshua yang sebenarnya. Dan karena ada perpecahan antara apa yang mereka yakini dan fakta, sulit untuk menunjukkan sebaliknya.

Skisma Besar Pencerahan

Sudah menjadi sifat manusia untuk mendua hati, dan kita tahu bahwa orang Israel selalu memiliki masalah dengan double mindedness, karena para rasul tidak hanya menasihati orang-orang beriman di abad pertama untuk tidak mendua hati, tetapi Moshe (Musa) juga menegur orang tidak melakukan apa yang tampaknya benar di mata mereka sendiri, tetapi untuk mematuhi apa yang diperintahkan Yahweh.

Devarim (Ulangan) 12:8
8 “Anda sama sekali tidak boleh melakukan seperti yang kami lakukan di sini hari ini – setiap orang melakukan apa pun yang benar di matanya….”

Itu juga merupakan kesalahan di zaman para Hakim.

Shophetim (Hakim) 17:6
6 Pada masa itu tidak ada raja di Israel; semua orang melakukan apa yang benar di matanya sendiri.

Namun, situasinya tidak diragukan lagi menjadi lebih buruk setelah Pencerahan (Luciferisme) tahun 1637, karena pada saat inilah Barat Kristen secara kolektif berhenti memandang dunia melalui kacamata Kitab Suci. Di sinilah pemikiran sekuler mulai bangkit di Barat, melahirkan demokrasi, feminisme, liberalisme, evolusi, dan semua kejahatan filosofis yang menimpa kita saat ini.

Pencerahan dimulai setelah filsuf okultisme Rene Descartes mengalami serangkaian mimpi yang mengganggu di mana dia merasa sedang dikomunikasikan oleh dunia roh. Dia kemudian menerbitkan pepatah terkenalnya, “Saya pikir, oleh karena itu saya ada.” Sementara aspek setan dari pepatah ini biasanya diremehkan, dikatakan bahwa alasan kita ada bukanlah karena Elohim yang membuat kita, tetapi karena kita berpikir. Ini menyiratkan bahwa kita tidak perlu percaya pada Elohim, atau mematuhi-Nya, karena kita adalah Elohim kita sendiri (Elohim melarang).

Dalam pelajaran, “Setan Menyerang Kita Melalui Pikiran Kita” (dalam Nazarene Scripture Studies Volume 4), kita melihat bahwa Setan secara harfiah menyerang kita melalui pikiran kita, seperti yang dia lakukan terhadap wanita Havvah. Rencananya adalah membuat kita berpikir bahwa kita dapat tidak mematuhi perintah Elohim, dan melakukan apa yang kita inginkan, dan bahwa kita masih dapat diselamatkan, dan mewarisi kehidupan kekal.

B’reisheet (Kejadian) 3:4-5
4 Kemudian ular itu berkata kepada wanita itu, “Kamu pasti tidak akan mati.
5 Karena Elohim tahu bahwa pada hari kamu memakannya matamu akan terbuka, dan kamu akan seperti Elohim, mengetahui yang baik dan yang jahat. “

Sekali lagi, masalah besar di sini adalah bahwa kegagalan untuk melakukan hal yang benar dan hidup dengan cara yang benar ini sangat halus, dan mudah terlewatkan. Kebanyakan orang Kristen dan Mesianik percaya bahwa mereka sudah hidup dengan cara yang benar, dan bahwa mereka melakukan semua yang perlu mereka lakukan. Namun Kitab Suci menjelaskan dengan jelas bahwa jika kita tidak melakukan semua yang diperintahkan Yeshua, kita tidak mengenal Dia (dan karena itu, kita belum benar-benar diselamatkan).

Yochanan Aleph (1 Yohanes) 2: 3-6
3 Sekarang dengan ini kita tahu bahwa kita mengenal Dia, jika kita menaati perintah-perintah-Nya.
4 Dia yang berkata, “Aku mengenal Dia,” dan tidak menaati perintah-perintah-Nya, adalah pendusta, dan kebenaran tidak ada di dalam dirinya.
5 Tetapi siapa menepati janji-Nya, sungguh kasih Elohim sempurna di dalam dirinya. Dengan ini kita tahu bahwa kita ada di dalam Dia.
6 Dia yang berkata bahwa dia tinggal di dalam Dia seharusnya juga berjalan seperti Dia berjalan.

Masalah besar bagi banyak orang Israel adalah bahwa mereka tidak memiliki hubungan yang berdiam dengan Yahweh-Yeshua. Artinya, mereka tidak tinggal di dalam Dia. Dan karena alasan ini, daripada dapat berhubungan dengan dunia melalui pendengaran dalam Roh, mereka hanya dapat menemukan dunia melalui akal mereka — dan disinilah tepatnya yang Setan inginkan, karena jika mereka hanya menjumpai dunia melalui intelek, Setan dapat menyesatkan mereka, dan membuat mereka jatuh.

Yochanan (Yohanes) 15: 4-6
4 “Tinggallah di dalam aku dan aku di dalam kamu. Sebagai cabang tidak bisa berbuah sendiri, kecuali berdiam di dalam pokok anggur, tidak bisa Anda, kecuali Anda tinggal di dalam aku.
5 “Akulah pokok anggur, kamu adalah cabang-cabang. Dia yang berdiam di dalam aku, dan aku di dalam dia, berbuah banyak; tanpa saya Anda dapat melakukan apa-apa.
6 Barangsiapa tidak tinggal di dalam Aku, dia akan dibuang seperti ranting dan layu; dan mereka mengumpulkannya dan membuangnya ke dalam api, dan mereka dibakar. “

Hanya dengan tinggal di dalam Pokok Anggur kita bisa lepas dari cengkeraman Setan, dan tinggal dalam damai sejahtera-Nya.

Pikiran Ganda: Skizofrenia

Skizofrenia juga kadang-kadang disebut, “sindrom pikiran yang hancur”. Bayangkan menjatuhkan piring kaca ke lantai, sehingga pecah menjadi banyak pecahan yang tidak terhubung. Semua potongannya ada di sana, dan sebagian besar berada dalam urutan yang benar, tetapi tidak terhubung. Karena tidak tersambung, mereka tidak dapat berfungsi seperti seharusnya piring kaca.

Konsep Gestalt adalah keseluruhan lebih besar daripada jumlah bagian-bagiannya. Artinya, saat kita menyatukan semua bagian mobil dengan cara yang benar, kita mendapatkan sesuatu yang lebih dari sekadar jumlah bagiannya — kita dapat menggunakan mobil. Ini juga cara pikiran bekerja. Ketika pikiran kita utuh, dan kita berdiam di Yeshua, sesuatu yang istimewa terjadi — tetapi orang yang berpikiran ganda tidak mengalami ini, karena mereka menderita dari keterputusan. Mereka tidak dapat mendengar dalam Roh, dan mereka tidak dapat memiliki hubungan yang benar dengan Yahweh-Yeshua — dan itu efektif karena mereka perlu memurnikan hati mereka, sehingga tindakan tangan mereka dapat menjadi bersih.

Yaakov (Yakobus) 4: 8
8 Mendekatlah kepada Elohim dan Dia akan mendekat kepada Anda. Bersihkan tanganmu, hai orang berdosa; dan memurnikan hatimu, kamu mendua hati.

Jika kita akan mendisiplin diri kita sendiri untuk menjadi orang yang berpikiran tunggal dalam mengejar Yahweh-Yeshua dan Roh-Nya, maka kita dapat mengalami kedamaian dan stabilitas batin yang tidak akan pernah dialami oleh mereka yang tidak mendisiplinkan diri sendiri. Untuk mendapatkan ini, kita harus memurnikan hati kita, sehingga kita tidak bertanya apa yang ingin kita dapatkan dari hubungan kita dengan Yahweh, tetapi apa yang ingin Yahweh dapatkan dari kita. Ketika kita mengingat bahwa Dialah yang bertahta, maka kita akan mengalami kedamaian dan sukacita dalam pencobaan, karena kita tahu bahwa kesabaran kita membuat kita lebih berkenan di hadapan-Nya.

Yaakov (Yakobus) 1: 2-8
2 Saudaraku, hitung itu semua sukacita ketika Anda jatuh ke dalam berbagai pencobaan,
3 mengetahui bahwa ujian iman Anda menghasilkan kesabaran.
4 Tetapi biarlah kesabaran bekerja dengan sempurna, agar Anda menjadi sempurna dan lengkap, tanpa kekurangan apa pun.
5 Jika ada di antara kalian yang kurang hikmat, biarlah dia bertanya kepada Elohim, yang memberi kepada semua dengan murah hati dan tanpa cela, dan itu akan diberikan kepadanya.
6 Tetapi biarlah dia bertanya dengan iman, tanpa keraguan, karena dia yang ragu adalah seperti gelombang laut yang dihempas dan diombang-ambingkan oleh angin.
7 Karena janganlah orang itu mengira bahwa dia akan menerima sesuatu dari Yahweh;
8 Dia adalah pria yang berpikiran ganda, tidak stabil dalam segala hal.

Goyangan di antara dua pendapat itulah yang membuat kita sangat tidak bahagia dalam pencobaan. Ketika kita lupa bahwa Elohim tidak ada di sini untuk melayani kita, tetapi bahwa kita di sini untuk melayani Elohim, maka pencobaan tampak seperti beban. Namun ketika kita mengingat bahwa tujuan kita adalah untuk membangun kerajaan Yeshua sesuai dengan instruksi dan suara-Nya, maka kita dapat bersantai dalam hidup, mengetahuiwa Dia sepenuhnya dan sepenuhnya bertanggung jawab. Penyerahan dan penyerahan diri kepada Yahweh-Yeshua dan Roh-Nya membawa rasa syalom dan sukacita yang tidak dapat ditemukan dengan cara lain. Dan selain itu, memberkati de Yahweh.

If these works have blessed you in your walk with our Messiah Yeshua, please pray about partnering with His kingdom work. Thank you. Give