Chapter 4:

Nissuin dan Pesta Pernikahan

This post is also available in: English Deutsch Français Nederlands Português Italiano

“Ini adalah terjemahan otomatis. Jika Anda ingin membantu kami memperbaikinya, Anda dapat mengirim email ke contact@nazareneisrael.org.” 

Yitzhaq dan Rivkah tidak mengadakan pernikahan formal atau pesta pernikahan tradisional, jadi kami tahu hal-hal ini tidak diperlukan. Yang dibutuhkan hanyalah pertemuan pikiran, pertukaran pertimbangan, dan persetujuan dari pengantin wanita. Kemudian pengantin pria dapat mengambil pengantin wanita, yang menyelesaikan kesepakatan. Mereka telah menikah.

Namun, kita juga tahu bahwa di Timur Tengah kuno adalah tradisi pesta pernikahan selama seminggu, di mana Yaakov mengadakannya. Bahkan ada nama untuk pesta ini, disebut minggu pengantin wanita (ayat 27). Minggu pengantin wanita mirip dengan bulan madu hari ini, hanya saja pasangan itu tidak pergi ke mana pun. Itu adalah pesta penyambutan yang diadakan di rumah ayah pengantin pria, untuk membantu pengantin wanita menyesuaikan diri dengan rumah barunya dan keluarga barunya. Namun, pesta Yaakov dan Leah diadakan di rumah Laban, karena di sanalah pengantin laki-laki (Yaakov) tinggal.

B’reisheet (Kejadian) 29: 20-29
20 Jadi Yaakov melayani tujuh tahun untuk Rahel, dan mereka tampaknya hanya beberapa hari baginya karena cinta yang dimilikinya untuknya.
21 Lalu Yaakov berkata kepada Laban, “Beri aku istriku, karena hari-hariku sudah genap, agar aku bisa masuk kepadanya.”
22 Dan Laban mengumpulkan semua orang di tempat itu dan mengadakan pesta.
23 Sekarang, terjadilah pada malam hari, bahwa dia membawa Lea, putrinya, dan membawanya kepada Yakub; dan dia pergi ke dia.
24 Dan Laban memberikan pembantunya Zilpa kepada putrinya Leah sebagai pembantu.
25 Maka terjadilah pada pagi hari, itu lihat, itu adalah Lea. Dan dia berkata kepada Laban, “Apa yang telah kamu lakukan padaku? Bukankah karena Rachel aku melayanimu? Lalu mengapa kamu menipu aku?”
26 Dan Laban berkata, “Itu tidak boleh dilakukan di negara kita, memberi yang lebih muda sebelum yang sulung.
27 Penuhi minggu ini, dan kami akan memberimu yang ini juga untuk pelayanan yang akan kamu layani bersamaku tujuh tahun lagi. ”
28 Kemudian Yaakov melakukannya dan memenuhi minggunya. Jadi dia memberinya putrinya Rachel sebagai istri juga.
29 Dan Laban memberikan pembantunya Bilha kepada putrinya Rahel sebagai pembantu.

Terkadang pembaca modern sulit memahami bagaimana Yaakov bisa salah mengira Leah sebagai Rahel pada malam pernikahan mereka. Ini mungkin karena mereka membayangkan Yaakov dan Rachel berjalan-jalan bersama, dan berbicara satu sama lain saat makan dengan gaya pacaran romantis modern. Namun, di Timur Tengah kuno, pernikahan lebih tentang tugas dan aliansi antara keluarga daripada tentang romansa antara pengantin pria dan pengantin wanita. Banyak penekanan ditempatkan pada pengantin perempuan yang masih perawan (yaitu, suci), dan karena itu pengantin laki-laki dan perempuan biasanya dijauhkan dari waktu pertunangan in erusin sampai hari pesta pernikahan di nissuin, untuk menghilangkan godaan. untuk berdosa. (Ini sama seperti kita dipisahkan dari Yeshua sampai hari pesta pernikahan, di Harmagedon.) Oleh karena itu, Yaakov mungkin bahkan tidak melihat Rahel selama tujuh tahun, dan jika Laban membuat Yaakov mabuk sampai pingsan, dan saat itu malam, akan lebih mudah untuk memahami bagaimana dia mungkin tidak menyadari bahwa itu adalah Leah sampai pagi.

Minggu perayaan biasanya memberi waktu kepada pengantin wanita untuk menyesuaikan diri dengan kehidupan barunya bersama suami dan keluarga barunya sebelum dia mulai bekerja. Kami melihat pesta seminggu yang sama dalam pernikahan Shimshon (Samson) dan Delilah, kecuali sekali lagi diadakan di rumah ayah pengantin wanita (yang bukan kebiasaan normal).

Shophetim (Hakim) 14:17
17 Sekarang dia menangisi Yesus selama tujuh hari selama pesta mereka berlangsung. Dan itu terjadi pada hari ketujuh ketika dia memberitahunya, karena dia sangat menekannya. Kemudian dia menjelaskan teka-teki itu kepada anak-anak bangsanya.

Dan selain pesta selama seminggu, pengantin pria juga akan dibebaskan dari wajib militer selama setahun penuh, sehingga dia bisa merawatnya, dan memastikan dia bahagia di rumah barunya.

Devarim (Ulangan) 24: 5
5 “Ketika seorang laki-laki telah memiliki seorang istri baru, dia tidak akan pergi berperang atau dituduh melakukan bisnis apa pun; dia akan bebas di rumah satu tahun, dan membawa kebahagiaan kepada istrinya yang telah diambilnya.

Tapi bagaimana pasangan itu sampai pada minggu pernikahan yang bahagia ini? Artinya, bagaimana mereka bisa dari erusin menjadi nissuin? Bagaimana proses tradisionalnya?

Dari Erusin (Bertunangan) ke Nissuin (Terangkat)

Pada zaman kuno, seorang pengantin wanita memiliki nilai yang sangat tinggi, karena itu melambangkan iman, kesetiaan, dan kemurniannya. Faktanya, karena seorang laki-laki dan perempuan dianggap menikah pada saat mereka bertunangan, jika suaminya tidak menemukan dia masih perawan pada saat penyempurnaan (di nissuin) dia bisa dilempari batu sampai mati, karena pelanggarannya. iman.

Vayiqra (Imamat) 20:10
10 “Orang yang berzinah dengan istri pria lain, dia yang melakukan perzinahan dengan istri tetangganya, pezinah dan pezinah, pasti akan lah lah lah mati.”

Karena sangat penting bagi pengantin perempuan untuk menjadi perawan, maka mempelai laki-laki dan perempuan biasanya dipisahkan dari waktu pertunangan sampai hari penyempurnaan, sehingga menghilangkan kesempatan untuk berbuat dosa.

Karena pasangan dipisahkan, mereka biasanya berkomunikasi melalui sahabat pengantin pria, yang akan memberi tahu pengantin wanita tentang suaminya dan apa yang dia sukai, sehingga dia bisa belajar menyenangkan suaminya.

Pengantin wanita juga akan menyebutkan hingga sepuluh gadis lainnya untuk menjadi saksi di pernikahannya. Karena pengantin pria biasanya datang pada malam hari, baik dia dan sepuluh saksi dara akan menyiapkan lampu mereka, dengan banyak minyak, untuk malam ketika pengantin pria akhirnya akan datang.

Sementara itu, pengantin pria akan menambahkan sebuah kamar ke rumah ayahnya, di mana dia dan istrinya akan tinggal. Kemudian ketika ayahnya merasa puas bahwa semuanya sudah siap, dia akan memberikan persetujuannya, dan putranya akan pergi menjemput pengantin wanita. Ini sering terjadi setelah panen (ketika makanan berlimpah, dan perasaan umumnya baik), tetapi tidak seorang pun kecuali ayahnya yang tahu persis kapan itu akan terjadi.

Mattityahu (Matius) 25:13
13 “Karena itu berjaga-jagalah, karena kamu tidak tahu hari atau jam di mana Anak Manusia akan datang.”

Secara tradisional, hari kembalinya Yeshua dianggap sebagai Yom Teruah (Hari Terompet). Ini juga dianggap sebagai hari dan jam yang tidak diketahui siapa pun sebelumnya (karena tergantung pada penampakan fisik sabit pertama bulan baru).

Pengantin pria akan mengirim utusan sekitar setengah jam ke depan, untuk memperingatkan mempelai wanita dan gadis-gadisnya dengan pesan, “Mempelai Laki-Laki akan Datang!”, Sehingga mereka dapat memangkas pelita mereka, dan bersiap.

Yochanan (Yohanes) 3:28
28 “Kalian sendiri memberikan saya kesaksian, bahwa saya berkata, ‘Saya bukanlah Mesias,’ tetapi, ‘Saya telah diutus ke hadapan-Nya.’”

Saat rombongan pengantin pria mendekat, mereka akan membunyikan shofar (yang lagi-lagi merupakan petunjuk dari Yom Teruah). Pengantin wanita akan mendengar shofar dan melihat lampu pesta pengantin pria mendekat di malam hari, menyalakan lampu minyaknya, dan pergi keluar untuk menemui pengantin pria saat dia datang untuknya. Dia juga akan bergabung dengan hingga sepuluh perawan, yang akan pergi bersamanya kembali ke rumah mempelai pria, untuk menjadi saksi penyempurnaan. Yeshua mengacu pada mereka dalam perumpamaan tentang sepuluh gadis.

Mattityahu (Matius) 25: 1-13
1 “Maka Kerajaan Sorga akan diumpamakan dengan sepuluh gadis yang mengambil pelita mereka dan pergi menyongsong mempelai laki-laki.
2 Lima di antara mereka bijak, dan lima lainnya bodoh.
3 Orang bodoh membawa pelitanya dan tidak membawa minyak,
4 tetapi orang bijak membawa minyak ke dalam bejana mereka dengan pelita mereka.
5 Tetapi sementara pengantin laki-laki terlambat, mereka semua tertidur dan tertidur.
6 “Dan pada tengah malam terdengar teriakan: ‘Lihatlah, mempelai laki-laki akan datang; keluarlah untuk menemuinya!’
7 Gadis-gadis itu semuanya bangun dan membereskan pelita mereka.
8 Kata orang bodoh itu kepada orang bijak, “Beri kami sedikit minyakmu, karena pelita kami akan padam.”
9 Tetapi orang bijak menjawab, berkata, ‘Tidak, jangan sampai tidak ada cukup untuk kami dan kamu; tetapi pergilah ke mereka yang menjual, dan beli untuk dirimu sendiri. ‘
10 Dan sementara mereka pergi untuk membeli, pengantin laki-laki datang, dan orang-orang yang telah siap masuk bersamanya ke pesta pernikahan; dan pintunya tertutup.
11 “Setelah itu gadis-gadis lain datang juga, sambil berkata, ‘Adon! Adon, buka untuk kami! ‘
12 Tetapi dia menjawab dan berkata, ‘Yang pasti, saya katakan kepada Anda, saya tidak mengenal Anda.’
13 Karena itu berjaga-jagalah, karena kamu tidak tahu hari atau jam kedatangan Anak Manusia. “

Seperti yang kita lihat di bab terakhir, kata Ibrani untuk pernikahan adalah nissuin ( נישואין ). Ini didasarkan pada akar kata nasa ‘(nah-saw), yaitu Konkordansi Kuat OT: 5375, artinya untuk mengangkat .

OT:5375 nasa ‘(naw-saw’); atau nacah (Mazmur 4:6 [OT:7]) (naw-saw’); akar primitif; untuk mengangkat, dalam berbagai macam aplikasi, literal dan kiasan, absolut dan relatif…

Ini memberi kita gagasan untuk mengangkat mempelai wanita, atau membawa mempelai wanita pergi, mengingatkan pada bagaimana Rivkah digendong di atas unta untuk pergi ke rumah barunya dan kehidupan barunya bersama Yitzhaq.

B’reisheet (Kejadian) 24:61
61 Kemudian Ribka dan gadis-gadisnya bangkit, dan mereka naik unta lalu mengikuti pria itu. Maka hamba itu membawa Ribka dan pergi.

Teman mempelai pria mungkin juga membawa pengantin wanita kembali ke rumah pengantin pria dengan kursi khusus pengantin yang disebut an aperion , sehingga secara harfiah mengangkat pengantin wanita, dan membawanya kembali ke rumah pengantin pria. Kami tidak dapat menemukan gambar non-hak cipta dari sebuah aperion Ibrani, tapi ini adalah gambar versi Turki. Versi bahasa Ibrani biasanya menggunakan empat pria, dan tiang dipikul di bahu, untuk mengangkat pengantin wanita lebih tinggi.

Penyelesaian Akhir: Yichud (Bersama)

Setelah mereka tiba kembali di rumah pengantin pria, pengantin pria dan pengantin wanita akan menyelesaikan sumpah mereka dengan meminum secangkir anggur, melambangkan persatuan mereka dan kehidupan baru mereka bersama. Kemudian secara historis, penyempurnaan fisik akan berlangsung sebentar di kamar baru mereka, sementara para saksi menunggu di luar. Ini disebut yichud . Kata ini berasal dari kata Ibrani yachad , artinya bersama. Di lingkungan yang taat, itu akan menjadi pertama kalinya pasangan itu bersentuhan.

Waktu yichud singkat. (Yudaisme Ortodoks mengatur bahwa itu harus berlangsung setidaknya delapan menit, biasanya tidak lebih dari sepuluh.) Tujuannya bukan agar pasangan itu menghabiskan malam bersama, melainkan untuk bergabung secara fisik menjadi satu, dan membuktikan bahwa pengantin wanita masih perawan. Untuk melakukan ini, pengantin perempuan atau ibunya harus menjahit nama pengantin pria dan wanita di atas kain. Ini bisa jadi kain yang sama yang digunakan untuk kanopi chuppah selama erusin, atau bisa juga kain yang berbeda (seperti sprei.) Kain itu akan disebarkan ke tempat tidur pasangan, pengantin wanita (setidaknya secara hipotetis) akan berdarah kain ini saat selaput dara pecah. Pengantin pria akan memanggil sahabatnya untuk menunjukkan bahwa mempelai wanita masih perawan, dan pernikahan itu sekarang telah selesai, dan semuanya baik-baik saja. Setelah mendengar berita ini, sahabat mempelai pria akan bersukacita.

Yochanan (Yohanes) 3:29
29 “Siapa mempelai perempuan adalah mempelai laki-laki; tetapi teman mempelai laki-laki, yang berdiri dan mendengarnya, sangat bersukacita karena suara mempelai laki-laki. Oleh karena itu kegembiraanku ini terpenuhi. “

Sepuluh gadis juga akan bertindak sebagai saksi. Dan sebagai bukti tambahan, kain khusus dengan darah perawan akan diberikan kepada orang tua mempelai wanita untuk diamankan. Kain ini disebut pengantin wanita bukti keperawanan , atau dia bukti keperawanan . Tujuannya adalah pertama untuk mencegah perzinahan di Israel, dan kedua untuk melindungi pengantin yang benar agar tidak dibuang oleh suami yang tidak pengasih.

Devarim (Ulangan) 22: 13-21
13 “Jika ada seorang istri yang mengambil seorang istri, dan masuk kepadanya, dan membencinya,
14 Dan menuntutnya dengan perilaku memalukan, dan membawa nama yang buruk padanya, dan berkata, ‘Aku mengambil wanita ini, dan ketika aku datang kepadanya aku menemukan dia bukan perawan,’
15 maka ayah dan ibu dari remaja putri akan mengambil dan membawa bukti keperawanan remaja putri itu kepada para penatua kota di pintu gerbang.
16 Dan ayah remaja putri itu akan berkata kepada para penatua, ‘Aku memberikan putriku kepada pria ini sebagai istri, dan dia membencinya.
17 Sekarang, dia telah menuntutnya dengan perilaku memalukan, mengatakan, “Aku mendapati putrimu bukanlah seorang perawan,” namun ini adalah bukti keperawanan putriku.’ Dan mereka akan menyebarkan kain di hadapan para penatua kota.
18 Maka para tua-tua kota itu akan menangkap orang itu dan menghukum dia;
19 Dan mereka akan menyempurnakan seratus syikal perak dan memberinya kepada ayah dari remaja putri itu, karena dia telah membawa nama yang buruk pada seorang perawan Israel. Dan dia akan menjadi istrinya; dia tidak bisa menceraikannya sepanjang hari.
20 “Tetapi jika hal itu benar, dan bukti keperawanan tidak ditemukan untuk wanita muda,
21 maka perempuan muda itu harus dibawa keluar ke pintu rumah ayahnya, dan orang-orang di kotanya harus melempari dia dengan batu sampai mati dengan batu, karena dia telah melakukan hal yang tercela di Israel, untuk memerankan pelacur di rumah ayahnya. Jadi kamu harus menyingkirkan kejahatan dari antara kamu. “

Secara historis, perintah ini bermasalah, karena penelitian menunjukkan bahwa mungkin hanya setengah dari wanita yang mengalami pendarahan ketika kehilangan keperawanannya. Setidaknya dalam teori, ini berarti bahwa seorang suami yang tidak peduli dapat menuduh seorang pengantin wanita yang menjaga dirinya murni dari perzinahan, dan membuatnya dilempari batu sampai mati.

Meskipun kami tidak menganggap Talmud sebagai inspirasi, namun tercatat bahwa di era Kuil Kedua ada keluarga yang putrinya tidak berdarah dengan “darah keperawanan”. Namun, Rabbi Gamaliel yang lebih tua tercatat selalu menyuruh seorang pengantin pria untuk berbahagia dengan pernikahannya, meski istrinya tidak berdarah.

Seseorang datang sebelum Rabban Gamaliel yang lebih tua[and] berkata kepadanya, Tuanku, aku telah bersetubuh[with my newly-wedded wife] dan saya belum menemukan darah. Dia[the wife] berkata kepadanya, Tuanku, aku dari keluarga Dorkati,[the women of] yang tidak memiliki darah haid atau darah perawan. Rabban Gamaliel menyelidiki di antara kerabat perempuannya dan dia menemukannya[the facts to be] sesuai dengan kata-katanya. Dia[then] berkata kepadanya: Pergilah, berbahagialah dengan tawaranmu. Berbahagialah engkau karena engkau memiliki hak istimewa[to marry a woman] dari keluarga Dorkati.
[Babylonian Talmud Tractate Ketubot 10b]

Selain Talmud, inti dari perintah dalam Ulangan tidak hanya untuk menghentikan perzinahan, tetapi juga untuk melindungi pengantin perempuan yang benar agar tidak ditinggalkan oleh suami yang tidak peduli dan tidak bermoral. Poin Yahweh tampaknya adalah bahwa jika seorang pengantin wanita menjaga dirinya tetap suci, maka dia pantas untuk diperlakukan sebagaimana mestinya.

Lima Puluh Syikal dan Seratus Syikal

Seperti yang kita lihat sebelumnya, harga pengantin perempuan minimum normal adalah 50 syikal perak. (Dan sekali lagi, dalam bagian ini konteksnya bukanlah pemerkosaan dengan kekerasan, tetapi rayuan, karena hubungan pasangan itu “ketahuan.”)

Devarim (Ulangan) 22:28-29
28 “Jika seorang pria menemukan seorang wanita muda yang masih perawan, yang tidak bertunangan, dan dia menangkapnya dan berbaring bersamanya, dan mereka ketahuan,
29 maka pria yang berbaring bersamanya akan memberikan kepada ayah wanita muda itu lima puluh syikal perak, dan dia akan menjadi istrinya karena dia telah merendahkannya; dia tidak akan diizinkan untuk menceraikannya sepanjang hari. “

Tergantung pada jangka waktunya, satu syikal adalah empat dinar (atau empat zuz). SEBUAH dinar mewakili jumlah perak yang dianggap sebagai upah hari yang adil untuk pekerja tidak terampil. Jadi, 50 syikal mewakili gaji 200 hari, dan denda 100 syikal mewakili gaji 400 hari. Denda ini ditambah dengan harga pengantin perempuan minimal 50 syikal. Intinya adalah Yahweh mengharapkan orang-orang berperilaku terhormat.

Pekan Pengantin

Waktu di yichud singkat. Setelah pernikahan berhasil dilakukan dan bukti keperawanan disampaikan kepada orang tua pengantin wanita, maka pesta, minum, dan menari akan dimulai, dan biasanya berlangsung selama tujuh hari. Minggu ini tidak hanya membantu pengantin baru menyesuaikan diri dengan kehidupan barunya dengan keluarga barunya, tetapi juga menjadi saksi bagi semua tamu bahwa pasangan itu menikah secara sah.

Di bab selanjutnya kita akan melihat bagaimana semua hal ini berlaku antara Elohim dan Israel, sehingga kita dapat mengetahui bagaimana gladi bersih-pernikahan kita meniru penggenapan nubuatan yang akan datang.

If these works have been a help to you and your walk with our Messiah, Yeshua, please consider donating. Give