Chapter 1:

Fase Satu: Shiddukhin: Menjodohkan

This post is also available in: English Español Deutsch Français Nederlands Português Italiano

“Ini adalah terjemahan otomatis. Jika Anda ingin membantu kami memperbaikinya, Anda dapat mengirim email ke contact@nazareneisrael.org.”

Kita berpikir tentang Kitab Suci sebagai kisah tentang bagaimana Yahweh (Yehova) mengutus Putra-Nya Yeshua (Yesus) ke dunia untuk memberi kita hidup yang kekal, dan memang begitu. Namun, Kitab Suci juga merupakan drama besar tentang bagaimana Yahweh ingin memilih dan kemudian mengembangkan beberapa dari kita menjadi pengantin yang layak bagi Putra-Nya. Kami tahu ini adalah salah satu alasan utama Yahweh menciptakan umat manusia, karena pernikahan Anak Domba (yaitu, Yeshua) adalah salah satu tindakan puncak dari Wahyu.

Hitgalut (Wahyu) 19:7-9
7 “Marilah kita bersukacita dan bersukacita dan memuliakan Dia, karena pernikahan Anak Domba telah tiba, dan istri-Nya telah mempersiapkan dirinya.”
8 Dan kepadanya itu diberikan untuk ditata dengan linen halus, bersih dan cerah, karena linen halus adalah perbuatan benar orang-orang kudus.
9 Kemudian dia berkata kepadaku, “Tulislah: ‘Berbahagialah orang yang dipanggil ke perjamuan kawin Anak Domba!'” Dan dia berkata kepadaku, “Ini adalah perkataan Elohim yang benar.”

Menariknya, Yesaya memberi tahu kita bahwa pernikahan Yeshua dalam Wahyu juga bisa diketahui sejak awal.

Yeshayahu (Yesaya) 46:9-10
10 “Menyatakan akhir dari awal, Dan dari zaman kuno hal-hal yang belum selesai, Mengatakan, ‘Nasihatku akan bertahan, Dan aku akan melakukan segala kesenangan-Ku’ …”

Tetapi bagaimana pernikahan Yeshua dalam kitab Wahyu dapat diketahui sejak awal? Untuk melihatnya, pertama-tama kita harus memahami tradisi pernikahan Ibrani kuno. Dalam bab-bab selanjutnya kita akan melihat penggenapan nubuat dari pola-pola ini.

Nubuat Tersirat dalam Pernikahan Ibrani Kuno

Taurat (lima kitab pertama Musa) dianggap kenabian karena ia menetapkan pola yang berulang kali dan lagi di seluruh Kitab Suci. Kitab Kejadian dianggap sangat profetik karena di sinilah pola pertama kali ditetapkan.

Untuk melihat pola-pola yang menandakan pernikahan Yeshua, pertama-tama mari kita lihat bagaimana Bapa Yahweh mencari penolong untuk “anak”-Nya Adam yang telah Dia ciptakan, tetapi tidak menemukan satu pun yang sebanding (atau cocok, atau “bertemu”).

Lembar B (Kejadian) 2:18-20
18 dan Yahweh elohim berkata, “tidaklah baik kalau manusia itu seorang diri; Saya akan menjadikannya penolong yang sebanding dengannya. ”
19 Dari tanah Yahweh Elohim membentuk segala binatang di padang dan setiap burung di udara, dan membawa mereka kepada Adam untuk melihat apa yang dia sebut mereka. Dan apapun yang disebut Adam setiap makhluk hidup, itulah namanya.
20 Maka Adam menamai semua ternak, burung di udara, dan semua binatang di padang. Tetapi bagi Adam tidak ditemukan penolong yang sebanding dengannya.

Ketika tidak ada penolong yang cocok dapat ditemukan untuk “putra” Yahweh Adam, Yahweh Elohim memutuskan untuk membuat satu untuk Adam, dari salah satu tulang rusuknya. (Catatan: dalam bahasa Ibrani, kata tulang rusuk bisa juga merujuk ke a sisi, mungkin mengacu pada sisi kewanitaan Adam.)

B’reisheet (Kejadian) 2:18-24
21 Dan Yahweh Elohim menyebabkan Adam tertidur lelap, lalu ia tidur; dan Dia mengambil salah satu tulang rusuknya, dan menutup daging di tempatnya.
22 Kemudian tulang rusuk yang diambil oleh Yahweh Elohim dari laki-laki dibuat menjadi perempuan, dan dibawanya kepada laki-laki itu.
23 Dan Adam berkata: “Inilah sekarang tulang dari tulangku Dan daging dari dagingku; Dia akan disebut Wanita, Karena dia diambil dari Manusia.”
24 Oleh karena itu seorang pria akan meninggalkan ayah dan ibunya dan bergabung dengan istrinya, dan mereka akan menjadi satu daging.

Hal ini menunjukkan kepada kita bahwa Bapa Yahweh kita memilih pengantin perempuan untuk Adam yang cocok atau sesuai dengannya. Dan dengan cara yang sama, kita akan melihat bahwa di zaman kuno, ayah Ibrani mengatur pengantin untuk putra mereka.

Fase Satu: Shiddukhin: Menjodohkan

Tahap pertama dalam pernikahan Ibrani disebut shiddukhin ( שִׁדּוּכִין). Ini adalah istilah bahasa Aram untuk tahap perjodohan. (Ultra-Ortodoks Yahudi sering menggunakan istilah Aram untuk pernikahan, karena setidaknya dalam pikiran mereka sendiri mereka ingin meniru Avraham, yang berasal dari Padan Aram, di mana bahasa Aram digunakan.) Orang Yahudi non-ultra-Ortodoks sering menggunakan istilah Ibrani yang sesuai, shiddukhim ( שִׁדּוּכִים). Ini tidak hanya mengacu pada pembuatan pertandingan, tetapi untuk segala sesuatu sebelum pertunangan formal.

Untuk memahami mengapa para ayah mengatur pengantin untuk putra mereka, mari kita sadari bahwa hidup jauh lebih sulit di zaman kuno. Kebanyakan orang tidak hidup selama mereka sekarang, sehingga anak-anak seringkali menikah segera setelah pubertas. Terlebih lagi, ketika suatu pasangan menikah, mereka biasanya tidak pindah ke rumah baru. Sebaliknya, ketika seorang pria mengambil seorang istri, dia menambahkan sebuah kamar ke rumah ayahnya, dan di sanalah dia dan istrinya akan tinggal (bersama dengan anak-anak mereka). Karena seluruh keluarga akan tinggal bersama di bawah satu atap, perkawinan memengaruhi seluruh keluarga. Oleh karena itu, keputusan untuk menikah dengan anak laki-laki (dan kapan) tidak diserahkan kepada remaja (yang masih belajar mengontrol hormon). Sebaliknya, karena pernikahan berdampak pada seluruh keluarga, para ayah mengatur pernikahan putra mereka (karena mereka adalah kepala rumah tangga).

Masyarakat dan pemerintahan dalam klan juga bersifat kesukuan, dan posisi dalam suku dianggap sangat penting. Oleh karena itu, daripada menikah karena cinta romantis, keluarga sering kali mengatur pernikahan antara anak-anak mereka untuk membentuk aliansi strategis antara klan mereka (dan pernikahan semacam itu sering diatur bertahun-tahun sebelumnya).

Dewasa ini, sudah umum untuk mengolok-olok perjodohan, tetapi itu ada untungnya. Daripada keluarga dibentuk atau dihancurkan atas dasar perasaan atau keinginan, dipahami bahwa hubungan keluarga harus berputar di sekitar tugas, kehormatan, dan tanggung jawab.

Meskipun pernikahan sering kali strategis, sebagian besar orang tua memang berusaha mengatur pernikahan yang mereka rasa anak-anak mereka akan bahagia. Namun, juga dipahami bahwa kebahagiaan dalam pernikahan hanyalah masalah mencoba. Cinta tidak dilihat sebagai selokan yang bisa membuat orang jatuh (atau keluar). Sebaliknya, cinta dipandang sebagai tindakan yang dapat dilakukan oleh dua orang. Dipahami bahwa pernikahan apa pun bisa bahagia jika pria memilih untuk mencintai pasangannya seperti dirinya sendiri, dan jika sang istri berhati-hati untuk menghormati suaminya. Karenanya, kebahagiaan dalam pernikahan dipandang sebagai pilihan, bukan kecelakaan. Itu mungkin juga mengapa Shaul memberikan nasihat ini dalam Efesus 5:33.

Efesim (Efesus) 5:33
33 Walaupun demikian biarlah anda masing-masing khususnya begitu mengasihi istrinya sendiri seperti dirinya sendiri, dan biarlah istri melihat bahwa dia menghormati suaminya.

Shiddukh Antara Yitzhak dan Rivka

Di zaman kuno, pernikahan sering kali dikontrak dalam klan besar untuk menghindari memperkenalkan penyembahan yang aneh ke dalam rumah tangga. Karena aliansi keluarga seperti itu penting dan strategis, negosiasi biasanya ditangani antara kepala rumah tangga, tetapi bisa juga diatur oleh perwakilannya. Kebanyakan ayah berusaha melakukan yang terbaik untuk putri mereka semampu mereka. Sementara pengantin wanita biasanya tidak terlibat langsung dalam negosiasi, setelah semuanya diselesaikan, orang tua “bertanya dari mulut gadis itu” untuk melihat apakah dia menyetujui kesepakatan atau tidak. Dia tidak diwajibkan untuk menerimanya, dan dia memiliki hak veto penuh. Dia bisa mengatakan ya, atau tidak.

Dalam kasus pernikahan antara Yitzhaq (Ishak) dan Rivkah (Rebekah), Avraham telah menunda mencari pengantin untuk Yitzhaq sampai dia tua. Karena tidak ada pengantin wanita yang cocok untuk putranya di tanah penyembahan berhala di Kanaan, dia mengirim pelayannya Eliezer untuk menjodohkan, untuk mengambil pengantin untuk Yitzhaq dari keluarga besarnya di Ur dari Kasdim.

B’reisheet (Kejadian) 24:1-4
1 Sekarang Avraham sudah tua, sangat lanjut usia; dan Yahweh telah memberkati Avraham dalam segala hal.
2 Maka kata Avraham kepada hamba tertua di rumahnya, yang memerintah atas semua yang dimilikinya, “Tolong, taruh tanganmu di bawah pahaku,
3 dan Aku akan membuat kamu bersumpah demi Yahweh, Elohim surga dan Elohim bumi, bahwa kamu tidak akan mengambil seorang istri untuk putraku dari putri-putri orang Kanaan, di antara mereka aku tinggal;
4 tetapi kamu harus pergi ke negaraku dan ke keluargaku, dan mengambil istri untuk putraku Ishak. “

Pada masa itu, kecuali seseorang sangat kaya, semua orang dalam keluarga bekerja. Jadi, ketika seseorang mengambil seorang istri untuk putranya, dia biasanya harus membayar ayah yang kehilangan seorang anak perempuan, untuk mengkompensasinya atas hilangnya pendapatan yang tidak akan dihasilkannya lagi. Ini disebut mahar, atau harga pengantin. Dalam bahasa Ibrani, ini disebut mohar ( מֹהַר).

Jika keluarga memiliki kekayaan, merupakan kebiasaan untuk memberikan hadiah kepada pengantin wanita, untuk memenangkan hatinya (sehingga dia akan mengatakan ya). Dalam bahasa Ibrani, hadiah pengantin seperti itu disebut dengan sederhana mattan ( מַתָּן), artinya hadiah.

Karena Avraham adalah orang kaya, dia mengirim pelayannya Eliezer dengan banyak mohar dan mattan, untuk memenangkan hati keluarga.

Lembar B (Kejadian) 24:10
10 Kemudian hamba itu mengambil sepuluh ekor unta majikannya dan pergi, karena semua harta tuannya ada di tangannya. Dan dia bangkit dan pergi ke Mesopotamia, ke kota Nahor.

Mungkin yang paling penting dari semuanya, Eliezer tidak memilih pengantin untuk Yitzhak atas kemauannya sendiri. Sebaliknya, dia berdoa, dan mencari arahan dan bimbingan Elohim tentang siapa yang harus dipilih untuk putra majikannya.

B’reisheet (Kejadian) 24:12-14
12 Kemudian dia berkata, “Ya Yahweh Elohim dari tuanku Abraham, tolong beri aku kesuksesan hari ini, dan tunjukkan kebaikan kepada tuanku Abraham.
13 Lihatlah, di sini aku berdiri di dekat sumur air, dan putri-putri penduduk kota keluar untuk menimba air.
14 Sekarang biarlah wanita muda yang saya katakan, ‘Tolong turunkan kendi Anda agar saya boleh minum,’ dan dia berkata, ‘Minumlah, dan saya juga akan memberi unta-untamu minum’ – biarlah dia menjadi orang yang Anda telah ditunjuk untuk hamba-Mu Ishak. Dan dengan ini aku akan tahu bahwa Engkau telah menunjukkan kebaikan kepada tuanku. “

Setelah Spirit berhasil mengidentifikasi pengantin wanita ke Eliezer, Eliezer mulai berusaha untuk memenangkan hatinya, dengan memberikan mattan (hadiah) padanya.

B’reisheet (Kejadian) 24:22-23
22 Maka ketika unta-unta itu selesai minum, orang itu mengambil cincin hidung emas seberat setengah syikal dan dua gelang untuk pergelangan tangannya yang beratnya sepuluh syikal emas,
23 dan berkata, “Kamu putri siapa? Katakan, tolong, apakah ada kamar di rumah ayahmu untuk kami menginap?”

Eliezer kemudian memberi Rivkah lebih banyak mattan, dan juga memberikan barang-barang berharga kepada keluarganya sebagai mohar, untuk mengkompensasi keluarganya atas kehilangan putri mereka (yaitu, agar mereka setuju untuk melepaskannya).

Lembar B (Kejadian) 24:53
53 Kemudian hamba itu mengeluarkan perhiasan perak, perhiasan emas, dan pakaian, dan memberikannya ke Rivkah. Dia juga memberikan barang-barang berharga untuk kakaknya dan ibunya.

Para pria menangani negosiasi, tetapi setelah semuanya diselesaikan, mereka bertanya kepada pengantin wanita apakah dia setuju dengan kesepakatan dengan “bertanya dari mulutnya” (ayat 57).

B’reisheet (Kejadian) 24:56-58
56 Dan dia berkata kepada mereka, “Jangan halangi aku, karena Yahweh telah membuat jalanku makmur; kirim aku pergi sehingga aku dapat pergi ke tuanku.”
57 Jadi mereka berkata, “Kami akan memanggil wanita muda itu dan bertanya dari mulutnya.”
58 Kemudian mereka memanggil Rivkah dan berkata kepadanya, “Maukah kamu pergi dengan pria ini?” Dan dia berkata, “Saya akan pergi.”

Contoh Lain Dari Mohar dan Mattan

Tujuan Avraham memberikan mohar dan mattan bukanlah untuk membeli Rivkah itu sendiri, melainkan untuk mendapatkan bantuan dari dia dan keluarganya. Kesepakatan itu melibatkan rasa hormat.

Sebaliknya, Shekhem telah memperkosa Dinah dalam Kejadian 34, dan kemudian meminta dia untuk menikah. Dia berkata bahwa ayah dan saudara Dina bisa bertanya kepadanya “begitu banyak mohar dan mattan”, selama dia bisa menemukan kebaikan di mata mereka. Hanya saja, dia tidak akan pernah disukai di mata saudara laki-lakinya tidak peduli berapa banyak mohar dan mattan yang ada, karena Shekhem telah memperlakukan saudara perempuan mereka dengan memalukan. Hal ini menunjukkan kepada kita bahwa meskipun mohar dan mattan sering kali diberi uang, intinya bukanlah uang, tetapi menunjukkan rasa hormat agar dapat disukai oleh keluarga.

B’reisheet (Kejadian) 34:11-13
11 Kemudian Sikhem berkata kepada ayah dan saudara laki-lakinya, “Biarlah aku menemukan kebaikan di matamu, dan apapun yang kamu katakan kepadaku akan kuberikan.
12 Tanyakan padaku begitu banyak mohar dan mattan, dan aku akan memberi sesuai dengan apa yang kamu katakan kepadaku; tapi berikan wanita muda itu sebagai istri. ”
13 Tetapi anak-anak Yaakov menjawab Sikhem dan Hamor ayahnya, dan berbicara dengan licik, karena dia telah mencemari Dinah saudara perempuan mereka.

Juga, mohar tidak selalu dibayar dengan perak atau emas, tetapi bisa dibayar dalam perdagangan, atau dalam jasa. Misalnya, ketika Yaakov (Yakub) melarikan diri dari saudara laki-lakinya Esau, dia tidak punya uang, jadi dia setuju untuk bekerja di Laban selama tujuh tahun, untuk memberi kompensasi kepada keluarga Laban atas hilangnya pendapatan berapapun yang akan dibawa Rahel untuk keluarga. .

B’reisheet (Kejadian) 29:18
18 Sekarang Yaakov mencintai Rachel; jadi dia berkata, “Aku akan melayanimu tujuh tahun untuk Rachel, putri bungsumu.”

Kemudian setelah Laban menipunya dengan menggantikan Leah dengan Rahel, Yaakov setuju untuk bekerja selama tujuh tahun lagi, untuk membayar mohar untuk Rahel (lagi).

Lembar B (Kejadian) 29:27-28
27 “Penuhi minggunya, dan kami akan memberimu yang ini juga untuk pelayanan yang akan kamu layani bersamaku tujuh tahun lagi.”
28 Kemudian Yaakov melakukannya dan memenuhi minggunya. Jadi dia memberinya putrinya Rachel sebagai istri juga.

Peran Orang Tua Sebagai Negosiator

Sekali lagi, karena pengantin laki-laki dan perempuan biasanya tinggal di rumah di bawah atap ayah, biasanya ayahlah yang menangani negosiasi. Namun, sang anak juga dapat meminta agar ayahnya bernegosiasi untuk pengantin wanita tertentu. Misalnya, Sikhem meminta ayahnya, Hamor, untuk mencarikan Dinah untuknya, sebagai istri.

Lembar B (Kejadian) 34:4
4 Jadi Sikhem berbicara kepada ayahnya, Hamor, sambil berkata, “Ambilkan aku wanita muda ini sebagai istri.”

Juga, dalam Hakim 14:1-5 kita melihat bahwa Shimshon (Simson) tidak begitu saja mengambil pengantin perempuannya sendiri. Sebaliknya, dia meminta orang tuanya untuk membawanya untuknya.

Shophetim (Hakim) 14:1-5a
1 Sekarang Shimshon pergi ke Timnah, dan melihat seorang perempuan di Timnah dari anak-anak perempuan Filistin.
2 Lalu ia pergi dan berkata kepada ayah dan ibunya, “Aku telah melihat seorang wanita di Timnah dari putri-putri orang Filistin; sekarang, ambilkan dia untukku sebagai istri.”
3 Lalu ayah dan ibunya berkata kepadanya, “Apakah tidak ada wanita di antara anak-anak perempuan saudara-saudaramu, atau di antara semua bangsaku, sehingga kamu harus pergi dan mendapatkan seorang istri dari orang Filistin yang tidak bersunat?” Dan Shimshon berkata kepada ayahnya, “Dapatkan dia untukku, karena dia menyenangkanku dengan baik.”
4 Tetapi ayah dan ibunya tidak tahu bahwa itu dari Yahweh – bahwa Dia mencari kesempatan untuk bergerak melawan orang Filistin. Sebab pada saat itu orang Filistin menguasai Israel.
5a Lalu Shimshon pergi ke Timnah bersama ayah dan ibunya, dan pergi ke kebun anggur Timnah…

Dalam kasus Yaakov, alasan Yaakov mengambil pengantin untuk dirinya sendiri adalah karena ayahnya, Yitzhak, menyuruhnya melakukannya. Jarak antara Padan Aram dan tanah Israel terlalu jauh bagi Yitzhak untuk terlibat, dan Yaakov juga tidak akan langsung tinggal di bawah atapnya. Jadi, karena alasan itu, Yitzhak secara efektif menyuruh Yaakov untuk bertindak sebagai agennya (Yitzhak).

Lembar B (Kejadian) 27:46-28: 2
46 Dan Rivka berkata kepada Yithzak, “Aku lelah dengan hidupku karena putri-putri Heth; jika Yaakov mengambil seorang istri dari putri-putri Heth, seperti ini yang adalah putri-putri negeri ini, alangkah baiknya hidupku bagiku ? ”
1 Kemudian Yitzhak memanggil Yaakov dan memberkatinya, dan menuduhnya, dan berkata kepadanya: “Jangan mengambil istri dari putri-putri Kanaan.
2 Bangunlah, pergi ke Padan Aram, ke rumah Betuel ayah ibumu; dan jadikanlah dirimu seorang istri dari putri-putri Laban dari saudara laki-laki ibumu.

Tren: Pacaran Tumbuh Lebih Lama

Pada awalnya perkawinan terjadi dengan cepat. Yahweh menyebabkan Adam tertidur lelap, dan ketika Adam bangun, dia memiliki seorang asisten.

Meski tidak secepat itu, Eliezer mengatur pernikahan antara Yitzhak dan Rivkah dalam dua hari (dan kemudian hanya ada perjalanan beberapa minggu sampai pengantin wanita bersatu dengan pengantin pria).

Di tahun-tahun berikutnya, negosiasi pernikahan sering kali memakan waktu berbulan-bulan, atau bahkan bertahun-tahun. Dalam banyak kasus (dan terutama dengan raja) negosiasi mungkin dimulai saat calon pengantin pria dan istrinya masih anak-anak.

Pada zaman Yeshua, shiddukhin normal bisa bertahan dari beberapa bulan, hingga satu tahun. Selama waktu ini, para mitra tidak bertemu satu sama lain (atau jika mereka memang bertemu, mereka sangat didampingi). Mitra dianggap dalam fase shiddukhin sampai ada pertunangan resmi. Pertunangan ini disebut erusin, dan akan kita bahas pada bagian selanjutnya.

If these works have been a help to you and your walk with our Messiah, Yeshua, please consider donating. Give