Chapter 3:

Fase Tiga: Penyempurnaan Kuno

This post is also available in: English Español Deutsch Français Nederlands Português

“Ini adalah terjemahan otomatis. Jika Anda ingin membantu kami memperbaikinya, Anda dapat mengirim email ke contact@nazareneisrael.org.”

Akan luar biasa jika tradisi pernikahan Yahudi sama dengan yang ada di zaman Patriark atau Yeshua, tetapi sebenarnya tidak. Sebaliknya, tradisi pernikahan telah berubah (dan dengan cara yang tidak baik).

Meskipun belum ada tradisi pernikahan yang nyata baik pada zaman Avraham atau Patriark, standar kebenaran tertentu ditaati, dan ini masih berlaku bagi kita hari ini. Dalam bab ini kami ingin belajar tentang standar-standar yang saleh itu. Ini akan membantu kita memahami tradisi pernikahan pada zaman Yeshua, yang akan kita bicarakan di bab berikutnya.

Pada Mulanya: Sang Ayah Memilih Mempelai Wanita

Sebelumnya kita telah melihat bahwa secara tradisional, keluarga hidup bersama, dan anak-anak biasanya menikah muda. Karena itu, seorang ayah terlibat erat dalam pemilihan pengantin untuk putranya, dengan harapan dapat membantu putranya memiliki perkawinan yang sukses.

Jika kita bersedia menerimanya, pola ini ditetapkan dalam Kejadian 2. Yahweh Elohim melihat bahwa tidak baik bagi orang itu (yaitu, “anak”-Nya) sendirian. Oleh karena itu, Bapa memutuskan untuk membantunya menemukan penolong yang sebanding (atau sesuai) dengannya, dan Dia menghabiskan banyak waktu dan upaya untuk melakukannya.

B’reisheet (Kejadian) 2:18-24
18 dan Yahweh elohim berkata, “tidaklah baik kalau manusia itu seorang diri; Saya akan menjadikannya penolong yang sebanding dengannya. ”
19 Dari tanah Yahweh Elohim membentuk segala binatang di padang dan setiap burung di udara, dan membawa mereka kepada Adam untuk melihat apa yang dia sebut mereka. Dan apapun yang disebut Adam setiap makhluk hidup, itulah namanya.
20 Maka Adam menamai semua ternak, burung di udara, dan semua binatang di padang. Tetapi bagi Adam tidak ditemukan penolong yang sebanding dengannya.
21 Dan Yahweh Elohim menyebabkan Adam tertidur lelap, lalu ia tidur; dan Dia mengambil salah satu tulang rusuknya, dan menutup daging di tempatnya.
21 Dan Yahweh Elohim menyebabkan Adam tertidur lelap, lalu ia tidur; dan Dia mengambil salah satu tulang rusuknya, dan menutup daging di tempatnya.
22 Kemudian tulang rusuk yang diambil oleh Yahweh Elohim dari laki-laki dibuat menjadi perempuan, dan dibawanya kepada laki-laki itu.
23 Dan Adam berkata: “Inilah sekarang tulang dari tulangku Dan daging dari dagingku; Dia akan disebut Wanita, Karena dia diambil dari Manusia.”
24 Oleh karena itu seorang pria akan meninggalkan ayah dan ibunya dan bergabung dengan istrinya, dan mereka akan menjadi satu daging.

Meskipun tampaknya tidak terpikirkan, apa yang tidak dikatakan di sini adalah bahwa setidaknya secara hipotetis, Adam setidaknya secara teoritis dapat menolak wanita yang dibawakan oleh Bapaknya untuknya, karena dalam masalah pribadi seperti pernikahan, baik pengantin pria maupun wanita memiliki hak veto. .

Tentu saja, Yahweh Elohim tidak membuat kesalahan, dan Adam menyadari fakta bahwa mempelai wanita yang dibawakan oleh Ayahnya adalah pasangan yang sempurna, dan karenanya dia menyetujui pertandingan itu, menyadari bahwa dia adalah pasangan yang sempurna untuknya. Namun, apa yang harus kita lihat di sini adalah bahwa meskipun perkawinan pertama umat manusia telah diatur, bukan berarti anak laki-laki tidak memiliki suara. Sebaliknya, dia memiliki pilihan untuk menerima atau menolak pengantin perempuan yang dibawanya. Hanya, tidak dicatat, karena dia menyetujuinya.

Beberapa remaja putra mungkin ingin menolak gagasan untuk melibatkan ayah mereka dalam rencana pernikahan mereka, tetapi perhatikan bagaimana Avraham yang saleh mengikuti pola yang sama ketika dia mengirim pelayannya Eliezer untuk mengambil pengantin perempuan bagi putranya Yitzhaq.

B’reisheet (Kejadian) 24:2-4
2 Lalu Abraham berkata kepada hamba tertua di rumahnya, yang memerintah atas semua yang dia miliki, “Tolong, taruh tanganmu di bawah pahaku,
3 dan Aku akan membuat kamu bersumpah demi Yahweh, Elohim surga dan Elohim bumi, bahwa kamu tidak akan mengambil seorang istri untuk putraku dari putri-putri orang Kanaan, di antara mereka aku tinggal;
4 tetapi Anda harus pergi ke negara saya dan ke keluarga saya, dan mengambil istri untuk anak saya Yitzhaq. “

Jika kita mau menerimanya, polanya adalah seorang ayah menggunakan semua pengalaman dan sumber dayanya untuk membantu putranya mendapatkan pengantin terbaik yang dia bisa, bahkan memasukkan hartanya ke dalam pencarian.

B’reisheet (Kejadian) 24:10
10 Kemudian hamba itu mengambil sepuluh ekor unta majikannya dan pergi, karena semua harta tuannya ada di tangannya. Dan dia bangkit dan pergi ke Mesopotamia, ke kota Nahor.

Penyelesaian Kuno: Kakh: Ambil Tanggung Jawab

Kita juga harus memperhatikan bahwa meskipun hamba Avraham, Eliezer, mengatur pernikahan itu, bukan berarti Yitzhaq tidak memiliki suara. Yitzhaq secara hipotetis bisa saja menolak kesepakatan itu, dan Rivkah akan dikembalikan ke kampung halamannya ke Padan Aram (meskipun mas kawin mungkin tidak akan dikembalikan.)

Syukurlah, Yitzhaq membuat keputusan untuk mengambil Rivkah sebagai istrinya, sehingga pernikahan itu sempurna.

B’reisheet (Kejadian) 24:67
67 Kemudian Ishak membawanya ke tenda ibunya Sarah; dan dia mengambil Ribka dan dia menjadi istrinya, dan dia mencintainya. Jadi, Ishak dihibur setelah kematian ibunya.

Setelah pertemuan pikiran dan pertukaran pertimbangan, ketika pengantin wanita disajikan kepada Yitzhaq, dia menyetujui kesepakatan tersebut, dan memutuskan untuk mengambilnya sebagai istrinya. Dia mengklaimnya, dan mengambil tanggung jawab untuknya. Kata Ibraninya adalah kakh ( קַּח), yang artinya sederhana, menerima.

OT:3947 laqach (hukum-kakh ‘); akar primitif; untuk mengambil (dalam berbagai aplikasi terluas).

Karena pengantin pria harus memikul tanggung jawab penuh atas pengantin wanita, pada akhirnya keputusannya adalah apakah akan melanjutkan kesepakatan atau tidak. Namun, begitu dia melakukannya, kekepalaan mempelai wanita secara hukum ditransfer dari ayahnya, kepadanya, dan dia sekarang 100% bertanggung jawab atas dia, dan semua anak yang mereka miliki bersama. Dan lagi, itulah mengapa dia sangat disarankan untuk mencari pengalaman dan keterlibatan ayahnya dan Roh dalam pemilihan pengantin perempuannya.

Belakangan: Pria Memilih Istri Berdasarkan Nafsu Mereka

Salah satu hal yang ditunjukkan Kejadian kepada kita adalah perbedaan antara sedikit orang yang benar-benar ingin melayani Elohim, dan umat manusia yang jatuh lainnya (yang hanya berusaha untuk melayani dirinya sendiri). Itulah sebabnya, berbeda dengan contoh yang diberikan oleh avraham yang saleh, kita juga membaca tentang pembunuh seperti Lamech, yang mengambil dua istri untuk dirinya sendiri.

B’reisheet (Kejadian) 4:19
19 Kemudian Lamekh mengambil sendiri dua orang isteri: yang seorang bernama Adah, dan nama yang kedua adalah Zillah.

Perhatikan bahwa Lamekh tidak mencari Yahweh, atau Roh. Dia bahkan tidak menanyakan ayahnya duniawi. Sebaliknya, Lamech hanya mengambil dua istri untuk dirinya sendiri, berdasarkan keinginannya sendiri, seperti yang diharapkan remaja putra dalam budaya dunia saat ini.

Selanjutnya, di bagian yang banyak disalahpahami, mari kita perhatikan bahwa Nefilim (itu Yang Jatuh) melakukan hal yang sama. Alih-alih mengambil istri yang akan membantu mereka membesarkan anak-anak untuk melayani Bapa Yahweh Elohim mereka, mereka mengambil istri untuk mereka sendiri (yaitu untuk memuaskan hawa nafsu mereka sendiri).

B’reisheet (Kejadian) 6:1-4
1 Sekarang terjadilah, ketika manusia mulai berkembang biak di muka bumi, dan putri-putri lahir bagi mereka,
2 bahwa para putra Elohim melihat para putri manusia, bahwa mereka cantik; dan mereka mengambil istri dari semua yang mereka pilih.
3 Dan Yahweh berkata, “Roh-Ku tidak akan tinggal bersama manusia untuk selama-lamanya, karena ia memang daging; namun umurnya akan seratus dua puluh tahun.”
4 Ada raksasa di bumi pada masa itu, dan juga setelah itu, ketika anak-anak Elohim datang kepada putri manusia dan mereka melahirkan anak bagi mereka. Mereka adalah orang-orang perkasa yang sudah tua, orang-orang terkenal.

Banyak orang secara keliru percaya bahwa Nefilim adalah makhluk ilahi. Namun, itu tidak mungkin. Pertama-tama perhatikan bahwa subjek dari bagian ini adalah laki-laki. Di awal kitab Kejadian, masih dipahami bahwa Yahweh Elohim telah menciptakan manusia, jadi Bapa surgawi mereka adalah Yahweh Elohim. (Ini juga yang dikatakan oleh Yeshua). Karena itu, apa yang ditunjukkan dalam Kejadian 6 adalah bahwa daripada anak-anak Yahweh Elohim menjadi benar, dan mencari wajah-Nya dalam menemukan istri yang benar (untuk membantu mereka membangun keluarga yang benar), yang jatuh secara rohani mengambil istri untuk mereka sendiri (yaitu, untuk menyenangkan diri sendiri). Itulah mengapa Yahweh berkata bahwa Dia akan membatasi hari-hari manusia menjadi 120 tahun, karena Roh-Nya tidak akan berjuang atau bersaing dengan makhluk yang berkemauan sendiri seperti itu selamanya.

[Sebagai interpretasi alternatif, kita dapat mencatat kata itu elohim bisa juga merujuk pada para penguasa, hakim, dan orang-orang perkasa duniawi lainnya. ini Konkordansi Ibrani Strong OT:430, yang bisa merujuk pada orang-orang hebat, atau hakim, atau bahkan orang-orang perkasa.

OT:430 ‘elohiym (el-o-heem’); jamak dari OT: 433; dewa dalam arti biasa; tetapi secara khusus digunakan (dalam bentuk jamak demikian, terutama dengan kata sandang) dari Tuhan Yang Maha Esa; kadang-kadang diterapkan dengan cara menghormati hakim; dan terkadang sebagai superlatif:
KJV – malaikat, melebihi, Tuhan (dewa) – dess, -ly), (sangat) hebat, hakim, perkasa.

Namun, meskipun kami menerima bacaan alternatif ini, kami masih mendapatkan masalah yang sama. Daripada anak-anak penguasa duniawi mencari wajah Yahweh Elohim tentang pernikahan mereka, mereka mulai memilih istri untuk mereka sendiri, untuk memuaskan keinginan mereka sendiri. Namun, itu tidak mengarah pada berdirinya kerajaan Yahweh Elohim di bumi ini. Sebaliknya, itu hanya berfungsi sebagai pendahulu kerajaan Babel, di mana orang-orang yang berkuasa hanya melayani diri mereka sendiri atas biaya orang lain.]

Kata-Kata Berbeda untuk Pernikahan: Baal dan Yibbum

Dan mungkin karena Yahweh menyukai keteraturan, istilah lain untuk pernikahan adalah baal. Ini adalah kombinasi dari huruf Bet ( ב) yang berarti menjadi, dan על yang berarti lebih. Jadi, baal cara untuk berakhir. ini Konkordansi Kuat OT:1167, artinya tuan, karenanya, seorang suami.

PL:1167 Baal (bah’-Al); dari OT:1166; seorang master; maka, seorang suami, atau (kiasan) pemilik (sering digunakan dengan kata benda lain dalam modifikasi dari pengertian yang terakhir ini):

Ketika kita melihat akarnya di PL:1166, kita melihat bahwa itu juga merujuk pada seorang tuan, dan karenanya, pernikahan.

OT:1166 ba`al (baw-al ‘); akar primitif; untuk menjadi tuan; karenanya, (sebagai denominatif dari PL:1167) menikah:
KJV – memiliki kekuasaan (atas), menjadi suami, menikah (menikah, istri).

Ini mengacu pada bagaimana Yahweh memberikan laki-laki itu kekepalaan atas rumah tangganya (bersama dengan tanggung jawab).

B’reisheet (Kejadian) 3:16
16 Kepada wanita itu Dia berkata: “Aku akan melipatgandakan kesedihan dan kehamilanmu; Dalam kesakitan kamu akan melahirkan anak-anak; Keinginanmu adalah untuk suamimu, Dan dia akan memerintah atas kamu.”

Ada istilah Ibrani lainnya untuk mengambil istri. Satu istilah khusus adalah yibbum. Ini adalah saat saudara tinggal bersama, dan salah satu dari mereka meninggal. Dalam keadaan ini, saudara laki-laki yang masih hidup akan mengambil istri saudara laki-lakinya yang telah meninggal, dan membangkitkan seorang ahli waris untuk namanya (referensi Ulangan 25:5-6).

B’reisheet (Kejadian) 38:8
8 Dan Yehuda berkata kepada Onan, “Pergilah ke istri saudaramu dan nikahi dia, dan angkatlah seorang ahli waris dari saudaramu.”

Yibbum adalah Konkordansi Ibrani Strong OT:2992. Arti dari akarnya tidak pasti. Kata ini hanya digunakan dalam kaitannya dengan perintah untuk menikahi janda dari saudara laki-laki yang telah meninggal, untuk membangkitkan ahli waris namanya.

OT:2992 yabam (yaw-bam ‘); akar primitif dari makna yang meragukan; digunakan hanya sebagai denominatif dari PL:2993; untuk menikahi janda saudara laki-laki (almarhum):

Namun, fakta bahwa ada lebih dari satu kata yang digunakan untuk pernikahan menunjukkan kepada kita bahwa ada lebih dari satu jenis pernikahan. Dan jika kita mau menerimanya, fakta bahwa ada lebih dari satu jenis pernikahan berarti pernikahan bukanlah sesuatu yang ada untuk kesenangan kita. Sebaliknya, karena ada tugas dan tanggung jawab yang terkait dengan pernikahan, tujuan pernikahan adalah untuk mendirikan kerajaan bagi Bapa Yahweh Elohim kita. Dan jika itu benar, kita harus berhati-hati untuk berkonsultasi dengan-Nya tentang pernikahan kita, dan melakukan hal-hal menurut cara-Nya.

Kata Modern untuk Pernikahan: Nissuin

Kata lain yang digunakan untuk menikah adalah nissuin ( נישואין). Misalnya, kata ini digunakan dalam 1 Tawarikh 23:22.

Divre HaYamim Aleph (1 Tawarikh) 23:22
22 Dan Eleazar meninggal, dan tidak memiliki anak laki-laki, tetapi hanya perempuan; dan saudara-saudara mereka, para putra Kish, mengambil mereka sebagai istri.

Kata nissuin ini didasarkan pada kata dasar nasa ‘ (nah-saw), yaitu Konkordansi Kuat OT:5375, artinya untuk mengangkat.

OT:5375 nasa ‘(naw-saw’); atau nacah (Mazmur 4:6 [OT:7]) (naw-saw’); akar primitif; untuk mengangkat, dalam berbagai macam aplikasi, literal dan kiasan, absolut dan relatif…

Dari sini kita mendapatkan ide untuk mengangkat pengantin wanita, atau mungkin membawa pengantin wanita pergi, mengingatkan pada bagaimana Rivkah dibawa ke atas unta untuk pergi ke rumah barunya dan kehidupan barunya bersama Yitzhaq.

B’reisheet (Kejadian) 24:61
61 Kemudian Ribka dan gadis-gadisnya bangkit, dan mereka naik unta lalu mengikuti pria itu. Maka hamba itu membawa Ribka dan pergi.

Namun, nissuin rabbinik saat ini sangat berbeda dengan nissuin seperti yang dipraktikkan pada zaman Yeshua. Dan sekarang setelah kita berbicara tentang dasar-dasar penyempurnaan di zaman Penciptaan dan Para Leluhur, di bab berikutnya kita akan berbicara tentang tradisi kuno nissuin yang dilakukan pada zaman Yeshua (dan yang masih memiliki arti bagi kita saat ini. ).

If these works have been a help to you and your walk with our Messiah, Yeshua, please consider donating. Give