Chapter 1:

Suami Kami sang Pangeran

“Ini adalah terjemahan otomatis. Jika Anda ingin membantu kami memperbaikinya, Anda dapat mengirim email ke contact@nazareneisrael.org.”

Seperti yang kita lihat di Nazarene Israel, Yeshua (Yesus) menyuruh kita pergi ke semua bangsa, dan membuat lebih banyak murid. Ini sering disebut Amanat Agung.

Mattityahu (Matius) 28:19-20
19 karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku,
20 mengajari mereka untuk mematuhi semua hal yang telah saya perintahkan kepada Anda; dan sesungguhnya, aku selalu bersamamu, bahkan sampai akhir zaman. ” Amein.

[* Untuk alasan mengapa kita hanya membenamkan dalam nama Yeshua, silakan lihat “ Perendaman Hanya dalam Nama Yeshua,” di Studi Kitab Suci Nazarene, Volume 3.]
Banyak orang diajari bahwa Amanat Agung diperbolehkan untuk menjadi urusan yang tidak teratur dan serampangan, tetapi studi ini akan menunjukkan bahwa Suami Yeshua kita ingin kita mengorganisir sebagai tentara spiritual, dan membentuk satu kerajaan yang bersatu di seluruh dunia.

Daniel menggambarkan Yeshua sebagai Mesias sang Pangeran.

Daniel 9:25
25 “Karena itu ketahuilah dan pahami, Bahwa mulai dari keluarnya perintah Untuk memulihkan dan membangun Yerusalem Sampai Mesias Sang Pangeran, Akan ada tujuh minggu dan enam puluh dua minggu; Jalan akan dibangun kembali, dan tembok, Bahkan di masa-masa sulit. “

Dalam bahasa Ibrani, kata Pangeran adalah kata nagid ( נגיד). Kata ini mengacu pada seorang komandan militer yang memimpin pertempuran dari depan. Ini juga berarti direktur, atau teller.

OT: 5057 nagiyd (naw-gheed ‘); atau nagid (naw-gheed ‘); dari OT: 5046; seorang komandan (sebagai pendudukan depan), sipil, militer atau agama; umumnya (secara abstrak, jamak), tema-tema terhormat.

Dalam penaklukan tanah Kanaan, Israel mengambil bagian dalam penaklukan fisik. Saat ini senjata perang kita bukanlah duniawi, tetapi masih peperangan.

Taruhan Qorintim (2 Korintus) 10: 4-6
4 Karena senjata perang kami tidak kedagingan tetapi perkasa di Elohim karena merobohkan benteng-benteng,
5 menjatuhkan argumen dan setiap hal tinggi yang meninggikan dirinya sendiri melawan pengetahuan Elohim, membawa setiap pikiran ke dalam tawanan untuk ketaatan Mesias,
6 dan siap untuk menghukum semua ketidaktaatan saat ketaatan Anda terpenuhi.

Di Nazarene Israel kita menunjukkan bagaimana Yeshua diutus untuk memimpin kampanye militer spiritual — dan bahwa Dia mengharapkan kita untuk melanjutkan kampanye itu dalam ketidakhadiran-Nya. Ini terlihat dalam perumpamaan tentang mina. Seorang bangsawan tertentu (mewakili Yeshua) memberikan masing-masing dari sepuluh hambanya satu mina. Sepuluh hamba ini mewakili sepuluh suku bani Israel (Efraim), dan mina melambangkan keselamatan mereka. Bangsawan itu kemudian pergi untuk sementara waktu, melambangkan bagaimana Yeshua pergi untuk menyiapkan tempat bagi kita. Ketika tuannya kembali, mereka yang menggunakan mina mereka untuk memajukan kerajaannya dihitung sebagai hamba yang baik dan setia — dan mereka yang tidak menggunakan mina mereka untuk memajukan kerajaannya dihitung sebagai musuh-Nya, dan mereka dibunuh.

Luqa (Lukas) 19: 12-27
12 Karena itu Dia berkata: “Seorang bangsawan pergi ke suatu negeri yang jauh untuk menerima bagi dirinya sebuah kerajaan dan untuk kembali.
13 Maka ia memanggil sepuluh orang hambanya, mengirimkan sepuluh mina kepada mereka, dan berkata kepada mereka, ‘Berbisnislah sampai aku datang.’
14 Tetapi warganya membencinya, dan mengirim utusan setelah dia, mengatakan, ‘Kami tidak akan membiarkan orang ini memerintah atas kami.’
15 Dan begitulah ketika dia kembali, setelah menerima kerajaan, dia kemudian memerintahkan para hamba ini, yang kepadanya dia telah memberikan uang itu, untuk dipanggil kepadanya, agar dia dapat mengetahui berapa banyak yang diperoleh setiap orang dengan berdagang.
16 Kemudian datanglah yang pertama, berkata, ‘Tuan, mina-mu telah memperoleh sepuluh mina.’
17 Dan dia berkata kepadanya, ‘Bagus sekali, hamba yang baik; karena kamu setia dalam sedikit, memiliki otoritas atas sepuluh kota. ‘
18 Dan yang kedua datang, berkata, ‘Tuan, mina-mu telah memperoleh lima mina.’
19 Demikianlah katanya kepadanya, ‘Kamu juga ada di lima kota.’
20 Kemudian yang lain datang, berkata, ‘Tuan, ini mina-mu, yang telah kusimpan dalam sapu tangan.
21 Karena aku takut padamu, karena kamu orang yang keras. Anda mengumpulkan apa yang tidak Anda setorkan, dan menuai apa yang tidak Anda tabur. ‘
22 Jawabnya: “Dari mulutmu sendiri aku akan menghakimi kamu, hai hamba yang fasik. Anda tahu bahwa saya adalah orang yang keras, mengumpulkan apa yang tidak saya setorkan dan menuai apa yang tidak saya tabur.
23 Lalu mengapa kamu tidak menaruh uang saya di bank, sehingga pada kedatangan saya saya mungkin mengumpulkannya dengan bunga? ‘
24 Dan dia berkata kepada mereka yang berdiri di dekat, ‘Ambil mina dari dia, dan berikan kepada dia yang memiliki sepuluh mina.’
25 (Tetapi mereka berkata kepadanya, ‘Tuan, dia memiliki sepuluh mina.’)
26 ‘Karena Aku berkata kepadamu, bahwa kepada setiap orang yang memiliki akan diberikan; dan dari dia yang tidak memiliki, bahkan apa yang dia miliki akan diambil darinya.
27 Tetapi bawa ke sini musuh-musuhku, yang tidak ingin aku memerintah atas mereka, dan bunuh mereka di hadapanku. ‘”

Dalam ayat 23, bangsawan menegur hamba yang bahkan tidak menaruh mina-nya di bank untuk menagih bunga. Teguran ini menakutkan, karena hamba ini mewakili sebagian besar orang Efraim yang tidak melakukan pelayanan sendiri, atau mendukung mereka yang melakukan pekerjaan pelayanan-Nya yang sejati. Perumpamaan ini mengatakan bahwa mereka akan mati (mungkin selama masa kesusahan).

Ini bukan perumpamaan yang bagus; ini adalah kata-kata Yeshua. Jika kita ingin menjadi pengantin perempuan-Nya, maka kita perlu menerima semua yang Dia katakan di sini, dan melakukan apa yang kita bisa untuk membantu Dia memajukan kerajaan-Nya. Begitulah cara kita menunjukkan kepada-Nya bahwa kita mencintai-Nya.

Sebagai seorang militer, Yeshua ingin pasukan-Nya terorganisir, teratur, dan disiplin. Nyatanya, Shaul memberi tahu kita bahwa Yeshua ingin tentara-Nya memiliki dasar para rasul dan nabi (ayat 20 di bawah). Dalam istilah militer, ini mungkin disebut komando terpadu.

Efesus (Efesus) 2:19-22
19 sekarang, oleh karena itu, kamu tidak lagi orang asing dan orang asing, tetapi sesama warga dengan para orang Suci dan anggota keluarga elohim,
20 telah dibangun di atas dasar para rasul dan nabi, Mesias Yeshua sendiri sebagai batu penjuru utama,
21 yang di dalamnya seluruh bangunan, yang dipasang bersama, tumbuh menjadi bait suci yang terpisah di Yahweh,
22 di dalam siapa kamu juga sedang dibangun bersama untuk tempat tinggal elohim di dalam Roh.

Kami akan menjelaskan apa arti perikop ini saat pembelajaran ini berlangsung, tetapi secara ringkas, kita semua harus menjadi sukarelawan untuk kerajaan-Nya. Dan untuk memaksimalkan keefektifan kita, kita hendaknya mengatur di bawah arahan dan bimbingan satu dewan rasul dan nabi. Jika kita melakukan ini, kita akan mentaati Kitab Suci dan mencapai banyak hal untuk Dia.

Ikutlah dengan saya melalui halaman-halaman Kitab Suci, saat kami memulihkan arti dari bagian-bagian tertentu yang telah lama terlupakan yang sangat berarti bagi Yeshua dan para rasul-Nya. Sepanjang jalan, kita akan melihat sejarah organisasi dan kepemimpinan Israel saat mereka bergerak melalui berbagai fase penaklukan bumi untuk Yahweh. Kita akan melihat bagaimana Yeshua awalnya bermaksud agar murid-murid-Nya berorganisasi, dan apa yang salah saat gerakan itu tumbuh di luar perbatasan Israel. Akhirnya, kita akan melihat bagaimana kita dapat menegakkan kembali iman asli hari ini, dan menyenangkan suami kita, sang panglima.

If these works have been a help to you and your walk with our Messiah, Yeshua, please consider donating. Give