Chapter 8:

Tata Letak Sinagoga Lalu dan Sekarang

This post is also available in: English Español Deutsch српски Français Nederlands Português

“Ini adalah terjemahan otomatis. Jika Anda ingin membantu kami memperbaikinya, Anda dapat mengirim email ke contact@nazareneisrael.org.”

Sebelum kita berbicara tentang layanan yang Anda pegang, pertama kita perlu berbicara tentang tata letak fisik sinagoge Anda. Apakah Anda menyadarinya atau tidak, tata letak fisik dapat berdampak pada kualitas layanan Anda sangat.

Formulir Berikut Fungsi: Fungsi Dictates Formulir

Ada pepatah lama yang mengatakan bahwa “formulir mengikuti fungsi.” Akibat wajar dari itu adalah fungsi yang menentukan bentuk; dan seperti yang akan kita lihat, kedua-dua bentuk sinagoge dan fungsinya berubah selepas Bait Suci kedua dimusnahkan.

Kesamaan

Sementara masing-masing sinagoge unik, hampir semua sinagoge berbagi unsur tertentu secara umum. Sebagai contoh, sebagian besar sinagoge terletak di dekat mata air (seperti sungai atau danau), untuk mandi dan ritual pencelupan (“baptisan”). Ini harus bersih, air tawar. Air asin (seperti di laut mati atau Mediterania) tidak memenuhi syarat, dan juga tidak air rawa. Sebaliknya, itu harus bersih, air tawar yang tidak hanya membersihkan, tetapi juga mampu mendukung kehidupan (yaitu, air hidup). (Beberapa percaya bahwa kolam juga akan bekerja selama air bersih, dan kita akan membicarakan hal itu di bagian tentang pencelupan.)

Hal lain yang hampir semua sinagoge memiliki kesamaan adalah beberapa bentuk ceruk Taurat atau kuil Taurat, di mana tabut Taurat disimpan. Tabut Taurat pada dasarnya adalah sebuah lemari dihiasi dimana gulungan Taurat disimpan. Biasanya ada bimah, yang merupakan meja di mana gulungan Taurat ditempatkan ketika mereka sedang dibaca. Namun, ada perbedaan antara bagaimana kuno dan modern batei Knesset dirancang, dan bagaimana mereka beroperasi. Anda perlu memahami perubahan apa yang terjadi dan mengapa, karena itu akan membuat perbedaan besar bagi Anda dan Jemaat Anda.

Sebelum Kehancuran Bait Kedua

Bait Suci kedua mengadakan pengurbanan, doa, nyanyian, Bar mitzvah upacara, dan banyak lagi. Namun, sementara Bait Suci kedua masih berdiri, sinagog tidak merasa perlu untuk mengadakan upacara yang ketat, karena mereka tidak berusaha untuk menggantikan Bait Suci. Sebaliknya, fokus mereka adalah terutama pada studi dan belajar, dan juga sebagai tempat lokal perakitan. Setiap fungsi yang berhubungan dengan Taurat dapat diadakan di sinagoge, tetapi itu terutama berorientasi pada penelaahan, pembelajaran, dan doa yang datang dari hati. Ini adalah jenis sinagoge yang disukai Yeshua untuk hadir.

Para arkeolog memberi tahu kita bahwa sebelum Bait Suci kedua dihancurkan, sebagian besar sinagoge memiliki tata letak fisik yang sangat berbeda dengan sinagoge hari ini. Sebagian besar Sinagoge di Bait Suci kedua memiliki bangku di keempat dinding. Oleh karena itu, ketika seorang anggota masyarakat bangkit untuk berbicara ia berdiri di tengah ruangan. Sementara ada seorang pemimpin sinagoga ada juga inklusif “klub-seperti” partisipatif merasa bahwa tidak biasanya ditemukan dalam sinagog modern. Bukannya dipimpin dari satu sisi ruangan (seperti dalam sinagoga modern), kepemimpinan yang dipimpin dari pusat Ruangan.

Sinagog Bait Suci kedua adalah tempat bagi umat beriman untuk datang bersama dan membagikan Mazmur, ajaran, bahasa, Wahyu, dan interpretasi dengan cara yang tertib.

Qorintim aleph (1 Korintus) 14:26
26 Bagaimana mungkin, saudara sekalian? Setiap kali Anda datang bersama-sama, masing-masing dari Anda memiliki sebuah Mazmur, memiliki ajaran, memiliki lidah, memiliki Wahyu, memiliki interpretasi. Biarlah semua hal dilakukan untuk peneguhan.

Para penatua harus menjadwalkan waktu bukan saja untuk bahagian Taurat dan ajaran apa saja yang mungkin Anda miliki, tetapi juga waktu bagi orang untuk menyajikan apa yang elohim bagikan dengan mereka melalui Roh-Nya. Tentu saja Anda akan ingin untuk layar ini (dan lidah tidak dibagi kecuali juru bahasa yang benar hadir, 1 Korintus 14:28), tetapi penting untuk membuat waktu bagi mereka, sebagai tujuan adalah untuk membantu dan mendorong satu sama lain, dan untuk membangkitkan generasi berikutnya pemimpin Israel.

Mishle (Amsal) 22:6
6 latih anak dalam cara dia harus pergi,
Dan ketika ia sudah tua ia tidak akan menyimpang dari itu.

Setelah Kehancuran Bait Suci Kedua

Perubahan besar terjadi dalam pelayanan sinagoge selepas pemusnahan Kaabah kedua. Karena tidak ada lagi sebuah Bait Suci, para rabbi mengadaptasi ritual Bait Suci, menyanyi, dan berdoa kepada sinagoge. Setelah itu bukan lagi lingkungan yang partisipatif untuk pembelajaran, penelaahan, dan doa yang dipimpin oleh seorang pemimpin dari tengah. Sekarang bangunan dibangun dengan satu dinding menghadap Yerusalem, dan ceruk Taurat atau kuil Torah ditempatkan di dinding itu, sering juga dengan platform dibangkitkan. Tempat duduk sekarang adalah setengah lingkaran kursi, atau deretan kursi, sedemikian rupa sehingga pemimpin Rabbi atau sinagoge memimpin pelayanan dari landasan yang ditinggikan di tembok yang paling dekat dengan Yerusalem.

Seperti yang kita lihat di dalam bab sebelumnya, sifat doa berubah setelah Bait Suci kedua dihancurkan. Sekarang, daripada pemimpin peribadatan berdoa dari hatinya, perkataan doa menjadi tetap. Sinagog juga mulai jauh lebih rumit dihiasi, dan layanan sendiri menjadi lebih scripted. Sementara orang mungkin bernyanyi bersama atau mengatakan “Amein” untuk doa-doa hafalan, itu menjadi kurang studi dan pusat ibadah, dan lebih dari bernyanyi-sepanjang kinerja, dan pertunjukan. Tidak ada lagi spontanitas yang sama bahwa ada dalam waktu Yeshua. Kecuali Anda secara khusus ingin layanan Injili (yang beberapa lakukan), ini justru jenis layanan yang ingin Anda Hindari.

Tentang Kursi Moshe (Musa)

Walaupun terdapat rabai-Rabi sejak pembuangan Babel, para rabbi tidak mula mendominasi Judaisme sehingga selepas Yehuda HaNasi telah memakukan orang Mishna sekitar 200-220 CE. Sebelum itu, kepemimpinan sinagoge adalah campuran. Sementara beberapa sinagoge dipimpin oleh para penatua atau penguasa, yang lain dipimpin oleh juru tulis atau Rabi.

Di zaman Yeshua, beberapa ahli Taurat dan orang Farisi duduk di kursi khusus untuk membaca gulungan Taurat. Ini disebut Kursi Moshe (Musa). Yeshua mengatakan bahwa ketika para ahli Taurat dan orang Farisi duduk di kursi Moshe, kita harus melakukan apa yang mereka katakan (karena mereka membaca Taurat). Namun, dia juga mengatakan bahwa kita hendaknya tidak mengikuti teladan mereka, karena sementara mereka membaca dari Taurat, mereka tidak melakukan apa yang dikatakan (dan mereka masih tidak).

Mattityahu (Matius) 23:1-3
1 kemudian Yeshua berbicara kepada khalayak ramai dan kepada para murid-Nya,
2 mengatakan: “para ahli Taurat dan orang Farisi duduk di tempat duduk Moshe.
3 oleh karena itu apa pun yang mereka beritahukan kepadamu untuk amati, yang mengamati dan lakukan, tetapi tidak melakukan menurut pekerjaan mereka; karena mereka berkata, dan tidak melakukannya. “

Arkeolog telah menemukan sebuah batu “kursi dari Moshe” dalam abad ketiga (pasca-kehancuran) sinagoga di Chorazin. Tempat duduk terletak di dekat tembok yang paling dekat dengan Yerusalem, menunjukkan bahawa kebaktian itu dipimpin dari sisi ruangan terdekat Yerusalem, daripada dari pusat. Oleh karena itu menarik untuk dicatat bahwa Yeshua mengatakan mereka di Chorazin diperlukan untuk bertobat.

Mattityahu (Matius) 11:20-22
20 kemudian dia mulai menegur kota-kota di mana kebanyakan dari pekerjaan Perkasa-nya telah dilakukan, karena mereka tidak bertobat:
21 “Celakalah kamu, Chorazin! Celakalah engkau, Betsaida! Sebab jika pekerjaan dahsyat yang dilakukan di dalam kamu telah dilakukan di Tirus dan Sidon, mereka akan bertobat dahulu dalam kain kabung dan abu.
22 tetapi aku berkata kepadamu, akan lebih dapat ditoleransi bagi Tirus dan Sidon pada hari penghakiman daripada untuk kamu.

Gambar ini adalah salah satu kepemimpinan buruk di sinagoga di Chorazin, dengan para ahli Taurat dan orang Farisi duduk di kursi fisik Moshe, dan membaca kepada orang dari Taurat, tetapi kemudian menjaga adat istiadat mereka sendiri dan tradisi (seperti yang dilakukan para rabi hari ini).

Beradaptasi Untuk Era Elektronik

Meskipun kita tidak tahu pasti, tampaknya Yeshua lebih suka gaya periode Kuil kedua dari layanan sinagoga, di mana para pemimpin berbicara dari pusat Ruangan (daripada berkhotbah dari dinding). Hal ini tampaknya ironis, karena di zaman elektronik saat ini ada kebutuhan untuk proyektor, layar, dan kamera, dan ini tidak biasanya bekerja dengan baik di tengah ruangan. Elektronik mendikte tata letak yang lebih modern, dengan tempat duduk berbentuk setengah lingkaran, atau deretan kursi. Hal ini terutama berlaku jika Anda ingin memimpin sebuah layanan gaya evangelis. Namun, jika Anda memiliki kemampuan untuk mengajar dari pusat Ruangan itu lebih baik, karena membuat orang untuk saling berhadapan, dan ini cenderung untuk menghasilkan merasa lebih partisipatif

Apa yang Anda inginkan adalah bukan untuk sekelompok orang untuk datang, mendengar scripted dan latihan kinerja, Makan Siang, dan kemudian pulang. Sebaliknya, yang Anda inginkan adalah partisipasi. Resik tidak masalah, tetapi Anda menginginkan sebuah tempat di mana orang dapat bersatu dan saling mendorong setiap hari demi hari, dan saling membantu untuk berjalan dalam cara-cara elohim. Selama Anda bisa melakukannya, tata letak bangunan adalah sekunder.

Masalah Pemisahan Gender

Rabbinik Yudaisme secara tradisinya memisahkan lelaki dan perempuan dalam Sinagoge berdasarkan pemisahan jenis kelamin yang tersirat dalam Zakharia 12:10-14. Dalam petikan ini para pria berduka nestapa terlepas dari istri mereka. Judaisme rabbinik mengatakan jika jenis kelamin harus dipisahkan pada saat berkabung, maka segregasi juga tepat pada waktu bahagia. (Catatan: ayat 10 berbicara tentang Yeshua.)

Zakharia 12:10-14
10 “dan aku akan mencurahkan kepada Rumah Daud dan kepada penduduk Yerusalem Roh kasih karunia dan permohonan; maka mereka akan melihat pada-Ku [Yahweh-Yeshua] yang mereka menusuk. Ya, mereka akan berkabung bagi-Nya [Yeshua] sebagai salah satu berduka nestapa untuk anaknya yang tunggal, dan berduka bagi-Nya sebagai satu berduka bagi anak sulung.
11 pada hari itu akan terjadi perkabungan yang besar di Yerusalem, seperti ratapan di Hadad Rimmon di dataran Megido.
12 dan negeri itu akan berkabung, setiap keluarga dengan sendirinya: keluarga rumah Daud dengan sendirinya, dan isteri mereka sendiri; Keluarga dari kaum Natan dengan sendirinya, dan isteri mereka sendiri;
13 keluarga dari rumah Lewi dengan sendirinya dan isteri mereka sendiri; Keluarga Simei dengan sendirinya, dan isteri mereka sendiri;
14 semua keluarga yang tinggal, setiap keluarga dengan sendirinya, dan istri mereka sendiri.

Berdasarkan hal ini dan bagian lain, para rabi telah datang dengan seperangkat hukum yang menyerukan untuk memisahkan jenis kelamin di sinagoga, dan dinding pemisah di antara mereka. Namun, sementara kita sepakat bahwa beberapa derajat segregasi gender benar, kita mencapai berbeda datang ke kesimpulan yang berbeda seperti apa yang seharusnya terlihat seperti.

Hukum Yahweh Mengenai Kemurnian Ritual

Taurat berbicara tentang banyak hal yang dapat membuat kita secara ritual najis. Sementara ritual kenyang tidak berdosa, itu berdosa untuk mengabaikan hukum Yahweh, atau tidak untuk membawa mereka serius. Karena ini, kita harus menaruh perhatian khusus pada hukum ini, seperti yang diberikan Yahweh kepada kita untuk kebaikan kita sendiri.

Imamat 15:16-18 memberitahu kita bahawa jika seseorang mempunyai pembuangan air mani, dia harus membasuh seluruh tubuhnya dengan airnya, dan dia tetap tidak tahir secara ritual sehingga petang. Lebih jauh, jika ia memiliki emisi air mani dengan istrinya, keduanya secara ritual tidak bersih sampai malam setelah mereka mandi di air. Ini berarti mereka hendaknya tidak memasuki Bait Suci atau Tabernakel sampai saat itu.

Vayiqra (Imamat) 15: 16-18
16 “Barangsiapa yang beroleh air mani, maka ia akan membasuh seluruh tubuhnya dengan airnya dan ia menjadi najis sampai matahari terbenam.
17 Pakaian apa pun dan setiap kulit yang mengandung mani, harus dicuci dengan air dan menjadi najis sampai malam.
18 juga, ketika seorang wanita berbaring dengan seorang pria, dan ada emisi dari air mani, mereka akan mandi di dalam air, dan menjadi najis sampai malam. “

Lebih lanjut, Imamat 15:19-33 memberitahu kita bahawa seorang perempuan secara ritual najis selama waktu pembersihan bulanan.

Vayiqra (Imamat) 15:19-23
19 “jika seorang perempuan memiliki pembuangan, dan keluarnya dari tubuhnya adalah darah, dia akan ditetapkan tujuh hari; Barangsiapa yang menyentuhnya, ia akan menjadi najis sampai matahari terbenam.
20 Segala sesuatu yang dia berbaring selama kenajisannya akan menjadi najis; juga segala sesuatu yang dia duduki akan menjadi najis.
21 Siapa yang menyentuh tempat tidurnya harus mencuci pakaiannya dan mandi dengan air, dan menjadi najis sampai malam.
22 Dan barang siapa menyentuh apa pun yang didudukinya akan mencuci pakaiannya dan mandi di air, dan menjadi najis sampai malam.
23 jika ada sesuatu yang ada di tempat tidurnya atau pada apa pun yang di atasnya dia duduk, ketika dia menyentuhnya, dia akan menjadi najis sampai malam. “

Kami memberikan rincian lebih lanjut dalam “Tentang Ritual Cleanness” (dalam Studi Kitab Nazarene, Jilid 1), tetapi ritual seperti ketidakbersihan tidak dipecahkan oleh mandi dan produk kebersihan modern, karena tidak hanya wanita tetapi juga segala sesuatu yang dia menyentuh menjadi najis sampai malam setelah dia mandi. Selanjutnya, perhatikan bahwa jika suami tidur di ranjang yang sama dengan istrinya dan salah satu darah menstruasi nya sampai padanya, dia tidak bersih selama tujuh hari, dan setiap tempat tidur yang ia berbaring juga menjadi najis.

Vayiqra (Imamat) 15:24
24 Dan jika siapa pun bersamanya sama sekali, sehingga kenajisannya menimpanya, tujuh hari itu akan menjadi najis; dan setiap tempat tidurnya akan menjadi najis.

Namun, kita juga tahu bahwa ayat 24 tidak merujuk kepada suami yang memiliki hubungan perkawinan dengan istrinya, tetapi hanya untuk mendapatkan istri menstruasi istrinya padanya karena berbaring di tempat tidur yang sama, karena hukuman karena hubungan perkawinan selama waktu istrinya pembersihan adalah bahwa keduanya harus disingkirkan dari kalangan orang.

Vayiqra (Imamat) 20:18
18 “seorang pria yang terbaring dengan wanita haid dan menyingkapkan ketelanjangan, ia telah meletakkan telanjang mengalir, dan ia telah terkena aliran darahNya; Demikianlah keduanya akan disingkirkan dari antara umat mereka. “

Ini menunjukkan betapa serialnya Yahweh mengambil masalah kemurnian ritual. Dia juga mengatakan kepada kita bahwa alasan untuk perintah ini adalah untuk memisahkan kita dari kenajisan kita, sehingga kita tidak mati dalam kenajisan kita untuk menodai Bait Suci atau Tabernakel-nya.

Vayiqra (Imamat) 15:31
31 “Demikianlah kamu harus memisahkan anak Israel dari kenajisan mereka, supaya mereka tidak mati dalam kenajisan ketika mereka menajiskannya di antara mereka.”

Ketaatan Pada Ajaran Yahweh

Jadi untuk menyentuh pada beberapa poin yang baik namun penting, sementara sinagog bukanlah tabernakel Lewi, ia adalah sejenis tabernakel Daud, dan sejenis tempat kudus. Jelas sekali, kita tidak boleh mendeberkas tabernakel atau tempat kudus milik Yahweh. Bahkan, dapat dikatakan bahwa kita tidak boleh secara ritual najis untuk setiap waktu yang ditentukan, apakah kita berada di Bait Suci atau Tabernakel atau tidak. Sebagai contoh, pertimbangkanlah bahwa pada saat pemberian Taurat di Gunung Sinai, Yahweh mengatakan kepada para pria itu tidak hanya untuk mencuci pakaian mereka, tetapi juga tidak datang mendekati istri mereka selama tiga hari.

Shemote (Keluaran) 19:14-15
14 Jadi Moshe turun dari gunung itu kepada rakyat dan menguduskan orang itu, lalu mereka membasuh pakaiannya.
15 Lalu berkatalah ia kepada bangsa itu: “bersiaplah untuk hari yang ketiga; tidak datang dekat istri Anda. “

Juga raja Shaul (salah) mengira Daud tidak pada perayaan hari bulan baru kerana dia ritual yang tidak murni.

Shemuel aleph (1 Samuel) 20:24-26
24 Kemudian Daud bersembunyi di ladang. Dan ketika bulan baru datang, raja duduk untuk memakan Perjamuan itu.
25 sekarang, raja itu duduk di tempat duduknya, seperti pada waktu yang lain, di atas tempat duduk di tepi tembok. Lalu berbangkit Yonatan dan Abner duduk di sisi Shaul, tetapi tempat Daud itu kosong.
26 tetapi Shaul tidak mengatakan apa-apa pada hari itu, sebab ia berpikir, “sesuatu telah terjadi padanya; ia najis, sesungguhnya ia najis. “

Bahkan jika kita tidak secara teknis di bawah perintah Lewi sekarang (tapi di bawah perintah melchizedekian) hal yang perlu kita ingat adalah bahwa perintah yang berhubungan dengan kemurnian ritual adalah ajaran, Yahweh memerintahkan kita untuk menjaga ajaran-nya dengan tekun.

Tehillim (Mazmur) 119:4
4 Anda telah memerintahkan kami untuk menaati ajaran Anda dengan tekun.

Beberapa Prinsip Umum

Dalam Yudaisme, suami dan istri dari usia subur biasanya tidur di tempat tidur terpisah selama waktu pembersihan bulanan istri. Ini benar untuk alasan yang kita lihat di atas.

Lebih jauh, karena hubungan perkawinan menyebabkan baik suami dan istri menjadi najis (karena orang itu emisi air mani), pasangan menikah tidak harus memiliki hubungan perkawinan pada hari Sabat atau pesta. Jika mereka memiliki hubungan intim pada hari persiapan, mereka harus yakin untuk mandi sebelum matahari terbenam. Satu mungkin ingin memanjangkan ini kepada tiga hari sebelum Pentakosta seperti dalam Keluaran 19:14-15, di atas.

Ini juga menyoroti alasan lain mengapa Imamat hendaknya pria. Pria dapat tetap bersih secara ritual dengan berpantang dari hubungan pernikahan sementara mereka bertugas di Bait Suci atau Tabernakel, tetapi wanita tidak dapat mengendalikan waktu pembersihan bulanan mereka. Oleh karena itu, jika kita ingin mematuhi ajaran yang sama, maka itu juga masuk akal bagi para pria untuk memimpin kebaktian di sinagoge.

Tidak ada Mechitzah (Tembok Pemisah Gender)

Ada beberapa daerah abu-abu, tetapi jika kita menerapkan ajaran kepada mereka, mereka menjernihkan.

Sinagog bukanlah Bait Suci Yahweh atau Tabernakel, namun mereka adalah sejenis tabernakel Daud, dan sejenis tempat kudus. Kita tidak boleh berbuat apa-apa yang akan membawa kenyang di dalam Kemah Suci atau tempat kudus Yahweh. Namun sisi lain dari pedang adalah bahwa sinagog masih belum tabernakel atau Bait Suci. Mereka awalnya dimaksudkan sebagai pusat belajar dan belajar, dan sebagai tempat bagi umat beriman untuk bertemu. Karena mereka awalnya tidak dimaksudkan untuk menggantikan tabernakel atau pelayanan Bait Suci, mereka tidak memiliki dinding pemisah gender (apa yang disebut oleh Yudaisme mechitzah). Karena tujuan kami adalah untuk menciptakan kembali jenis sinagog Yeshua suka hadir, dan karena wanita diizinkan untuk berpartisipasi dalam Sinagoge era Bait Suci kedua, kami tidak mendukung dinding pemisah gender ortodoks. Seperti yang akan kita lihat di bab selanjutnya, kita percaya penutup kepala cukup untuk membantu para gender tetap fokus pada elohim.

Untuk detailnya, lihat “Tentang Ritual Cleanness” dan “Penutup Kepala Dalam Kitab Suci“, dalam Studi Alkitab Nazarene, Jilid 1.

If these works have been a help to you and your walk with our Messiah, Yeshua, please consider donating. Give