Chapter 6:

Kebaktian Sabat di Hari Yeshua

“Ini adalah terjemahan otomatis. Jika Anda ingin membantu kami memperbaikinya, Anda dapat mengirim email ke contact@nazareneisrael.org.” 

Seperti yang telah kita lihat, kita diperintahkan untuk berjalan seperti halnya Yeshua berjalan.

Yochanan Aleph (1 Yohanes) 2: 6
6 Dia yang berkata bahwa dia tinggal di dalam Dia seharusnya juga berjalan seperti Dia berjalan.

Kami juga telah melihat istilah itu berjalan seperti saat dia berjalan mengacu pada halacha dari sekte Nazarene. Itu berarti kita harus berjuang untuk menjalani hidup kita dengan cara Yeshua menjalani hidup-Nya, dan melakukan segala sesuatu dengan cara yang Dia lakukan.

Tentang menyembah cara penyembahan Yeshua, kita telah melihat bahwa kebiasaan Yeshua adalah pergi ke sinagoga pada hari Sabat, dan berpartisipasi dalam kebaktian Sabat.

Luqa (Lukas) 4:16
16 Lalu Ia sampai ke Nazaret, tempat Ia dibesarkan. Dan seperti kebiasaan-Nya, Dia pergi ke sinagoga pada hari Sabat, dan berdiri untuk membaca.

Tujuan kita dalam bab ini adalah untuk mempelajari jenis pelayanan Sabat yang disukai Yeshua, sehingga kita dapat membuatnya kembali untuk diri kita sendiri dan anak-anak kita. Namun, itu tidak mudah. Kita tidak bisa begitu saja mempraktikkan kebaktian Sabat kerabian modern karena seperti yang telah kita katakan sebelumnya, Rabban Gamaliel II memperbaiki kata-kata doa setelah orang Romawi menghancurkan bait suci kedua (pada tahun 70 M). Dalam membuat bahasa shalat diperbaiki, Rabban Gamaliel II secara efektif mengubah sholat tradisional menjadi jenis ibadah yang sangat ditentang oleh Yeshua. Dia menyebut doa tetap seperti itu “pengulangan yang sia-sia”, dan mengatakan bahwa hanya “orang kafir” yang mempraktikkannya.

Mattityahu (Matius) 6: 7-8
7 Dan ketika Anda berdoa, jangan gunakan pengulangan yang sia-sia seperti yang dilakukan orang kafir. Karena mereka berpikir bahwa mereka akan didengar untuk banyak perkataan mereka.
8 “Karena itu jangan seperti mereka. Karena Bapamu mengetahui hal-hal yang kamu butuhkan sebelum kamu meminta kepada-Nya. “

Ketika kita membaca catatan sejarah di Talmud, kita mendapatkan kesan bahwa ada banyak variasi dalam pelayanan sinagoga pada periode Bait Suci Kedua. Namun selain menunjukkan kurangnya kesepakatan umum, Talmud tidak memberi tahu kita bagaimana kebaktian sinagoga dipraktikkan. Dan, di atas kurangnya informasi tersebut, kita juga harus ingat bahwa Talmud telah disunting (yaitu, disensor) oleh Judah HaNasi sekitar tahun 200-220 M. Selama waktu itu dia mungkin menghapus semua yang berhubungan dengan Yeshua, Shaul, dan para rasul lainnya. Namun bahkan dengan kurangnya informasi ini, masih ada cara untuk menemukan kembali pelayanan sinagoga seperti apa yang Yeshua suka hadiri. Metode ini melibatkan perbandingan layanan sinagoga modern dan catatan sejarah dalam Talmud dengan apa yang oleh para ahli Kitab Suci disebut Hukum Penyebutan Pertama.

Hukum Penyebutan Pertama

Hukum Penyebutan Pertama memberi tahu kita bahwa pertama kali kita melihat sesuatu di dalam Alkitab, itu menetapkan standar (atau contoh) untuk segala sesuatu yang mengikutinya. Misalnya, meskipun Israel kemudian akan memiliki empat istri, kita tahu bahwa cita-cita Yahweh adalah monogami seumur hidup, karena itulah teladan yang diberikan oleh Adam dan Havvah (“Hawa”).

B’reisheet (Kejadian) 3:20
20 Dan Adam menamai istrinya Havvah[Eve] , karena dia adalah ibu dari semua yang hidup.

Ini adalah aturan yang dilanggar Izebel dan teman-teman feminisnya setiap kali mereka mencoba memberi tahu kita bahwa wanita dapat menjadi rasul, dan melayani dalam kepemimpinan. Ajaran sesat mereka pada dasarnya adalah untuk menyatakan bahwa cara lama yang didirikan Yahweh itu buruk, dan cara baru mereka lebih baik. Namun, ini melanggar Yeremia 6:16, dan banyak bagian lainnya.

Yirmeyahu (Yeremia) 6:16
16 Demikianlah kata Yahweh:
“Berdiri di jalan dan lihat,
Dan mintalah jalan lama, di mana jalan yang baik itu,
Dan berjalan di dalamnya;
Kemudian Anda akan menemukan ketenangan bagi jiwa Anda.
Tapi mereka berkata, ‘Kami tidak akan berjalan di dalamnya.’ ”

Jadi, apa yang dikatakan Law of First Mention sehubungan dengan penyembahan Elohim?

Hukum Disebut Pertama dan Penyembahan Elohim

Pada awalnya, doa-doa umumnya pendek, dan tidak dirumuskan. Tidak ada yang membacanya dari buku. Sebaliknya, mereka datang dari hati. Ini menjelaskan mengapa Yeshua berbicara buruk tentang pengulangan yang sia-sia. Lebih jauh, meski mungkin mengejutkan beberapa orang, Yahweh hanya memerintahkan dua doa di seluruh Taurat. Yang pertama adalah pengakuan Imam Besar atas dosa Israel atas kambing hitam, dalam Imamat 16:21.

Vayiqra (Imamat) 16:21
21 “Aharon harus meletakkan kedua tangannya di atas kepala kambing yang hidup, mengakui di atasnya semua kesalahan orang Israel, dan semua pelanggaran mereka, tentang semua dosa mereka, meletakkannya di atas kepala kambing, dan akan mengirim itu pergi ke padang gurun dengan tangan orang yang cocok. “

Meskipun Yahweh menyuruh Imam Besar untuk membuat doa ini, Dia tidak pernah mengatakan apa yang harus dikatakan. Sebaliknya, Imam Besar harus mengakui dosa Israel dari hatinya. Karena ini adalah doa pertama yang diperintahkan, aturannya kemudian menjadi bahwa doa harus datang dari hati (dan bukan dari buku).

Satu-satunya doa yang diperintahkan Yahweh dalam Taurat adalah Ulangan 26: 5-15, di mana Dia meminta kita untuk mengakui kesalahan kita (dan berterima kasih dengan tulus) ketika kita memberi persepuluhan di bawah sistem Lewi. Karena Yahweh menentukan kata-katanya, beberapa orang mungkin melihat doa hafalan ini. Namun, orang lain merasa tujuan Yahweh lebih untuk menunjukkan kepada kita jenis rasa syukur yang harus keluar dari bibir kita ketika kita memiliki kesempatan untuk mendukung kerajaan-Nya, karena belas kasihan besar yang Dia ambil atas kita, dan leluhur kita.

Devarim (Ulangan) 26: 5-15
5 “Dan kamu harus menjawab dan berkata di hadapan Yahweh Elohimmu: ‘Ayahku adalah seorang Siria, hampir binasa, dan ia pergi ke Mesir dan diam di sana, sedikit jumlahnya; dan di sana dia menjadi sebuah bangsa, besar, perkasa, dan berpenduduk … ”
6 Tetapi orang Mesir menganiaya kami, menindas kami, dan mengikat kami dengan keras.
7 Kemudian kami berseru kepada Yahweh Elohim nenek moyang kami, dan Yahweh mendengar suara kami dan melihat penderitaan kami dan kerja keras kami dan penindasan kami.
8 Maka Yahweh membawa kami keluar dari Mesir dengan tangan yang kuat dan dengan tangan yang terentang, dengan ketakutan yang besar dan dengan tanda-tanda dan mujizat.
9 Dia telah membawa kita ke tempat ini dan telah memberi kita tanah ini, “tanah yang mengalir dengan susu dan madu”;
10 dan sekarang, lihatlah, aku telah membawa buah sulung dari tanah yang telah diberikan kepadaku, ya Yahweh. ‘ “Maka kamu harus meletakkannya di hadapan Yahweh Elohimmu, dan menyembah di hadapan Yahweh Elohimmu.
11 Kamu akan bersukacita atas segala kebaikan yang diberikan TUHAN, Elohimmu, kepadamu dan seisi rumahmu, kamu dan orang Lewi dan orang asing yang ada di antara kamu.
12 “Ketika kamu telah selesai menyisihkan semua persepuluhan dari pertambahanmu pada tahun ketiga — tahun persepuluhan — dan telah memberikannya kepada orang Lewi, orang asing, anak yatim, dan janda, sehingga mereka dapat makan di dalam gerbangmu dan diisi,
13 Maka kamu harus berkata di hadapan Yahweh Elohim-mu: ‘Aku telah mengambil persepuluhan yang dipisahkan dari rumahku, dan juga telah memberikannya kepada orang Lewi, orang asing, anak yatim, dan janda, sesuai dengan semua perintah-Mu yang Engkau miliki. memerintahkan saya; Aku tidak melanggar perintah-Mu, juga tidak melupakannya.
14 Aku tidak makan satupun saat berkabung, dan aku tidak mengambil satupun dari itu untuk penggunaan yang najis, dan tidak juga memberikan satupun untuk orang mati. Aku telah mendengarkan suara Yahweh Elohimku, dan telah melakukan semua yang Engkau perintahkan kepadaku.
15 Pandanglah ke bawah dari tempat tinggal-Mu yang terpisah, dari surga, dan berkatilah umat-Mu, Israel, dan tanah yang telah Engkau berikan kepada kami, sama seperti Engkau bersumpah kepada nenek moyang kami, “tanah yang mengalir dengan susu dan madu.” ‘”

Jadi, sudut pandang mana yang benar? Jelas kita harus mengucapkan kata-kata yang diperintahkan Yahweh untuk kita ucapkan. Namun, kita juga tidak boleh mengucapkan kata-kata kosong. Sebaliknya, kita harus dipenuhi dengan rasa syukur atas semua yang telah Dia lakukan untuk kita. Oleh karena itu kita hendaknya bersemangat untuk membantu membangun kerajaan-Nya.

Namun, meskipun demikian, saudara-saudara Yahudi kita memiliki lelucon lama yang mengatakan bahwa setiap kali Anda mengajukan pertanyaan kepada dua orang Yahudi, Anda akan mendapatkan setidaknya tiga pendapat. Lebih lanjut, perdebatan mengenai apakah kita harus berdoa dengan menghafal atau tidak sangat hidup di zaman Yeshua.

Perdebatan: Dengan Hati Vs Tetap

Sebelumnya kita telah melihat bahwa Orang-Orang dari Sinagoga Besar telah menyusun atau menyusun doa-doa tertentu yang digunakan selama periode Bait Suci Kedua.

Juga telah disebutkan: R. Hiyya b. Abba berkata atas nama R. Johanan: Para Pria dari Sinagoga Agung melembagakan berkat dan doa Israel, pengudusan dan habdalah.
[Babylonian Talmud, Berakhot 33a, Soncino]

Namun, kami juga melihat kontroversi dalam Talmud Babilonia mengenai apakah doa harus diucapkan dengan menghafal, dan dengan cara wajib (menjadikan doa yang mereka sebut sebagai “tugas tetap”).

R. ELIEZER KATAKAN: DIA YANG MEMBUAT DOANYA TUGAS TETAP dll. Apa yang dimaksud dengan TUGAS TETAP? R. Jacob b. Idi berkata atas nama R. Oshaiah: Siapapun yang doanya seperti beban berat baginya. Para rabi berkata: Barangsiapa tidak mengatakannya dengan cara memohon. Rabbah dan R. Joseph keduanya berkata: Siapapun yang tidak mampu memasukkan sesuatu yang segar di dalamnya. R. Zera berkata: Saya dapat memasukkan sesuatu yang segar, tetapi saya takut melakukannya karena takut saya menjadi bingung.
[Babylonian Talmud, Berachot 29b, Soncino]

Dua Doa: Shema, dan Amidah

Kami akan memberikan liriknya nanti, tetapi di abad pertama, layanan sinagoge jauh lebih sedikit naskahnya. Orang-orang akan menyanyikan Shema (mungkin dengan Ve’ahavta), dan pemimpin ibadah akan mengimprovisasi doa Amidah. Kemudian datanglah bagian Taurat dan Nabi. Mazmur Hallel (113-118) sering dinyanyikan pada hari-hari bulan baru dan pesta-pesta. Secara keseluruhan, itu adalah layanan yang lebih pendek, lebih sederhana, dan kurang formal daripada layanan sinagoga rabi modern.

The Shema With Ve’ahavta

Itu Shema adalah yang pertama dari dua doa utama. Ini biasanya dikatakan dari memori. Meskipun Yeshua berkeberatan untuk menghafal shalat di tempat lain, Dia mungkin tidak keberatan mengucapkan Shema dari ingatan, karena itu adalah kutipan dari Kitab Suci. (Sementara Shema secara teknis adalah Ulangan 6: 4, Ve’ahavta[verses 5-9] biasanya dikatakan bersamaan dengan itu.)

Devarim (Ulangan) 6: 4-9
4 “Dengarlah, hai Israel: Yahweh Elohim kami, Yahweh satu!
5 Kasihilah Elohim-mu Yahweh dengan segenap hatimu, dengan segenap jiwamu, dan dengan segenap kekuatanmu.
6 “Dan perkataan ini yang aku perintahkan kepadamu hari ini akan ada di dalam hatimu.
7 Kamu harus mengajari mereka dengan tekun kepada anak-anakmu, dan akan membicarakannya ketika kamu duduk di rumahmu, ketika kamu berjalan di jalan, ketika kamu berbaring, dan ketika kamu bangun.
8 Ikatlah itu sebagai tanda di tanganmu, dan itu akan menjadi selubung di antara matamu.
9 Kamu harus menuliskannya di tiang pintu rumahmu dan di gerbangmu. “

Yeshua menyebut Shema sebagai “perintah pertama dan utama”.

Mattityahu (Matius) 22: 35-40
35 Kemudian salah satu dari mereka, seorang pengacara, mengajukan pertanyaan kepada-Nya, menguji-Nya, dan berkata,
36 “Guru, manakah perintah utama dalam Taurat?”
37 Yeshua berkata kepadanya, “‘Kasihilah Elohimmu kepada Yahweh dengan segenap hatimu, dengan segenap jiwamu, dan dengan segenap pikiranmu.’
38 Ini adalah perintah yang pertama dan terbesar.
39 Dan yang kedua seperti ini: ‘Kasihilah sesamamu seperti dirimu sendiri.’
40 Pada dua perintah ini gantunglah semua Taurat dan para Nabi. “

Amidah sebagai Pedoman

Amidah memiliki beberapa nama. Itu juga disebut Shemonei Esrei (Delapan belas) karena awalnya merupakan rangkaian delapan belas berkat, meskipun Ortodoks kemudian menambahkan yang kesembilan belas (yang akan kita bahas secara terpisah). Namun, ini sering disebut hanya sebagai “Doa” ( התפילה ) karena sangat penting bagi peribadatan orang Yahudi dari era Bait Suci Kedua.

Kata Ibrani Omed ( עוֹמֵד ) berarti “berdiri”, dan namanya Amidah ( תפילת העמידה ) berarti, “(doa) yang berasal dari berdiri”, yang merupakan Doa Tetap.

Kita akan berbicara tentang kata-kata Amidah di tempat lain, tetapi hal utama yang perlu diketahui di sini adalah bahwa praktiknya telah berubah sejak abad pertama. Saat ini, seorang penyembah rabi mengucapkan Amidah dalam hati kepada dirinya sendiri (meskipun nanti bisa diucapkan dengan lantang, sebagai sebuah kelompok). Namun, sebaliknya, pada abad pertama itu hanya diucapkan dengan lantang oleh chazzan (pemimpin ibadah), dan jemaat akan menjawab “Amein!” setelah masing-masing dari delapan belas doa syukur. Yang terpenting, ketika chazzan dipelajari dalam Kitab Suci, dia akan mengucapkannya dengan menghafal. Sebaliknya, dia akan mengimprovisasi doanya di masing-masing dari delapan belas tema berkat utama. Dengan cara itu dia tidak berdoa dengan menghafal, tetapi berdoa dengan hati. Hal ini dirasakan bahwa ini membuatnya lebih sebagai layanan “hidup”, dan aspek “hidup” inilah yang kurang saat mengucapkan Amidah dengan menghafal.

Seperti ayah seperti anak

Satu hal yang menarik adalah bahwa meskipun Rabban Gamaliel II adalah orang yang menetapkan bahasa Amidah dan mewajibkan tiga kali sehari, ayahnya Rabbi Gamaliel I ingin membuat Amidah wajib (dengan menghafal) dua kali sehari. Dalam bagian ini, Amidah (atau Standing Prayer) disebut Tefillah .

Diceritakan bahwa seorang murid datang sebelum R. Joshua bertanya padanya, Apakah malam Tefillah wajib atau opsional? Dia menjawab: Itu opsional. Dia kemudian menghadap Rabban Gamaliel dan bertanya: Apakah malam Tefillah wajib atau opsional? Dia menjawab: Itu wajib.
[Talmud Tractate Berakhot 27b]

Tentang Amidah, Yeshua hanya mengatakan bahwa setiap kali kita berdiri berdoa (yaitu, ketika kita berdoa), kita harus memaafkan, sehingga kita juga bisa dimaafkan. Ini menunjukkan kepada kita bahwa intinya bukanlah berapa kali dalam sehari kita mengucapkan Amidah dengan menghafal. Sebaliknya, yang penting adalah kita memiliki sikap hati yang benar, kerendahan hati dan pengampunan ketika kita mendoakannya.

Marqaus (Markus) 11: 25-26
25 “Dan setiap kali Anda berdiri berdoa, jika Anda memiliki sesuatu terhadap siapa pun, ampunilah dia, agar Bapamu yang di surga juga dapat mengampuni kesalahan Anda.
26 Tetapi jika kamu tidak mengampuni, Bapamu yang di surga juga tidak akan mengampuni pelanggaranmu. “

Mereka yang berdoa Amidah dengan menghafal akan berpendapat bahwa mengucapkan Amidah dengan menghafal bisa agak menghipnotis, seolah-olah itu adalah hal yang baik (dan sebenarnya tidak). Apa yang tampaknya diyakini oleh Yeshua adalah bahwa trans hipnosis semacam itu tidak pernah dapat menggantikan doa dari hati, karena doa hipnotis tidak menimbulkan kerendahan hati atau pengampunan dalam diri kita. Jadi, doa hafalan adalah sejenis pemalsuan yang cerdik.

Menjawab Pertanyaan Yahudi

Layanan sinagoga abad pertama jauh lebih singkat daripada layanan hari ini. Itu juga dikatakan lebih banyak dari hati. Itu terdiri dari Shema, Amidah (atau varian yang diimprovisasi oleh chazzan), ditambah bagian Taurat dan Nabi. Mazmur juga kemungkinan besar dinyanyikan dalam bahasa Ibrani, karena banyak di antaranya telah dimasukkan ke dalam musik. Secara umum, sinagoga abad pertama dianggap lebih sederhana, dan jauh lebih tidak bergaya.

Sebaliknya, pelayanan sinagoga rabi saat ini mungkin jauh lebih bergaya dan kompleks. Munculnya mesin cetak telah memungkinkan para rabi untuk menambahkan lebih banyak lagi doa formula, dan aturan khusus untuk hampir setiap kesempatan. (Pengertian yang didapat adalah bahwa seseorang diduga harus mengikuti semua aturan kerabian khusus ini untuk mendapatkan dukungan Elohim.)

Banyak dari doa dan nyanyian telah dipengaruhi oleh Kabala, dan itu najis. Sebagai contoh, lagu “Shalom Aleichem” adalah lagu indah yang membuat jemaah berdoa kepada utusan (malaikat), bukan Elohim (yang dilarang). Untuk alasan ini dan lebih banyak lagi, kami memilih untuk membuat pola siddur (buku nyanyian) dan layanan kami mengikuti gaya layanan yang diikuti Yeshua pada abad pertama.

Jika Anda mendapatkan pengunjung yang berasal dari latar belakang rabi, bersiaplah untuk menjawab banyak pertanyaan tentang mengapa layanan sinagoga kami terlihat sangat berbeda dari layanan sinagog rabi modern. Pahami bahwa Yudaisme rabi adalah tentang meniru para rabi mereka yang paling terkenal dan mengikuti petunjuk mereka. Pengunjung Anda mungkin memiliki keinginan kuat untuk mengetahui mengapa layanan kami tidak mengikuti tradisi mereka. Jawaban paling sederhana dan paling langsung biasanya, “Kami berusaha meniru satu-satunya Rabbi kami, Yeshua, dan kami percaya inilah cara Dia berjalan di abad pertama (atau di periode Bait Suci Kedua).” Ini juga merupakan jawaban yang paling memuaskan bagi pikiran orang Yahudi, kecuali Anda juga harus siap menghadapi serangan pertanyaan yang menantang validitas tradisi Yeshua. Penting untuk tidak merasa tersinggung dengan hal ini, melainkan untuk menyadari bahwa ditantang oleh pertanyaan adalah respons Yahudi yang otentik. (Orang Yahudi memiliki keinginan untuk menguji segala sesuatu dengan pertanyaan dan argumen logis. Mereka biasanya akan menguji dan menantang semuanya sampai semua pertanyaan mereka dijawab, mencoba untuk melihat apakah mereka dapat mematahkan ide Anda. Jika mereka dapat menghancurkannya, mereka akan menolak mereka. Selanjutnya, jika Anda tidak mempertahankan ide-ide Anda dengan cinta, mereka akan menolak Anda karena tidak tulus.) Proses ini pada awalnya mungkin tampak agak membingungkan bagi rata-rata orang yang pindah agama dari Kristen (karena kita cenderung menghindari argumen). Namun, kita bisa melibatkan mereka dalam dialog yang penuh kasih. Ini semua adalah bagian dari cara saudara-saudara Yahudi kita menguji ide-ide, dan itu juga salah satu alasan mengapa saudara-saudara Yahudi kita begitu pintar, dan sangat sukses dalam bisnis, adalah karena mereka tidak takut untuk memperebutkan apa yang mereka yakini.

Yeshua, Shaul, dan Yehudah (Jude) tidak takut untuk dengan sungguh-sungguh memperjuangkan iman yang pernah disampaikan kepada orang-orang kudus. Sebagai orang Yahudi mereka berdiri tegak, dan teguh dalam iman mereka, karena mereka kuat dalam iman mereka. Tidak seperti banyak orang Efraim, mereka tidak tersinggung atau memutuskan persekutuan hanya karena seseorang meminta mereka untuk menjelaskan atau membela iman mereka.

Tentang Mazmur, Lagu, dan Puisi

Pelayanan sinagoga rabi modern dapat memiliki lebih banyak lagu daripada yang ada di abad pertama. Masalahnya bukan pada jumlah lagu: masalahnya adalah beberapa memiliki lirik yang bersih, dan beberapa tidak. Lagu yang diambil langsung dari Alkitab dan diiringi musik selalu aman untuk dinyanyikan. Lirik lain perlu dievaluasi.

Secara umum, menyanyikan lagu-lagu bersih dalam kebaktian itu baik. Seperti yang kita lihat di bab-bab sebelumnya, Yaakov (Yakobus) menyamakan kebaktian sinagoga dengan Tabernakel Daud, di mana semua jenis lagu baru dinyanyikan.

Ma’asei (Kisah Para Rasul) 15: 15-21
15 Dan dengan ini kata-kata para nabi setuju, seperti yang ada tertulis:
16 Sesudah itu aku akan kembali dan akan membangun kembali Kemah Daud, yang telah roboh; Aku akan membangun kembali reruntuhan, dan aku akan mengaturnya;
17 Agar umat manusia lainnya dapat mencari Yahweh, Bahkan semua orang bukan Yahudi yang dipanggil dengan Nama-Ku, Kata Yahweh yang melakukan semua hal ini. ‘
18 “yang diketahui oleh elohim dari kekekalan adalah segala pekerjaannya.
19 oleh karena itu aku menghakimi bahwa kita hendaknya tidak menyusahkan mereka dari antara orang bukan Israel yang (kembali) berpaling kepada elohim,
20 tetapi kami menulis kepada mereka untuk menjauhkan diri dari segala sesuatu yang tercemar oleh berhala, dari amoralitas seksual, dari segala sesuatu yang dicemari, dan dari darah.
21 karena Moshe telah memiliki banyak generasi mereka yang mengkhotbahkan-nya di setiap kota, dibacakan di dalam Sinagoge setiap Sabat. “

Kita tidak tahu persis lagu apa yang dinyanyikan pada zaman Yeshua, kecuali bahwa Mazmur mungkin dinyanyikan (dalam bahasa Ibrani). Shema mungkin juga dinyanyikan, karena tidak berubah.

Bagian Taurat dan bagian Nabi sering dibaca sebagai puisi Ibrani, yang tidak selalu berima, tetapi mengikuti pola tertentu (disebut kiasan ) yang membuatnya lebih mudah untuk didengarkan. Bila semua dilakukan dengan benar kavanah ( כַּוָּנָה , niat), dapat menciptakan pengalaman yang sangat kuat, memuaskan, dan imersif. Itulah tujuan kami.

Persekutuan Relasional yang Dipesan

Dalam gerakan Efraim dewasa ini, orang Efraim biasa duduk melingkar, dan bergiliran membaca Taurat. Orang Efraim juga biasa bergandengan tangan dan membentuk lingkaran doa. Lingkaran doa seperti itu langsung dari Wicca (sihir). (Saya tahu ini karena saya sedang mencari kebenaran di semua tempat yang salah sebelum Elohim memanggil saya untuk bertobat.) Anda dapat menyelidiki Kitab Suci dari Kejadian hingga Wahyu, dan Anda tidak akan pernah menemukan Yahweh memimpin lingkaran doa. Orang Yahudi tidak melakukan ini. Hanya Gereja Kristen Babilonia yang menggunakan lingkaran doa Wiccan.

Secara historis, di Israel, Elohim biasanya memanggil satu orang untuk memimpin. Dia dapat memiliki banyak pembantu, tetapi mereka semua perlu diperintahkan dengan gaya militer-spiritual, karena kita diberitahu bahwa Israel dipanggil untuk melayani Yahweh sebagai tentara Elohim yang hidup.

Shemote (Exodus) 6:26
6 Ini adalah Aharon dan Moshe yang sama yang dikatakan Yahweh, “Keluarkan orang Israel dari tanah Mesir sesuai dengan pasukan mereka.”

Sama seperti Israel yang diperintahkan oleh puluhan, lima puluhan, ratusan, dan ribuan, Yeshua juga meminta para murid-Nya mengatur orang-orang dengan kelompok-kelompok yang terdiri dari lima puluh orang.

Luqa (Lukas) 9:14
14 Karena ada kira-kira lima ribu orang laki-laki. Kemudian Dia berkata kepada murid-murid-Nya, “Suruh mereka duduk dalam kelompok yang terdiri dari lima puluh orang.”

Perhatikan Dia tidak membuat mereka bergandengan tangan dalam lingkaran doa (Wiccan). Sebaliknya, ini lebih merupakan struktur tentara. Artinya, Anda harus melayani orang-orang dan kebutuhan mereka, tetapi itu tidak seharusnya menjadi organisasi “tanpa kepala” (seperti yang dicoba oleh banyak kaum Mesianik).

Dalam Perjanjian yang Diperbarui, Elohim dapat memanggil sekelompok orang untuk memimpin bersama (seperti para rasul, dan juga penatua). Namun, ini bukanlah “aturan oleh komite”, atau bahkan aturan mayoritas. Sebaliknya, harus ada keteraturan di antara mereka, menurut urutan keimaman mereka (yaitu, urutan Melkisedek). Dalam kasus penatua, yang paling banyak melayani haruslah pemimpin. Dan dalam kasus imamat terpisah, mereka harus diurutkan sesuai dengan model klasik Israelite beit din (yang kita bahas di Pemerintahan Torah dan Kisah 15 Urutan ). Perhatikan bahwa Yaakov (Yakobus) adalah nasi (pangeran, atau presiden) dari beit din (istana), itulah sebabnya para rasul lainnya “masuk untuk melihat” Yaakov.

Ma’asei (Kisah) 21:18
18 Keesokan harinya Shaul pergi bersama kami ke[see] Yaakov, dan semua tetua hadir.

Memarahi Singa Mengaum

Sementara Sabat dan hari raya harus menjadi saat yang menyenangkan bagi semua orang, secara umum ibadah Elohim juga sangat serius, dan itu harus dilakukan sebagai pertemuan yang khusyuk.

Vayiqra (Imamat) 23: 3
3 “Enam hari pekerjaan akan diselesaikan, tetapi hari ketujuh adalah Sabat istirahat yang khusyuk, gladi bersih terpisah. Anda tidak boleh mengerjakannya; itu adalah hari Sabat Yahweh di semua tempat tinggalmu. “

Baik untuk berpesta dan menari, tetapi terutama sebagai gembala, Anda harus tetap fokus dan hadir dalam Roh-Nya, untuk melindungi dari singa dan serigala. Musuh tidak akan senang karena Anda telah memutuskan untuk melayani Elohim, dan Dia akan mencoba menyabotase perkumpulan Anda jika dia bisa.

Kepha (Peter) memperingatkan kita untuk sadar, dan waspada, karena musuh kita iblis berjalan seperti singa yang mengaum mencari seseorang yang mungkin dia makan.

Kepha Aleph (1 Petrus) 5: 8
8 Sadarlah, waspadalah; karena musuhmu iblis berjalan seperti singa yang mengaum, mencari siapa yang mungkin dia makan.

Jika Anda ingin melayani tubuh sebagai pemimpin jemaat, Setan mengarahkan Anda ke arahnya. Dia tidak berniat menyelamatkan Anda atau domba Anda, dan Anda dapat mengharapkan dia untuk menguji Anda dan kumpulan Anda secara teratur.

Pekerjaan ini juga menjadi jauh lebih sulit karena sebagian besar orang Anda masih dalam proses. Kebanyakan dari mereka akan membutuhkan koreksi yang penuh kasih dan halus secara teratur sehingga mereka dapat ditampilkan dengan sempurna dalam Mesias Yeshua.

Qolossim (Kolose) 1:28
28 Dia kami memberitakan, memperingatkan setiap orang dan mengajar setiap orang dalam semua kebijaksanaan, bahwa kami dapat menampilkan setiap orang sempurna dalam Mesias Yeshua.

Hal utama adalah mencintai bangsamu seperti seorang ayah mencintai anak-anaknya sendiri. Jika Anda mencintai mereka, dan mereka mengetahuinya, maka mereka biasanya akan menerima koreksi Anda, karena mereka tahu itu datang dari tempat cinta. Namun setiap orang perlu disadarkan bahwa tugas kita adalah menghadirkan semua orang dengan sempurna di dalam Mesias Yeshua, dan Hari Penghakiman sudah dekat (dan tidak ada waktu untuk kebodohan).

Tunjukkan, Beri Tahu, dan Juri

Setiap kali Anda bertemu, harus ada waktu bagi orang-orang untuk membagikan bagaimana Roh membangun mereka. Anda ingin mendorong berbagi seperti ini (bagi mereka yang benar tentangnya). Harus ada waktu bagi siapa saja yang ingin menyanyikan mazmur (terutama dalam bahasa Ibrani), atau yang memiliki ajaran, atau bahasa, atau wahyu, atau tafsir. Anggap saja itu mirip dengan “tunjukkan dan ceritakan” di sekolah dasar, kecuali bahwa mereka perlu mengoordinasikan ini dengan Anda sebelumnya, sehingga semua hal dilakukan dengan tertib, dan untuk membangun.

Qorintim aleph (1 Korintus) 14:26
26 Bagaimana mungkin, saudara sekalian? Setiap kali Anda datang bersama-sama, masing-masing dari Anda memiliki sebuah Mazmur, memiliki ajaran, memiliki lidah, memiliki Wahyu, memiliki interpretasi. Biarlah semua hal dilakukan untuk peneguhan.

Ini juga membutuhkan kebijaksanaan yang besar, dan kebijaksanaan. Ada banyak roh jahat yang akan mencoba masuk ke perkumpulan Anda, bersembunyi di belakang (atau di) orang-orang Anda. Meskipun Anda tidak ingin memadamkan pekerjaan Roh, Anda juga tidak boleh membiarkan kebodohan atau roh najis bekerja di dalam perkumpulan. Jika seseorang tidak benar-benar bersih dan berlandaskan Roh, gunakan penilaian terbaik Anda dalam mengizinkan dia berbicara (atau tidak). Inilah sebabnya mengapa kami diperintahkan sebagai tatanan spiritual-militer, apakah Anda dan sesepuh Anda perlu menjalankan wewenang ini dengan penuh kasih secara teratur.

Satu hal yang dapat sangat membantu adalah jika Anda memiliki anggota majelis Anda yang memiliki karunia kenabian, dan terutama karunia penegasan rohani. Jika Anda memiliki saudara laki-laki atau perempuan dengan karunia pemahaman, mereka dapat membantu Anda mengenali roh-roh najis yang mencoba masuk ke dalam perkumpulan.

Qorintim Aleph (1 Korintus) 14: 27-33
27 Jika seseorang berbicara dalam bahasa roh, biarlah ada dua atau paling banyak tiga, masing-masing pada gilirannya, dan biarkan satu menafsirkan.
28 Tetapi jika tidak ada juru bahasa, biarlah dia diam di dalam pertemuan, dan biarlah dia berbicara kepada dirinya sendiri dan kepada Elohim.
29 Biarlah dua atau tiga nabi berbicara, dan biarlah yang lain menilai.
30 Tetapi jika ada sesuatu yang diungkapkan kepada orang lain yang duduk, biarlah yang pertama tetap diam.
31 Karena kamu semua dapat bernubuat satu per satu, agar semua dapat belajar dan semua dapat didorong.
32 Dan roh-roh para nabi tunduk kepada para nabi.
33 Karena Elohim bukanlah pembuat kebingungan tetapi kedamaian, seperti di semua kumpulan orang-orang kudus.

Kami membahas ini lebih detail di “ Tentang Berbicara dalam Bahasa Roh “, Dan juga di” Hakim dan Otoritas Yudisial . ” Kedua studi ini ditemukan di Studi Kitab Suci Nazarene, Jilid 1 . Dalam studi tersebut kami menunjukkan bahwa bisa jadi ada nabiah pria dan wanita. Para nabi dan nabiah sejati dapat berbicara di majelis, tetapi penting untuk menyangkal mereka yang tidak asli. Kami membahas detailnya di “ Peran Gender di Kerajaan ” di Hubungan Kovenan , tetapi kami juga akan membahas dasar-dasarnya di sini.

Mengusir Ahab dan Izebel

Seperti yang kami tunjukkan di tempat lain, pendeta yang berpisah bisa menikah atau tidak. Akan tetapi, para pemimpin jemaat biasanya sudah menikah, karena sebagian besar tugas mereka adalah memberikan teladan yang baik kepada kawanan tentang bagaimana membesarkan keluarga dalam iman.

Cara Elohim menciptakan kita, ada tatanan alamiah di mana suami mengambil peran utama, dan istrinya membantu dan mendukungnya. Karena istri sering kali melihat sesuatu dari sudut pandang yang berbeda, maka suami sebaiknya mendengarkan dengan saksama.

Sebagai pria, Anda perlu membawa masalah ke dewan penatua (dan dewan penatua perlu pergi ke Elohim bersama-sama dalam doa), tetapi seorang penatua harus mendengarkan dengan saksama istrinya sebelum mendekati dewan (atau Elohim). Seorang suami harus menghormati istrinya sebagai bejana yang lebih lemah, agar doanya tidak terhalang.

Kepha Aleph (1 Petrus) 3: 7
7 Para suami, demikian pula, tinggal bersama mereka dengan pengertian, menghormati istri, tentang bejana yang lebih lemah, dan sebagai pewaris bersama anugerah kehidupan, agar doamu tidak terhalang.

Di Hubungan Kovenan , di “ Peran Gender di Kerajaan ”, Kami menjelaskan bahwa ketika pria dan wanita berpegang pada peran mereka yang diberikan Elohim, dan setiap orang melakukan yang terbaik (dengan cinta dan hormat), semuanya berjalan dengan baik (baik di rumah maupun di majelis). Dalam tatanan alam ini pria memimpin, sedangkan istrinya membantu dan mendukungnya. Alasan kami mengemukakan hal ini adalah bahwa dialah orang yang akan berdiri dan mengajar teologi di majelis.

Istri boleh berdiri dan mengajar teologi kepada wanita lain, dan juga kepada anak-anak. Namun, wanita tidak boleh berdiri dan mengajarkan teologi kepada pria. Ini karena sementara wanita dapat melayani dalam kerajaan (yaitu, dalam pemerintahan), dan sebagai nabiah, imamat selalu eksklusif pria. Ketika seorang wanita ingin menjadi imam, itu pertanda pasti bahwa roh najis hadir, karena bertentangan dengan tatanan alam. (Lihat juga, “ Junia: Rasul Wanita atau Kurir ?”, di Studi Kitab Suci Nazarene, Volume 3 .)

Di Studi Kitab Suci Nazarene, Volume 5 , dalam penelitian, “ Roh Ahab dan Izebel ”, Kami menunjukkan bahwa kira-kira satu dari tujuh saudara laki-laki dan perempuan berpikir bahwa tidak masalah bagi seorang wanita untuk berdiri dan mengajar teologi pria. Kira-kira satu dari tujuh saudara laki-laki dan perempuan juga akan mendukung seorang perempuan dalam mencoba mengontrol atau melatih suaminya (terutama dengan menahan hubungan perkawinan). Ironisnya, ketika perempuan-perempuan ini mencari peran kepemimpinan, seringkali kinerja mereka cukup baik, dan tampaknya mendapatkan hasil yang baik. Namun, jika Anda bertemu Ahab atau Izebel di majelis Anda, Anda harus memadamkan mereka, baik untuk melindungi orang-orang, dan untuk menghindari murka Yahweh-Yeshua.

Hitgalut (Wahyu) 2: 18-23
18 “dan kepada utusan dari perkumpulan di Tiatira tulislah, ‘ segala sesuatu ini berkata anak Elohim, yang memiliki mata seperti nyala api, dan kakinya seperti kuningan halus:
19 “Aku tahu pekerjaanmu, kasih, pelayanan, iman, dan kesabaran Anda; dan sebagai untuk karya Anda, yang terakhir lebih dari yang pertama.
20 tetapi Aku mempunyai beberapa perkara terhadapmu, karena kamu mengijinkan perempuan Izebel, yang menyebut dirinya nabiah, mengajar dan merayu hambaku melakukan amoralitas seksual dan memakan persembahan-persembahan berhala.
21 dan aku memberikan waktunya untuk bertobat dari amoralitas seksualnya, dan dia tidak bertobat.
22 Sesungguhnya Aku akan melemparkannya ke dalam penyakit, dan mereka yang melakukan perzinahan dengan dia menjadi kesusahan besar, kecuali mereka bertobat dari perbuatan mereka.
23 Aku akan membunuh anak-anaknya dengan maut, dan semua Majelis akan mengetahui bahwa aku adalah dia yang menyelidiki pikiran dan hati. Dan aku akan memberikan kepada setiap orang dari Anda sesuai dengan pekerjaan Anda. “

Berbicara secara Bergantian

Meskipun Ahab dan Izebel (dan roh jahat lainnya) harus disingkirkan, kemungkinan besar Anda akan memiliki beberapa saudara dan saudari yang memiliki karunia nubuat yang asli, yang dalam konteks ini berarti bahwa mereka berbicara menurut Roh. Jika seorang sister memiliki roh yang bersih, dan juga memiliki karunia nubuat, meskipun dia mungkin tidak mengajar pria, dia dapat bernubuat pada gilirannya, dan juga menghakimi nabi lainnya.

Qorintim Aleph (1 Korintus) 14: 29-33
29 Biarlah dua atau tiga nabi berbicara, dan biarlah yang lain menilai.
30 Tetapi jika ada sesuatu yang diungkapkan kepada orang lain yang duduk, biarlah yang pertama tetap diam.
31 Karena kamu semua dapat bernubuat satu per satu, agar semua dapat belajar dan semua dapat didorong.
32 Dan roh-roh para nabi tunduk kepada para nabi.
33 Karena Elohim bukanlah pembuat kebingungan tetapi kedamaian, seperti di semua kumpulan orang-orang kudus.

Di Hubungan Kovenan , di “ Peran Gender di Kerajaan ”, Kami menjelaskan bahwa ketika Shaul terus menulis di ayat 34, dia mengejek kutipan dari seorang penulis Korintus, yang menegaskan bahwa wanita tidak boleh berbicara di majelis. Shaul menanggapi dengan menanyakan kepadanya apakah kata-kata Elohim berasal dari dia, atau jika dia adalah satu-satunya yang mendengar perintah ini, karena Taurat tidak pernah mengatakan bagi wanita untuk benar-benar diam (dan dalam Taurat, wanita berbicara secara bergantian) . Hanya saja, mereka harus hati-hati berbicara bergantian (seperti halnya para pria juga harus hati-hati berbicara bergantian), agar segala sesuatunya dapat dilakukan dengan sopan dan tertib.

Qorintim Aleph (1 Korintus) 14: 34-40
34[Quoting] “Biarlah wanitamu tetap diam di majelis, karena mereka tidak diizinkan untuk berbicara; tetapi mereka harus tunduk, seperti yang juga dikatakan dalam Taurat.
35 Dan jika mereka ingin belajar sesuatu, biarlah mereka bertanya kepada suami mereka sendiri di rumah; karena memalukan bagi wanita untuk berbicara dalam pertemuan.” [End quote.]
36 Oy! Apakah kata Elohim berasal dari Anda? Atau apakah hanya Anda yang meraihnya?
37 Jika ada yang menganggap dirinya seorang nabi atau spiritual, biarlah dia mengakui bahwa hal-hal yang saya tuliskan kepada Anda adalah perintah-perintah Yahweh.[rather than such a man’s opinions] .
38 Tetapi siapa yang bodoh, biarlah dia menjadi bodoh.
39 Oleh karena itu, saudara sekalian, berhasratlah dengan sungguh-sungguh untuk bernubuat, dan jangan melarang berbicara dengan bahasa roh.
40 Biarlah segala sesuatu dilakukan dengan sopan dan teratur.

Meskipun Izebel adalah seorang nabiah palsu, dia tetap seorang nabiah, dan dia dapat melakukan tindakan yang sangat meyakinkan. Situasinya bisa menjadi lebih membingungkan ketika pria dengan Roh Ahab mendukungnya. Karena Izebel dan Ahab adalah roh yang sama, kita harus selalu waspada terhadap mereka.

Namun, saudari-saudari beriman yang baik biasanya tidak menyukai Izebel, karena dia menjungkirbalikkan tatanan alam. Jadi, jika wanita di kongregasi Anda mengeluh bahwa “saudari yang berkuasa” ingin berdiri dan mengajar pria, atau bahwa dia mengganggu tatanan alamiah sidang, maka penting untuk mengambil nasihat, dan melihat bagaimana ketertiban dapat diatur kembali didirikan, sehingga keterpencilan tempat kudus dipertahankan.

Di tempat lain kami akan mengumpulkan beberapa saran untuk kemungkinan jadwal sinagoga, tetapi pada akhirnya jadwal yang Anda ikuti harus dihasilkan dari pencarian wajah Elohim. Tanyakan kepada-Nya bagaimana Anda hendaknya mengatur pertemuan Anda, agar Roh dapat mengalir dengan bebas, dan jadikanlah itu waktu yang khusyuk namun membina dan menyenangkan bagi semua. Dan tidak masalah jika pertemuan Anda terlihat sedikit berbeda dari sinagoga lain, karena ada beberapapa variasi antara sinagog di zaman Yeshua.

If these works have been a help to you and your walk with our Messiah, Yeshua, please consider donating. Give