Chapter 2:

Yeshua orang Nazarene Israelite

This post is also available in: English Español Deutsch српски Français Nederlands Português

“Ini adalah terjemahan otomatis. Jika Anda ingin membantu kami memperbaikinya, Anda dapat mengirim email ke contact@nazareneisrael.org.”

Dalam bab terakhir kita melihat bahwa pada abad keempat orang-orang Kristen dan kelompok Nasrani dua kepercayaan yang jelas berbeda atau terpisah, dan bahwa orang-orang Kristen menganiaya kelompok Nasrani. Sejarah menunjukkan bahwa Meshias Yeshua adalah seorang Nazarene. Namun, sejarahnya tidak cukup-kita perlu membuktikan segalanya dari Kitab Suci. Maka, apakah Yeshua seorang Kristen, atau apakah DIA seorang Nazarene?

Perjanjian yang Diperbaharui (Perjanjian Baru) memberitahu kita bahwa Meshias Yeshua akan disebut Orang Nazaret karena Dia dibesarkan di sebuah kota yang bernama Nazaret (Natseret, תרצנ). Mari kita lihat bahasa Aram Peshitta.

Mattithyahu 2:23 MGI23 Dan ia datang [dan] tinggal di kota yang bernama Natsareth, [sehingga] jadi itu digenapi apa yang telah dikatakan oleh nebi’im/nabi : ” IA akan disebut Orang Natsarene” Eastern Peshitta
ואתא עמר במדינתא דמתקריא נצרתאיך דנתמלא מדם דאתאמר בנביאדנצריא נתקרא

Kadang-kadang orang mencari referensi ini dalam terjemahan bahasa Inggris dari Tanach (Perjanjian Lama), tetapi mereka tidak menemukannya karena referensi adalah dari Ibrani yaitu Yeshayahu 11: 1, dimana dikatakan bahwa Rod (Raja Dawid) akan datang dari keturunan Yishai, ayah Dawid dan yang Tunas (Yeshua) dari akarnya akan berbuah. Kata Ibrani untuk “tunas” adalah Netzer (רצנ) (ditunjukkan pada daerah yang diarsir).

Yeshayahu 11: 1 NKJV11 Akan kedatangan seorang Rod dari keturunan Yishai, dan tunas [Netzer] akan tumbuh dari akar-Nya. Hebrew Masoretic Text
וְיָצָא חֹטֶר מִגֵּזַע (1) יִשָׁי | וְנֵצֶר מִשָּׁרָשָׁיו יִפְרֶה

Mattithyahu menampilkan dalam bahasa Aram dan Yeshayahu dalam bahasa Ibrani, namun dengan menghilangkan bunyi vokal kita dapat melihat bahwa Nazarene (נצריא) dan Netzer (נצר) memiliki akar yang sama (נצר), oleh karena itu benar bahwa Mattithyahu mengatakan bahwa Yeshua akan disebut Nazarene.

Dalam bahasa Ibrani dan Aram pikir, jika Yeshua itu disebut orang Nazarene, maka pengikutnya juga disebut Nazarene/Nasrani. Inilah sebabnya, dalam Ma’aseh/Kisah 24: 5, orang-orang Farisi menuduh Rasul Shaul (Paulus) bukan menjadi seorang Kristen, tetapi menjadi tokoh dari aliran orang Nazarene/Nasrani.

Ma’aseh (Kisah Para Rasul) 24: 5
5 “Karena telah didapatkan orang ini sebagai sumber bencana, yang membawa pertikaian di antara semua orang Yahudi di seluruh dunia, dan ia adalah seorang tokoh dari aliran Natsarenes/orang Nasrani.”

Tetapi mengapa orang-orang Farisi mengatakan Rasul Shaul adalah bagian dari sekte? Dalam bahasa Ibrani, istilah untuk “sekte/aliran” adalah min (מן), yang berarti, keberangkatan. Idenya itu adalah suatu keyakinan, Yahweh memberi Yisra’el di Gunung Sinai adalah satu Kebenaran dan keyakinan yang tepat bahwa segala sesuatu yang lainnya berangkat dari Kebenaran itu. Jadi bagi orang-orang Farisi mengatakan Shaul adalah bagian dari “aliran” yang mengatakan ia telah berangkat dari Kebenaran. Shaul, bagaimanapun, ia merasa tidak meninggalkan Kebenaran, karena ia masih percaya segala sesuatu yang ditulis di dalam Torah dan kitab para nabi.

Ma’aseh (Kisah Para Rasul) 24:14
14 “Dan ini aku menyatakan kepadamu, bahwa menurut Jalan yang mereka sebut suatu sekte [KJV: bid’ah], sehingga aku menyembah Elohim [Tuhan] dari bapaku, percaya segala sesuatu yang tertulis dalam Torah [Moshe] dan dalam Kitab para nabi/Nebi’im. “

Kami akan meninjau ulang topik ini di bab berikutnya, setelah kita memiliki beberapa informasi latar belakang. Namun, untuk saat ini, mari kita perhatikan bahwa Shaul tidak pernah mengklaim bahwa ia adalah seorang Kristen. Sebaliknya, ia mengaku bahwa ia seorang Yisra’el-dan ia katakan ia masih percaya segala sesuatu yang telah tertulis didalam Torah dan Nebi’im/Kitab para nabi. Ini adalah sesuatu yang kebanyakan orang Kristen tidak dapat dengan jujur mengatakannya.

Sedangkan kata “sekte/aliran” dapat merujuk ke aliran sesat, sebagian besar mengacu pada sub-bagian dari sesuatu yang lebih besar. Sebagai contoh, dunia Kekristenan dapat dibagi menjadi sub-sekte yang berbeda (Katolik, Protestan, dan Ortodoks, sebagai contoh) dan dalam sekte atau aliran ini masih ada lebih sub-sekte. sebagai contoh, dalam agama Protestan ada Lutheran, Baptis, Methodis, Pentakosta, dll. Ironisnya, para anggota dari beberapa sekte/aliran berpendapat para anggota dari semua sekte lainnya menjadi sesat/bidat dan ini sikap Kitab Suci, bahkan jika itu dengan salah diterapkan.

Yudaisme serupa dengan exclusory, dan terpecah-pecah. Orang-orang Yahudi Ortodoks dari sekte/aliran terbesar, tetapi mereka juga orang-orang Yahudi Konservatif, Yahudi Reformasi, Karaite Yahudi, Yahudi Hasidic, dan lain-lain. Orang-orang Yahudi Ortodoks menganggap semua sekte lainnya menjadi bidat/tersesat (seperti yang tersirat dalam kata-kata di Kisah 24:14, di atas).

Ini membantu untuk dapat memahami bahwa nama-nama kelompok orang di Kitab Suci sesuai dengan sikap dan keyakinan mereka. Itu adalah, label mereka sesuai dengan keyakinan mereka. Hal ini mengapa sekte atau aliran-aliran yang sama masih ada sampai saat ini seperti yang pernah ada pada abad pertama, hanya dengan nama-nama yang berbeda, sebab roh-roh yang sama masih ada sampai hari ini.

Abad Pertama Sekarang
Pharisees/Farisi Orthodox
Hellenists/Yahudi Yunani Reform/Kekristenan
Nazarenes/Nasrani Nazarenes/Nasrani
“Pharisees Yang Percaya” Messianic Yahudi

Sekte/Aliran orang Farisi abad pertama mengubah nama mereka pada Abad Pertengahan, dan sekarang mereka disebut Orthodox Yahudi. Yahudi Karaite sekarang yang di turunkan dari sekte/aliran Saduki. Meskipun tidak ada hubungan langsung, Helenis abad pertama (juga disebut “Yunani” Yahudi dalam beberapa terjemahan) mirip dengan orang-orang Yahudi Reformasi saat ini, karena mereka memiliki jenis kepercayaan yang sama. Seperti yang akan kita lihat nanti, kerabian Mesianik Yahudi hari ini adalah seperti “orang-orang Farisi yang percaya” Kisah Para Rasul 15. (Kami akan berbicara tentang orang-orang Yahudi Mesianik secara lebih rinci seperti yang kita bahas bersama.) Sebab itu akan membantu kita di kemudian hari, kita akan mengambil waktu sedikit lebih banyak untuk belajar siapa kelompok-kelompok ini sekarang.

Nama-nama kelompok orang di Kitab Suci sesuai dengan keyakinan mereka, dan perjalanan mereka. Misalnya, Yisra’el disebut Yisra’el karena mereka percaya pada Elohimnya Yisra’el. Namun, ketika kita membaca tentang orang-orang Yunani (Helenis) dari Perjanjian yang Diperbaharui [PB], ini bukan etnis Yunani, tetapi orang-orang Yahudi yang kurang beriman, Yahudi yang mentaati penduduknya dan bukan kepada Yahweh. Sekitar dua ratus tahun sebelum Yeshua, Hellenic Raja Antiokhus menyerbu Yudea, dan ia memerintahkan semua orang Yisra’el untuk melupakan Yahweh, dan menyembah dewa-dewa Yunani sebagai gantinya. Mereka yang mematuhinya (bahkan sebagian) disebut “Yunani” (atau Helenis) sebagai istilah penghinaan, karena mereka telah mengadopsi kebiasaan-kebiasan orang Yunani dan juga tradisi-tradisi mereka.

Maqabim Aleph (1 Makabe) 1: 41-43
41 Selain itu Raja Antiokhus menulis untuk seluruh kerajaannya, bahwa semua harus menjadi satu umat,
42 Dan setiap orang harus meninggalkan hukum-Nya [Torah]: sehingga semua bangsa-bangsa lain [kafir] menyetujui sesuai dengan perintah raja.
43 Ya, banyak juga orang Yisra’el yang menyetujui agamanya, dan pengorbanannya kepada berhala-berhala, dan menajiskan hari Shabbath.

Hal itu umum untuk nama kelompok sesuai dengan iman mereka sampai Mencapai Pencerahan (yaitu, Luciferism) dari abad ketujuh belas dan kedelapan belas. Hal ini juga ketika Reformasi Yudaisme bangkit. Yahudi Reformasi mengagap hal itu tidak masalah untuk berbaur iman, dan mereka terbuka untuk mendengar tentang kepercayaan-kepercayaan lain. Ini adalah roh yang sama seperti orang-orang Yunani (Helenis) dari abad pertama dan oleh karena ini mungkin mengapa orang-orang Farisi bertanya pada diri mereka sendiri apakah Yeshua akan pergi mengajar di antara orang-orang Yunani di luar negeri itu.

Yochanan (Yohanes) 7: 34-35
34 “Kamu akan mencari AKU dan kamu tidak dapat menemukan, dan di mana AKU berada kamu tidak bisa datang.”
35 Orang-orang Yahudi oleh karena itu berkata satu sama lain, “Kemana DIA berniat akan pergi bahwa kita tidak bisa menemukan-Nya? Apakah Dia berniat untuk pergi ke yang tersebar di antara Yawanites [orang Yunani] dan mengajar Yawanites [orang Yunani] ? “

Akhirnya kita akan melihat bahwa Kekristenan diperkirakan kemunculannya di antara orang-orang Yahudi Hellenic, tetapi apa yang kita perlu lihat di sini bahwa Kitab Suci tidak menamai kita sesuai dengan genetika kita, karena Yahweh tidak peduli tentang genetika kita, tetapi hati kita. Hal ini juga mengapa Yochanan HaMatbil (Yohanes Pembaptis) mengatakan kepada orang-orang Farisi dan Saduki bahwa genetika mereka tidak menjaminan akan keselamatan.

Mattityahu (Matius) 3: 7-9
7 Dan melihat banyak orang Farisi dan Saduki datang kepada pencelupannya [baptisan], ia berkata kepada mereka, “Anak-anak ular berbisa ! Siapa yang telah memperingatimu untuk melarikan diri dari murka yang akan datang ?
8 Oleh karena itu, hasilkanlah buah-buah pertobatan yang pantas,
9 dan jangan berpikir untuk mengatakan dalam hatimu, “Kami memiliki Avraham sebagai ayah kami.” Sebab Aku berkata kepadamu bahwa Elohim mampu membangkitkan batu-batu ini sebagai anak-anak Avraham ! “

Sekarang ini (setelah Mencapai Pencerahan) ada anggapan untuk membedakan antara menjadi seorang Yisra’el dan menjadi umat Yisra’el. Untuk menjadi seorang Yisra’el (yaitu, untuk hidup di tanah Yisra’el) anda perlu dokumen dari negara. Namun, untuk menjadi umat Yisra’el, anda hanya mengubahnya untuk menyembah Elohim Yisra’el, seperti Root (Ruth) lakukan.

Root (Ruth) 1: 16-17
16 Tetapi Ruth berkata: “jangan memaksaku untuk meninggalmu, atau untuk kembali dengan tidak mengikuti engkau; sebab kemanapun engkau pergi, aku akan pergi; dan dimanapun engkau berhenti, akupun akan berhenti; Bangsamu adalah bangsaku, dan Elohim-mu adalah Elohim-ku.
17 Dimana engkau meninggal, aku meninggal dan di sanalah aku akan dikuburkan. Yahweh juga yang melakukannya kepadaku, dan juga lebih, hanya kematian itusendiri yang memisahkan aku dan engkau.”

Ironisnya, ketika Ruth menjadi umat Israel seketika itu juga dia mengikrarkan kepatuhannya kepada Elohim Yisra’el, jika dia datang sekarang ke perbatasan Yisra’el tanpa dokumen dari pemerintah, kemungkinan ia akan berpaling kembali. Perbedaan semacam ini tidak ada didalam Kitab Suci, karena didalam Kitab Suci, sebagaimana kamu menyembah (dan bagaimanapun kamu mengidentifikasikan dirimu sendiri), itu adalah siapa anda (dan itu apa yang kamu sebut).

Sandangkanlah semuanya ini dalam pikiran, biarlah kita mencatatnya, bahwa Rasul Shaul mengidentifikasi-dirinya sebagai umat Yisra’el (pengikut Elohim Yisra’el), dan bukan sebagai seorang Kristen.

Bet Qorin’tiyim (2 Korintus) 11:22
22 Apakah mereka Ibrim/orang Ibrani ? Jadi aku juga ! Apakah mereka umat Yisra’el ? aku juga ! Apakah mereka keturunan dari Abraham ? Begitu juga denganku.

Shaul mengatakan kepada orang-orang Yahudi di Roma bahwa Elohim tidak membuang umat-Nya Yisra’el, karena ia juga adalah umat Yisra’el.

Romiyim (Roma) 11: 1
1 kemudian aku berkata, apakah Elohim telah membuang umat-Nya ? tentu tidak demikian ! Karena aku juga seorang Yisra’el, dari keturunan Abraham, dari suku Binyamin.

Kemudian, ketika Shaul dibawa ke Roma, orang-orang Yahudi di sana ingin mendengar tentang orang Nazaret, sekte/aliran kepercayaan Yisra’el (bukan tentang Kekristenan yang lemah akan Torah/torahless Christianity).

Ma’aseh (Kisah Para Rasul) 28:22
22 “Dan kami kira itu baik untuk mendengar darimu apa yang kamu pikirkan, karena memang, mengenai sekte/aliran ini, kita tahu bahwa itu dibicarakan di mana-mana.”

Perbedaan antara iman Nazarene/Nasrani semula [asli] dan iman Kekristenan yang lemah akan Torah/torahless Christianity memiliki banyak hubungan yang dilakukan dengan apa yang disebut zealousness (Ketekunan, Kepatuhan yang intensif) untuk tiga L’s:

  1. Negeri/Tanah Yisra’el
  2. Bahasa Ibrani
  3. Hukum Moshe/Torah

Umat Nazarene/Nasrani melekatkan kepatuhannya pada warisan mereka di tanah Yisra’el, bahasa Ibrani, dan hukum Moshe [Torah], karena seperti yang kita akan melihat dalam bab berikutnya, mereka mengerti hukum Moshe yang menjadi perjanjian pernikahan antara mereka dan Yahweh Elohim, yang mereka harus patuhi jika mereka ingin menjadi bagian dari pengantin wanita.
Sebaliknya, gereja Kristen mengajarkan bahwa hukum Moshe/Torah bukanlah perjanjian pernikahan, dan bahwa hal itu sudah selesai dilakukan dengan (pembebasan yang baik ! banyak dari mereka akan mengatakan).

If these works have been a help to you and your walk with our Messiah, Yeshua, please consider donating. Give