Chapter 4:

Tentang Hewan Kurban untuk Dosa

Dalam Matius 22, Yeshua mengutip dua ayat dari Taurat untuk menunjukkan bahwa kasih selalu berada di jantung Taurat.

Mattityahu (Matius) 22:37-40
37 Yeshua berkata kepadanya: “‘Kamu akan mengasihi Yahweh Elohimmu dengan sepenah hatimu, dengan seluruh jiwamu, dan dengan segala pikiranmu.’ [Deuteronomy 6:5]
38 Inilah perintah yang pertama dan besar.
39 Dan yang kedua adalah seperti itu: ‘Kamu akan mengasihi sesamamu seperti dirimu sendiri.’ [Leviticus 19:18]
40 Pada kedua perintah ini menggantung semua Taurat dan Para Nabi.”

Apologis Kristen memutar bagian ini untuk membuatnya terdengar seperti cinta membuat perjanjian perkawinan batal demi hukum, karena perjanjian perkawinan selalu bergantung pada kasih. Namun, itu tidak masuk akal. Jika pernikahan bergantung pada kasih, bagaimana kasih pergi dengan pernikahan? (Dan jika Anda mengasihi pasangan Anda, apakah itu berarti pernikahan Anda sekarang selesai dengan?)

Gereja mengatakan kepada kita bahwa Taurat terlalu sulit bagi setiap manusia untuk menjaga, meskipun Moshe (Musa) memberitahu kita sebaliknya. Moshe mengatakan kepada kita bahwa kata itu sangat dekat dengan kita, agar kita dapat melakukannya.

Ulangan (Devarim) 30:11-14
11 “Karena perintah ini yang Aku perintahkan kepadamu hari ini tidaklah terlalu misterius bagimu; juga tidak jauh.
12 Tidaklah di surga, bahwa kamu hendaknya mengatakan, ‘Siapakah yang akan naik ke surga bagi kita dan membawanya kepada kita, agar kita boleh mendengarnya dan melakukannya?’
13 Janganlah kamu berada di luar laut, sy bisa kamu katakan: “Siapakah yang akan pergi ke laut untuk kami dan membawanya kepada kami, sesering mungkin kami mendengarnya dan melakukannya?”.
14 Tetapi firman itu sangat dekat denganmu, di dalam mulutmu dan dalam hatimu, agar kamu boleh melakukannya.”

Para cendekiawan Kristen mengatakan kepada kita bahwa selalu mustahil bagi Israel untuk menayairkan Taurat. Namun, itu akan membuat Yahweh keluar untuk menjadi penyiksa kejam. Itu berarti Dia membebaskan anak-anak Israel dari perbudakan fisik di Mesir, hanya untuk menempatkan mereka ke dalam perbudakan rohani dalam Taurat, membutuhkan sesuatu yang tidak pernah bisa dilakukan sehingga Dia dapat menolak mereka dengan kejam pada akhirnya. Tetapi apakah itu terdengar seperti Bapa surgawi kita yang penuh kasih?

Benar, Shaul (Paulus) memang memberi tahu orang Galatia bahwa Taurat dapat menjadi semacam kutukan jika mereka keliru percaya bahwa mereka dapat memperoleh keselamatan mereka melalui pekerjaan hukum Taurat.

Galatim (Galatia) 3:10-14
10 Karena sebanyak pekerjaan Hukum Berada di bawah kutukan; karena tertulis, “Terkutuklah setiap orang yang tidak melanjutkan segala sesuatu yang tertulis dalam kitab Taurat, untuk melakukannya.”
11 Tetapi bahwa tidak seorang pun dibenarkan oleh Taurat di mata Elohim adalah jelas, karena “yang benar akan hidup dengan iman.”
12 Namun Taurat bukanlah iman, tetapi “orang yang melakukannya akan hidup di dekat mereka.”
13 Mesias telah menebus kita dari kutukan Taurat, setelah menjadi kutukan bagi kita (karena tertulis, “Terkutuklah setiap orang yang menggantung di atas pohon”),
14 agar berkat Avraham dapat datang ke atas orang-orang bukan Israel dalam Mesias Yeshua, agar kita dapat menerima janji Roh melalui iman.

Kunci untuk memahami Shaul adalah mengingat bahwa ia selalu memberi label kepada orang-orang sesuai dengan bagaimana mereka percaya bahwa mereka diselamatkan. Ketika dia berbicara tentang mereka yang adalah dari pekerjaan hukum, dia tidak berbicara tentang orang Israel Nazaret yang mematuhi hukum. Sebaliknya, dia berbicara tentang mereka yang percaya bahwa mereka menerima keselamatan sebagai akibat langsung dari telah melakukan pekerjaan hukum sebagai semacam “daftar periksa” untuk keselamatan. (Ini adalah deskripsi yang tepat dari saudara-saudara Farisi / Ortodoks kita.)

Shaul mengatakan bahwa jika Anda percaya Anda diselamatkan sebagai hasil dari melakukan pekerjaan dengan tangan Anda, maka Anda benar-benar berada di bawah kutukan, karena Anda merasa terdorong untuk terus melakukan pekerjaan tangan Anda dengan harapan sia-sia bahwa ini entah bagaimana akan menyelamatkan Anda. Namun, tidak seorang pun diselamatkan sebagai akibat dari melakukan hal-hal dengan tangannya, karena yang benar akan diselamatkan (dan karenanya, hidup) oleh iman. Namun meskipun poin-poin hukum tertentu dalam Taurat tidak beriman, mereka yang melakukannya (seperti orang-orang Israel Nazaret) akan hidup oleh mereka.

Jika kita bersedia untuk menerimanya, Mesias mengambil kutukan (percaya kita dapat menyelamatkan diri kita sendiri dengan melakukan hal-hal dengan tangan kita sendiri) ke atas diri-Nya sendiri, setelah menjadi terkutuk bagi kita (sehingga untuk berbicara), agar kita dapat menerima janji yang diberikan kepada Avraham karena imannya. Namun Shaul tidak dapat berarti kita tidak boleh mematuhi apa yang tertulis dalam Taurat, karena kita akan melihat bahwa dia sendiri mematuhi semua yang tertulis dalam Taurat.

Banyak orang Kristen terkejut mengetahui bahwa para rasul masih melakukan pengorbanan hewan, bahkan bertahun-tahun setelah kebangkitan Yeshua. Untuk melihat ini, marilah kita mulai dalam Kisah Para Rasul 18:18, di mana Rasul Shaul telah mencukur kepalanya, karena dia telah mengambil sumpah.

Ma’asei (Kisah Para Rasul) 18:18
18 Jadi Shaul masih tetap baik sementara. Kemudian dia mengambil cuti dari saudara-saudara dan berlayar ke Suriah, dan Priscilla dan Aquila bersamanya. Dia mencukur kepalanya di Cenchrea, karena dia telah mengambil sumpah.

Satu-satunya sumpah dalam Alkitab yang menyerukan mencukur kepala seseorang adalah sumpah Nazirite, ditemukan di Nomor 6. Ketika seseorang memisahkan (berakhir) sumpah Nazirite, seseorang mencukur kepala seseorang, dan kemudian naik ke bait suci, di mana seseorang menawarkan tiga korban hewan, salah satunya adalah pengorbanan untuk dosa (ayat 14).

Bemidbar (Bilangan) 6:13-18
13 Sekarang, inilah Taurat nazirite: Ketika hari-hari perpisahannya digenapi, dia akan dibawa ke pintu kemah suci pertemuan.
14 Dan dia akan mempersembahkan persembahannya kepada Yahweh: seekor anak domba jantan pada tahun pertamanya tanpa cacat seperti korban bakaran, seekor domba kambing domba pada tahun pertamanya tanpa cacat sebagai korban persembahan dosa, satu domba jantan tanpa cacat sebagai korban damai sejahtera,
15 sekeranjang roti tidak beragi, kue tepung halus yang dicampur dengan minyak, wafer tidak beragi yang diurapi dengan minyak, dan persembahan biji-bijian mereka dengan persembahan minuman mereka.
16 Kemudian imam akan membawa mereka ke hadapan Yahweh dan menawarkan korban dosanya dan korban bakarannya;
17 ia akan mempersembahkan domba jantan itu sebagai korban persembahan damai kepada Yahweh, dengan sekeranjang roti yang tidak beragi. Imam juga akan mempersembahkan persembahan gandum dan korban curahan.
18 Kemudian nazirite akan mencukur kepalanya yang dikuduskan di pintu kemah suci pertemuan, dan akan mengambil rambut dari kepalanya yang dikuduskan dan meletakkannya di atas api yang berada di bawah korban persembahan perdamaian.

Jika kita menyadari bahwa istilah naik berarti pergi ke Yerusalem, maka kita dapat melihat bahwa Shaul pergi ke Yerusalem setelah ia memisahkan sumpah Nazirite-nya.

Ma’asei (Kisah Para Rasul) 18:21-22
21 tetapi ia mengambil cuti dari mereka, dan berkata: “dengan segala artinya perlu bagi-Ku untuk memelihara perayaan yang akan datang di Yerusalem, tetapi aku akan datang kembali kepadamu, demikian Elohim!”
22 Dan ketika dia telah mendarat di Kaisarea, dan naik [to Jerusalem] dan menyapa gerejawi, dia pergi ke Antiokhia.

Shaul memisahkan sumpah Nazirite lainnya ketika ia bertemu dengan para rasul dalam Kisah Para Rasul 21. Sementara orang-orang di Yerusalem senang mendengar keberhasilan Shaul di antara orang-orang bukan Israel, mereka telah mendengar desas-desus bahwa Shaul tidak lagi bersemangat untuk Taurat Moshe (sebagaimana mereka)—dan mereka bahkan telah mendengar desas-desus bahwa Shaul sekarang mengajar melawan Taurat Moshe. Mari kita membaca dengan seksama, dan mencoba untuk memvisualisasikan percakapan.

Ma’asei (Kisah Para Rasul) 21:20-22
20 Dan ketika mereka mendengarnya, mereka memuliakan Yahweh. (Dan mereka berkata kepadanya, “Sesungguhnya saudaraku! [of Moshe]
21 Tetapi mereka telah diberitahu tentang kamu bahwa kamu mengajar semua orang Yahudi yang berada di antara orang-orang bukan Israel untuk meninggalkan [the Torah of] Moshe, mengatakan bahwa mereka hendaknya tidak mengelilingi anak-anak mereka, atau berjalan menurut adat [Hebraic] istiadat.
22 Lalu apa [is the truth]? Majelis pasti harus bertemu [because it is a pilgrimage festival], dan mereka akan mendengar bahwa Anda telah datang.”

Israel dapat secara operasional didefinisikan sebagai orang-orang percaya yang dengan tekun berusaha untuk menjaga Taurat Yahweh—dan jika Shaul mengajar menentang Taurat, itu akan menjadi pelanggaran yang layak untuk disfellowship instan. Ini akan menjadi krisis yang nyata, karena orang Yahudi datang ke Yerusalem dari seluruh dunia yang dikenal untuk memelihara Pentakosta. Ketika pertemuan itu bertemu, mereka pasti akan mendengar bahwa Shaul ada di sana—dan jika dia kedapatan mengajar menentang Taurat, maka segudang orang Yahudi yang “bersemangat untuk Taurat” (Kisah Para Rasul 21:20, di atas) ingin mengeluarkannya dari majelis (mungkin bahkan dengan rajam).

Jadi apa yang bisa mereka lakukan untuk menghilangkan kesalahpahaman surat-surat Shaul? Ya’akov (Yakub) punya rencana. Karena Shaul datang ke Yerusalem untuk memisahkan sumpah Nazirite-nya, Ya’akov mengatakan kepadanya untuk mengambil empat orang lain yang juga telah memisahkan sumpah Nazirite, dan membayar semua biaya mereka. Ini akan menjadi total lima belas hewan kurban, yang akan biaya sejumlah besar uang kembali pada abad pertama. Tidak seorang pun akan membayar untuk lima belas hewan kurban jika ia tidak percaya dalam menjaga Taurat-dan ini akan menunjukkan kepada dunia bahwa Shaul juga berjalan tertib, menjaga Taurat Moshe.

Ma’asei (Kisah Para Rasul) 21:23-24
23 “Oleh karena itu lakukanlah apa yang kami katakan kepadamu: Kami memiliki empat orang [also] yang telah mengambil [Nazirite] sumpah.
24 Bawalah mereka, dan dimurnikan bersama mereka, dan [you] bayarlah pengeluaran mereka agar mereka boleh mencukur kepala mereka—dan agar semua orang boleh tahu bahwa hal-hal yang mereka diberitahu mengenai kamu bukanlah [teaching against the Torah] apa-apa, tetapi bahwa kamu sendiri juga berjalan tertib dan menaungi Taurat.”

Peristiwa ini terjadi menjelang akhir pelayanan Shaul, setelah sebagian besar surat-suratnya sudah ditulis. Jika ia benar-benar percaya bahwa Taurat dan hewan kurban dihapuskan, lalu mengapa ia bahkan memiliki sumpah Nazirite? Dan mengapa dia setuju untuk membayar total lima belas hewan kurban, termasuk lima korban dosa, sehingga semua orang akan tahu bahwa desas-desus tentang dia adalah palsu—dan bahwa dia sendiri juga berjalan tertib, dan menayed Taurat?

Para rasul dengan jelas terus mempersembahkan korban-korban binatang setelah pengorbanan Yeshua. Bahkan, tampaknya menunjukkan bahwa satu-satunya alasan mereka berhenti adalah karena orang Romawi menghancurkan bait suci. Tetapi banyak orang memiliki reaksi yang kuat terhadap hal ini. Mereka ingin tahu mengapa para rasul akan terus mempersembahkan kurban hewan setelah pengorbanan Yeshua.

Kita membahas sistem korban binatang secara lebih rinci dalam “Tentang Korban” (dalam Penelaahan Studi Kitab Suci Nazarene, Jilid 1), tetapi karena itu adalah topik yang sangat penting, kita akan memberikan penjelasan singkat tentang hal itu di sini. Pertama mari kita lihat Ibrani 10:3-4, yang memberi tahu kita bahwa tidak mungkin bagi darah sapi jantan dan kambing untuk menanggung dosa.

Ivrim (Ibrani) 10:3-4
3 Tetapi dalam persembahan ini adalah pengingat akan dosa dari tahun ke tahun;
4 karena adalah mustahil bagi darah sapi jantan dan kambing untuk menanggung dosa.

Gereja menggunakan ini sebagai bukti-teks yang diduga bahwa hewan kurban dilakukan jauh dengan-sementara kebenaran adalah kebalikannya.

Israel dapat secara operasional didefinisikan sebagai orang-orang yang berusaha untuk menepati perjanjian-Nya. Mereka yang tidak berusaha untuk menaati perjanjian-Nya selalu ditempatkan di luar perkemahan, sehingga seluruh perkemahan dapat dimurnikan, tidak terpelihara, dan terlepas dari sikap-sikap dunia yang menantang. Setiap kali orang Israel menyadari bahwa dia telah berdosa, selalu diharapkan bahwa dia akan bersemangat untuk memperbaiki dirinya sendiri. Ini berbeda dengan sistem peradilan semua negara lain di dunia, yang hanya mampu mempertahankan rasa hukum dan ketertiban palsu dengan cara ancaman hukuman.

Seorang pengantin wanita yang mencintai suaminya tidak perlu dihukum. Segera setelah dia menyadari bahwa dia tidak menyenangkan suaminya, dia ingin berubah (karena dia ingin menyenangkannya). Ini adalah prinsip yang sama di mana Israel selalu seharusnya beroperasi. Karena itu, korban dosa tidak pernah dimaksudkan untuk mengambil dosa. Mereka hanya dimaksudkan untuk melayani sebagai pengingat yang mengerikan dan mahal bahwa upah dosa adalah kematian—dan bahwa seseorang harus berhati-hati untuk mematuhi perjanjian perkawinan, atau orang lain akan terputus dari kehidupan kekal (karena Yahweh tidak memiliki alasan untuk menyelamatkan mereka yang tidak dengan tekun berusaha untuk mematuhi petunjuk-petunjuk-Nya).

Meskipun Yahweh mengampuni dosa yang tidak disengaja, Dia masih menginginkan persembahan dosa. Namun, jika seseorang melakukan sesuatu “mewah” (yaitu, dengan sengaja, atau memberontak), ia harus dipotong dari antara orang-orang.

Bemidbar (Nomor) 15:27-30
27 “Dan jika seseorang berdosa secara tidak sengaja, maka dia akan membawa seekor kambing betina pada tahun pertamanya sebagai korban persembahan dosa.
28 Jadi imam harus membuat pendamaian bagi orang yang berdosa secara tidak sengaja, ketika dia berdosa secara tidak sengaja di hadapan Yahweh, untuk membuat pendamaian baginya; dan itu akan diampuni dia.
29 Kamu harus memiliki satu Taurat bagi orang yang berdosa secara tidak sengaja, karena dia yang lahir di antara anak-anak Israel dan bagi orang asing yang tinggal di antara mereka.
30 Tetapi orang yang melakukan sesuatu dengan sombong, apakah dia dilahirkan asli atau orang asing, bahwa seseorang membawa celaan pada Yahweh, dan dia akan disingsing dari antara umat-Nya.”

Dosa Raja Daud yang terkenal dengan Batsyeba disengaja dan direncanakan; Namun, Raja Daud menyangkal dosanya. Ketika nabi Natan membantu Raja Daud menyadari dosanya, Raja Daud segera bertobat, dan Yahweh mengampuni dosanya pada saat itu.

Taruhan Shemuel (2 Samuel) 12:13-14
13 Lalu berkatalah Daud kepada Natan: “Aku telah berdosa terhadap Yahweh.” Dan Natan berkata kepada Daud: “Yahweh juga telah mengesampingkan dosamu; Anda tidak akan mati.
14 Namun, karena melalui perbuatan ini kamu telah memberikan kesempatan besar kepada musuh-musuh Yahweh untuk menghujat, anak juga yang dilahirkan kepadamu pasti akan mati.”

Raja Daud bertobat, dan Natan segera mengatakan kepadanya bahwa Yahweh telah membuang dosanya—namun masih harus ada hukuman bagi dosa (dalam hal ini, anak dari hubungan terlarangnya dengan Batsyeba harus mati). Kematian anaknya berfungsi sebagai pengingat mengerikan bahwa upah dosa adalah kematian—itulah sebabnya Ibrani 10:3 (di atas) memberi tahu kita bahwa hewan kurban hanya berfungsi sebagai pengingat dosa dari tahun ke tahun—karena darah sapi jantan dan kambing tidak pernah dapat menanggung dosa. Hanya Yeshua yang bisa melakukan itu.

Selama sebuah bait suci yang bersih berdiri, para rasul mempersembahkan kurban hewan sebagai pengingat yang mengerikan dan mahal akan dosa-dosa mereka—namun mereka masih perlu menerima kurban pendamaian akhir Yeshua, yang terjadi ketika Dia menanggung semua kutukan kita ke atas diri-Nya, tergantung di atas pohon.

Kami menjelaskan pengurbanan secara lebih rinci dalam Studi Kitab Suci Nazarene, Jilid 1, tetapi Kisah Para Rasul 21 menunjukkan kepada kita bahwa selama bait suci berdiri, para rasul masih mempersembahkan korban-korban hewan pada waktu yang tepat. Ini pasti karena mereka tahu perkataan Yeshua di Matius 5:17 adalah benar—bahwa sampai langit dan bumi berlalu, bahkan bagian terkecil dari Taurat akan jatuh—karena itu adalah perjanjian perkawinan.

If these works have blessed you in your walk with our Messiah Yeshua, please pray about partnering with His kingdom work. Thank you. Give