Chapter 13:

Dua Rumah dalam Perjanjian Baru

“Ini adalah terjemahan otomatis. Jika Anda ingin membantu kami memperbaikinya, Anda dapat mengirim email ke contact@nazareneisrael.org.”

Kami berbicara sebelumnya tentang Dispersi Asyur, dan bagaimana Yahweh mengirim orang Asyur untuk membawa Efraim pergi, tetapi orang Asiria tidak secara khusus. Mereka juga mengambil beberapa orang dari suku-suku selatan (Yehuda dan Benyamin). Ini mungkin mengapa Ya’akov (Yakobus) menulis suratnya tidak hanya kepada sepuluh suku pembubaran, tetapi untuk dua belas suku.

Yakobus 1: 1
1 “Ya’akov (Yakobus), seorang hamba Elohim dan Master Yeshua Messiah, kepada dua belas suku yang berada di diaspora: Salam.”
BGT James 1: 1 Ἰάκωβος θεοῦ καὶ κυρίου Ἰησοῦ Χριστοῦ δοῦλος ταῖς δώδεκα φυλαῖς ταῖς ἐν τῇ διασπορᾷ χαίρειν.

Sementara istilah dispersi (διασπορ normally) biasanya merujuk pada sepuluh suku utara, benar juga bahwa Ya’akov merujuk pada dua belas suku. Namun, apa yang perlu kita lihat adalah bahwa dia tidak berbicara tentang orang Kristen non-Israel, tetapi dua belas suku Israel.

Rasul Kepha (Petrus) juga menyapa mereka yang menyebar, menyebut mereka “orang asing” (παρεπιδήμοις).

1 Petrus 1: 1
1 “Kepha, seorang utusan dari Yeshua Mesias untuk Terpilih: orang asing dari Dispersi di Pontos, Galatia, Kappadokia, Asia, dan Bithunia;”
BGT 1 Peter 1: 1 Πέτρος ἀπόστολος Ἰησοῦ Χριστοῦ ἐκλεκτοῖς παρεπιδήμοις διασπορᾶς Πόντου, Γαλατίας, Καππαδορᾶς Πόντου, Γαλατίας, Καππαδορᾶς

Seperti yang dinyatakan sebelumnya dalam buku ini, ada dua kata untuk non-Yahudi dalam bahasa Ibrani. Seorang ger adalah seseorang yang dulunya adalah bagian dari bangsa Israel, tetapi telah menjauh dan sekarang terasing. Sebaliknya, goy adalah seorang kafir yang tidak memiliki hubungan dengan bangsa Israel. Meskipun Anda memperlakukan goyim (bentuk jamak dari goy) dengan baik, Anda menjauhkan mereka dari kumpulan Anda.

Gereja Kristen memberi tahu kita bahwa Kepha berbicara kepada goyim, karena gereja percaya Yeshua datang untuk menyingkirkan Israel dan menggantinya dengan goyim. Namun, itu tidak sesuai dengan konteksnya. Lebih masuk akal jika Kepha menulis kepada gerim (jamak dari ger), karena dia menyebut mereka “ras pilihan” dan “bangsa yang terpisah” (yang tidak pernah bisa dilakukan oleh goyim). Dia juga mengutip Hosea, memberi tahu mereka bahwa mereka adalah sepuluh suku Efraim yang hilang yang dipanggil kembali ke dalam perjanjian.

Kepha Aleph (1 Petrus) 2: 9-10
9 Tetapi Anda adalah ras pilihan, imamat kerajaan, bangsa yang ditetapkan, umat yang dimiliki, sehingga Anda dapat secara terbuka berbicara tentang kebajikan Dia yang telah memanggil Anda keluar dari kegelapan, ke dalam terang-Nya yang menakjubkan.
10 Kamu yang dulu bukan bangsa (Lo-Ammi), tetapi sekarang adalah “kaum Elohim”; Yang tidak dikasihani dulu (Lo-Ruhamah), tapi sekarang dikasihani (Ruhamah).

Ini adalah rujukan langsung yang jelas ke Hosea 1: 8-10, yang telah kita lihat sebelumnya.

Hoshea (Hosea) 1: 8-10
8 Sekarang setelah dia menyapih Lo-Ruhamah, dia mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki.
9 Kemudian Elohim berkata: “Panggillah namanya Lo-Ammi, karena kamu bukan umat-Ku, dan Aku tidak akan menjadi Elohimmu.
10 Namun jumlah orang Israel akan menjadi seperti pasir di laut, yang tidak dapat diukur atau dihitung. Dan itu akan terjadi Di tempat di mana dikatakan kepada mereka, ‘Kamu bukan umat-Ku,’ Di sana akan dikatakan kepada mereka, ‘Kamu adalah putra-putra Elohim yang hidup. ”

Shaul (Paul) juga mengutip Hosea untuk menunjukkan kepada gerim bahwa mereka sebenarnya mengembalikan Efraim.

Romim (Roma) 9: 24-26
24… bahkan kita yang Dia panggil, bukan hanya dari orang Yahudi, tetapi juga dari orang bukan Yahudi [Ephraim]?
25 Seperti yang Dia katakan juga di Hosea: “Aku akan menyebut mereka umat-Ku [Ammi] yang bukan orang-orangKu [Lo Ammi], Dan kekasihnya [Ruhamah], yang tidak dicintai [Lo Ruhamah]. ”
26 “Dan akan terjadi di tempat di mana dikatakan kepada mereka, ‘Kamu bukan umat-Ku,’ Di sana mereka akan disebut anak-anak Elohim yang hidup.”

Kepha dan Shaul mengatakan bahwa sepuluh suku yang hilang dipanggil kembali untuk bergabung kembali dengan bangsa Israel, sehingga akan ada dua belas suku lagi.

Sebaliknya, gereja mengajarkan apa yang dikenal sebagai teologi penggantian, yaitu bahwa gereja menggantikan (atau menghapus) orang Yahudi. Shaul memberi tahu orang Efraim dengan jelas bahwa Yahweh tidak membuang saudara-saudara Yahudi mereka.

Romim (Roma) 11: 1-2
1 Saya katakan kemudian, apakah Elohim telah mengusir umat-Nya [forever]? Elohim melarang; karena aku juga orang Israel, dari keturunan Abraham, dari suku Benyamin.
2 Elohim tidak mengusir umat-Nya yang telah Dia ketahui sebelumnya.

Mengingat bahwa Yahweh bekerja dalam pola, kami mengenali pola yang sama sejak zaman Yerobeam, ketika Israel menjadi rumah pemimpin baru (asalkan mereka mematuhi Taurat Yahweh). Orang-orang Yahudi akan menderita (tetapi tidak selamanya).

Melachim Aleph (1 Kings) 11:39
39 Dan aku akan menindas keturunan Daud [the Jews] karena ini, tetapi tidak selamanya.

Shaul juga mencoba menjelaskan bahwa penderitaan ini tidak akan permanen, tetapi hanya untuk waktu (dan tujuan).

Romim (Roma) 11:11
11 Saya katakan kemudian, apakah mereka tersandung sehingga mereka harus jatuh? Tentu tidak!

Shaul berkata bahwa Yehuda juga akan menerima Yeshua, segera setelah Efraim memenuhi Amanat Agung dan menyebarkan Kabar Baik yang sejati ke ujung bumi, dan kepenuhan orang-orang kafir telah masuk.

Romim (Roma) 11: 25-27
25 Karena aku tidak ingin, saudara-saudara, bahwa Anda harus mengabaikan rahasia ini, jangan sampai Anda bijaksana dalam penilaian Anda sendiri: bahwa kebutaan sebagian telah terjadi pada Israel [meaning both Houses here] sampai kepenuhan orang bukan Yahudi [Ephraim] telah masuk.
26 Dan seluruh Israel [both houses] akan diselamatkan, seperti ada tertulis: “Pembebas akan keluar dari Sion, Dan Dia akan menjauhkan kejahatan dari Yakub [quoting Isaiah 59:20];
27 “Karena inilah perjanjian-Ku dengan mereka, Ketika Aku menanggung dosa mereka [quoting Isaiah 27:9]. ”

Kadang-kadang orang Efraim berpikir bahwa mereka memiliki semua kebenaran, sedangkan Yehuda tidak memilikinya. Ini salah. Seperti yang akan kita lihat, kedua rumah itu akan dibutakan sebagian untuk suatu waktu, dan untuk suatu tujuan. Efraim akan mengenal Yeshua, tapi menolak Taurat. Ini agar orang-orang Kristen dapat membawa Kabar Baik versi tanpa torah mereka ke ujung bumi. Sebaliknya, Yehuda akan buta terhadap Yeshua karena tugasnya adalah menjaga warisan agar Efraim pulang. Namun, Shaul memberi tahu kita bahwa Yehuda pada akhirnya akan mengenal Yeshua, karena pemilihan orang Yahudi sebagai anak-anak perjanjian tidak dapat dibatalkan.

Romim (Roma) 11: 28-29
28 Tentang Kabar Baik mereka adalah musuh demi kamu, tetapi tentang pemilihan mereka dicintai demi nenek moyang;
29 karena pemberian dan panggilan Elohim tidak dapat dibatalkan.

Baik agama Kristen yang tidak taat maupun Yudaisme Yeshualess tidak cukup. Efraim seperti wanita yang bersikeras bahwa dia mencintai suaminya, tetapi tidak mau melakukan apa yang Dia minta. Sebaliknya, Yehuda melakukan banyak dari apa yang diminta Yeshua, tetapi dia menggunakan ketaatan parsial sebagai alasan untuk mengunci Dia di luar rumahnya. Anehnya, keduanya berharap bisa dinikahkan. Namun, sampai mereka percaya kepada-Nya, menaati perintah-perintah-Nya di dalam Roh kasih-Nya, dan terus-menerus tunduk kepada Roh-Nya, penyembahan mereka kepada-Nya masih jauh dari selesai.

Lebih dari seratus tahun setelah sepuluh suku yang hilang dibawa pergi dalam Diaspora Asyur, orang-orang Yahudi dari kerajaan selatan dibawa ke pengasingan mereka sendiri. Pengasingan orang Yahudi kedua ini, yang dikenal sebagai Pengasingan Babilonia, berlangsung kira-kira tujuh puluh tahun. Pada akhir waktu itu, kira-kira 10 persen orang Yahudi kembali ke negeri itu (pada zaman Ezra dan Nehemia). 90 persen lainnya tetap tinggal di Babilonia di mana kondisi kehidupan lebih mudah. Seperti orang Efraim, mereka kawin campur dan berasimilasi dengan budaya. Kemudian, sebagai akibat dari penaklukan militer, perdagangan, dan faktor-faktor lain, benih Yehuda juga menyebar ke empat penjuru mata angin sebagai penggenapan nubuat yang diberikan kepada Avraham dan Ya’akov. Karena itu, Kepha secara puitis menyamakan panggilan mereka dengan panggilan saudara-saudara Efraim mereka.

Kepha Aleph (1 Petrus) 5:13
13 Dia yang ada di Babel [the 90% of Judah still out in the Babylonian Exile], dipilih bersama dengan Anda [the lost ten tribes still in the diaspora] menyapa Anda: juga anakku [disciple], Mark.

Simbolisme dan puisi adalah hal biasa dalam sastra Yahudi, dan Kepha tidak sendirian dalam menggunakannya. Yohanes menggunakan Lea dan Rahel sebagai simbol dari rumah masing-masing (Yehuda dan Yusuf / Efraim). Ia berkata bahwa semua (orang Yahudi) yang telah mengetahui kebenaran mencintai saudara-saudara Efraim mereka.

Yochanan Bet (2 Yohanes) 1: 1
1 Kakak tertua [saudara laki-laki, artinya keluarga Yehuda], bagi seorang wanita pilihan [Rachel] dan anak-anaknya [meaning the house of Joseph/Ephraim], yang saya cintai dalam kebenaran; dan bukan hanya saya, tetapi juga mereka yang telah mengetahui kebenaran.

Yohanes berasal dari keluarga Yehuda, dan Yehuda lahir dari keluarga Lea. Dia memberi tahu orang Efraim bahwa anak-anak (orang Yahudi) dari saudara perempuan pilihan mereka (Lea) menyambut mereka.

Yochanan Bet (2 Yohanes) 1:13
13 Anak-anak [meaning the house of Judah] dari saudara perempuan pilihanmu [Leah] menyambut Anda: Amein.

Yeshua berbicara tentang kembalinya orang Efraim dalam perumpamaan tentang anak yang hilang. Gereja mengajarkan perumpamaan ini tidak lebih dari sebuah cerita indah tentang seorang pendosa yang murtad yang bertobat dari dosanya. Namun, mengingat nama Efraim secara harfiah berarti luar biasa, dan bahwa Yehuda lebih tua dari Efraim, marilah kita memahami perumpamaan ini sebagai gambaran nubuat tentang kembalinya sepuluh suku yang hilang.

Luqa (Lukas) 15: 11-19
11 Dan Yeshua berkata, “Seorang (Yahweh) memiliki dua anak laki-laki. Dan yang lebih muda dari mereka [Ephraim] berkata kepada Bapa, ‘Ayah, berikan aku bagian dari barang yang jatuh padaku;’ dan Dia membagi warisan di antara mereka.
13 “Dan tidak terlalu banyak hari kemudian, mengumpulkan segala sesuatu, anak bungsu [Ephraim] pergi ke negara yang jauh [in the Assyrian Dispersion]; dan di sana dia menyia-nyiakan barangnya [the law and the language], hidup dengan putus asa [and becoming a “perfect heathen”].
14 “Tetapi setelah kehilangan semua harta bendanya, kelaparan hebat [kelaparan makanan rohani, dinubuatkan dalam Amos 8:11] datang melalui negara itu; dan dia mulai membutuhkan. Dan pergi, dia bergabung dengan salah satu warga negara itu [the pope]; dan dia mengirimnya ke ladangnya, untuk memberi makan babi [idols]. Dan dia ingin mengisi perutnya dengan buah yang dimakan babi; tapi tidak ada yang memberinya apapun [that would sustain him spiritually].
17 “Tapi sadarlah [in the Protestant Reformation], dia berkata ‘Berapa banyak dari hamba Ayahku yang memiliki banyak roti [bread is symbolic of the Torah]; tapi aku binasa karena kelaparan!
18 ‘Bangkitlah, saya akan pergi kepada Bapa saya dan saya akan berkata kepada-Nya, “Bapa, saya telah berdosa terhadap Surga dan terhadap Anda, dan saya tidak lagi layak untuk disebut putra Anda.
19 Jadikanlah aku sebagai salah satu hambamu upahanmu! ”’”

Seperti yang telah kami sebutkan sebelumnya, sementara sepuluh suku yang hilang benar-benar menyebar ke empat penjuru, sebagian besar dari mereka bermigrasi ke utara dan barat seiring dengan bangkit dan jatuhnya kerajaan. Akhirnya migrasi mereka berakhir di tempat yang kemudian menjadi Eropa Barat Laut Protestan. Setelah Katolik mendominasi Eropa selama sekitar 1.260 tahun, anak-anak Efraim akan melepaskan diri dari paus (yaitu, tanduk kecil), dan mereka akan mulai mencari wajah Yahweh secara lebih langsung. Hasilnya, Yahweh memberkati mereka dengan lebih banyak kemakmuran dan pencapaian teknologi daripada yang pernah dikenal sebelumnya.

Luqa (Lukas) 15: 20-24
20 “Dan bangkit [in the Protestant Reformation] dia datang kepada Ayahnya; tapi dia masih jauh [from the original Nazarene faith] Ayahnya melihatnya, dan tergerak oleh belas kasihan; dan berlari, Dia jatuh di lehernya dan menciumnya dengan sungguh-sungguh [though he was still as yet only a Protestant Christian].
21 “Dan putranya [Ephraim] berkata kepada-Nya, ‘Bapa, saya telah berdosa terhadap Surga, dan di hadapan-Mu, dan tidak lagi layak untuk disebut putra-Mu.’
22 “Tetapi Bapa berkata kepada para budak-Nya, ‘Bawalah jubah terbaik dan kenakan dia [secara harfiah, jubah Yusuf], dan berikan sebuah cincin untuk tangannya [Joseph’s signet], dan sandal untuk kakinya!
23 Dan bawalah anak sapi yang gemuk itu, dan sembelihlah! Dan marilah kita makan dan bergembira;
24 untuk putra ini [Ephraim] milikku telah mati, dan hidup kembali; dan hilang, dan ditemukan! ‘ Dan mereka mulai bergembira. “

Dalam perumpamaan, ketika Bapa melihat Efraim jauh, berlari ke arahnya, jatuh tengkurap, dan menciumnya, ini adalah simbol bagaimana Yahweh memberkati bangsa-bangsa Protestan melebihi yang lainnya, hanya karena mencari wajah-Nya. Ini adalah sumber kebencian bagi Yehuda, yang telah memelihara Taurat selama ribuan tahun tanpa pernah menerima jenis berkah keselamatan dan kemakmuran yang sama seperti yang dinikmati orang-orang Protestan.

Luqa (Lukas) 15: 25-28
25 “Tapi putranya yang lebih tua [Judah] berada di lapangan; dan datang, saat dia mendekati rumah [temple] dia mendengar musik dan tarian.
26 “Dan setelah memanggil salah satu dari anak-anak itu kepadanya, [Judah] bertanya seperti apa ini;
27 dan dia berkata kepadanya, ‘Saudaraku [Ephraim] datang, dan Ayahmu membunuh anak sapi yang gemuk itu, karena dia menerimanya kembali dalam keadaan sehat. ‘
28 “Tapi dia [Judah] sangat marah, dan tidak ingin masuk. Lalu keluar, Ayahnya memohon padanya. “

Yehuda sangat marah karena Efraim dapat meremehkan warisannya (sama seperti yang dibenci Esau), dan masih disambut kembali ke rumah.

Luqa (Lukas) 15: 29-31
29 “Tapi menjawab, dia [Judah] berkata kepada Bapa, ‘Lihatlah, berapa tahun saya telah melayani Anda, dan tidak pernah saya melanggar perintah Anda! Tapi kamu tidak pernah memberiku seekor kambing muda, supaya aku bisa bersuka cita dengan teman-temanku!
30 Tetapi ketika anakmu ini datang [he does not even call Ephraim his brother], orang yang telah melahap mata pencaharianmu dengan para pelacur [berhala, ikon, tradisi agama palsu, tanggal festival palsu, tempat festival palsu, dll.] kau membunuh anak sapi yang gemuk untuknya! ‘
31 “Tetapi Dia berkata kepadanya,“ Nak, kamu selalu bersamaku, dan semua milik-Ku menjadi milikmu. Tetapi untuk bergembira dan bersukacita itu benar! Karena saudaramu ini sudah mati, dan hidup kembali! Dan hilang, dan ditemukan. ‘”

Karena orang-orang Yahudi membunuh Yeshua, orang Kristen terkadang sulit memahami mengapa Yehuda tidak percaya. Namun, Yehuda telah menyimpan variasi Taurat selama ribuan tahun, meskipun Efraim menganiaya dia karena itu. Efraim membuat Yehuda mengalami penganiayaan, inkuisisi, perang salib, dan pembantaian berulang kali. Yehuda kesal karena Efraim dapat meninggalkan perjanjian, menyembah berhala, dan mencoba untuk mengubah Taurat, namun Bapa masih memerintahkan hamba-Nya untuk mendandani Efraim dengan jubah terbaik (yaitu, mantel Yusuf), memberinya cincin meterai ( Cincin meterai Yusuf), dan bawalah sandal untuk kakinya (karena hanya budak yang bertelanjang kaki). Dalam pikiran Judah, ini adalah ketidakadilan yang luar biasa.

Kitab Suci memberi tahu kita bahwa akhir diketahui sejak awal; dengan demikian kunci untuk memahami pergantian peristiwa ini adalah memahami singgungan pada mantel Joseph. Dalam Kejadian, Yehuda menjual Yusuf sebagai budak; dan Joseph kemudian masuk penjara karena kejahatan yang tidak pernah dia lakukan. Ini adalah simbol bagaimana Yehuda mengusir orang-orang Nazarene keluar dari kuil karena percaya pada Yeshua (yang merupakan hal terjauh dari kejahatan). Jadi adalah benar bahwa Yahweh akan menyambut anak yang hilang (yaitu, Yusuf / Efraim) kembali ke rumah.

Yusuf melayani Firaun dengan hormat, dan kemampuannya yang diberikan oleh Elohim memberinya kekuasaan dan prestise yang besar. Dia akhirnya bisa menggunakan posisinya untuk menyelamatkan nyawa banyak orang, termasuk ayah dan saudara laki-lakinya. Selama bertahun-tahun orang Kristen dianggap sebagai kekuatan yang mendasari di Amerika, dan orang Kristen Amerika secara historis menuntut agar para pemimpin mereka mendukung Negara Israel (setidaknya sejak 1948).

Perpisahan Joseph dari keluarganya juga penting. Pemisahan (konsekrasi) dari bangsanya sendiri sangat dihormati di dalam Alkitab. Meskipun Yahweh menciptakan manusia sebagai makhluk sosial (Kejadian 2:18), ada beberapa keadaan di mana manusia harus dipisahkan dari saudara mereka (dan bahkan dari kehidupan normal) untuk melayani Yahweh dengan lebih baik. Dalam bahasa Kitab Suci, individu-individu ini dianggap terpisah dari dunia. Sementara pemisahan semacam ini menuntun pada pencobaan, itu dikaitkan dengan berkat kekal.

Sementara dua belas suku ada di setiap negara, para sarjana terkadang mengasosiasikan Amerika dengan suku kenabian Efraim / Yusuf. Banyak pemukim Amerika awal datang untuk melarikan diri dari penganiayaan agama di Eropa, dan mencari kebebasan untuk mengikuti Kitab Suci sesuai keinginan mereka. Dalam arti tertentu, mereka harus meninggalkan negara mereka sebelumnya secara tidak sengaja, sama seperti Yusuf dikirim ke Mesir tanpa sengaja. Demikian pula, berkat yang diberikan Israel atas Yusuf berbicara tentang negeri yang menyerupai Amerika.

B’reisheet (Kejadian) 49: 25-26
25 “Demi Elohim ayahmu yang akan membantumu, dan oleh Yang Mahakuasa yang akan memberkatimu dengan berkat surgawi di atas, berkat dari dalam yang ada di bawah, berkat dari payudara dan dari rahim.
26 Berkat ayahmu telah melampaui berkat nenek moyang-Ku, sampai ke batas tertinggi perbukitan abadi.
Ini akan berada di atas kepala Yusuf, dan di atas mahkota dari kepalanya yang dipisahkan dari saudara-saudaranya. “

Moshe (Musa) juga memberikan berkat khusus kepada Yusuf karena telah dipisahkan dari saudara-saudaranya.

Devarim (Ulangan) 33: 13-16
13 Dan tentang Yusuf dia berkata:
“Berbahagialah Yahweh adalah negerinya, dengan hal-hal berharga di surga, dengan embun, dan yang dalam di bawahnya,
14 Dengan hasil matahari yang berharga, dengan hasil yang berharga dari bulan-bulan,
15 Dengan hal-hal terbaik dari pegunungan kuno, dengan hal-hal berharga dari perbukitan abadi,
16 Dengan hal-hal yang berharga di bumi dan kepenuhannya, dan perkenanan-Nya yang diam di semak-semak. Biarlah berkat ini datang ke atas kepala Yusuf, dan atas mahkota kepalanya yang dipisahkan dari saudara-saudaranya. ”

Yahweh mengizinkan Yusuf masuk ke Mesir sebelum saudara-saudaranya, sehingga kehidupan dapat dipertahankan melalui pembebasan yang besar. Dalam hal ini, Yusuf adalah bayangan Mesias.

Lembar B (Kejadian) 45: 5, 7
5 “Tetapi sekarang, karena itu jangan bersedih hati atau marah pada dirimu sendiri karena kamu menjual aku di sini; karena Elohim mengirim saya sebelum Anda untuk melestarikan hidup….
7 Dan Elohim mengutus aku di hadapanmu untuk melestarikan keturunan bagimu di bumi; dan untuk menyelamatkan hidup Anda dengan pembebasan yang besar. “

Sebelumnya kita telah melihat bahwa para rasul memahami peran Efraim dalam menggenapi nubuat. Jelas juga bahwa para rasul tahu bahwa kedua rumah itu suatu hari akan dipersatukan kembali, itulah sebabnya mereka bertanya kepada Yeshua apakah Dia akan memulihkan kerajaan menjadi bani Israel pada saat itu.

Ma’asei (Kisah) 1: 6
6 Oleh karena itu, ketika mereka telah berkumpul, mereka bertanya kepada-Nya [Yeshua], berkata, “Tuan, maukah Engkau saat ini memulihkan kerajaan [the house of] Israel?”

Waktu untuk memulihkan kerajaan literal ke rumah Israel belum dekat (juga tidak ada pada saat tulisan ini dibuat pada tahun 2014). Ini hanyalah waktu bagi murid-murid Yeshua untuk mulai membentuk kerajaan spiritual internasional. Mereka akan mengumpulkan anak-anak Joseph yang hilang, yang telah diutus mendahului mereka ke empat penjuru bumi. Prosesnya terputus oleh paus (yang membangun kerajaan spiritual alternatif di seluruh dunia), tetapi setelah penangkapan Efraim selesai, Roh mulai membawa sisa anak-anak Efraim yang hilang dan tersesat kembali ke perjanjian, generasi demi generasi, oleh Roh Yeshua, Pembawa yang Agung.

If these works have been a help to you and your walk with our Messiah, Yeshua, please consider donating. Give