Chapter 6:

Gereja: Batu Loncatan

This post is also available in: English Español Deutsch српски Français Nederlands Português

“Ini adalah terjemahan otomatis. Jika Anda ingin membantu kami memperbaikinya, Anda dapat mengirim email ke contact@nazareneisrael.org.”

Hubungan antara gereja dan Nazaret Israel adalah kompleks. Kemudian dalam buku ini kita akan menunjukkan bahwa gereja menggenapi nubuat-nubuat atas Misteri Babel, yang juga digambarkan sebagai pelacur (Wahyu 17). Dia adalah seorang pelacur karena dia tidak memiliki perjanjian pernikahan (Taurat).

Dalam Alkitab, banyak hal adalah “pedang bermata dua” yang memotong kedua arah. Di satu sisi, orang-orang Kristen adalah umat-Nya—dan di sisi lain, orang-orang Kristen bukanlah umat-Nya (setidaknya tidak dalam arti penuh). Dibutuhkan sedikit kematangan rohani yang baik untuk melihat orang-orang Kristen untuk siapa mereka, dan untuk mengasihi mereka (daripada mengutuk mereka)—karena hanya dengan mengasihi siapa pun (orang Kristen, Yahudi, sepupu Islam kita, atau orang-orang sekuler) bahwa kita pada akhirnya dapat mendekatkan mereka pada kebenaran.

Yeshua mengatakan kepada wanita itu di sumur bahwa para penyembah “sejati” harus menyembah Bapa-Nya tidak hanya dalam Roh, tetapi juga dalam kebenaran. Ini adalah aksioma yang luar biasa penting.

Yochanan (Yohanes) 4:21-24
21 Yeshua berkata kepadanya, “Perempuan, percayalah kepada-Ku, jam itu akan datang ketika kamu tidak mau di gunung ini, atau di Yerusalem, menyembah Bapa.
22 Kamu [Samaritans] menyembah apa yang tidak kamu ketahui; kita tahu apa yang kita sembah, karena keselamatan [secara harfiah: Yeshua] adalah dari orang Yahudi.
23 Tetapi jam itu akan datang, dan sekarang adalah, ketika para penyembahan sejati akan menyembah Bapa dalam roh dan kebenaran; karena Bapa mengupayakan hal tersebut untuk menyembah-Nya.
24 Elohim adalah Roh, dan mereka yang menyembah-Nya harus menyembah dalam roh dan dalam kebenaran.”

Ketika Yeshua berbicara tentang kebenaran, Dia mungkin berarti definisi dalam Kitab Suci (yang merupakan Taurat).

Tehillim (Mazmur) 119:142
142 Kebenaranmu adalah kebenaran abadi, dan Tauratmu adalah kebenaran.

Untuk menjadi penyembah sejati, kita perlu menyembah Bapa baik di dalam Roh maupun dalam Taurat. Jika kita tidak menyembah baik dalam Roh maupun dalam Taurat, maka kita berada di jalan yang luas dan mudah yang menuntun pada kehancuran.

Mattityahu (Matius) 7:13-14
13 “Masuklah melalui pintu gerbang yang sempit; karena gerbangnya lebar dan jalannya mudah yang mengarah pada kehancuran, dan ada banyak yang mengambilnya.
14 Dan pintu gerbangnya sempit dan jalannya sengsara yang menuntun pada kehidupan; dan hanya sedikit yang menemukannya.”

Adalah mutlak penting untuk mendengarkan suara Roh saat demi saat, dan berjalan menurutnya. Namun, hanya tujuh ayat kemudian (dalam konteks umum yang sama), Yeshua memperingatkan kita bahwa akan ada sekelompok besar orang yang memanggil-Nya “Tuhan” yang tidak akan masuk ke dalam kerajaan surga.

Mattityahu (Matius) 7:21-23
21 “Tidak semua orang yang berkata kepada-Ku, ‘Tuhan, Tuhan,’ akan memasuki kerajaan surga, tetapi dia yang melakukan kehendak Bapa-Ku di surga.
22 Banyak orang akan berkata kepada-Ku pada hari itu, ‘Tuhan, Tuhan, bukankah kita bernubuat dalam nama-Nya, mengusir setan-setan dalam nama-Nya, dan melakukan banyak keajaiban dalam nama-Nya?’
23 Dan kemudian Aku akan menyatakan kepada mereka, ‘Aku tidak pernah mengenalmu; (Dan pergilah kamu dari-Ku) [torahlessness]
Ini mungkin sulit bagi sebagian orang untuk menerima, tetapi orang Kristen adalah satu-satunya kelompok orang yang sesuai dengan daftar kriteria ini. Orang Kristen adalah satu-satunya kelompok yang

  1. Apakah banyak
  2. Panggil Dia Tuhan
  3. Bernubuat dalam nama-Nya
  4. Mengusir setan dalam nama-Nya
  5. Melakukan banyak pekerjaan kekuasaan dalam nama-Nya
  6. Apakah tidak melanggar hukum (tidak menjaga Taurat)

Apa yang Yeshua katakan di sini adalah bahwa bahkan jika kita bernubuat dalam nama-Nya, mengusir setan dalam nama-Nya, dan melakukan banyak pekerjaan besar dalam nama-Nya, jika kita tidak berotor (yaitu, kita tidak mencoba untuk menaati Taurat), kita akan pergi ke kehancuran karena kita tidak berusaha untuk menepati perjanjian perkawinan.

Tetapi mengapa Yeshua menolak orang-orang Kristen, ketika orang-orang Kristen sebagian besar bertanggung jawab untuk menyebarkan Kabar Baik tentang Dia ke empat penjuru bumi? Seperti yang akan kita lihat dalam beberapa bab berikutnya, Kekristenan hanyalah langkah menengah dalam rencana keselamatan multi-langkah besar bagi seluruh umat manusia. Itu adalah langkah yang sangat penting, tetapi masih hanya satu langkah. Jika kita mengambil satu atau dua langkah dalam perjalanan panjang, dan kemudian berhenti, kita tidak akan pernah menyelesaikan perjalanan—atau, dalam hal ini, kita tidak akan pernah menyelesaikan transformasi rohani. Kita akan berhenti belajar bagaimana menyembah Bapa baik dalam Roh maupun dalam kebenaran (Taurat). Itu berarti kita akan kehilangan sasaran.

Jika kita mengatakan kita tinggal di Yeshua, maka kita perlu berjalan bahkan ketika Yeshua berjalan.

Yochanan Aleph (1 Yohanes) 2:6
6 Barang siapa yang mengatakan dia tinggal di dalam Dia hendaknya dirinya juga berjalan sama seperti Dia berjalan.

Tak satu pun dari kita akan pernah sempurna seperti Yeshua, tetapi sangat penting bahwa kita mencoba. Kita harus berusaha untuk menaati perjanjian perkawinan, berjalan dalam kasih sebanyak yang kita bisa. Adalah penting untuk berjalan di dalam Roh—tetapi juga penting untuk menayairkan kebenaran/Taurat.

Iman Nazaret menyebar lebih cepat di dalam tanah Israel daripada Kekristenan, karena orang-orang Yahudi di negeri itu memahami bahwa Taurat adalah perjanjian perkawinan. Orang Nazaret di negeri itu “bersemangat untuk Taurat,” seperti ya’akov (Yakobus) juga mengatakan.

Ma’asei (Kisah Para Rasul) 21:20
20 Dan ketika mereka mendengarnya, mereka memuliakan Yahweh. (Dan mereka berkata kepadanya, “Kamu lihat, saudaraku, berapa banyak orang Yahudi yang beriman dan mereka adalah orang-orang yang bersemangat terhadap Taurat”);

Di luar negeri, bagaimanapun, itu adalah cerita yang berbeda. Orang Yahudi yang disinginkan tidak bersemangat untuk Taurat, dan orang-orang bukan Israel tidak mengerti bahwa Taurat adalah perjanjian pengantin; dengan demikian jauh lebih mudah bagi orang Yahudi dan orang bukan Israel untuk menerima Kekristenan tanpa hukum, karena itu menjanjikan pahala kekal yang sama dengan pekerjaan yang lebih sedikit.

Meskipun kekristenan tanpa taurat bukanlah iman asli, itu melayani fungsi penting. Itu memudahkan orang bukan Israel untuk menerima iman kepada Mesias Yahudi, bahkan jika mereka tidak memahami kebutuhan untuk menaati perjanjian-Nya. Oleh karena itu Kekristenan adalah kendaraan yang tidak sempurna yang dapat membawa orang-orang bukan Israel ke dalam hubungan dengan Yeshua. Bahkan jika hubungan itu tidak sempurna, itu membawa mereka lebih dekat kepada-Nya daripada sebelumnya.

Adalah penting bahwa kita memahami asas ini untuk membawa orang lebih dekat, atau membawa mereka lebih jauh. Ketika sesuatu membawa orang lebih dekat ke Yeshua, bahkan dengan cara yang tidak sempurna, kita mentolerirnya, karena pada akhirnya itu membawa orang lebih dekat dengan Suami kita.

Marqaus (Markus) 9:38-40
38 Sekarang Yochanan (Yohanes) menjawab Dia, mengatakan, “Guru, kami melihat seseorang yang tidak mengikuti kami mengusir setan dalam nama-Nya, dan kami melarangnya karena dia tidak mengikuti kami.”
39 Tetapi Yeshua berkata, “Janganlah melarangnya, karena tidak seorang pun yang melakukan mukjizat dalam nama-Ku dapat segera setelah itu berbicara jahat tentang Aku.
40 Karena dia yang tidak melawan kita ada di pihak kita.”

Pada saat yang sama, ketika seseorang (biasanya seorang pemimpin atau guru) memimpin orang lebih jauh dari Yeshua, kita harus ingat bahwa mereka bukan teman kita.

Luqa (Lukas) 11:23
23 “Barang siapa yang tidak bersama-Ku adalah melawan-Ku, dan barang siapa yang tidak berkumpul bersama-Ku bertebaran.”

Inilah sebabnya mengapa lebih mudah untuk mencintai orang Kristen tanpa taurat (yang disesatkan) daripada mencintai pemimpin dan guru Kristen yang tidak taurat (yang melakukan menyesatkan). Meskipun para pemimpin dan guru Kristen menyesatkan diri mereka sendiri, Alkitab memegang mereka pada standar yang jauh lebih tinggi.

Ya’akov (Yakobus) 3:1
3 Saudara-saudaraku, janganlah banyak dari kamu menjadi guru, mengetahui bahwa kita akan menerima penghakiman yang lebih ketat.

Setelah orang-orang Romawi mengasingkan orang Yahudi dari tanah Israel, orang Nazaret memiliki waktu yang jauh lebih sulit. Orang-orang umumnya mengikuti prinsip usaha paling sedikit, dan iman Kristen yang tidak taurat jauh lebih menarik bagi orang-orang bukan Israel dan Orang Yahudi hellenized, karena menjanjikan pahala yang sama dengan usaha yang lebih sedikit. Oleh karena itu, Kekristenan menjadi kuat, dan iman Nazaret mulai berkurang.

Ketika Kekristenan mulai tumbuh, kekuatan lain mulai bermain yang memodifikasinya. Dalam bab berikutnya kita akan melihat bagaimana Kaisar Romawi Konstantinus mengambil Kekristenan taurat dan menggabungkannya dengan penyembahan matahari Romawi hari itu untuk membentuk Gereja Katolik (Universal), yang merupakan kendaraan transisi lain.

If these works have been a help to you and your walk with our Messiah, Yeshua, please consider donating. Give