Chapter 8:

Dua Rumah Israel

“Ini adalah terjemahan otomatis. Jika Anda ingin membantu kami memperbaikinya, Anda dapat mengirim email ke contact@nazareneisrael.org.”

Pernahkah Anda bertanya-tanya mengapa Amerika Serikat memiliki hubungan khusus dengan Britania Raya, dan juga dengan Israel? Hal ini dijelaskan oleh Teori Dua Rumah. Teori ini sangat penting sehingga kita akan kembali ke dalamnya berulang kali melalui keseimbangan buku ini.

Kejadian adalah kenabian. Ini menetapkan pola-pola yang diulang di seluruh Kitab Suci. Sebagai contoh, ketika Adam dan Havvah (Hawa) tidak mematuhi Yahweh, mereka jatuh dari nikmat-Nya (kasih karunia) dan tidak bisa lagi tinggal di tanah-Nya. Ini adalah bayangan kenabian.

Israel memiliki dua belas putra, yang menjadi ayah dari dua belas suku Israel. Kita akan segera melihat bagaimana sepuluh suku utara tidak mematuhi Taurat Yahweh, dan dengan demikian jatuh dari nikmat-Nya, dan (seperti Adam dan Havvah) harus meninggalkan tanah-Nya. Oleh karena itu, Yahweh mengutus orang Asiria untuk mengambil sepuluh suku utara dari tanahNya, dan menyebarkannya dalam apa yang sekarang disebut Suriah dan Irak. Ini adalah salah satu penggenapan kenabian dari bayangan kenabian.

Dua suku selatan (Yehuda dan Benyamin) lebih taat kepada Taurat, jadi Yahweh meninggalkan mereka di tanah pada masa invasi Asiria. Seiring waktu, dua suku yang tersisa ini disebut hanya orang Yahudi. Pada abad pertama orang Yahudi jatuh dari nikmat Yahweh ke karena mereka menolak Yeshua sebagai Mesias. Itulah sebabnya Yahweh tidak bisa lagi membiarkan mereka tinggal di negeri itu, dan Dia mengasingkan orang-orang Romawi. Ini adalah pemenuhan lain.

Sepuluh suku utara yang diasingkan akhirnya melupakan Yahweh dan Taurat, dan mereka menikah dengan orang-orang Asyur. Ketika kekaisaran Asyur jatuh, ia ditaklukkan oleh beberapa bangsa dari segala arah. Para penakluk di utara dan barat Kekaisaran Asyur lama, bagaimanapun, menunjukkan perilaku dan karakteristik Israel klasik, dan mulai menjadi lebih sukses secara militer. Mereka juga lebih makmur, dan mereka menunjukkan inovasi teknologi yang lebih besar. (Ini hanya dapat dijelaskan dalam istilah rohani. Kita akan melihat kemudian bagaimana ini semua berkat yang Yahweh janjikan kepada rakyat-Nya.)

Pada gilirannya, ketika kerajaan-kerajaan yang menaklukkan Asyur putus, pola itu terulang kembali. Kerajaan-kerajaan di utara dan barat mengembangkan ekonomi yang lebih kuat. Mereka memiliki inovasi teknologi yang lebih besar, dan memiliki lebih banyak kecakapan militer. Sepuluh suku utara bermigrasi, sehingga untuk berbicara, dengan proses spiritual yang tak terlihat.

Migrasi spiritual yang tak terlihat ini berlanjut selama berabad-abad, tetapi ketika mencapai Eropa barat laut, tidak ada tempat yang tersisa untuk pergi, sehingga migrasi dihentikan sementara. Berabad-abad kemudian, Eropa barat laut mengalami Reformasi Protestan. Karena protestan mulai mencari wajah Yahweh secara langsung, dan mulai membaca kata Yahweh sendiri, Yahweh memberkati orang-orang Protestan, menjadikan mereka orang terkaya, paling sukses secara militer, dan orang-orang paling maju secara teknologi di bumi.

Bahkan sementara Yahweh memberkati protestan Eropa, ada perpecahan spiritual karena separatis Protestan memilih untuk bermigrasi ke Dunia Baru untuk melarikan diri dari penganiayaan oleh gereja-gereja eropa yang dikelola negara. Mereka ingin menyembah Yahweh sesuai dengan pemahaman mereka tentang Kitab Suci (bukan seperti yang dikatakan oleh gereja-gereja yang dikelola negara). Amerika Serikat adalah salah satu negara di mana orang-orang beriman Yahweh pergi untuk mencari kebebasan beragama kepada-Nya, dan pada akhirnya akan menjadi negara terkaya, paling sukses secara militer, dan paling maju secara teknologi di bumi. Ini adalah berkat yang datang dari Yahweh.

Mari kita menyadari bahwa Teori Dua Rumah tidak mendukung satu ras atas yang lain. Ini hanya menunjukkan bagaimana Yahweh secara historis menggunakan orang-orang Eropa untuk menyebarkan Kabar Baik Putra-Nya di seluruh dunia. Ini tidak menunjukkan keunggulan genetik utama. Bahkan, saat ini kebangkitan terbesar dalam Protestanisme sedang terjadi di Asia, dan di belahan bumi selatan. Di mana pun orang mendekat ke Yahweh dan Putra-Nya, dan berusaha untuk mengikuti Roh-Nya, Yahweh akan mengirimkan berkat-berkat-Nya (secara individu atau korporat).

Kita perlu tahu bahwa Alkitab menyebut sepuluh suku yang hilang sebagai bani Israel, atau bani Efraim. Jika kita memahami bahwa istilah-istilah ini dapat dipertukarkan, kita dapat melihat beberapa hal mengejutkan mengenai pelayanan Mesias.

Mattityahu (Matius) 15:24
24 Tetapi Dia menjawab dan berkata, “Aku tidak [at this time] diutus kecuali kepada domba-domba yang hilang dari bani Israel [the lost ten tribes].”

Alasan kebanyakan orang Yahudi tidak menerima Yeshua pada kedatangan pertama-Nya adalah hanya bahwa Dia tidak diutus untuk mereka pada waktu itu. Sebaliknya, Dia dikirim untuk memulai proses regathering multi-fase yang panjang untuk sepuluh suku utara yang hilang dari bani Israel.

Yeshua mendirikan iman Nazaret. Namun, seperti yang kita lihat sebelumnya, rekan Kristen yang tidak berolah hukum itu juga aktif di zaman Yeshua (dan pada zaman para rasul). Variasi Kristen tanpa hukum ini mengadopsi festival pemujaan matahari, dan kemudian Kaisar Romawi Konstantinus mencampur ritus mithraic dan ritual dengan Kekristenan untuk membentuk iman Katolik (Universal). Karena iman Katolik meningngh kaisar dan paus Romawi di atas saudara-saudara mereka, para kaisar dan paus memiliki minat untuk menyebarkan versi pengganti mereka dari Kabar Baik di seluruh dunia—namun Yahweh bahkan menggunakan ini untuk kebaikan tertinggi.

Kita sudah melihat bahwa iman Nazaret mengalami kesulitan menyebar di luar tanah Israel, karena orang-orang tidak akrab dengan gagasan Taurat menjadi perjanjian perkawinan. Jauh lebih mudah bagi orang-orang bukan Israel untuk menerima versi Kristen tanpa hukum dari Kabar Baik, daripada bagi mereka untuk menerima iman Nazaret yang taat Taurat. Oleh karena itu variasi Kristen mampu menyebarkan Kabar Baik dari Mesias Yahudi di seluruh dunia jauh lebih cepat daripada iman Nazaret akan mampu melakukannya—jika itu akan mampu melakukannya sama sekali.

Tapi, setelah 1.260 tahun penindasan oleh kepausan berakhir dan Reformasi Protestan terjadi, orang-orang mulai memperhatikan Alkitab, bukan paus. Selanjutnya, beberapa dari mereka mulai mencari hubungan pribadi dengan Roh. Ironisnya, semua kajian ini menyebabkan tubuh Mesias terfragmentasi; tetapi seperti yang akan kita tunjukkan kemudian, Yahweh memanggil sisa-sisa bangsa-Nya untuk kembali ke iman Israel Nazaret yang asli, sebagaimana mereka dipimpin oleh Roh-Nya.

Yeshua mengatakan kepada kita bahwa sementara banyak yang dipanggil, hanya sedikit yang dipilih.

Mattityahu (Matius) 22:14
14 “Karena banyak yang dipanggil, tetapi hanya sedikit yang dipilih.”

Alkitab mengatakan kepada kita bahwa meskipun anak-anak bani Israel berada sebagai pasir laut (yang tidak dapat dihitung atau dihitung), hanya sisa-sisa yang akan kembali.

Yeshayahu (Yesaya) 10:22
22 Karena meskipun bangsamu, hai Israel, berada seperti pasir laut, sisa-sisa dari mereka akan kembali; Kehancuran yang ditetapkan akan dipenuhi dengan kesalehan.

Jika kita menggali lebih dalam, kita melihat akar dari dua rumah di Kejadian. Anak kesebelas Israel diberi nama Yusuf, dan Yusuf memiliki dua putra (Manasye dan Efraim). Ayah Yusuf, Israel, mengatakan bahwa Manasye dan Efraim akan dianggap sebagai dua suku yang terpisah (menunjukkan bahwa Yusuf akan memiliki warisan bagian ganda).

B’reisheet (Kejadian) 48:5
5 “Dan sekarang, kedua putramu, Efraim dan Manasye, yang dilahirkan darimu di tanah Mesir sebelum Aku datang kepadamu di Mesir, adalah milikku; sebagai Ruben dan Simeon, mereka akan menjadi milikku.”

Sementara suku Yusuf dibawa pergi, Manasye dan Efraim ditambahkan menggantikan mereka, jadi alih-alih ada dua belas suku di Israel, sekarang ada tiga belas. Namun, Lewi biasanya tidak dinomori di antara suku-suku, karena ia kemudian tersebar di antara suku-suku, untuk melayani mereka-sehingga membawa jumlah kembali ke dua belas.

Apabila saudara-saudara Yusuf marah dengan mimpinya, Yehuda menyarankan dia dijual ke dalam perbudakan di Mesir.

B’reisheet (Kejadian) 37:26-27
26 Lalu berkatalah Yehuda kepada saudara-saudaranya: “Apakah keuntungan yang ada jika kita membunuh saudara kita dan menyembunyikan darahnya?
27 Marilah dan marilah kita menjualnya kepada orang-orang Ismael, dan janganlah tangan kita berada di atas dirinya, karena Dia adalah saudara kita dan daging kita.” Dan saudara-saudaranya mendengarkan.

Ketika Yusuf berada di Mesir, dia dijebloskan ke penjara karena perzinahan yang tidak dilakukannya. Ini membayangi bagaimana saudara-saudara Yahudi kita akan menuduh orang Nazaret penyembahan berhala (yaitu, perzinahan rohani) karena percaya pada Yeshua. Orang Nazaret terpaksa pergi ke dunia (yang merupakan jenis Mesir rohani). Mereka kemudian membawa Kabar Gembira itu ke bani Israel (yang juga disebut bani Yusuf).

Setelah menghabiskan waktu di penjara, Yusuf dipanggil di hadapan Firaun karena kemampuannya untuk menafsirkan mimpi. Karena dia menafsirkan mimpi Firaun dengan benar, dan memberikan nasihat yang bijaksana, Yusuf dipandang bijaksana. Dia ditunjuk untuk memerintah seluruh tanah Mesir, kedua hanya untuk Firaun sendiri. Yusuf kemudian menggunakan kuasanya untuk membantu Firaun mengkonsolidasikan pegangannya di Mesir, dan ia diberi Asenath, putri imam besar Mesir Poti-pherah, untuk seorang istri. Dia melahirkan dua putra, Manasye dan Efraim.

Kejadian 1 memberitahu kita bahwa makhluk hidup bereproduksi setelah jenis mereka sendiri. Karena ini juga berlaku bagi manusia, kita mungkin mengharapkan anak-anak Yusuf menjadi ibrani yang sebagian baik (karena Yusuf), dan sebagian pagan rohani (karena ayah Asenath, Poti-pherah). Ini sebenarnya yang kita lihat. Kristen Protestan pada umumnya berperilaku seolah-olah mereka adalah bagian Ibrani dan sebagian pagan, memadukan banyak ritual penyembahan matahari pagan, ritual, dan hari-hari festival ke dalam ibadah mereka.

Nama Manasye diterjemahkan dia akan melupakan kerja kerasnya dan rumah ayahnya. Ini adalah gambaran kenabian Inggris, di mana Revolusi Industri dimulai. Revolusi Industri membantu rakyat Inggris (dan koloni mereka) untuk melupakan kerja keras mereka. Sayangnya, mereka juga lupa rumah Bapa mereka (bait suci).

Sementara kedua putra Joseph akan menjadi besar, putra joseph yang lebih muda Efraim akan menjadi yang lebih besar dari keduanya.

B’reisheet (Kejadian) 48:12-16
12 Lalu Yusuf membawa mereka dari samping lututnya, dan dia membungkuk dengan mukanya ke bumi.
13 Dan Yusuf membawa mereka berdua, Efraim dengan tangan kanannya ke arah tangan kiri Israel, dan Manasye dengan tangan kirinya ke arah tangan kanan Israel, dan membawa mereka mendekatinya.
14 Kemudian Israel mengulurkan tangan kanannya dan meletakkannya di atas kepala Efraim, yang masih muda, dan tangan kirinya di atas kepala Manasye, membimbing tangannya dengan sadar, karena Manasye adalah anak sulung.
15 Dan dia memberkati Yusuf, dan berkata:
“Elohim, di hadapan siapa nenek-bapakku Abraham dan Ishak berjalan, Elohim yang telah memberi ku makan sepanjang hidupku sampai hari ini,
16 Malaikat yang telah menebus aku dari segala kejahatan, memberkati para remaja! Biarlah nama-Ku disebutkan di atas mereka, dan nama nenek-nenekku Abraham dan Ishak; dan biarlah mereka tumbuh menjadi khalayak ramai di tengah-tengah bumi.”

Kadang-kadang penerjemah membuat kesalahan. Di ayat 16, ungkapan “tumbuh menjadi khalayak ramai di tengah-tengah bumi” lebih baik diterjemahkan sebagai, “biarlah mereka tampak seperti banyak ikan di tengah-tengah bumi.”

Kejadian 48:16
16 “Malaikat yang telah menebus aku dari segala kejahatan, memberkati para remaja! Biarlah nama-Ku disebutkan di atas mereka, dan nama nenek-nenekku Abraham dan Ishak; dan biarlah mereka tampak seperti banyak ikan di tengah-tengah bumi.”
(16) הַמַּלְאָךְ הַגֹּאֵל אֹתִי מִכָּל רָע יְבָרֵךְ אֶת הַנְּעָרִים וְיִקָּרֵא בָהֶם שְׁמִי וְשֵׁם אֲבֹתַי אַבְרָהָם וְיִצְחָק | וְיִדְגּוּ לָרֹב בְּקֶרֶב הָאָרֶץ

Dalam bahasa Ibrani, petunjuk semacam ini disebut remez (רמז). Ini memberi kita petunjuk pada beberapa makna tersembunyi. Apa yang orang telah tumbuh menjadi banyak orang di tengah-tengah bumi, dan telah mengadopsi ikan sebagai simbol mereka? Mengapa, orang-orang Kristen, tentu saja.

B’reisheet (Kejadian) 48:17-19
17 Sekarang, ketika Yusuf melihat bahwa ayahnya [Israel] eletakkan tangan kanannya di atas kepala Efraim, itu tidak menyenangkan baginya; jadi dia memegang tangan ayahnya untuk melepaskannya dari kepala Efraim ke kepala Manasye.
18 Lalu berkatalah Yusuf kepada ayahnya: “Tidak demikian, ayahku, karena yang satu ini adalah anak sulung; letakkan tangan kananmu di atas kepalanya.”
19 Tetapi ayahnya [Israel] menolak dan berkata, “Aku tahu, anakku [Joseph], aku tahu. Dia [Manasseh] juga akan menjadi bangsa, dan dia juga akan menjadi besar; tetapi sesungguhnya adiklaki-lakinya [Ephraim] kan lebih besar daripada dia, dan keturunannya akan menjadi banyak bangsa.”

Dalam ayat 19, frasa “banyak bangsa” adalah melo ha-goyim (מְלֹא הַגּוֹיִם). Ini juga boleh diterjemahkan sebagai kenyang atau kelengkapan bangsa-bangsa.
Para cendekiawan memiliki interpretasi yang berbeda tentang apa kenyang / kelengkapan bangsa-bangsa, tetapi diambil dalam konteks, tampaknya menunjukkan bahwa orang-orang Efraim pada akhirnya akan menjadi banyak (Israel) bangsa-bangsa yang lebih besar daripada kakak mereka (yaitu, mereka lebih banyak dan lebih makmur).

Awalnya dihuni oleh pengungsi Kristen Protestan dan separatis, Amerika lebih kaya dan lebih padat daripada Inggris. Ini adalah “banyak bangsa” karena pertama kali didirikan sebagai persatuan negara-negara merdeka. Lebih lanjut, Amerika Serikat terdiri dari orang-orang dari hampir setiap suku dan bahasa dan bangsa-oleh karena itu berfungsi sebagai kenyang atau kelengkapan bangsa-bangsa.

Dalam Alkitab, nama selalu kenabian. Nama Efraim berarti berbuah ganda dan luar biasa. Ketika kita mencari bangsa Kristen Protestan yang lebih besar dari kakaknya (Inggris), adalah banyak bangsa, dan dua kali lipat berbuah dan luar biasa diberkati, satu-satunya kandidat logis adalah Protestan Kristen Amerika. Inilah sebabnya mengapa kita sering merujuk kepada Amerika sebagai suku kenabian Efraim.

Namun, Efraim juga dapat diterjemahkan seperti debu, yang berarti sangat banyak (di mana-mana). Ini merujuk kepada tubuh orang Kristen yang tumbuh di seluruh dunia yang kembali ke warisan mereka sebagai orang Israel. Bahkan, kita akan melihat bahwa Yahweh selalu merencanakan keselamatan (Yeshua) untuk ditawarkan kepada setiap suku, setiap keluarga, setiap bangsa, dan setiap klan, sehingga banyak yang dapat diselamatkan di timur dan barat.

Mattityahu (Matius) 8:11
11 “Dan Aku berkata kepadamu bahwa banyak orang akan datang dari timur dan barat, dan duduk bersama Abraham, Ishak, dan Yakub dalam Kerajaan Surga.”

Kadang-kadang kelompok-kelompok seperti Israel Inggris dan Ibrani (Hitam) Israel mencoba untuk mengubah Teori Dua Rumah menjadi hal rasial. Ini adalah kesalahan. Yahweh tidak peduli apa warna atau ras kita, karena Yahweh tidak kemuliaan dalam daging kita. Bahkan, Dia tidak peduli dengan penampilan fisik kita sama sekali—melainkan, Dia hanya memandang hati kita.

Shemuel Aleph (1 Samuel) 16:7
7 Tetapi Yahweh berkata kepada Samuel: “Janganlah melihat [physical] atau pada perawakan jasmaninya, karena Aku telah menolaknya. Karena Yahweh tidak melihat seperti yang dilihat manusia; karena manusia melihat penampilan lahiriah, tetapi Yahweh memandang hati.”

Hubungan khusus yang ada antara AS dan Inggris adalah hasil dari sentimen persaudaraan yang ada antara dua putra Joseph, Manasye dan Efraim. Demikian juga, hubungan yang ada antara AS dan Israel adalah cerminan persaudaraan antara bani Yusuf (Efraim) dan bani Yehuda.

If these works have been a help to you and your walk with our Messiah, Yeshua, please consider donating. Give