Chapter 9:

Bangsa Menjadi Terbagi

This post is also available in: English Español Deutsch српски Français Nederlands Português Italiano

“Ini adalah terjemahan otomatis. Jika Anda ingin membantu kami memperbaikinya, Anda dapat mengirim email ke contact@nazareneisrael.org.”

Setelah Joseph meninggal, raja-raja baru bangkit yang tidak mengetahui semua hal baik yang telah Joseph lakukan untuk Mesir. Raja-raja baru ini takut pada anak-anak Israel, dan memilih untuk menempatkan mereka pada perbudakan yang keras.

Setelah 430 tahun di Mesir, Yahweh mengutus seorang pria bernama Moshe (Musa) untuk membawa anak-anak Israel keluar. Dia membawa mereka melalui Laut Merah (Ed) ke padang belantara Sinai. Lima puluh hari setelah mereka meninggalkan Mesir, mereka diberi Taurat di kaki Gunung Sinai. Ini merupakan pertunangan mereka. Pada waktu itu, mereka diberitahu bahwa mereka akan dibawa ke Tanah Perjanjian, tanah Maya.

Moshe mengirim dua belas orang untuk memata-matai tanah itu. Bagaimanapun, hanya Kaleb bin Yephunneh (dari suku Yehuda) dan Yosua bin Nun (dari suku Efraim) membawa kembali laporan yang baik.

Bemidbar (Nomor) 14:6-7
6 Tetapi Yosua putra Nun dan Kaleb putra Yephunneh, yang termasuk di antara mereka yang telah memata-matai negeri itu, merobek pakaian mereka;
7 Dan mereka berbicara kepada semua jemaat anak-anak Israel, mengatakan: “Tanah yang kami lewati untuk memata-matai adalah tanah yang amat baik!”

Adalah simbolis bahwa kedua mata-mata membawa kembali laporan yang baik berasal dari suku Yehuda dan Efraim. Kedua suku ini mewakili dua rumah itu (Yehuda di selatan, dan Efraim di utara).

Setelah kematian Musa, Yosua ditunjuk untuk memimpin anak-anak Israel dalam penaklukan tanah Maya. Selanjutnya datang periode hakim (seperti yang tercatat dalam kitab Hakim). Selama waktu ini suku-suku tidak memiliki kepemimpinan yang kuat, pusat, dan karena itu bangsa merana. Setiap orang melakukan apa yang tampak baik di matanya sendiri (dibandingkan dengan melakukan apa yang tampaknya baik di mata Yahweh).

Shophetim (Hakim) 17:6
6 Pada masa itu tidak ada raja di Israel; semua orang melakukan apa yang benar di matanya sendiri.

Setelah era para hakim datang era raja-raja. Setelah pemerintahan Raja Shaul (Saul) berakhir, Raja Daud menyatukan anak-anak Israel, mengalahkan musuh-musuh Israel, dan membawa mereka kembali ke perjanjian perkawinan (Taurat). Ini menetapkan standar untuk mesias (yang diurapi), itulah sebabnya Daud dianggap sebagai jenis mesias (dengan m kecil). Salah satu alasan saudara-saudara Yahudi kita menolak Yeshua adalah bahwa mereka tidak dapat melihat bagaimana Dia cocok dengan pola yang sama.

Seperti yang kita jelaskan dalam Wahyu dan Akhir Zaman, Yeshua mengumpulkan yang hilang dan yang tersebar dari Israel oleh Roh-Nya untuk pertempuran yang akan datang di Armageddon (yang akan dimenangkan orang Efraim). Setelah kemenangan ini mereka akan dibawa kembali ke dalam perjanjian, dan ke tanah Israel. Namun, pertemuan ini untuk pertempuran terakhir terjadi sangat lambat, selama beberapa generasi. Karena itu terjadi begitu lambat, saudara-saudara Yahudi kita tidak dapat melihat bagaimana Dia adalah Mesias yang dinubuatkan.

Ketika Raja Daud meninggal, putranya Salomo memerintah menggantikannya. Namun, Salomo tidak mematuhi Taurat karena ia mengambil istri-istri asing. Mengingat bahwa Alkitab label orang dengan bagaimana mereka menyembah, masalahnya bukan bahwa istrinya lahir di luar negeri. Sebaliknya, masalahnya adalah bahwa istrinya menyembah dewa-dewa asing. Apabila Salomo ingin menyenangkan isteri-isterinya, dia membuat persembahan kepada tuhan-tuhan palsu mereka, dan ini membuat Yahweh marah (ayat 9), dan Dia berjanji untuk menghukum Salomo.

Melachim Aleph (1 Raja- Raja) 11:1-13
1 Tetapi Raja Salomo mengasihi banyak wanita asing, serta putri Firaun: wanita orang Moab, Amon, Edom, Sidonia, dan Het —
2 dari bangsa-bangsa yang yahweh katakan kepada bani Israel, “Kamu tidak boleh menikah dengan mereka, atau mereka bersamamu: [for] sesungguhnya mereka akan berpaling hatimu setelah tuhan-tuhan mereka.” Salomo berpegang teguh pada ini dalam kasih.
3 Dan dia memiliki tujuh ratus istri, putri, dan tiga ratus selir; Dan isteri-isterinya berpaling dari hatinya.
4 Karena demikianlah, ketika Salomo sudah tua, sehingga istri-istrinya memalingkan hatinya setelah dewa-dewa lain; dan hatinya tidak setia kepada Yahweh Elohim-Nya, seperti hati ayahnya Daud.
5 Karena Salomo mengejar Ashtoreth [Easter] ewi orang Sidonia, dan setelah Milcom kekejian orang Amon.
6 Salomo melakukan kejahatan di mata Yahweh, dan tidak sepenuhnya mengikuti Yahweh, seperti yang dilakukan ayahnya Daud.
7 Kemudian Salomo membangun tempat yang tinggi bagi Chemosh kekejian Moab, di bukit yang berada di sebelah timur Yerusalem, dan untuk Molech kekejian orang-orang Amon.
8 Dan dia juga melakukan demikian untuk semua istri asingnya, yang membakar ukupan dan berkurban kepada para dewa mereka.
9 Maka Yahweh menjadi marah kepada Salomo, karena hatinya telah berpaling dari Yahweh Elohim israel, yang telah menaunginya dua kali,
10 Dan telah memerintahkannya mengenai hal ini, agar dia hendaknya tidak mengejar dewa-dewa lain; tetapi dia tidak memelihara apa yang yahweh perintahkan.
11 Oleh karena itu Yahweh berkata kepada Salomo: “Karena kamu telah melakukan ini, dan tidak menaati perjanjian-Ku dan ketetapan-Ku, yang telah Aku perintahkan kepadamu, Aku pasti akan merobek kerajaan itu darimu dan memberikannya kepada hambamu.
12 Walaupun demikian Aku tidak akan melakukannya pada zamanmu, demi ayahmu Daud; [but] Aku akan merobeknya dari tangan anakmu.
13 Namun Aku tidak akan merobek seluruh kerajaan; Aku akan memberikan satu suku kepada putramu demi hamba-Ku Daud, dan [one more] demi Yerusalem, yang telah Aku pilih.”

Yahweh sebelumnya telah berjanji kepada Daud bahwa Salomo akan memerintah menurut dia, jadi daripada mengambil pemerintahan dari keluarga Yehuda sementara Salomo hidup, Yahweh memutuskan untuk mengambil pemerintahan itu dari keluarga Yehuda ketika putra Salomo Rehoboam memerintah. Pemerintahan akan diberikan kepada hamba Salomo Yerobeam, dari bani utara Efraim/Israel. Yahweh mengutus seorang nabi bernama Ahiyah untuk memberitahu Yerobeam bahwa ia akan diberi kekuasaan atas sepuluh suku utara. Ini hanya akan menyisakan dua suku bagi anak Salomo, Rehoboam untuk memerintah (Yehuda dan Benyamin, atau “orang Yahudi”).

Melachim Aleph (1 Raja- Raja) 11:29-35
29 Sekarang, itu terjadi pada waktu itu, ketika Yerobeam pergi dari Yerusalem, bahwa nabi Ahiyah orang Syiah menemuinya dalam perjalanan; dan dia telah mengenakan pakaian baru; dan keduanya sendirian di lapangan.
30 Kemudian Ahiyah memegang pakaian baru yang ada di atasnya, dan merobeknya menjadi dua belas bagian.
31 Lalu berkatalah Ia kepada Yerobeam: “Ambillah untuk dirimu sendiri sepuluh buah [one piece for each of the ten tribes], karena demikianlah dikatakan Yahweh Elohim Israel: ‘Lihatlah, Aku akan merobek kerajaan dari tangan Salomo, dan akan memberikan sepuluh suku kepadamu;
32 Tetapi dia [his son] kan memiliki satu suku demi hamba-Ku Daud, dan [one more] demi Yerusalem, kota yang telah Aku pilih dari semua suku Israel,
33 Karena mereka telah meninggalkan-Ku, dan menyembah Ashtoreth [Easter] dewi sidonia, Chemosh elohim [god] orang Moab, dan Milcom elohim [god] dari orang-orang Amon, dan tidak berjalan dengan cara-Ku, untuk melakukan apa yang benar di mata-Ku, dan menjaga ketetapan-Ku dan penghakiman-Ku, seperti yang dilakukan ayahnya Daud.
34 Namun, Aku tidak akan mengambil seluruh kerajaan dari tangan-Nya, karena Aku telah menjadikan dia penguasa sepanjang hari-hari kehidupannya demi hamba-Ku Daud, yang Aku pilih karena Dia menaati perintah-perintah-Ku dan ketetapan-Ku.
35 Tetapi Aku akan mengambil kerajaan dari tangan putranya dan memberikannya kepadamu — sepuluh suku.'”

Yahweh menyuruh Ahiyah memberi tahu Yerobeam bahwa Dia mengasihi Daud karena dia menaati perintah-perintah-Nya—dan bahwa jika Yerobeam juga akan menaati perintah-perintah-Nya, maka bani Israel akan diberikan kepadanya sebagai “rumah yang kekal.”

Melachim Aleph (1 Raja- Raja) 11:37-39
37 “Jadi Aku akan membawamu, dan kamu akan memerintah atas segala keinginan hatimu, dan kamu akan menjadi raja atas Israel.
38 Pada waktu itu akanlah, jika kamu menyadari segala yang Aku perintahkan kepadamu, berjalanlah di jalan-Ku, dan lakukanlah apa yang benar di mata-Ku, untuk menaati ketetapan-Ku dan perintah-perintah-Ku, seperti yang hamba-Ku Daud lakukan, maka Aku akan bersamamu dan membangun bagimu sebuah rumah abadi, seperti yang Aku bangun bagi Daud; dan akan memberikan Israel kepada Anda.
39 Dan Aku akan menimpa keturunan Daud [the Jews] karena ini, tetapi tidak selamanya.”

Yahweh berjanji bahwa Dia akan menjadikan Efraim/Israel sebagai rumah pemimpin yang baru jika mereka memelihara perintah-perintahNya. Namun, jika mereka tidak menayairkan perintah-Nya / Taurat mereka tidak akan lagi menjadi rumah utama.

Dalam 1 Raja-raja 12, bani Israel memberontak melawan Raja Rehoboam, dan mereka menjadikan Yerobeam raja baru mereka. Raja Yerobeam tahu bahwa dia harus memimpin orang-orang untuk memelihara Taurat, tetapi dia memiliki dilema karena Taurat memberitahu semua laki-laki untuk pergi ke Yerusalem tiga kali setahun. Namun, Yerusalem berada di wilayah Rehoboam. Jika orang-orang pergi ke Yerusalem dari tahun ke tahun, akhirnya kesetiaan mereka akan kembali kepada Raja Rehoboam, dan mereka akan membunuhnya (Yerobeam).

Melachim Aleph (1 Raja- Raja) 12:26-27
26 Dan Yerobeam berkata dalam hatinya, “Sekarang kerajaan boleh kembali ke rumah Daud [Judah].
27 Jika orang-orang ini pergi untuk mempersembahkan korban-korban di rumah Yahweh di Yerusalem, maka hati orang-orang ini akan kembali kepada adon mereka, Rehoboam raja Yehuda; dan mereka akan membunuhku, dan kembali ke Rehoboam, Raja Yehuda.”

Jadi Yerobeam datang dengan rencana yang memiliki beberapa kenabian sejajar dengan gereja Kristen taurat.

Melachim Aleph (1 Raja- Raja) 12:28-33
28 Oleh karena itu raja meminta nasihat, membuat dua anak sapi emas, dan berkata kepada orang-orang, “Terlalu banyak bagimu untuk pergi ke Yerusalem [for the feasts]. Inilah tuhan-tuhanmu, hai Israel, yang membawamu dari tanah Mesir!”
29 dan dia mendirikan satu di Betel, dan yang lain dia masukkan ke dalam dan.
30 sekarang, hal ini menjadi dosa, karena rakyat pergi beribadah di hadapan yang satu sejauh dan.
31 Ia membuat kuil-kuil di tempat-tempat tinggi, dan menjadikan imam-imam dari setiap kelas orang, yang bukan dari anak-anak Lewi.
32 Yerobeam menahbiskan sebuah perayaan pada hari kelima belas bulan kedelapan, seperti perayaan yang ada di Yehuda, dan mempersembahkan korban-korban di mezbah. Jadi dia lakukan di Bethel, mengorbankan anak sapi yang telah dia buat. Dan di Bethel ia memasang imam-imam dari tempat-tempat tinggi yang telah dibuatnya.
33 Lalu ia membuat persembahan di mezbah yang telah dibuatnya di Betel pada hari kelima belas bulan kedelapan, pada bulan yang telah ia rancang dalam hatinya sendiri. Dan dia menahbiskan sebuah pesta untuk anak-anak Israel, dan mempersembahkan korban-korban di mezbah dan membakar ukupan.

Yerobeam mendorong perayaan-perayaan musim gugur kembali (dari bulan ketujuh sampai bulan kedelapan), mendirikan rumah-rumah ibadah palsu, dan mendirikan benda-benda peribadatan yang terlihat (berhala-berhala) bagi orang-orang. Dia juga menjadikan imam-imam siapa saja (bukan hanya anak-anak Lewi). Meskipun sistem agama barunya berangkat dari Taurat, ia mengatakan kepada orang-orang itu sah.

Kerajaan Yeremia di utara Efraim menjadi rumah pemimpin baru—tetapi hanya untuk sementara waktu. Pola yang ditetapkan di Taman Eden adalah bahwa ketika kita mematuhi petunjuk-Petunjuk-Nya, Dia memberkati kita dan memperbolehkan kita untuk tinggal di tanah-Nya. Karena mereka tidak lagi mematuhi perjanjian, mereka tidak lagi diizinkan untuk tinggal di tanah perjanjian (karena mereka menentangnya).

Point for point, ini adalah pola gereja Kristen kemudian akan mengikuti karena mereka mengklaim sebagai “Israel Baru.” Gereja mendorong festival musim gugur kembali lebih jauh (ke musim dingin). Mereka memindahkan pusat peribadatan dari Yerusalem ke Roma dan mendirikan sebuah bait suci palsu. Mereka mendirikan berhala (patung dan gambar kerikil) di dalam kuil itu dan memberinya staf dengan imam dari garis keturunan apa pun (bukan hanya putra Lewi). Singkatnya, mereka membuat hari raya palsu, membuat situs perayaan palsu, mendirikan imamat palsu, dan mendirikan benda-benda peribadatan yang terlihat (berhala).

Dalam pasal-pasal yang akan datang kita akan melihat bahwa Yahweh mengutus banyak nabi untuk memberi tahu orang Efraim bahwa mereka perlu bertobat, atau mereka akan dicerai-beraikan ke keempat penjuru bumi. Karena mereka tidak bertobat, Yahweh mencerai-beraikan mereka, seperti yang Dijanjikan-Nya. Tetapi dari orang-orang yang jauh mencapai bumi, Roh Yahweh akan mulai memanggil sisa-sisa orang-orang-Nya di rumah.

Sebelum kita melihat bagaimana sisa-sisa itu akan dikumpulkan, marilah kita melihat lebih banyak tentang bagaimana orang Efraim itu akan tersebar, karena itu akan menunjukkan kepada kita banyak misteri yang ada di depan.

If these works have been a help to you and your walk with our Messiah, Yeshua, please consider donating. Give