Chapter 2:

Tentang ‘Penyimpangan Kalendrical’

This post is also available in: English Español Deutsch

Sebelum kita masuk ke dalam studi kita tentang kalender Torah yang harus kita jaga, pertama kita harus lihat pada sejarah, dan melihat bagaimana bangsa Israel beralih dari Kalender Torah. Semoga ini akan membantu kita untuk memahami bagaimana kesalahan bisa merayap masuk, sehingga kita bisa waspada terhadap hal itu terjadi lagi.

Seperti yang kita lihat dalam buku studi Nazarene Israel, Meshiah Yeshua (‘Yesus’) mengatakan kepada kita jangan pikir bahwa DIA datang untuk meniadakan Torah (Hukum Musa) atau para nabi.

Mattithyahu (Matius) 5: 17
17 “Janganlah kamu menyangka, bahwa AKU datang untuk meniadakan hukum Torah dan kitab para nabi. AKU datang bukan untuk meniadakannya, melainkan (hanya) untuk menyelesaikan [menepatinya].

Kita juga melihat bahwa bahkan setelah kebangkitan Yeshua, umat beriman masih tetap memelihara Kalender Torah yang asli, sehingga mereka berada di tempat yang tepat pada saat yang tepat, ketika YHWH mencurahkan berkat-Nya kepada mereka yang memelihara [menggunakan] kalender-Nya. Misalnya, para rasul masih harus menjaga Pentakosta setelah kebangkitan Yeshua, untuk menerima karunia Roh.

Ma’aseh (Kisah Para Rasul) 2: 1-2
1 Dan ketika Hari Festival [Perayaan] Shabuoth [Pentakosta] telah tiba, mereka semua dengan satu pikiran dalam satu tempat.
2 Dan tiba-tiba datanglah satu suara dari shamayim, seperti suatu angin kencang yang dahsyat, dan itu memenuhi seluruh rumah dimana mereka sedang duduk.

Seperti yang akan kita lihat nanti di bab ini, Rasul Sha’ul (Paulus) mengatakan bahwa YHWH akan menggenapi hari perayaan yang sama persis lagi, di masa depan. Sama seperti YHWH mencurahkan berkat kepada mereka yang memelihara [melakukan] hari-hari perayaan-Nya di masa lalu, DIA akan mencurahkan berkat kepada mereka yang memelihara [melakukan] hari-hari perayaan-Nya di masa depan. Jika kita ingin berada di sana saat berkat-berkat itu dicurahkan, maka hanya ada alasan bahwa kita harus tetap memelihara [melakukan] kalender yang DIA perintahkan.

Sama pentingnya dengan memelihara Kalender Torah, hal itu bisa agak sulit, dan membingungkan, setidaknya pada awalnya. Sementara tanggal kalender ‘Kristen’ Roma perubahan pada tengah malam (sementara orang sedang tidur), Torah mengatakan kepada kita bahwa hari itu dimulai pada petang [sore] hari. Misalnya, Kejadian 1:31 mengatakan bahwa “petang dan pagi hari adalah hari keenam.”

B’reishith (Kejadian) 1: 31
31 Dan Elohim melihat semua itu yang DIA telah buat, dan lihatlah, itu sangat baik. Dan datanglah menjadi petang dan datanglah menjadi pagi, hari keenam.

Imamat 23:32 menegaskan bahwa pergantian hari Ibrani [Kitab Suci] berlangsung dari petang sampai petang (yaitu, dari matahari terbenam sampai terbenam), bukan dari tengah malam sampai tengah malam.

Wayyiqra (Imamat) 23: 32b
32b “Pada hari ke sembilan di bulan itu, pada petang, dari petang sampai ke petang, kamu menjalankan Shabbath-mu (yaitu, hari istirahat).”

‘Shabbath’ yang dibahas di Imamat 23:32 (di atas) adalah Hari Penebusan, tapi seperti semua hari-hari dalam Ibrani, Shabbath mingguan juga berlangsung dari petang [sore] sampai petang. Lukas 4:16 mengatakan bahwa Yeshua juga memelihara [melakukan] Shabbath ini, yang berlangsung dari matahari terbenam sampai matahari terbenam.

Luqas (Lukas) 4: 16
16 Dan DIA datang ke Natsareth, dimana DIA telah dibesarkan. Dan menurut kebiasaan-Nya, DIA pergi ke perkumpulan [rumah ibadah] pada hari Shabbath, dan berdiri untuk membaca.

Meskipun banyak gereja Kristen mengajarkan bahwa hari penyembahan diubah dari petang [sore] sampai petang Shabbath ke tengah malam [24.00] sampai tengah malam Minggu pada saat kebangkitan Yeshua, kita melihat bahwa Rasul Sha’ul masih terus masuk ke rumah-rumah ibadah pada hari Shabbath yang berlangsung begitu lama setelah kebangkitan Yeshua.

Ma’aseh (Kisah Para Rasul) 13:14
14 Tetapi melewati dari Perge, mereka mendatangi Antiokeia di Pisidia, dan pergi ke perkumpulan pada hari Shabbath dan duduk.

Beberapa gereja aliran pertama [orthodox] mengatakan kepada kita bahwa karena Yeshua menggenapi Torah dengan sempurna, maka hari-hari penyembahan dan perhentian telah diubah dari hari Shabbath ke hari Minggu dan hari-hari perayaan ibrani di dalam Kitab Suci diubah menjadi Natal dan Easter [paskah selalu hari minggu]. Namun, doktrin ini penasaran, mengingat kata-kata Minggu, Natal dan Easter tidak pernah ada dalam Kitab Suci.

Apakah itu alasan yang benar [baik] untuk mengadopsi [menggantikan] hari ibadah yang tidak pernah ada di dalam Kitab Suci? Dan juga apakah itu alasan yang benar [baik] untuk mengganti [merubah] hari-hari penyembahan maupun perayaan yang tidak pernah dilakukan maupun dijalani oleh Meshiah Yeshua maupun rasul-rasul-Nya?

Beberapa ilmuwan menggunakan Kisah Para Rasul 20: 7-11 sebagai ‘bukti’ bahwa para murid berkumpul pada hari Minggu; dan ini mungkin pada awalnya kelihatannya seperti masuk akal.

Ma’aseh (Kisah Para Rasul) 20: 7-11
7 Dan pada salah satu dari Shabbathoth, para talmidin (murid-murid) sedang berkumpul bersama-sama untuk memecahkan roti, Sha’ul, berniat untuk berangkat hari berikutnya, dipertimbangkan dengan mereka dan meneruskan Firman itu sampai tengah malam.
8 Dan ada banyak lampu-lampu  di ruang atas dimana mereka sedang berkumpul untuk bersekutu.
9 Dan ada seorang pria muda, yang bernama Eutukos, sedang duduk di jendela, yang menjadi sangat mengantuk. Ketika Sha’ul tetap meneruskan, ia semangkin tertidur nyenyak dan  jatuh dari tingkat tiga, dan diangkat-nya telah mati.
10 Dan Sha’ul, segera pergi turun, menjatuhkan dirinya pada pria itu, dan merangkulnya serta berkata, “Janganlah terganggu, karena hidupnya ada di dalam dia.”
11 kemudian naik keatas kembali, dan memecahkan roti dan makan, dia berbicara dengan waktu yang lama, bahkan sampai dini hari/fajar, dan kemudian berangkat.

Karena Yudea berada di bawah kendali Roma, mungkin masuk akal untuk berpikir bahwa para murid menggunakan kalender Roma, di mana hari dimulai pada tengah malam. Jika ini masalahnya, maka masuk akal bila para murid berkumpul pada hari Minggu pagi, mendengarkan Sha’ul sepanjang hari Minggu, sepanjang Minggu malam, dan sampai pagi fajar Senin pagi. Namun, dalam hal ini tidak dijelaskan mengapa ada begitu banyak lampu di ruang atas.

Mengapa ada begitu banyak lampu di ruang atas, jika pada awalnya murid-murid bertemu pada hari Minggu pagi? Dan mengapa mereka hanya makan satu kali dalam dua puluh empat jam? Hal-hal ini tidak masuk akal.

Orang-orang Yahudi religius [beragama] adalah orang yang sangat berorientasi pada tradisi. Selama hari Shabbath mereka biasanya mengadakan kebaktian penyembahan di rumah ibadah/synagoge (atau di Bait Suci), dan kemudian setelah hari Shabbath berakhir mereka sering berkumpul di rumah teman atau kerabat untuk memecahkan roti dan bersekutu, untuk memperpanjang hari ibadah dan istirahat. selama mungkin Namun, ini tidak mencerminkan hari penyembahan baru pada ‘Minggu pagi’, tapi hanyalah perpanjangan dari hari Shabbath. Jika kita melihat Kisah Para Rasul Bab 20 didalam terang ini kita mengerti bahwa alasan mengapa begitu banyak lampu di ruang atas adalah karena mereka bertemu setelah matahari terbenam.

Pertemuan persekutuan pasca-Shabbath yang sama ditemukan di dalam Kitab Yohanes, di mana kita diberitahu bahwa hari pertama dalam minggu itu adalah “pada hari yang sama (hari Shabbath) di malam hari”:

Yohanan (Yohanes) 20:19
19 Oleh karena itu ketika petang hari pada hari itu, salah satu dari Shabbathoth, dan ketika pintu-pintu itu ditutup dimana talmidim (para murid) berkumpul, karena takut akan orang-orang Yahudi, Yeshua datang dan berdiri di tengah-tengah, dan berkata kepada mereka: “Damai sejahtera bersamamu.”

Yeshua disalib pada saat Paskah, di musim semi. Di tanah Israel sudah ada panas matahari pada saat itu, dan jika sudah ada panas, maka hal yang masuk akal adalah membiarkan pintu terbuka sampai malam. Namun, karena adanya penganiayaan para murid menutup pintu mereka. Oleh karena itu, satu-satunya hal yang pasti tidak biasanya dalam hal ini bahwa Yeshua menampakkan diri. Itu bukan mencerminkan hari ibadah baru.

Tetapi sedangkan para murid tidak diajarkan untuk menjaga [melakukan] hari Minggu, Natal atau Easter [paskah selalu hari minggu], lalu bagaimana hal-hal ini bisa terjadi? Bagaimana bisa Kalender Torah yang asli itu ‘hanyut’ ke lain tempat yang sekarang ini, dengan begitu banyak orang Kristen melakukan hari ibadah dan peristirahatan yang tidak pernah diperintahkan oleh perkataan YHWH?

Referensi paling awal yang diketahui untuk ibadah Minggu berasal dari apologis Kristen Justin Martyr, sekitar tahun 150 M.

Dan pada hari itu yang disebut hari Minggu, semua yang tinggal di kota-kota atau di negara itu berkumpul bersama ke satu tempat ………………

[Justin Martyr, Permintaan Maaf Pertama, Bab 67 – Penyembahan Mingguan untuk orang Kristen, sekitar tahun 150 M, Biblesoft]

Jumlah urutan hari-hari dalam seminggu (hari pertama, hari kedua, hari ketiga, hari keempat, hari kelima, hari enam, dan ketujuh), dan kemudian untuk menyebutnya hari ketujuh adalah “Shabbath” (menahan diri / beristirahat). Tidak pernah disebut hari ‘Sabtu’ atau ‘Minggu’. Berbeda dalam hal ini, Gereja Ante-Nicene Pastor Justin Martyr mengatakan kepada kita bahwa alasan persekutuan-nya beribadah pada hari Minggu (pada Kalender Romawi) dimana hari itu adalah hari Elohim (Tuhan) membuat dunia, dan bahwa pada hari itu Yeshua pertama kali menampakkan diri kepada murid-muridNya.

¶  Tapi hari Minggu adalah hari dimana kita semua mengadakan pertemuan umum kita, karena ini adalah hari pertama dimana Tuhan, yang telah melakukan perubahan dalam kegelapan dan materi, membuat dunia; dan Yesus Kristus Juruselamat kita pada hari yang sama bangkit dari antara orang mati. Untuk Dia disalibkan pada hari sebelum Saturnus (Sabtu); dan pada hari setelah Saturnus, yang merupakan hari Matahari, setelah menampakkan diri kepada para rasul dan murid-murid-Nya, Dia mengajari mereka hal-hal ini, yang telah kami sampaikan juga untuk pertimbangan anda.[Justin Martyr, Permintaan Maaf Pertama, Bab 67 – Penyembahan hari Minggu untuk orang Kristen, sekitar tahun 150 M, Biblesoft]

Dengan segala hormat, Justin Martyr membuat kesalahan dengan berpikir bahwa Yeshua mengantar [membawa] ke dalam sistem kalender Romawi. Perhatikan juga bahwa sementara alasan Justin Martir untuk beribadah pada hari Minggu mungkin tampak bagus, kita telah melihat bahwa Meshiah maupun rasul-rasul-Nya bukan kebiasaan mereka untuk bertemu pada hari Minggu.

Namun, seperti yang tertera dalam buku studi Nazarene Israel, YHWH membiarkan orang percaya yang asli nasrani itu dipudarkan [dinodai] oleh ibadah Minggu untuk sementara waktu, sehingga kepercayaan Yeshua dapat menyebar ke seluruh dunia hanya dengan lebih cepat. Dengan sementara merendahkan iman [kepercayaan], dan dengan mengikatnya ke kalender Romawi, YHWH dapat membantu iman kepercayaan itu meluas [menyebar] tidak hanya melalui Kekaisaran Romawi, tetapi juga ke bangsa-bangsa lain di mana penyembahan matahari dan penyembahan berhala merupakan hal yang biasa terjadi. Karena kalender, dan karena orang Romawi memiliki sejarah membawa berhala dan dewa asing ke dalam pantheon [agama secara kolektif] mereka, Kekristenan Romawi lebih mudah menyebar daripada iman orang Nasrani yang asli. Seiring berjalannya waktu, semakin banyak orang yang masuk agama Kristen daripada orang-orang yang baru bertobat ke Nasrani [Nazarene] Israel.

Kemudian di awal 300an, Konstantin menjadi Kaisar Roma, dan mengeluarkan Dekrit terkenalnya tentang Milan, yang secara resmi memproklamirkan tingkat toleransi beragama di dalam Kekaisaran Romawi. Namun, Kekaisaran Romawi bukan tanpa friksi [penggeseran] agama. Tiga ratus tahun setelah Yeshua, Bapa Gereja Epiphanius menegaskan bahwa meskipun orang Nasrani masih mempertahankan Shabbath hari ketujuh yang asli, mereka dia katakan “orang Kristen sejati” yang berbakti hanya pada hari Minggu, pada kalender Romawi.

“Umat Nasrani [Nazarene] tidak berbeda dalam ha-hal yang esensial [pentng] dari mereka  (orang Farisi / Yahudi Ortodoks), karena mereka mempraktekkan kebiasaan dan doktrin yang ditentukan oleh Hukum Yahudi; kecuali bahwa mereka percaya kepada Yeshua Meshiah. “Mereka percaya pada kebangkitan orang mati, dan bahwa alam semesta diciptakan oleh Elohim. Mereka mengkhotbahkan bahwa Tuhan itu esa, dan bahwa Yeshua Meshiah adalah Putra-Nya. “Mereka sangat terpelajar dalam bahasa Ibrani. Mereka membaca Hukum (yang dimaksud Torah/Hukum Moshe) …. Oleh karena itu mereka berbeda … dari orang Kristen sejati karena mereka melakukannya sampai sekarang (seperti) tata-cara [upacara] Yahudi misalnya sunat, (seperti) hari Shabbath, dan lain-lain. “[Bapa Gereja Epiphanius dalam buku doktrinnya, “Against Heresies,” Panarion 29, 7, 41,

Karena Bapa Gereja Epiphanius menegaskan bahwa orang Nasrani [Nazarene Israel] adalah “sesat”, kita tahu bahwa Gereja Roma tidak bersahabat dengan orang Nazarene Israel [Nasrani]. Lebih jauh lagi, meskipun Kekaisaran Romawi secara resmi toleran terhadap agama-agama lain, kurang dari satu abad setelah Konstantin masuk ke agama Kristen ketika orang-orang Kristen Roma mulai melakukan pencelaan dan kemudian ‘secara resmi menolak’ orang-orang Nasrani. Gereja Roma telah secara resmi melarang Shabbath sekitar lima puluh tahun sebelumnya, sekitar tahun 336 M, ketika Kaisar Konstantin mengeluarkan sebuah dekrit yang menyatakan bahwa orang-orang Kristen tidak boleh “Yudanisasi” dengan beristirahat pada hari Shabbath, tetapi mereka harus beristirahat pada “Harinya Tuhan” yaitu hari Minggu).

“Orang Kristen tidak boleh menjadi ‘Yahudi’ dengan beristirahat pada hari Shabbath; tetapi harus bekerja pada hari itu, menghormati Hari Tuhan (hari ‘Matahari’) dengan beristirahat, jika mungkin, sebagai orang Kristen.

Namun, jika ada (orang Nazarene Israel/Nasrani) ditemukan ‘mengyahudikan’, biarkan mereka ditutup dari Kristus. “(Terjemahan lain berbunyi,” Biarlah mereka menjadi kutukan bagi Kristus. “)[Gereja Kekaisaran Roma; Dewan Laodikia di bawah Kaisar Konstantin; Canon 29, sekitar tahun 336 M]

Tiga ratus tahun setelah Yeshua baik berkhotbah maupun menyembuhkan pada  Shabbath hari ketujuh, hari Shabbath telah secara resmi dilarang oleh Gereja Roma.

Mengikuti pola umum yang sama, dari waktu ke waktu, perayaan Paskah Ibrani juga memberi jalan kepada perayaan pagan/berhala Easter (Ishtar). Pertama, waktu Paskah digeser dari kalender Ibrani petang-ke-petang, ke Romawi tengah malam sampai tengah malam. Tanggalnya kemudian berubah dari tanggal 14 Nisan (Aviv) menjadi selalu jatuhnya pada hari Minggu yang berada di sekitar kerangka waktu umum yang sama. Kemudian nama perayaan itu diubah dari Paskah menjadi Easter, untuk menghormati ibu-dewi Babylonia Ishtar.

Krisis muncul di abad kedua ketika para uskup Asia memutuskan untuk merayakan Paskah sesuai pada kalender Ibrani, seperti yang telah diajarkan oleh Rasul Filipus dan Yohanan (Yohanes). Hal ini dicatat dalam sejarah Gereja sebagai ‘Kontroversi Quartodeciman’ yang terkenal pada abad kedua.

Bapa gereja Eusebius mencatat bahwa Kontroversi Quarto-deciman meletus ketika Uskup Victor dari Roma mulai berkeras agar semua persekutuan jemaat harus merayakan Paskah pada hari Minggu (kalender Romawi), dan bukan pada tanggal 14 Nisan (tanggalan Ibrani ).

¶  Sebuah pertanyaan tidak begitu penting muncul pada saat itu. Bagi jemaah gereja di seluruh Asia, seperti dari tradisi yang lebih tua, berpendapat bahwa hari keempat belas pada bulan itu, yang pada hari itu orang-orang Yahudi diperintahkan untuk mengorbankan anak domba, harus dipatuhi sebagai hari raya dari Juruselamat Paskah itu …… Tapi itu bukan kebiasaan gereja-gereja di belahan dunia lainnya … Tapi para uskup Asia, yang dipimpin oleh Polycrates, memutuskan untuk berpegang pada kebiasaan lama yang diberikan kepada mereka. Dia sendiri, dalam sebuah surat yang ditujukan kepada Victor dan Gereja Roma, mengemukakan kata-kata berikut tradisi yang datang kepada dia. (Eusebius, Sejarah Gereja, Buku V, Bab 23, 25, sekitar tahun 190-195 M) ¶

Eusebius juga mereproduksi surat yang oleh Polycrates, tokoh besar di Asia, secara pribadi menulis kepada Uskup Victor dari Roma, memprotes keputusan Uskup Victor untuk mengubah tanggal Paskah dari tanggal 14 Nisan (Aviv), kepada hari Minggu. Polycrates menunjukkan bahwa tradisi melakukan Paskah pada kalender Ibrani telah diberikan di Asia oleh para rasul Filipus dan Yohanan sendiri, dan bahwa tradisi tersebut telah berlangsung cepat di Asia selama beberapa generasi, oleh sejumlah orang percaya yang terkemuka dan saleh. Polycrates kemudian bersikeras bahwa semua orang percaya harus melakukan apa yang Kitab Suci katakan, daripada menerima tradisi buatan manusia.

Kami mengamati hari yang tepat; tidak menambahkan, atau mengambil. Karena di Asia juga banyak cahaya besar telah tertidur, yang akan bangkit kembali pada hari kedatangan Tuhan, ketika dia akan datang dengan kemuliaan dari surga, dan akan mencari semua orang kudus. Di antaranya adalah Filipus, salah satu dari dua belas rasul yang tertidur di Hierapolis; dan kedua putrinya yang masih perawan, dan anak perempuan lain, yang hidup dalam Roh Kudus dan sekarang tinggal di Efesus; dan, ada lagi, Yohanan/Yohanes , yang merupakan saksi sekaligus guru, yang berbaring di dada Tuhan, dan, sebagai seorang imam, mengenakan piring sakerdotal [yang berhubungan dengan pastor]. Dia tertidur di Efesus. Dan Polikarpus di Smirna, yang adalah seorang uskup dan martir; dan Thraseas, uskup dan martir dari Eumenia, yang tertidur di Smirna. Mengapa perlu saya sebutkan uskup dan martir Sagaris yang tertidur di Laodicea, atau Papirius yang diberkati, atau Melito, Orang kasim [yang dikebiri, sida-sida] yang hidup sama sekali dalam Roh Kudus, dan yang terletak di Sardis, menunggu kabar dari surga, kapan dia akan bangkit dari Kematian? Semua ini mematuhi tanggal empat belas Paskah menurut Injil, menyimpang dalam penghormatan, namun mengikuti peraturan iman percaya. Dan saya juga, Polycrates, paling tidak dari kalian semua, melakukan sesuai tradisi kerabat saya, beberapa di antaranya saya ikuti dengan ketat. Karena tujuh saudara-ku adalah para uskup; dan aku yang ke delapan. Dan para kerabat-ku selalu mematuhi hari ketika orang-orang menyingkirkan ragi. Oleh karena itu, aku, saudara-saudara, yang telah hidup enam puluh lima tahun di dalam Tuhan, dan telah bertemu dengan saudara-saudara di seluruh dunia, dan telah pergi melalui setiap Kitab Suci, saya tidak terpengaruh oleh kata-kata yang mengerikan. Karena mereka yang lebih besar dari pada aku telah mengatakan ‘Kita harus mematuhi Tuhan dan bukan manusia’.

[Eusebius, Sejarah Gereja, Buku V, Bab 24. Diterjemahkan oleh Arthur Cushman McGiffert. Dikutip dari Nicene dan Post-Nicene Fathers, Seri Dua, Volume 1.]

Terlepas dari kenyataan bahwa para jemaat Asia telah belajar melakukan Paskah pada kalender Ibrani, Victor Uskup Roma memutuskan untuk mengucilkan setiap jemaat [persekutuan] yang tidak setuju untuk mengadakan Paskah pada hari Minggu, pada kalender Romawi. Maka dalam hal ini sangat mengecewakan banyak uskup lainnya (yang tahu apa yang dikatakan Polycrates sebagai kebenaran), kekuatan keuskupan Romawi menguasai Kitab Suci. Sedih seperti itu, persatuan dipertahankan di gereja, sekalipun itu dengan alasan yang tidak benar, dan pada hari-hari perayaan yang salah. Praktek menyelenggarakan Paskah pada tanggal 14 Nisan (pada kalender Ibrani) pada akhirnya ditutup dalam  tanah, dan mahasiswa seminari yang tak terhitung jumlahnya sejak saat itu mengajarkan bahwa Kontroversi Quartodeciman hanyalah salah satu contoh dari kebenaran hak Gereja untuk mengubah hari-hari perayaan dari yang diperintahkan dalam Kitab Suci.

Seperti yang tertera dalam buku studi Nazarene Israel, kekuasaan mulai dipusatkan di Keuskupan Roma segera setelah penghancuran Yerusalem, dan kematian para rasul. Uskup Roma mulai memutuskan bahwa simbol-simbol kafir dan hari-hari raya pagan dapat ‘dikuduskan’, meskipun ini benar-benar bertentangan dengan Torah, yang memberitahu kita untuk menghindari semua citra religius yang tidak diperintahkan, dan sangat jelas bahwa kita tidak dapat menyembah YHWH setelah cara [sikap/gaya] dari bangsa-bangsa lain di muka bumi ini.

Debarim (Ulangan) 12: 1-4
1 “Ini adalah Undang-Undang dan Keputusan-yang Tepat yang kamu jaga untuk dilakukan di tanah [negeri] yang יהוה Elohim leluhur-mu berikan kepada kamu untuk dimiliki, sepanjang hari selama kamu hidup diatas bumi.
2 “Hancurkan sama sekali semua tempat-tempat di mana bangsa-bangsa yang kamu ambil melayani ilah mereka, di gunung-gunung yang tinggi dan di atas bukit-bukit dan di bawah setiap pohon hijau.
3 “Dan kamu harus hancurkan altar-altar mereka, dan musnahkan tugu-tugu berhala mereka, dan bakar habis Asherim mereka dengan api. Dan kamu harus menebang patung-patung ukiran ilah-ilah mereka dan musnahkan nama tempat mereka itu keluar.
4 “Janganlah lakukan itu kepada יהוה Elohim kamu,

Meskipun peringatan keras YHWH, kalender itu terus terhanyut terhadap adopsi hari-hari perayaan pagan [berhala]. Sekalipun kata-kata yang tepat [benar tidak dipelihara, selama Konsili Nicea (sekitar tahun 326 M), Gereja Roma memutuskan bahwa Easter harus dirayakan di seluruh dunia pada hari Minggu yang mengikuti hari ke [tanggal] 14 ‘bulan yang berhubungan dengan paskah.’ Meskipun demikian, bulan harus dianggap ‘paschal [yang berhubungan dengan paskah]’ hanya jika hari ke 14 dari bulan itu turun setelah Equinox Musim Semi, sekalipun kenyataannya bahwa Equinox tidak pernah ada disebutkan dalam Kitab Suci. Ini jelas merupakan contoh dari umat YHWH memilih untuk menyembah DIA pada hari-hari dari rancangan mereka sendiri.

Di dalam bahasa dari Kitab Suci, bukti kepercayaan adalah ketaatan. YHWH tahu bahwa kita percaya didalam DIA ketika kita melakukan apa yang DIA perintahkan. Namun, jika kita memutuskan untuk melakukan [memelihara] hari-hari ibadah yang ditekuni dengan pengamatan matahari, bulan, bintang dan tuan rumah di langit, maka YHWH menganggap bahwa kita menyembah (atau ‘melayani’) matahari, bulan, bintang dan tuan rumah di langit. YHWH memperingatkan kita dengan sangat keras terhadap hal ini, dan mengatakan bahwa hal ini adalah praktik yang DIA berikan kepada semua bangsa lain di dunia.

Debarim (Ulangan) 4:19
19 dan jangan sampai engkau mengarahkan mata-mu ke langit, dan akan melihat matahari dan bulan dan bintang-bintang, bahkan semua tentara di langit, dan engkau ditarik keluar menyembah kepada mereka, dan melayani mereka, yang mana יהוה Elohim-mu telah dialokasikan kepada segala bangsa di seluruh kolong langit.

Adalah wajar bagi manusia untuk ingin mengamati pergerakan matahari, bulan dan bintang-bintang. Matahari membawa kehangatan, dan membantu tanaman kita untuk bertumbuh. Bulan dan bintang-bintang bersinar indah di malam hari, dan membantu memandu pergerakan kapal. Adalah wajar untuk beribadah dan melayani pergerakan dari benda-benda langit ini sehingga perayaan untuk menghormati benda-benda ini ditemukan dalam kebudayaan di seluruh dunia (yaitu, “semua orang yang berada di bawah kolong langit”). Namun, karena YHWH tidak memerintahkan kita untuk merayakan hari-hari perayaan ini, DIA menganggap mereka sebagai penyembahan berhala, dan jika kita bersikeras untuk mematuhii hari-hari perayaan ini sekalipun DIA mengatakan kepada kita untuk tidak melakukannya, DIA menganggap kita sebagai penyembah berhala.

Kita perlu mengingat bahwa YHWH ada di langit, dan kita ada di bumi. YHWH memiliki perspektif [pandangan] yang berbeda mengenai hal-hal yang kita lakukan. Terkadang sangat sulit bagi kita untuk dimengerti, atau diterima, namun Torah jelas bahwa YHWH tidak mengizinkan kita untuk menetapkan hari-hari perayaan baru kita; dan jika kita berusaha melakukannya, akan ada konsekuensi yang ekstrem.

Dalam Keluaran 32, kita membaca tentang episode yang terkenal tentang Lembu Emas.

Shemoth (Keluaran) 32: 4-5
4 Dan dia mengambilnya dari tangan mereka, dan dia membentuknya dengan alat pahat, dan membuat seekor bentuk anak lembu. Dan mereka berkata, “Ini adalah dewa kamu, O Yisra’el, yang membawa kamu keluar dari tanah Mitsrayim [Mesir]!”
5 Dan Aharon melihat dan membangun sebuah altar sebelumnya itu. Dan Aharon berteriak dan berkata, “Besok adalah pesta untuk יהוה.”

Perhatikan bahwa meskipun Aharon menyatakan bahwa perayaan tersebut untuk menghormati YHWH, YHWH tidak merasa terhormat. Sebaliknya, DIA menjadi marah karena umat-Nya akan merayakan hari-hari perayaan yang tidak DIA perintahkan.

Lalu, mengapa banyak orang percaya ingin melakukan [mentaati] perayaan-perayaan yang tidak pernah diperintahkan dalam Kitab Suci? Satu-satunya alasan kata ‘Easter’ muncul dalam King James Version adalah yang salah diterjemahkan dari kata Yunani ‘Pascha’ (pa, sca), yang berarti Paskah. Kesalahan ini telah dikoreksi hampir di semua terjemahan utama lainnya sejak King James Version, tapi praktik mematuhi Easter tetap kuat di dalam Kekristenan.

Bila kita menerjemahkan Kisah Para Rasul 12: 4 dengan benar, kita melihat bahwa orang-orang masih merayakan Paskah pada abad pertama.

Ma’aseh (Kisah Para Rasul) 12: 4
4 Jadi ketika dia telah menangkap-nya, dia memasukkan-nya ke dalam penjara, dan menyerahkan-nya ke empat regu tentara untuk mengawasi dia, dengan maksud untuk membawa-nya dihadapan orang-orang setelah Pesah [Paskah].

 

BGT Kisah Para Rasul 12: 4 o] n kai. pia, saj e; qeto eivj fulakh.n paradou.j te, ssarsin tetradi, oij stratiwtw / n fula, ssein auvto, n (boulo, menoj meta to to pa, sca avnagagei / n auvto.n tw / | hukum / |

Kita tahu bahwa orang-orang Nazarene [umat Nasrani] melakukan ibadah-ibadah ‘Yahudi’ sampai abad ke-4 Masehi. Namun, mayoritas Gereja Kristen tidak mulai mematuhi Easter sampai 190-195 M, ketika Paskah digalakkan di bawah tanah pada zaman Polycrates dan Uskup Roma Victor (di atas).

Selanjutnya, marilah kita perhatikan bahwa Rasul Sha’ul tidak menyuruh kita untuk merayakan Easter, melainkan untuk merayakan Pesta Roti Tidak Beragi (yang merupakan kelanjutan dari Paskah).

Qorin’tiyim Aleph (1 Korintus) 5: 8
8 Maka marilah kita mematuhi Perayaan itu, bukan dengan ragi lama, bukan juga dengan ragi kejahatan dan kekejian, tetapi dengan roti tidak beragi ketulusan dan kebenaran.

Sebagai saksi kedua, Kisah Para Rasul 20: 6 menunjukkan kepada kita bahwa para murid masih merayakan Hari Roti Tidak Beragi bertahun-tahun setelah kebangkitan Yeshua.

Ma’aseh (Kisah Para Rasul) 20: 6
6 Dan kami berlayar dari Philippos setelah Hari Matstsoth [Roti Tak Beragi], dan datang kepada mereka di Troas dalam lima hari, dimana kami tinggal tujuh hari.

Kita juga tahu bahwa Rasul Sha’ul terus mematuhi Perayaan orang Israel Pentakosta [Shabu’oth] pada kalender Ibrani.

Qorin’tiyim Aleph (1 Korintus) 16: 8
8 Dan aku akan tinggal di Ephesos sampai Perayaan Shabuoth [Petakosta].

Kita tahu bahwa rasul Sha’ul merayakan Pentakosta menggunakan Kalender Ibrani (bukan kalender orang Kristen Romawi) karena dia pergi ke Yerusalem (dan bukan ke Roma).

Ma’aseh (Kisah Para Rasul) 20:16
16 Karena Sha’ul telah memutuskan untuk berlayar melewati Ephesos, sehingga dia semoga tidak kehilangan waktu di Asia, karena dia terburu-buru untuk berada di Yerushalayim, sedapat-dapatnya, pada Hari Perayaan Shabuoth [Pentakosta].

Dalam Kisah Para Rasul 27: 9, para murid merayakan Hari Penebusan [Yom Kippur], sekalipun itu sudah bertahun-tahun lamanya setelah Yeshua dibangkitkan. Hari Penebusan di sini disebut ‘Berpuasa’, sebab itu dengan  tradisional dipatuhi dengan berpuasa.

Ma’aseh (Kisah Para Rasul) 27: 9-10
9 Dan banyak waktu telah berlalu, dan berlayar sekarang menjadi berbahaya, sebab Puasa sudah berakhir, Sha’ul menasihati mereka,
10 mengatakan, “Manusia, aku melihat bahwa pelayaran ini akan berakhir dengan kerusakan dan banyak kerugian besar, tidak hanya dari muatan dan kapal, tapi juga kehidupan kita.”

Alasan pelayaran itu “sekarang berbahaya” adalah bahwa Hari Penebusan [Yom Kippur] terjadi pada musim gugur, pada saat cuaca berubah dari musim panas ke musim dingin. Perjalanan perahu di Laut Tengah bisa ada badai di musim dingin, dan karena itu berbahaya. Namun, intinya di sini adalah bahwa para rasul masih merayakan hari-hari perayaan yang diterdapat di dalam Torah, dan bukan mematuhi hari-hari perayaan Romawi.

YHWH memberkati mereka yang melakukan [merayakan] perayaan-perayaan-Nya.

Ma’aseh (Kisah Para Rasul) 2: 1-2
1 Dan ketika Hari Festival [Perayaan] Shabuoth [Pentakosta] telah tiba, mereka semua dengan satu pikiran dalam satu tempat.
2 Dan tiba-tiba datanglah satu suara dari shamayim, seperti suatu angin kencang yang dahsyat, dan itu memenuhi seluruh rumah dimana mereka sedang duduk.

Setidaknya beberapa berkat yang terkait dengan merayakan hari-hari perayaan-Nya yang masih akan datang, di masa depan. Dalam Kolose 2: 16-17, Rasul Sha’ul mengatakan kepada kita bahwa hari Shabbath, Perayaan-Perayaan dan Hari-Hari Bulan Baru adalah semua bayangan [tanda] dari hal-hal yang “masih akan datang.” Itu berarti sama seperti YHWH mencurahkan berkat kepada orang-orang yang merayakan hari-hari Perayaan-Nya di masa lalu, YHWH akan mencurahkan lebih banyak berkat kepada mereka yang masih merayakan hari-hari Perayaan-Nya di masa depan. Namun, makna sebenarnya Kitab Suci hilang  sebagian besar dalam versi yang pokok [utama], termasuk King James Version.

Perhatikan bagaimana King James Version memasok dua kata dalam huruf miring (hari-hari dan adalah), yang tidak ada dalam bahasa Yunani; dan bagaimana dua kata ini dibalik makna sebenarnya dari pasal [bagian] ini.

Colossians 2: 16-17, KJV
16 Let no man therefore judge you in meat, or in drink, or in respect of an holyday, or of the new moon, or of the sabbath days :
17 which are a shadow of thingsto come; but the body is of Christ.

 

BGT Kolose 2:16 ¶ Mh. ou = n tij u`ma / j krine, tw evn brw, sei kai. evn po, sei h ‘evn me, rei e`orth / j h’ neomhni, aj h ‘sabba, twn \

BGT Kolose 2:17 a [evstin skia. tw / n mello, ntwn (ke. de sw / ma tou / Cristou / Å

Karena itu menambahkan kata-kata yang dicetak miring (hari) dan (adalah), King James Version (KJV) mengarahkan pembaca untuk menyimpulkan bahwa kita seharusnya tidak membiarkan seseorang memberi tahu kita apa yang harus dimakan, apa yang harus diminum, atau hari-hari penyembahan apa yang harus dipelihara [dilakukan]. Jika kita menerima kata-kata yang ditambahkan ini pada arti nominal [reputasinya], kita dapat dengan mudah menyimpulkan bahwa tidak ada bedanya sama sekali [semuanya sama saja] baik itu kita melakukan hari Shabbath atau hari-hari perayaan, baik itu kita penyembahan pada hari Minggu, Natal, Tahun Baru Imlek, Ramadan, bahkan semua hari perayaan apa saja. Terjemahan lain membuat perubahan yang serupa dengan teks tersebut, dan perubahan ini pada umumnya membantu mempromosikan gagasan bahwa Yeshua benar-benar datang untuk menghapuskan Torah dan Kitab para Nabi, bertentangan dengan pernyataan-Nya sendiri di Matius 5: 17-19.

Namun, Kitab Suci sangat jelas bahwa kita tidak menambahkan apapun ke dalam  kata-kata-Nya [Firman-Nya], atau untuk mengurangi sesuatu (mis., Ulangan 4: 2, Amsal 30: 6, Wahyu 22:18-19 dan sebagainya). Oleh karena itu, jadi jika kita menyadari setiap hari bahwa kata-kata yang ditambahkan ataupun dikurangi didalam teks sumber yang aslinya, maka kita harus mengeluarkannya itu dari terjemahan bahasa apapun.

Inilah ayat yang persis sama dari Kitab Suci King James, tapi dengan kata-kata “days/hari” yang ditambahkan dan “is/adalah” yang harus dihapus:

Qolasim (Kolose) 2: 16-17
16 Karena itu janganlah seorangpun menghakim kamu masalah makanan, atau dalam hal minuman, atau dalam menghormati suatu Perayaan, atau bulan baru, atau Shabbathoth,
17 Yang mana suatu [prophetic] bayangan yang akan datang – tetapi Tubuh ha’Mashiah itu.

Jika kita membaca bagian ini dengan saksama, kita dapat melihat bahwa ada tiga gagasan utama di sini (1-2-3):

  1. Janganlah ada orang yang menghakimi kamu dalam makanan, atau dalam minuman, atau dalam menghormati hari kudus [Perayaan-Nya], atau bulan baru, atau Shabbath;
  2. yang merupakan suatu bayangan (nubuat) hal-hal yang (masih) akan datang;
  3. tetapi Tubuh ha’Mashiah itu.

Mengutip, Rasul Shaul memberitahu kita:

Janganlah ada orang yang menghakim saudara mengenai makanan yang saudara makan, atau apa yang saudara minum, atau hari perayaan keagamaan yang saudara lakukan;

Karena makanan-makanan ini, cairan dan hari-hari perayaan ini adalah semua bayangan nubuatan [prophetik] tentang hal-hal yang masih akan datang;

Karena itu, biarlah hanya Tubuh Meshiah memberitahu kamu apa yang harus dimakan, apa yang harus diminum, dan hari-hari perayaan apa saja yang harus dilakukan!

Jika kita menyusun kembali ayat-ayat itu untuk membuat bahasa Inggris dibaca dengan lebih baik (3-1-2), kita dapat melihat bahwa apa yang sebenarnya Rasul Rasul Sha’ul katakan adalah bahwa kita seharusnya tidak membiarkan siapa pun kecuali Tubuh Meshiah yang menghakimi kita dalam apa yang kita makan, apa yang kita minum, dan hari-hari perayaan apa yang kita harus lakukan, karena semua ini hanyalah bayangan-bayangan dari berkat-berkat nubuatan yang akan datang.

Jangan seorangpun (kecuali Tubuh Meshiah) yang menghakimi saudara dalam hal makanan, atau minuman, atau menghormati hari-hari suci, atau bulan-bulan baru, atau hari Shabbath; karena perayaan-perayaan itu adalah bayangan-bayangan dari hal-hal (masih) yang akan datang.

[Kolose 2: 16-17, mengatur ulang]

Maksud yang benar dari Rasul Sha’ul itu tidak tercermin dalam NIV.

16 Karena itu janganlah biarkan seorangpun yang menghakimi kamu dengan apa yang kamu makan atau minum, atau mengenai perayaan keagamaan, perayaan Bulan Baru atau hari shabbath.
17 Hal-hal ini adalah suatu bayangan dari hal-hal yang akan datang; kenyataannya, bagaimanapun, adalah ditemukan di dalam Kristus.
[Kolose 2: 16-17, NIV]

Versi King James, NIV, dan sebagian besar versi Kristen cenderung pada dasarnya mendukung hipotesis Gnostik yang lama: bahwa selama seseorang mengenal Yeshua sebagai sang Meshiah, tidak ada bedanya untuk hari penyembahan yang dipelihara, karena perayaan-perayaan itu hanyalah bayangan-bayangan dari hal-hal yang “akan” datang.

Namun, arti dalam hal ini bukanlah yang sebenarnya yang dimaksud Sha’ul.

Gagasan bahwa makanan yang kita makan dan hari-hari perayaan yang kita lakukan adalah bayangan nubuat penting dari hal-hal yang masih akan datang tidak berasal dari Rasul Sha’ul. Orang-orang Yahudi telah lama melakukannya bahwa kejadian-kejadian prophetic [kenabian] utama biasanya jatuh pada hari-hari perayaan Israel.

Ketika YHWH mencurahkan karunia Roh pada hari Pentakosta, umat beriman tetap harus berada di Bait Suci di Yerusalem untuk menerima karunia itu. Jika kebangkitan Yeshua benar-benar menandai akhir dari pada Torah dan Kitab Para Nabi, seperti yang dinyatakan beberapa kelompok, lalu mengapa umat beriman masih harus berada di Bait Suci pada hari Pentakosta? Mengapa Roh tidak dicurahkan ke tempat lain, dan di lain waktu, seperti pada hari Natal, di Roma?

Beberapa teolog mengatakan kepada kita bahwa meskipun para Rasul terus mempertahankan hari perayaan YHWH, alasan itu yang kita tahu melakukan hari Minggu, Natal dan Easter adalah bahwa kebangkitan Yeshua menandai dimulainya periode perubahan tiga sampai empat ratus tahun, di mana Gereja akan diberi wewenang untuk membuat segala macam perubahan yang menyapu iman kepercayaan. Namun, tesis ini sangat penasaran, mengingat perubahan yang dituduhkan ini tidak pernah dinubuatkan di manapun dalam Kitab Suci, dan juga mengingat berapa kali YHWH dengan tegas memperingatkan orang-orang yang takut kepada DIA untuk tidak merayakan hari-hari raya lainnya.

Torah itu adalah kodifikasi [penyusunan menurut sesuatu sistem] Roh YHWH, yang diberikan sebagai daftar instruksi (dos [sistem operasi disk, sebuah sistem operasi yang awalnya dikembangkan untuk komputer pribadi IBM] dan tidak perlu dilakukan). Paling tidak menurut tradisi Yahudi, instruksi ini pertama kali diberikan kepada Israel di Gunung Sinai pada hari raya Pentakosta [Shabuoth], lima puluh hari setelah Paskah pertama. Setelah itu, ribuan tahun kemudian, Roh itu sendiri dicurahkan pada umat beriman pada hari raya Pentakosta. Perbedaannya adalah bahwa saat ini, malahan hanya diberi suatu kodifikasi Roh, YHWH memberikan karunia Roh-Nya sendiri. Jadi, sebenarnya sudah ada setidaknya dua penggenapan dari Perayaan Pentakosta, dan Kolose 2: 16-17 mengatakan kepada kita bahwa ada banyak hal lagi yang sedang terjadi.

Pola dalam Kitab Suci adalah salah satu pengulangan perayaan-perayaan. Bani Israel telah menggenapi hari perayaan Pondok Daun [Tabernakel/Sukkot] ketika mereka tinggal di tabernakel-tabernakel (di pondok-pondok daun) di padang gurun di Sinai. Penggenapan kedua datang saat Yeshua lahir.

Kebanyakan orang Kristen telah diajarkan bahwa Yeshua lahir pada tanggal 25 Desember. Namun, Yeshua tidak mungkin lahir di musim dingin, karena Lukas 2: 8 menunjukkan kepada kita bahwa ada para gembala yang mengawasi ternak mereka pada waktu itu.

Luqas (Lukas) 2: 7-8
7 Dan ia melahirkan untuk pertama kalinya Anak sulung, dan ditutupi-NYA  dan membaringkan-NYA di sebuah palungan, sebab tidak ada tempat bagi mereka di rumah penginapan.
8 Dan dalam negeri yang sama ada  gembala-gembala yang tinggal di ladang, menjaga kawanan ternak mereka pada waktu malam.

Di Israel, kawanan ternak biasanya tidak dilepaskan ke padang rumput di musim dingin [winter]. Oleh karena itu, kejadian ini harus terjadi beberapa saat sebelum musim dingin dimulai, dan kawanan ternak tersebut ditulis. Ini secara efektif mengesampingkan bulan Desember.

Seperti yang akan kita tunjukkan dalam bab tentang Hanukkah, Yeshua dikandung pada pertengahan musim dingin (mungkin pada waktu Hanukkah), dan lahir sekitar sembilan bulan kemudian, pada musim gugur, sekitar waktu Perayaan Pondok Daun. Dari sudut prophetik [kenabian], masuk akal bahwa Yeshua akan lahir pada hari pertama Perayaan Pondok Daun, karena DIA akan menggenapi hari pertama Perayaan Pondok Daun [Sukkot]. Mungkinkah ini sebabnya Yohanan (Yohanes) mengatakan bahwa Firman itu telah menjadi manusia, dan tinggal di antara kita?

Yohanan (Yohanes) 1: 14
14 Dan Perkataan [Firman] itu menjadi daging dan memasang tenda-Nya diantara kita, dan kita melihat penghormatan-Nya, penghormatan sebagai satu-satunya pembela seorang bapa, penuh dengan kemurahan hati dan kebenaran.

 

Kata ‘tinggal’ adalah kata Yunani skenoo, Strong’s NT4637, yang berarti, ‘ke tabernakel.’

NT: 4637 skenoo (skay-no’-o); dari NT: 4636; ke tenda atau berkemah, yaitu (kiasan) untuk menempati (sebagai rumah besar) atau (khusus) untuk tinggal (seperti yang Tuhan lakukan di Kemah Suci yang lama, simbol perlindungan dan persekutuan):

Intinya, apa yang Yohanan (Yohanes) katakan adalah:

Yohanan (Yohanes) 1: 14
14 Dan Perkataan [Firman] itu menjadi daging dan memasang tenda [tabernakel]-Nya diantara kita,

Dalam Imamat 23, YHWH memerintahkan agar semua orang Israel kelahiran asli yang tinggal di Tanah Israel harus melakukan ziarah ke Yerusalem tiga kali setahun. Salah satu dari tiga ziarah tahunan ini adalah musim gugur Perayaan Tabernakel [Shabuoth]. Selama hari raya ini, seluruh umat Israel harus tinggal di pondok-pondok (tempat tinggal sementara) selama tujuh hari. Dalam bahasa Ibrani, tempat tinggal sementara ini disebut Sukkot. Dalam bahasa Inggris, mereka sering disebut ‘stand/kemah’.

Wayyiqra (Imamat) 23: 42
42 Tinggalah didalam pondok-pondok daun selama tujuh hari; semua mereka yang penduduk asli Yisra’el tinggal didalam pondok-pondok daun.

Keputusan rabbi di abad pertama kemungkinan identik dengan keputusan rabbi hari ini, yang demi kesehatan dan keselamatan, siapa pun yang sakit, orang tua atau hamil sebenarnya tidak harus tinggal di tabernakel [kemah/pondok], tapi bisa menyewa kamar di sebuah penginapan. Namun, meski Miriam sedang hamil, tidak ada kamar di penginapan. Oleh karena itu Yoseph dan Miriam harus tinggal di sebuah tabernakel (atau stan, atau ‘palungan’), sesuai dengan Imamat 23. Meskipun ini mungkin tampak seperti perubahan mendadak bagi Yoseph dan Miriam, semua ini harus terjadi sehingga Yeshua bisa lahir di tempat tinggal sementara (tabernakel/kemah) pada hari pertama musim gugur Perayaan Pondok Daun [Tabernakel], dalam penggenapan prophetik [kenabian] dari hari perayaan.

Tetapi meskipun Yeshua adalah penggenap kedua Pesta Sukkot (Tabernakel), Zakharia 14 mengatakan kepada kita bahwa akan ada penggenapan ketiga.

Zekaryah (Zakharia) 14: 16-21
16 Dan itu akan terjadi bahwa semua yang tersisa dari segala bangsa-bangsa yang datang menentang Yerushalayim, akan pergi dari tahun ke tahun untuk menundukan diri kepada Penguasa, יהוה Tsebaot, dan untuk merayakan Perayaan Sukkoth (Pondok Daun).
17 Dan itu akan terjadi, bahwa jika setiap orang dari suku-suku bangsa yang ada di bumi itu tidak datang ke Yerushalayim untuk menundukan diri kepada Penguasa, יהוה Tsebaot, pada mereka tidak akan ada hujan.

Bahkan ada penggenapan keempat yang dinubuatkan, di dalam Kitab Wahyu:

Hazon/Gilyana (Wahyu) 21: 3-4
3 Dan aku mendengar sebuah suara nyaring dari shamayim, mengatakan, “Lihatlah, Kemah Elohim ada bersama manusia, dan DIA akan tinggal bersama mereka, dan mereka akan menjadi umat-Nya, dan Elohim sendiri akan bersama mereka dan menjadi Elohim mereka.
4 “Dan Elohim akan menghapus setiap air mata mereka, dan tidak akan ada lagi kematian, maupun perkabungan, maupun tangisan. Dan tidak ada lagi kesakitan, karena yang dahulu telah berlalu.”

Ini menunjukkan kepada kita mengapa Rasul Sha’ul memperingatkan kita untuk tidak membiarkan siapa pun kecuali Tubuh Meshiah yang memberi tahu kita hari-hari penyembahan apa saja yang harus dipelihara [dilakukan]. Itu karena merupakan gambar bayangan dari berkat-berkat ajaib yang masih akan datang.

If these works have been a help to you and your walk with our Messiah, Yeshua, please consider donating. Give