Chapter 12:

Pertemuan Hari Kedelapan

This post is also available in: English Español Deutsch српски Français Nederlands Português

“Ini adalah terjemahan otomatis. Jika Anda ingin membantu kami memperbaikinya, Anda dapat mengirim email ke contact@nazareneisrael.org.”

Ketika YHWH memberi kita Kalender Torah, DIA tidak memilih hari dengan sembarangan. Sebaliknya, DIA memasukkan hari-hari tertentu ke dalam kalender-Nya untuk memberi kita gambar-gambar bayangan profetik tentang hal-hal yang DIA maksudkan untuk terjadi.

Dalam bab terakhir tentang Sukkot kami berbicara sebentar tentang Hari Besar Terakhir dari pesta itu. Hari Besar Terakhir ini juga disebut ‘Shemini Atzeret,’ yang berarti, pada dasarnya, ‘Pertemuan ke Delapan (Hari).”

Sementara Pertemuan Kedelapan sering dianggap hanya sebagai hari terakhir dari Pesta Sukkot, sebenarnya ini adalah festival [perayaan] terpisah. Ini sama seperti Paskah yang diikuti oleh Tujuh Hari Roti Tidak Beragi. Namun, dalam kasus ini, tujuh hari Sukkot diikuti oleh satu hari Pertemuan Kedelapan (Shemini Atzeret).

Dalam bahasa Ibrani, kata ‘Atzeret’ (עֲצֶרֶת) tidak hanya berarti ‘suatu pertemuan,’ tetapi semacam persekutuan yang sangat khusus. Ini menunjukkan bahwa seorang pemilik rumah tidak membiarkan orang pulang. Sebaliknya, seorang pemilik rumah adalah ‘menangguhkan [menunda] seseorang’ untuk suatu periode waktu diperpanjang. Konkordansi Strong mendefinisikan kata atzeret (עצרת) dengan cara ini:

PL: 6116 `atsarah (ats-aw-raw’); atau `atsereth (ats-eh’-reth); dari PL: 6113; suatu pertemuan, terutama pada festival [perayaan] atau liburan:

Ketika kita mencari akar pada Strong PL: 6113, kita mendapatkan:

PL: 6113 `atsar (aw-tsar ‘); akar primitif; melampirkan; dengan analogi, untuk menahan; juga untuk mempertahankan [memelihara], mengatur, pertemuan:
KJV – mampu, merapatkan, menahan, cepat, menjaga (mentup diri, tetap), menang [terbuka luas], memulihkan, menahan diri, memerintah, menahan, mempertahankan, menutup (atas), mengendur, tinggal, berhenti, menahan (diri).

Shemini Atzeret, kemudian, menunjukkan kepada kita bahwa YHWH bermaksud menahan kita, mencegah kita, atau untuk ‘merapatkan kita’ dengan cara tertentu untuk hari kedelapan. Tetapi dengan jalan [cara] apa YHWH bermaksud untuk ‘menahan kita’, atau ‘mencegah kita’?

Rasul Kepha (Petrus) memberitahu kita bahwa satu hari dalam nubuat dapat menggambarkan seribu tahun di bumi.

Kepha Bet (2 Petrus) 3: 8
8 Tetapi, yang terkasih, janganlah satu ini disembunyikan dari kamu: bahwa dengan יהוה satu hari adalah seperti seribu tahun, dan seribu tahun seperti satu hari.

Perhatikan, kemudian, Kitab Suci memberitahu kita bahwa Minggu Penciptan adalah tujuh hari lamanya.

B’reshith (Kejadian) 2: 2
2 Dan pada hari ketujuh Elohim mengakhiri pekerjaan-Nya yang DIA telah kerjakan, dan DIA beristirahat pada hari yang ketujuh dari segala pekerjaan-Nya yang DIA telah buat.

Jika satu Pekan Penciptaan berlangsung selama tujuh hari, dan jika satu hari nubuat dapat mewakili seribu tahun bumi, maka Pekan Penciptaan adalah simbolis dari rencana tujuh ribu tahun bagi bumi dan penduduknya.

Tetapi jika bumi akan bertahan selama tujuh ribu tahun, lalu mengapa Pesta Sukkot [Tabernakel] berlangsung selama delapan hari? Dan apakah simbolis dari hari kedelapan?

Sebenarnya, Pesta Sukkot hanya berlangsung selama tujuh hari. Kita tahu ini karena hanya selama tujuh hari bahwa anak-anak [umat] Israel harus tinggal di pondok-pondok.

Wayyiqra (Imamat) 23: 41-43
41 Dan kamu harus merayakannya sebagai suatu Perayaan kepada יהוה selama tujuh hari dalam setahun – suatu peraturan selama-lamanya dalam generasi-generasi kamu. Rayakanlah itu didalam bulan yang ke tujuh.
42 Tinggalah didalam pondok-pondok daun selama tujuh hari; semua mereka yang penduduk asli Yisra’el tinggal didalam pondok-pondok daun.
43 sehingga generasi ke generasi kamu mengetahui bahwa AKU membuat anak-anak [umat] Yisra’el tinggal didalam pondok-pondok daun dimana AKU membawa mereka keluar dari negeri Mitsrayim (Mesir). AKU adalah יהוה Elohim-mu.’’

Hari kedelapan dari Sukkot, kemudian, benar-benar merupakan festival terpisah. Imamat 23:36 mengatakan kepada kita bahwa kita harus mengadakan pertemuan (עֲצֶרֶת) pada hari kedelapan ini untuk membawa korban yang dibuat oleh api. Kita juga tidak melakukan pekerjaan seperti biasanya atau yang melelahkan.

Wayyiqra (Imamat) 23: 36
36 Karena tujuh hari kamu membawa suatu korban api-apian bagi יהוה. Pada hari kedelapan akan ada suatu pertemuan kudus bagi-mu, dan kamu akan membawa korban api-apian bagi יהוה. Ini adalah suatu Perayaan penutupan, kamu tidak boleh bekerja seperti budak.

Ayat 39 kemudian memberitahu kita untuk merayakan hari pertama dan hari kedelapan dari perayaan sebagai shabbath-shabbath terpisah dari peristirahatan.

Wayyiqra (Imamat) 23: 39
39 Pada hari ke limabelas bulan ketujuh, bilamana kamu mengumpulkan hasil ladang itu, rayakanlah Perayaan יהוה selama tujuh hari. Pada hari pertama adalah suatu peristirahatan, dan pada hari ke delapan suatu hari peristirahatan.

Mungkin pada hari pertama pesta itu melambangkan hari pertama Pekan Penciptaan, ketika YHWH Elohim menciptakan langit dan bumi.

B’reishith (Kejadian) 1: 1-2
1 Pada awalnya Elohim menciptakan shamayim [langit] dan bumi.
2 Dan bumi itu menjadi tanpa bentuk dan kosong, dan kegelapan berada di permukaan air.

Jika hari pertama Hari Raya Sukkot [Tabernakel] melambangkan hari pertama Penciptaan, mungkinkah Shemini Atzeret melambangkan bagaimana kita akan pergi ke Bumi Baru, yang dibicarakan oleh Yesaya?

Yeshayahu (Yesaya) 65: 17-20
17 “Karena itu lihatlah, AKU menciptakan shamayim [langit] yang baru dan bumi yang baru, dan hal-hal yang dahulu tidak akan lagi diingat dan tidak lagi akan timbul dalam pikiran.
18 ‘’Tetapi bergembiralah dan bersukacitalah selamanya atas apa yang AKU ciptakan; Karena lihatlah, AKU ciptakan Yerushalayim sebagai kesukacitaan, dan orang-orang nya penuh dengan sukacita.
19 ‘’AKU akan bersukacita di Yerushalayim, dan bersukacita atas umat-KU, and biarlah suara ratapan tidak ada lagi terdengar didalam mereka, juga suara tangisan.
20 “Tidak ada lagi bayi disana yang hidup beberapa hari, juga orang tua yang tidak mencapai lanjut usia, sebab anak akan mati berusia seratus tahun, tetapi orang berdosa akan berumur menjadi seratus tahun menjadi tidak terhormat.

Sementara Hari Raya Sukkot [Tabernakel] merupakan simbol dari banyak hal, itu juga merupakan simbol dari Bumi Baru, karena Kitab Wahyu menceritakan kepada kita bahwa di Bumi Baru, Tabernakel [Kemah Suci] Elohim akan bersama manusia.

Hazon/Higalut (Wahyu) 21: 1-4
1 Lalu aku melihat shamayim [langit] yang baru dan bumi yang baru, sebab langit yang pertama dan bumi yang pertama telah lenyap, juga tidak ada lagi laut.
2 Lalu aku, Yohanan, melihat Kota Qodesh [Kudus], Yerushalayim Baru, datang turun shamayim [langit] dari Elohim, disiapkan sebagai pengantin wanita yang dihiasi untuk suami-Nya.
3 Dan aku mendengar sebuah suara nyaring dari shamayim, mengatakan, “Lihatlah, Kemah Elohim ada bersama manusia, dan DIA akan tinggal bersama mereka, dan mereka akan menjadi umat-Nya, dan Elohim sendiri akan bersama mereka dan menjadi Elohim mereka.
4 “Dan Elohim akan menghapus setiap air mata mereka, dan tidak akan ada lagi kematian, maupun perkabungan, maupun tangisan. Dan tidak ada lagi kesakitan, karena yang dahulu telah berlalu.”

Jika YHWH berkehendak, kita akan menjelajahi topik ini secara lebih terperinci dalam studi Pengembalian Yoseph, serta menyelidiki mengapa Yeshua kembali membawa kita ke Bumi Baru pada akhir tujuh ribu tahun bumi.
Begitu kita memahami simbolis nubuat dari angka delapan, kita dapat mulai melihat simbolis ini muncul di seluruh Torah.

Wayyiqra (Imamat) 22: 26-27
26 Dan יהוה berbicara kepada Mosheh, mengatakan,
27 “Ketika seekor lembu jantan [banteng] atau seekor domba atau seekor domba jantan [kambing] itu dilahirkan, itu akan menjadi tujuh hari bersama induknya. Dan dari hari kedelapan dan setelahnya itu dapat diterima sebagai suatu persembahan [korban] bakaran bagi יהוה.

Yeshua memberitahu kita bahwa mereka yang percaya kepada-Nya seperti domba, atau domba jantan [kambing].

Mattithyahu (Matius) 25: 31-33
31 “Dan ketika Anak Manusia itu datang dalam kehormatan-Nya, dan semua para utusan yang kudus bersama DIA, Maka DIA akan duduk pada takhta kehormatan-Nya.
32 “Dan semua bangsa-bangsa akan dikumpulkan bersama dihadapan DIA, dan DIA akan memisahkan mereka satu dari yang satu lainnya, seperti seorang gembala memisahkan domba-nya dari domba-domba jantan [kambing] itu.
33 “Dan DIA akan meletakkan domba itu di tangan kanan-Nya, tetapi kambing-kambing itu [domba jantan] di tangan kiri.

Selama tujuh hari, domba-domba kita dan lembu-lembu jantan kita serta domba-domba jantan kita tidak dapat diterima sebagai korban persembahan kepada YHWH. Dengan cara yang sama, selama tujuh ribu tahun, ‘domba-domba’ dan ‘domba-domba jantan’ dan ‘lembu-lembu jantan’ yang percaya pada Yeshua tidak diterima di kerajaan YHWH. Sebaliknya, kita harus menunggu sampai dimulainya ‘Perayaan Kedelapan’, setelah Penghakiman, ketika YHWH akan ‘menahan [meneruskan] kita’ di Bumi Baru. Maka kita akan ada di Tabernakel dengan-Nya.

If these works have been a help to you and your walk with our Messiah, Yeshua, please consider donating. Give