Chapter 1:

Mengapa Kalender Torah

This post is also available in: English Español Deutsch српски Français Nederlands

“Ini adalah terjemahan otomatis. Jika Anda ingin membantu kami memperbaikinya, Anda dapat mengirim email ke contact@nazareneisrael.org.”

Orang-orang Yahudi mempunyai pepatah kuno mengatakan, bahwa siapa saja yang memegang atau memelihara kalender tersebut, yaitu dia yang kamu sembah. Jika kita akan mengambil beberapa waktu untuk merenungkan pepatah ini, kita mungkin dapat melihat apa yang dimaksud orang-orang Yahudi itu.

Dalam Kitab Suci, seorang pelayan mematuhi perintah tuan-nya. Dengan cara yang sama, siapa pun yang dipatuhi oleh pelayan, orang itu adalah tuan-Nya. Tapi bagaimana hal ini dapat diterapkan kepada kita?

Banyak orang percaya, tidak menyadari bahwa baik Kalender Kristen maupun Kalender Rabbinik Yahudi Orthodoks adalah kalender yang ditentukan oleh Kitab Suci. Tapi mengapa ini membuat perbedaan? Mari kita gambarkan dengan contoh perbedaan besar.

Seorang Muslim memelihara [memakai] Kalender Islam, dan dia memuja Allah. Dengan cara yang sama, seorang Kristen menggunakan kalender ‘Kristen’ Romawi Gregorian, dan dengan berbuat demikian, setidaknya dalam bahasa dan pemikiran Kitab Suci, dia melayani Kepausan Romawi. Itu karena Kepausan Romawi yang memberitahu kita untuk menggunakan kalender partikulir [tertentu], dan paling tidak dalam pemikiran Kitab Suci, siapa yang memerintahkan perintah untuk saudara gunakan, orang itu adalah tuan saudara.

Demikian pula, seorang Yahudi menggunakan kalender Yahudi Orthodox. Namun, karena kalender Orthodox bukanlah satu-satunya yang ditentukan Kitab Suci, dengan pepatah kuno yang sama ini, elohim-nya (‘tuhan’) pada dasarnya adalah rabbi Yahudi, yang mengatakan kepada-nya untuk menggunakan kalender itu.

Tapi bagaimana jika YHWH mempunyai kalender milik-Nya sendiri? Dan bagaimana jika kalender-Nya berbeda dari semua kalender lainnya? Dan bagaimana jika YHWH menyuruh semua umat Israel untuk menggunakan kalender-Nya selamanya, dari generasi ke generasi? Jika kita percaya bahwa YHWH adalah Elohim kita, dan jika kita mengaku percaya untuk mematuhi dan melayani hanya DIA, maka mengapa kita tidak memelihara [menggunakan] kalender-Nya, bukan yang lain?

Yoshua, anak Nun, biarlah orang Israel tahu bahwa mereka harus menentukan siapa yang akan mereka layani, dan perintah siapa yang akan mereka pelihara [pakai].

Yahoshua (Yosua) 24: 15
15 “Dan jikalau itu nampaknya jahat dimata kamu untuk melayani יהוה, pilihlah untuk dirimu sendiri pada hari ini yang akan kamu layani, apakah orang perkasa yang paba leluhur-mu layani yang berada di seberang Sungai, atau orang perkasa dari orang Amori, yang tinggal di negeri-mu. Tetapi aku dan keluarga-ku, kami melayani יהוה.”

Entah kita menyadarinya atau tidak, masing-masing dari kita harus memilih siapa yang akan kita layani. Akankah kita menggunakan [menyimpan] Kalender Islam, dan melayani Allah? Atau akankah kita menggunakan [menyimpan] Kalender ‘Kristen’ Romawi Gregorian, dan dengan demikian melayani Paus Gregorius, dan Kepausan? Atau akankah kita menyimpan [menggunakan] Kalender Rabbinik Yahudi Orthodoks, dan melayani Rabbi Hillel II dan rabbi Yahudi? Atau akankah kita memilih untuk melayani YHWH Elohim kita, dan hanya menyimpan kalender yang DIA perintahkan umat-Nya untuk ditaati, didalam firman-Nya?

Jika saudara memilih untuk melayani YHWH, dan jika saudara ingin menyimpan [menggunakan] kalender yang DIA meminta umat-Nya Israel untuk dipelihara [ditaati] seluruh generasi mereka, maka penelitian ini adalah untuk saudara.

If these works have been a help to you and your walk with our Messiah, Yeshua, please consider donating. Give