Chapter 3:

Rebutlah Kembali Warisan Umat Israel-mu

This post is also available in: English Español Deutsch Français Nederlands Português

Setelah masa pemerintahan Raja Dawid dan Salomo, perpecahan tragis terjadi di dalam bangsa Israel yang mengarah pada pembentukan dua kerajaan yang terpisah. Bangsa Israel telah terbagi sejak saat itu, dan kecuali kita menyadari perpecahan yang terjadi kita tidak dapat memahami misi Meshiah untuk membawa semua orang Israel kembali bersama sebagai satu di dalam DIA.

Setelah bangsa terpecah, dua suku yang tersisa di selatan disebut kerajaan selatan Yahudah (atau Rumah Yahudah); dan mereka adalah spiritual (jika tidak juga literal/jasmani) orang Yahudi seperti yang kita kenal sekarang. Selain itu, sepuluh suku di utara disebut Rumah Israel (atau Rumah Ephraim), yang kemudian dikenal sebagai “sepuluh suku yang terhilang.”

Sejarah Israel panjang dan rumit, tetapi perpecahan itu terjadi setidaknya sebagian karena cucu laki Raja Dawid, Rehab’am, adalah seorang tiran [raja yang menyalahgunakan kekuasaan] yang kejam. Ketika sepuluh suku utara melihat bahwa dia tidak mencintai mereka (dan berencana untuk memperlakukan mereka dengan kejam), mereka memutuskan bahwa akan lebih baik bagi mereka untuk melepaskan diri dari cucu laki Dawid dan membangun kerajaan mereka sendiri di utara.

Melakim Aleph (1 Raja-Raja) 12: 16
16 Dan semua orang Yisra’el melihat bahwa raja itu tidak mendengarkan mereka. Kemudian orang-orang menjawab raja, mengatakan, “Bagian apa yang kita miliki dari Dawid? Dan tidak ada warisan dalam putra Yishai. Untuk orang-orang perkasa kalian, O Yisra’el Sekarang, lihatlah ke rumah-mu sendiri, O Dawid!” Maka Yisra’el pergi ke tenda-tenda mereka.

Sebagaimana tertera dalam buku studi Nazarene [Nasrani] Israel, Amerika menurunkan secara rohani (jika tidak juga secara harfiah/jasmani) dari Rumah Israel yang sama ini (Ephraim). Oleh karena itu tidak mengherankan bahwa, mengikuti pola yang sama, koloni-koloni Amerika memberontak melawan Raja George dari Inggris karena alasan yang sama bahwa Rumah Israel memberontak terhadap Rumah Dawid: mereka dikenai pajak, tetapi mereka tidak dicintai.

Seperti koloni-koloni Amerika yang kemudian mendirikan pemerintahan baru, sepuluh suku utara Israel (Ephraim) mendirikan pemerintahan baru di bawah seorang pria bernama Yarob’am. Namun, Yarob’am tahu bahwa jika orang-orang terus pergi ke Yerusalem tiga kali setahun (seperti yang dikatakan Torah), kesetiaan mereka pada akhirnya akan kembali ke raja lama mereka, Rehab’am (di selatan), yang pada akhirnya akan menyebabkan kejatuhan Yarob’am dan kematian.

Melakim Aleph (1 Raja-Raja) 12: 26-27
26 Dan Yarob’am berkata dalam hatinya, “Sekarang kerajaan akan kembali kepada rumah Dawid.
27 ‘’Jika orang-orang ini naik untuk melakukan penyembelihan dalam Rumah יהוה di Yerushalayim, maka hati orang-orang ini akan kembali kepada tuan mereka, Rehab’am kerajaan Yahudah, dan mereka akan membunuh-ku dan kembali ke Rehab’am kerajaan Yahudah.”

Daripada melihat orang-orangnya kembali ke Raja Rehob’am, Yarob’am meminta nasihat dan memutuskan untuk menciptakan iman yang baru. Iman Samaria baru ini akan tetap fokus pada Yahweh, tetapi itu akan berbeda dalam beberapa rincian penting. Untuk menyenangkan orientasi [pedoman] tampilan manusia, dia membuat berhala (yaitu benda-benda ibadah dan ikon agama yang terlihat) di daerah Dan dan Beth El, sehingga mengubah lokasi ibadah jauh dari Yerusalem. Ini adalah dosa yang menyedihkan.

Melakim Aleph (1 Raja-Raja) 12: 28-31
28 Maka raja menerima nasihat, dan membuat dua anak lembu emas, dan mengatakan kepada orang-orang, “Terlalu jauh bagi kamu untuk pergi ke Yerushalayim. Lihatlah ini, yang berkuasa atas-mu, O Yisrael, yang membawa kamu keluar dari tanah Mitsrayim [Mesir]! ”
29 Dan dia menempatkan satu di Beyth El, [di wilayah Ephraim], dan lainnya dia letakkan di Dan [di wilayah suku Dan].
30 Dan masalah ini menjadi dosa, karena orang-orang pergi dihadapan-nya [menyembah] sepanjang sampai di [wilayah] Dan.
31 Dan dia membuat rumah di tempat-tempat yang tinggi, dan menjadikan para imam dari semua macam orang, yang bukan dari anak-anak Lewi.

Yarob’am juga membuat para imam dari mereka yang bukan orang Lewi. Tidak mengherankan, ini juga yang akan dilakukan gereja ratusan tahun kemudian: mereka akan menciptakan iman [kepercayaan] baru berdasarkan yang lama (hanya mengubah detailnya). Daripada fokus pada Pencipta yang tak terlihat, mereka akan memberikan pemujaan pada simbol yang terlihat (seperti salib, patung, dan ikon lainnya). Mereka juga memindahkan pusat iman dari Yerusalem ke Roma.

Yarob’am juga mengubah waktu-waktu perayaan [festival]. Dia memindahkan perayaan Sukkot atau Tabernakel [Pondok Daun] dari bulan Ibrani ketujuh ke yang kedelapan. Ini adalah gambaran tentang apa yang nantinya akan dilakukan gereja dalam memindahkan Shabbath ke hari Minggu [matahari] (Sun-Day), memindahkan Paskah empat belas Aviv ke Easter (Selalu hari minggu [Sun-Day]), dan memindahkan perayaan Tabernakel [Pondok Daun] ke perayaan Natal (dekat titik balik matahari musim dingin). Gereja memiliki alasan-alasan yang indah untuk melakukan hal-hal ini, hal ini sama seperti di Taman Eden, keputusan-keputusan yang dibuat bertentangan dengan Kitab Suci. Apakah gereja menyadari apa yang mereka lakukan atau tidak, dengan gagal mematuhi Yahweh mereka akhirnya menghormati matahari (alias Lucifer, Bintang Fajar, yaitu, Setan).

Yahweh mengutus para nabi seperti Hosea dan Elia (Eliyahu) untuk mengubah kerajaan utara kembali kepada DIA, tetapi itu tidak berhasil. Setelah kira-kira seratus lima puluh tahun, DIA akhirnya mengizinkan raja Asyur [Syria] datang dan membawa suku-suku utara pergi ke pembuangan di mana mereka bercampur dengan orang-orang bukan Yahudi. Seiring waktu, pusaka [warisan] Israel mereka menjadi hilang.

Melakim Bet (2 Raja-Raja) 18: 11-12
11 Dan penguasa [raja] Ashshur [Syria] mengasingkan Yisra’el ke Ashshur, dan menempatkan mereka di Halah dan Habor, Sungai Gozan, dan di kota-kota orang Madia/Medi,
12 karena mereka tidak mematuhi suara יהוה Elohim mereka, tetapi melanggar Perjanjian-Nya – semua yang Mosheh pelayan יהוה perintahkan. Dan mereka tidak mematuhi atau melakukannya.

Merka ini adalah tawanan yang Yeshua datang untuk membebaskan.

Luqas (Lukas) 4: 18-19
18 “Ruah יהוה ada pada-KU, sebab DIA telah mengurapi AKU untuk membawa Kabar Baik kepada yang miskin. DIA telah mengutus AKU untuk menyembuhkan yang patah hati, untuk menyatakan pembebasan kepada para tawanan dan memulihkan penglihatan kepada orang buta, untuk membebaskan orang-orang yang tertindas,
19 untuk menyatakan tahun yang diizinkan יהוה.”

Sementara orang-orang Yahudi mengharapkan bahwa Meshiah datang untuk mengusir penindas mereka Romawi secara militer, Yeshua mengatakan bahwa DIA tidak diutus pada perjalanan pertama-Nya, kecuali untuk mulai mengumpulkan domba yang hilang di Rumah Israel bagian utara.

Mattithyahu (Matius) 15: 24
24 Dan DIA menjawab, mengatakan, “AKU diutus hanya kepada domba-domba yang hilang dari rumah Yisra’el.”

Ketika orang Ashshur [Syria] datang untuk membawa sepuluh suku di utara ke dalam penawanan, mereka tidak berhenti di perbatasan. Sebaliknya, mereka menyerbu kerajaan selatan Yahudah juga, dan anggota dari semua dua belas suku ditawan. Inilah sebabnya mengapa para rasul menulis surat-surat mereka kepada orang-orang yang hilang dan terpencar dari kedua belas suku Israel.

Ya’aqob 1: 1
1 Ya’aqob, seorang pelayan יהוה dan Guru Besar ישוע ha’Mashiah, untuk keduabelas suku-suku yang ada di dalam ketersebaran: Salam.

Kebanyakan orang Kristen tahu bahwa Kabar Baik harus diberitakan kepada orang Yahudi terlebih dahulu, dan juga kepada orang-orang bukan Yahudi; tetapi mereka tidak selalu menyadari bahwa dalam pemikiran Ibrani ada dua jenis kafir [bukan Israel]. Seorang goy [nama Yahudi untuk non-Yahudi] adalah seseorang yang tidak pernah menjadi bagian dari bangsa Israel, sementara ger adalah seseorang yang dulunya milik bangsa Israel, tetapi yang telah menjadi terasing dari negara (dan sekarang menjadi orang asing). Orang-orang asing dari sepuluh suku yang hilang (yang dulu milik bangsa Israel) di mana Kepha (Petrus) menulis surat-suratnya.

Kepha Aleph (1 Petrus) 1 : 20-21
1 Kepha, seorang rasuk ישוע ha’Mashiah, kepada orang yang terpilih, orang-orang asing yang tersebar di Pontus, Galatia, Kappadokia, Asia, dan Bithunia,

Yeshua mengacu pada sepuluh suku yang hilang dalam Perumpamaan Anak yang Hilang. Cobalah membaca itu dengan pemahaman bahwa Rumah Yahudah adalah anak sulung.

Luqa (Lukas) 15: 11-32
11 Dan DIA berkata, “Seorang laki tertentu [Yahweh] memiliki dua putra [Yehuda dan Ephraim].
12 dan yang lebih muda dari mereka [Ephraim] mengatakan kepada ayahnya [Yahweh], ‘Ayah, memberikanlah kepada-ku bagian harta yang jatuh kepada-ku.” Dan DIA membagi kepada mereka mata pencahariannya [dimana rumah Ephraim melepaskan diri dari rumah Yehuda, 1 Raja-raja 11 & 12].
13 ‘’Dan setelah beberapa hari kemudian, anak bungsu itu [Ephraim] berkumpul semua bersama-sama, berangkat ke negeri yang jauh [Roma], dan ada yang terbuang harta milik-nya itu dengan hidup yang bebas.
14 ‘’Dan ketika dia telah menghabiskan semuanya, timbullah bencana kelaparan yang parah [makanan spiritual, Amos 8:11] di negeri itu, dan dia mulai membutuhkannya.
15 ‘’Dan dia pergi dan menggabungkan dirinya dengan salah satu dari penduduk di negeri itu [Roma], dan mengirim dia ke ladangnya untuk memberi makan babi [berhala, patung-patung, Paskah ham, bacon, Natal dsb].
16 ‘’Dan dia rindu untuk mengisi perut-nya dengan polong-polong [roh2 najis] yang babi-babi itu makan, dan tak seorangpun memberi kepada dia.
17 “Tetapi setelah menyadari akan dirinya sendiri, dia berkata, betapa banyaknya pelayan-pelayan sewaan bapa-ku yang mempunyai cukup roti dan untuk simpanan, dan sementara aku mati kelaparan!
18 ‘Sementara bangkit, aku akan pergi ke bapa-ku dan berkata kepada DIA, “Bapa, aku telah berdosa terhadap shamayim, dan dihadapan Engkau,
19 dan aku tidak lagi layak disebut anak-Mu. Jadikanlah aku seperti seorang dari pelayan sewaan-Mu.”
20 ‘’Dan sementara bangkit, dia pergi ke Bapa-nya. ‘Dan ketika dia masih jauh perjalanannya, Bapa-nya melihat dia dan terharu dengan perasaan belas kasihan, dan lari dan memeluk leher-nya dan mencium dia.
21 ‘’Dan anak-nya berkata kepada-Nya, ‘Bapa, aku telah berdosa terhadap shamayim, dan dihadapan-Mu, dan aku tidak layak disebut sebagai anak-Mu.’
22 “Tetapi Bapa berkata kepada pelayan-nya, Bawakanlah jubah yang paling indah dan pakaikan itu kepada dia, dan pakaikan sebuah cincin di jari-nya dan sandal di kaki-nya.
23 ‘Dan bawalah kemari anak lembu yang gemuk dan sembelihlah itu, dan biarlah kita makan dan bersukacita,
24 sebab anak ini kepunyaan-KU yang telah mati dan sekarang hidup kembali, dan dia telah hilang dan diketemukan. ‘Dan mereka mulai bersukacita.
25 “Dan anak-nya yang sulung berada di ladang, dan ketika dia datang dan mendekati rumah itu, dia mendengar musik dan tarian.
26 “Dan memanggil seorang dari pelayan-pelayan itu, dia menanyakan apa ini semua artinya.
27 ‘’Dan dia berkata kepada-nya, Saudara-mu telah datang, dan Bapa-mu telah menyembelih anak lembu yang gemuk sebab DIA menerima-nya kembali dalam keadaan sehat.’’
28 ‘’Dan dia menjadi gusar [marah] dan tidak mau masuk kedalam. Maka Bapa-nya keluar dan memohon dengan dia.
29 ‘’Dan menjawab, dia berkata kepada Bapa-nya, ‘Lihatlah, bertahun-tahun ini aku telah melayani Engkau, dan aku tidak pernah melanggar perintah-Mu, tetapi kepada-ku Engkau tidak pernah memberikan anak lembu muda, sehingga saya bisa bersukacita dengan teman-teman-ku.
30 ‘Tetapi ketika anak-Mu ini datang, yang telah melahap [mengganyang] mata pencaharian [penghidupan] Mu dengan wanita pelacur, Engkau menyembelih anak lembu untuk dia.’
31 ‘’Kemudian DIA berkata kepada-nya, ‘Anak, kamu selalu berada bersama-Ku, dan semua yang Aku miliki adalah milik-mu.
32 ‘Dan kita harus bersukacita dan gembiralah, karena saudara-mu telah mati dan hidup, dan telah hilang dan diketemukan.’”

Nama Ephraim artinya “berbuah ganda,” tetapi itu juga memiliki arti sekunder “yang hilang.” Karena itu, perumpamaan Yeshua adalah tentang sepuluh suku yang hilang.
Dalam buku studi Nazarene [Nasrani] Israel kami berikan lebih banyak rincian tentang bagaimana Kitab Suci mengatakan kepada kita bahwa kita adalah sepuluh suku Israel yang hilang (Ephraim) dan bagaimana kita dipanggil kembali ke warisan kita oleh pengorbanan Yeshua.

Suatu hari kelak saudara-saudari kita orang Yahudi akan juga melihat sampai kepada DIA siapa yang telah mereka tikam, dan mereka akan berdukacita bagi DIA seperti orang yang meratapi hilangnya anak sulung.

Zekaryah 12: 10-11
10 “Dan AKU akan mencurahkan atas rumah Dawid dan atas penduduk Yerushalayim [Ortodoks Yehudah] suatu roh kemurahan hati dan roh doa. Dan mereka akan melihat kepada-KU [Yeshua] yang mereka tikam, dan mereka akan meratapi DIA seperti orang meratapi anak tunggalnya. Dan mereka merasa dalam kepahitan atas DIA seperti kepahitan atas kelahiran anak pertama.
11 “Pada hari itu ada perkabungan di Yerushalayim yang sangat besar seperti perkabungan pada Hadad Rimmon di lembah Megiddon.

Kita sudah dapat melihat tanda-tanda yang menunjukkan bahwa Yahweh bersiap untuk mewujudkan hal ini; tetapi sampai itu terjadi, Yeshua memberitahu kita dalam perumpamaan-Nya (di atas) bahwa saudara-saudari kita Yahudi tidak akan senang memikirkan kita pulang ke rumah. Mereka merasa kita tidak layak. Yahudah telah memelihara Torah Yahweh selama ribuan tahun, melalui penganiayaan Kristen, banyak invasi, Holocaust, dan banyak lagi. Mereka telah menderita dan mati di tangan orang Kristen untuk hak istimewa menjaga Torah. Mereka takut gerakan Nazarene [Nasrani] Israel adalah tipuan Kristen, dan mereka saat ini menolak kami.

Sementara kita menunggu Yahweh untuk membuka mata saudara-saudari kita Yahudah, kita perlu mulai belajar Torah, dan belajar bahasa Ibrani, dan juga bergabung bersama satu sama lain dalam persekutuan relasional [yang berhubungan]. Namun, dalam Kisah Para Rasul 15: 19-21 para rasul memberi tahu kita bahwa sebelum kita dapat masuk ke dalam persekutuan kita harus terlebih dahulu setuju untuk menjauhkan diri dari empat kekejian rohani:

  1. Penyembahan berhala (yang merupakan perzinahan rohani
  2. Amoralitas seksual (referensi Imamat 18 dan 20)
  3. Daging dari binatang yang dicekik (referensi Imamat 11)
  4. Darah (referensi Kejadian 9)

Ma’aseh (Kisah Para Rasul) 15: 19-21
19 ‘‘Karena itu aku menilai bahwa kita seharusnya tidak menyulitkan mereka di antara bangsa-bangsa asing (gentiles) yang akan kembali ke Elohim,
20 tetapi sebaiknya kita menulis kepada mereka untuk menjauhkan diri dari pencemaran-pencemaran berhala, dan dari melacur, dan dari apa yang tercekek, dan dari darah.
21 ‘’Karena dari generasi-generasi zaman dahulu Mosheh mempunyai, di setiap kota, mereka menyatakannya yang dibacakan dalam persekutuan-persekutuan setiap Shabbath.’’

Kami memberikan lebih banyak rincian dalam buku studi Nazarene [Nasrani] Israel, tetapi berada dalam persekutuan relasional [dimana dua atau tiga orang berkumpul] dalam persekutuan adalah bagian penting dari tubuh-Nya. Kecuali kita melakukan ini kita tidak benar-benar menjadi bagian dari tubuh-Nya. Sama seperti sel-sel dalam tubuh jasmani harus tetap berhubungan satu sama lain untuk hidup, kita semua harus berhubungan satu sama lain (di seluruh dunia), agar tubuh Yeshua sepenuhnya hidup. Dan sama seperti sel-sel dalam tubuh fisik harus memiliki pertukaran cairan di antara mereka agar tubuh menjadi hidup, ada juga pertukaran timbal balik yang terjadi di tubuh yang hidup dari Meshiah.

Dalam Tanakh (“Perjanjian Lama”), keimamatan dipisahkan dari orang-orang. Selanjutnya, keimamatan diorganisasi, dan orang-orang diorganisasi ke dalam dua belas suku. Kemudian, setiap suku diatur lebih lanjut ke dalam sel seribu, seratus, lima puluhan, dan puluhan. Kemudian ada juga tujuh puluh tua-tua [penatua].

Dalam Tanakh peraturannya adalah untuk membuat orang-orang datang ke perayaan, untuk mendukung keimamatan, dan juga untuk menjaga bangsa bersama dengan tiga reuni keluarga dalam setahun. Namun, sekarang dalam Perjanjian Baru, tugas kita adalah pergi ke semua bangsa, dan membuat murid.

Mattithyahu (Matius) 28: 18-20
18 Dan ישוע datang dan berkata kepada mereka, mengatakan, “Semua kekuasaan telah diberikan
kepada-KU di dalam shamayim dan di bumi.
19 “Oleh karena itu pergilah, jadikanlah talmidim (murid-murid) di semua bangsa, benamkan (baptiskan) mereka didalam Nama Bapa dan Putra dan Ruah haQodesh,
20 ajarlah mereka untuk memelihara semua yang AKU telah perintahkan pada-mu. Dan lihatlah, AKU selalu beserta dengan mu, hingga akhir zaman. “Amen.

Kami menjelaskan misi ini secara detail dalam buku studi Nazarene [Nasrani] Israel, tetapi secara singkat, karena misinya sedikit berbeda, organisasi ini sedikit berbeda, meskipun kami harus mengikuti prinsip umum yang sama.

Dalam ketersebaran kita tidak diatur oleh suku, tetapi oleh persekutuan-persekutuan, di kota-kota. Setiap jemaah harus dipimpin oleh orang percaya yang lebih tua. Para penatua pada dasarnya melayani sebagai teladan bagi orang-orang. Mereka mengumpulkan persepuluhan dan persembahan, dan menggunakannya untuk melakukan Amanat Agung di kota mereka (dan juga untuk mengurus orang miskin). Mereka yang bekerja full time dalam pelayanan dapat menarik gaji dari perpuluhan dan persembahan orang-orang, seperti kami diberitahu bahwa para penatua harus dihitung layak untuk kehormatan ganda (terutama ketika mereka bekerja dalam firman dan doktrin).

Timotiyos Aleph (1 Timotius) 5: 17
17 Biarlah para penatua yang memerintah dengan baik dianggap layak penghargaan ganda, khususnya mereka yang bekerja dalam Perkataan [Firman Tuhan] dan mengajar.

Karena semua persekutuan perlu dihubungkan untuk membentuk satu tubuh tunggal yang terpadu, para penatua juga mengirimkan persepuluhan persepuluhan kepada keimamatan, untuk mendukung mereka dalam misi mereka. Keimamatan kemudian menggunakan dana ini untuk menciptakan bahan-bahan doktrinal dan evangelikal yang bermanfaat bagi semua jemaah (dan mereka juga melakukan misi). Mereka berfungsi untuk menghubungkan semua persekutuan jemaah di seluruh dunia, sehingga kita semua membentuk satu tubuh tunggal Meshiah yang terpadu, sesuai dengan doktrin yang benar.

Qorin’tiyim Aleph (1 Korintus) 1:10
10 Dan aku memohon kepada kamu, saudara-saudara, dengan Nama Guru Agung kita ישוע ha’Mashiah, bahwa kamu semua setuju, dan bahwa tidak ada perpecahan (kelompok-kelompok) di antara kamu, tetapi bahwa kamu menjadi saling berhubungan (berkaitan) bersama didalam pikiran yang sama dan didalam pendapat yang sama.

Kecuali kita semua berbicara hal yang sama, dan bergabung bersama sedemikian rupa sehingga tidak ada perpecahan di antara kita, kita tidak menggenapi ayat ini (tetapi melanggar Kitab Suci).

Dan sementara kami memberikan lebih banyak rincian dalam buku studi Nazarene [Nasrani] Israel, seperti halnya Keimamatan Lewi tidak diizinkan untuk memiliki warisan di negeri itu, para imam Perjanjian Baru harus meninggalkan semua harta duniawi, untuk mendukung melakukan pekerjaan-Nya.

Luqas (Lukas) 14: 33
33 ‘’Maka, oleh karena itu, setiap orang diantara kamu yang tidak menyerahkan semua yang dia miliki, dia tidak dapat menjadi murid-KU.”

Sama seperti keimamatan Lewi yang terpisah dari orang-orang, Yeshua ingin umat-Nya dilayani oleh imamat yang terpisah yang mengasihi DIA dan sangat percaya kepada-Nya sehingga mereka bersedia meninggalkan semua harta benda, karena hak istimewa menghabiskan sisa hidup mereka untuk melayani DIA. Ini membutuhkan tingkat pengabdian dan kepercayaan tertentu.

Cara kerjanya adalah bahwa keluarga-keluarga penatua menggunakan persepuluhan dan persembahan untuk membangun tubuh di kota-kota mereka, sementara para imam mengikat persekutuan-persekutuan jemaah itu bersama secara internasional.

Para imam menyediakan pelatihan dan bahan-bahan doktrinal, para penatua memberikan contoh yang baik kepada orang-orang untuk ditiru, dan orang-orang mendukung pekerjaan itu, dan membantu membawa pesan itu ke jalan [di umum].

Qorin’tiyim Aleph (1 Korintus) 9:11
11 Jika kita telah menaburkan hal-hal rohani diantara kamu, apakah terlalu banyak jika kita menuai secara material dari kamu?

Metode ini menunjukkan kebijaksanaan Yahweh, karena ketika hal-hal dilakukan dengan cara ini, semua orang memberi, namun semua orang juga menerima apa yang mereka butuhkan, untuk melayani DIA jauh lebih baik. Ini adalah bagaimana seluruh tubuh bergabung dan merajut bersama oleh apa yang setiap persediaan bersama. Setiap bagian melakukan bagiannya, sehingga tubuh bertumbuh bersama di dalam kasih.

Eph’siyim (Efesus) 4: 16
16 dari keseluruhan Tubuh, hubungkanlah dan rajutlah bersama-sama dengan setiap apa yang persediaan bersama, sesuai dengan pekerjaan dimana masing-masing bagian melakukan bagiannya, menyebabkan pertumbuhan Tubuh bagi pembangunan itu sendiri didalam kasih.

Ini sama seperti di tubuh manusia. Mulut mungkin memakan makanan, tetapi perut harus mencernakan makanan, dan kemudian menyehatkan semua bagian tubuh. Hidung bisa mencium bau udara, tetapi kemudian harus mendistribusikan oksigen ke jantung, sehingga sisa tubuh bisa bernafas. Dan tangan dan kaki (orang-orang) melakukan pekerjaan tubuh, agar tubuh bisa makan, dan diberi makan. Dengan demikian semua memberi apa yang mereka bisa, dan semua menerima yang mereka butuhkan.

Satu kata peringatan, bagaimanapun, adalah bahwa beberapa orang mencoba untuk mengatakan bahwa iman adalah tentang belajar — dan bahwa mengambil bagian dalam Amanat Agung tidak diperlukan. Ini seperti anak-anak yang ingin tinggal di sekolah sepanjang hidup mereka, namun mengumpulkan cek pensiun dari Raja, seolah-olah mereka benar-benar bekerja untuk Dia. Mereka jelas tidak memikirkan segalanya, karena Yeshua meminta pengantin-Nya untuk menggenapi Amanat Agung-Nya, dan kemudian DIA duduk kembali untuk melihat siapa yang ingin melakukan itu. Ketika DIA kembali, DIA akan menghargai kita masing-masing sesuai dengan pekerjaan kita.

Yeshua sendiri sedang membangun kerajaan-Nya — tetapi DIA menggunakan tubuh-Nya untuk melakukannya — dan semua yang ingin menjadi pengantin-Nya harus dengan penuh semangat menolong DIA di dalam membangun, jika mereka menantikan upah mereka.

Hazon / Hitgalut (Wahyu) 22: 12
12 “Dan lihatlah, AKU akan datang dengan segera, dan penghargaan/pahala-KU ada bersama dengan AKU, untuk diberikan kepada setiap orang sesuai dengan pekerjaannya.”

If these works have been a help to you and your walk with our Messiah, Yeshua, please consider donating. Give