Chapter 7:

Poligini, Selir, dan Kerajaan

“Ini adalah terjemahan otomatis. Jika Anda ingin membantu kami memperbaikinya, Anda dapat mengirim email ke contact@nazareneisrael.org.”

Tiga kantor utama di Israel adalah

  1. Raja (yaitu, pemerintah)
  2. Imam (yaitu, kepemimpinan spiritual)
  3. Nabi (yang juga sering menjadi Nazir)

Di atas ini ada peran keempat dan khusus: sebagai hakim. Hakim adalah tipe khusus dari seorang raja (yaitu, seorang pemimpin pemerintahan) yang anak-anaknya tidak mewarisi setelahnya. Dia juga seorang nabi. Salah satu contohnya adalah Moshe (Musa). Moshe memimpin bangsa, bernubuat, dan juga menjabat sebagai imam besar Israel sebelum tatanan Lewi didirikan. Sebaliknya, Daud adalah seorang nabi, dan bertanya kepada Yahweh dengan efod (yang merupakan peran Lewi), namun anak-anaknya mewarisi kerajaan setelah dia. Karena kantor yang berbeda memiliki standar perilaku yang berbeda, ketika mereka yang memegang banyak jabatan pada saat yang sama menikah, dapat timbul masalah.

Pada zaman kuno, dianggap sangat pantas bagi seorang raja atau pria kaya untuk memiliki lebih dari satu istri. Mari kita perhatikan contoh Elkana.

Shemuel Aleph (1 Samuel) 1: 2
2 Dan ia memiliki dua istri: yang satu bernama Hana dan nama Penina yang lain. Penina punya anak, tapi Hana tidak punya anak.

Contoh lain adalah Raja Daud, namun, selain banyak istri, dia juga memiliki banyak selir.

Shemuel Bet (2nd Samuel) 5:13
13 Daud mengambil lebih banyak selir dan istri dari Yerusalem, setelah dia datang dari Hebron. Juga lebih banyak putra dan putri lahir dari Daud.

Kita tahu bahwa Daud memiliki setidaknya sepuluh selir, karena dia meninggalkan mereka untuk menjaga rumahnya ketika Absalom mengusirnya dari Yerusalem.

Shemuel Bet (2nd Samuel) 15:16
16 Lalu keluarlah raja dengan seluruh isi rumahnya mengikuti dia. Tapi raja meninggalkan sepuluh wanita, selir, untuk menjaga rumah.

Di Nazarene Israel, kami menjelaskan bagaimana makhluk hidup berkembang biak menurut jenisnya sendiri.

Lembar B (Kejadian) 1:25
25 Dan Elohim menjadikan binatang di bumi menurut jenisnya, ternak menurut jenisnya, dan segala sesuatu yang merayap di bumi menurut jenisnya. Dan Elohim melihat bahwa itu bagus.

Pola perkembangbiakan menurut jenisnya sendiri ini jauh lebih dalam daripada sekadar sifat fisik; itu juga berbicara tentang kepribadian dan preferensi. Artinya, genetika kita juga memengaruhi kecenderungan dan keinginan kita, dan fakta bahwa Salomo adalah putra Raja Daud dapat membantu kita memahami mengapa Raja Salomo mengambil lebih banyak istri dan selir daripada yang dilakukan ayahnya, Daud. Nyatanya, Sulaiman mengambil terlalu banyak.

Dalam Ulangan 17, Yahweh memberi tahu kita bahwa Israel pasti akan memiliki seorang raja (yaitu, pemerintahan), tetapi Yahweh juga mengatakan kepada raja-raja Israel di masa depan untuk tidak “menggandakan istri” untuk diri mereka sendiri, agar hati mereka tidak berubah menjadi berhala.

Devarim (Ulangan) 17: 14-17
14 “Ketika kamu sampai di tanah yang Yahweh Elohimmu berikan kepadamu, dan memilikinya dan berdiam di dalamnya, dan berkata, ‘Aku akan menetapkan seorang raja atas aku seperti semua bangsa yang ada di sekelilingku,’
15 kamu pasti akan menetapkan seorang raja atas kamu yang Yahweh Elohimmu pilih; satu dari antara saudara-saudaramu kamu akan ditetapkan sebagai raja atas kamu; (Dan kamu tidak boleh membuat orang asing itu) dengan cara membuatmu kaya dan tidak dapat berangkat (kepadamu) dari hal-hal yang kamu ingkuh (yang bukan saudaramu) yang kamu bukan saudaramu(1
16 Tetapi ia tidak akan melipatgandakan kuda bagi dirinya sendiri, tidak juga menyebabkan orang-orang kembali ke Mesir untuk melipatgandakan kuda, karena Yahweh telah berkata kepadamu, ‘Janganlah kembali seperti itu lagi.’
17 Dia juga tidak akan memperbanyak istri untuk dirinya sendiri, jangan sampai hatinya berpaling; ia juga tidak akan menggandakan perak dan emas untuk dirinya sendiri. “

Karena hatinya adalah untuk melayani saudara-saudaranya, Yahweh menahbiskan bahwa Sulaiman akan menjadi raja yang paling bijaksana.

Taruhan Divre HaYamim (2 Chron) 1: 11-12
11 Kemudian Elohim berkata kepada Salomo: “Karena ini ada di dalam hatimu, dan kamu tidak meminta kekayaan atau kekayaan atau kehormatan atau nyawa musuhmu, juga tidak meminta umur panjang – tetapi telah meminta hikmat dan pengetahuan untuk dirimu sendiri, bahwa kamu boleh menilai umat-Ku atas siapa Aku telah menjadikanmu raja –
12 kebijaksanaan dan pengetahuan diberikan kepada Anda; dan Aku akan memberimu kekayaan dan kekayaan dan kehormatan, seperti yang tidak dimiliki oleh raja-raja sebelum kamu, dan tidak akan ada yang setelah kamu memiliki sejenisnya. “

Namun, banyak komentator mencatat bahwa meskipun Salomo adalah raja yang paling bijaksana sepanjang masa, dia gagal untuk mengindahkan peringatan Yahweh untuk memperbanyak istri, yang kemudian mengakibatkan kehancuran kerajaan.

Melachim Aleph (Raja ke-1) 11: 1-4
1 Tetapi Raja Salomo mencintai banyak wanita asing, serta putri Firaun: wanita dari Moab, Amon, Edom, Sidon, dan Het –
2 dari bangsa-bangsa yang telah dikatakan Yahweh kepada orang Israel, “Jangan kawin dengan mereka, atau mereka dengan kamu. Sesungguhnya mereka akan memalingkan hatimu setelah elohim mereka.” Salomo berpegang teguh pada ini dalam cinta.
3 Dan dia memiliki tujuh ratus istri, putri, dan tiga ratus selir; dan istrinya memalingkan hatinya.
4 Karena memang demikian, ketika Salomo sudah tua, bahwa istrinya memalingkan hatinya setelah elohim yang lain; dan hatinya tidak setia kepada Yahweh Elohimnya, seperti hati ayahnya David.

Tetapi apakah kesalahan Salomo dalam mengikuti elohim palsu istri-istrinya mengatakan sesuatu tentang Raja Daud? Daud juga memiliki banyak istri, serta banyak selir, namun Kitab Suci mengatakan kepada kita bahwa Raja Daud adalah pria yang berkenan di hati Yahweh sendiri.

Shemuel Aleph (1 Samuel) 13:14
14 Tapi sekarang kerajaan (Shaul) Anda tidak akan berlanjut. (Sebagai gantinya) Yahweh telah mencari untuk diri-Nya seseorang yang berkenan di hati-Nya, dan Yahweh telah memerintahkan dia untuk menjadi komandan atas umat-Nya, karena kamu tidak menuruti apa yang diperintahkan Yahweh kepadamu. “

Lebih lanjut, berbicara secara kiasan, dalam perumpamaan tentang sepuluh gadis, Yeshua memberi tahu kita bahwa Mempelai Pria (yang merupakan gambaran bayangan kenabian tentang Dia pada kedatangan-Nya yang kedua) akan mengambil lima “istri” kiasan.

Mattityahu (Matius) 25: 1
1 “Maka Kerajaan Sorga akan diumpamakan seperti sepuluh gadis yang mengambil pelita mereka dan pergi menyongsong Mempelai Laki-laki.”

Dalam Yehezkiel, Yahweh juga menyebut dua rumah sebagai dua saudara perempuan yang Dia ambil untuk diri-Nya sendiri. Kakak perempuan yang dia sebut “Oholah” (simbol dari Efraim), dan adik perempuan yang Dia sebut “Oholibah” (simbol dari Yehuda). Yahweh memberi tahu kita bahwa ini adalah dua “putri dari satu ibu”.

Yehezqel (Yehezkiel) 23: 1-4
1 Firman Yahweh kembali lagi kepadaku, mengatakan:
2 “Anak laki-laki, ada dua perempuan,
putri dari satu ibu.
3 Mereka melakukan pelacur di Mesir, mereka melakukan pelacur di masa muda mereka; payudara mereka ada di sana berpelukan, dada perawan mereka ada di sana.
4 Nama mereka: Oholah yang lebih tua dan Oholibah saudara perempuannya; mereka milikku, dan mereka melahirkan putra dan putri. Adapun nama mereka, Samaria adalah Oholah, dan Yerusalem adalah Oholibah.

Namun, yang benar-benar membingungkan adalah bagaimana Yahweh memberitahu kita untuk tidak menikahi dua saudara perempuan.

Vayiqra (Imamat) 18: 17-18
17 “Janganlah kamu menyingkapkan ketelanjangan seorang wanita dan putrinya, juga tidak boleh mengambil putri putranya atau putri putrinya, untuk menyingkap ketelanjangannya. Mereka adalah kerabat dekat dengannya. Itu adalah kejahatan.
18 Juga tidak boleh kau menganggap wanita sebagai saingan dari saudara perempuannya, untuk menyingkap ketelanjangannya sementara yang lain masih hidup. “

Alasan Yahweh tidak melanggar Taurat dengan menyebut Efraim dan Yehuda adalah karena ini semua kiasan. Yang perlu kita pahami adalah pentingnya peran yang berbeda. Raja Segala Raja (Yeshua) akan mengambil lima pengantin wanita kiasan pada kedatangan-Nya yang kedua kali, meskipun Dia membujang pada kedatangan-Nya yang pertama (dan selama pelayanan-Nya) Dia mendorong semua orang yang dapat “menerimanya” untuk menjadi selibat juga.

Mattityahu (Matius) 19: 8-12
8 Dia berkata kepada mereka: “Moshe, karena kekerasan hatimu, mengizinkanmu untuk menceraikan istri-istrimu, tetapi sejak awal itu tidak demikian.
9 Dan aku berkata kepadamu, siapa pun yang menceraikan istrinya, kecuali karena perzinahan, dan menikahi yang lain, melakukan perzinahan; dan siapa pun yang menikahinya yang bercerai melakukan perzinahan. ”
10 Murid-muridnya berkata kepada-Nya, “Jika pria dengan istrinya seperti itu, lebih baik tidak menikah.”
11 Tetapi Dia berkata kepada mereka, “Semua tidak bisa menerima perkataan ini, tetapi hanya mereka yang telah diberikan itu:
12 Karena ada sida-sida yang dilahirkan demikian dari rahim ibu mereka, dan ada kasim yang dijadikan sida-sida (yaitu, dikebiri) oleh laki-laki, dan ada kasim yang menjadikan dirinya kasim (yaitu, selibat) demi kerajaan surga. . Dia yang mampu menerimanya, biarkan dia menerimanya. “

Kemudian Shaul (yang juga seorang nabi) memberi tahu kita bahwa cita-cita adalah selibat, jika kita dipanggil untuk itu.

Qorintim Aleph (1st Corinthians) 7: 1-9
1 sekarang, mengenai apa yang Anda tulis kepada saya: adalah baik bagi seorang pria untuk tidak menyentuh seorang wanita.
2 Namun demikian, karena (kebutuhan untuk menghindari) amoralitas seksual, biarlah setiap pria (yang tidak dipanggil untuk membujang) memiliki istrinya sendiri, dan biarkan setiap wanita (yang tidak dipanggil untuk selibat) memiliki suaminya sendiri.
3 Biarlah suami memberikan kasih sayang kepada isterinya, demikian juga isteri kepada suaminya.
4 istri tidak memiliki wewenang atas tubuhnya sendiri, tetapi suaminya tidak. Dan demikian juga suami tidak memiliki wewenang atas tubuhnya sendiri, tetapi istri itu tidak.
5 janganlah mencabut satu sama lain kecuali dengan persetujuan untuk suatu masa, agar kamu boleh memberikan dirimu pada puasa dan doa; dan datang bersama lagi agar setan tidak mencobai Anda karena kurangnya kendali diri Anda.
6 Tetapi saya mengatakan ini sebagai konsesi, bukan sebagai perintah.
7 Karena aku berharap semua orang sama seperti aku sendiri (yaitu, membujang). Tetapi masing-masing memiliki hadiahnya sendiri dari Elohim, satu dengan cara ini dan yang lainnya dalam hal itu.
8 Tetapi aku berkata kepada yang belum menikah dan kepada para janda: Adalah baik bagi mereka jika mereka tetap sama seperti aku (yaitu, membujang);
9 tetapi jika mereka tidak dapat menjalankan pengendalian diri, biarkan mereka menikah; karena lebih baik menikah daripada membakar.

Pertama kita memiliki pria seperti Elkana dan Raja Daud dan Salomo mengambil lebih dari satu istri, kemudian kita memiliki raja Yeshua dan Yahweh secara kiasan mengambil lebih dari satu istri. Namun sebagai nabi, baik Yeshua dan Shaul (Paulus) mempraktekkan dan mengkhotbahkan selibat.

Kebanyakan orang tidak merasa terpanggil untuk membujang; dan seperti yang kami tunjukkan di “ Pantang, Selibat, dan Nazir, ”Sementara orang yang abstinen dijanjikan pahala yang lebih baik, yang penting bukanlah pantang, tetapi memenuhi panggilan yang Yahweh tempatkan dalam hidup kita. Jika kita mencoba hidup membujang ketika Yahweh ingin kita menikah, itu salah, begitu juga sebaliknya. Hal utama adalah melakukan kehendak Yahweh untuk kita.

Seperti yang kita tunjukkan di tempat lain, kehendak Yahweh adalah agar kita mendengar dan menaati suara-Nya.

Shemote (Keluaran) 19:5
5 “oleh karena itu, jika kamu mau menuruti suara-Ku dan menepati perjanjian-Ku, maka kamu akan menjadi harta khusus bagiku di atas semua orang; untuk seluruh bumi adalah milikku. “

Bersikap realistis, jika kita memberi tahu orang-orang bahwa yang perlu mereka lakukan hanyalah mendengar dan menaati suara Yahweh, segalanya bisa menjadi cepat berantakan. Yahweh terus mencoba berkomunikasi dengan kita, tetapi iblis juga bersaing untuk mendapatkan perhatian kita, dan kita juga memiliki pikiran kita sendiri. Sangat mudah untuk salah mengira pikiran kita (atau suara iblis) dengan suara Yahweh, terutama ketika kita menginginkan sesuatu. Ini mungkin salah satu alasan mengapa Yahweh memberi kita hukum di dalam Taurat, sebagai semacam “tutor”. Ketika kita berada di dalam pedoman hukum Taurat, kita mungkin berada di dalam kehendak-Nya.

Galatim (Galatia) 3: 21-25
21 Maka apakah Taurat bertentangan dengan janji-janji Elohim? Tentu tidak! Karena jika ada Taurat yang diberikan yang bisa memberikan kehidupan, kebenaran sejati akan ada di dalam Taurat.
22 Tetapi Kitab Suci telah membatasi semuanya di bawah dosa, bahwa janji dengan iman di dalam Yeshua Mesias dapat diberikan kepada mereka yang percaya.
23 Tetapi sebelum iman datang, kami dijaga oleh Taurat, disimpan untuk iman yang kemudian akan diungkapkan.
24 Oleh karena itu, Taurat adalah pembimbing kita untuk membawa kita kepada Mesias, agar kita dibenarkan oleh iman.
25 Tetapi setelah iman datang, kita tidak lagi di bawah bimbingan.

Tiang panduan hukum dari “guru” ini adalah kebutuhan praktis, karena banyak orang yang mengaku dipimpin oleh Roh Yahweh melakukan banyak hal yang bertentangan dengan instruksi Yahweh. Satu Korintus 5 mengutip satu contoh.

Qorintim Aleph (1st Corinthians) 5: 1-5
1 Sebenarnya dilaporkan bahwa ada percabulan di antara kamu, dan percabulan yang bahkan tidak disebutkan di antara orang-orang bukan Yahudi – bahwa seorang pria mempunyai istri ayahnya!
2 Dan kamu menjadi sombong, dan tidak lebih suka berduka, sehingga dia yang telah melakukan perbuatan ini dapat diambil dari antara kamu.
3 Karena aku memang, sebagai absen dalam tubuh tetapi hadir dalam roh, telah menilai (seolah-olah aku hadir) dia yang telah melakukan perbuatan ini.
4 Dalam nama Adon Yeshua Messiah kita, ketika Anda berkumpul bersama, bersama dengan roh saya, dengan kekuatan Adon Yeshua Messiah kita,
5 menyerahkan yang seperti itu kepada Setan untuk kehancuran daging, sehingga rohnya dapat diselamatkan pada hari Adon Yeshua.

Jadi apa tiang penunjuk “tutor” ini sehubungan dengan pernikahan? Menurut Taurat, berapa banyak istri yang bisa dimiliki pria? Dan apakah itu tergantung pada kantornya?

Taurat ditulis pada lebih dari satu tingkat. Taurat (secara harfiah “instruksi”) menetapkan kode etik ideal yang harus diikuti oleh semua umat-Nya secara ideal, dalam dunia yang ideal.

Misalnya, pada awalnya Yahweh menahbiskan pernikahan sebagai persatuan antara satu pria dan hanya satu wanita.

B’reisheet (Kejadian) 2: 21-24
21 Dan Yahweh Elohim menyebabkan Adam tertidur lelap, lalu ia tidur; dan Dia mengambil salah satu tulang rusuknya, dan menutup daging di tempatnya.
22 Kemudian tulang rusuk yang diambil oleh Yahweh Elohim dari laki-laki dibuat menjadi perempuan, dan dibawanya kepada laki-laki itu.
23 Dan Adam berkata: “Inilah sekarang tulang dari tulangku dan daging dari dagingku. Dia akan disebut Wanita, karena dia diambil dari Laki-laki.”
24 Oleh karena itu seorang pria akan meninggalkan ayah dan ibunya dan bergabung dengan istrinya, dan mereka akan menjadi satu daging.

Kebanyakan orang ingin menikah dalam rasio satu-satu, dan ini masuk akal. Rasio kelahiran laki-laki dan perempuan adalah sekitar satu banding satu; seandainya Yahweh ingin pria rata-rata memiliki lebih dari satu istri, Dia harus membuat rasio kelahiran wanita dan pria jauh lebih tinggi. Selain itu, kita dapat mencatat bahwa ketika ayat 24 mengatakan kepada kita bahwa seorang pria akan bersatu dengan istrinya, itu menggunakan bentuk tunggal (melekat pada istrinya), bukan bentuk jamak (melekat pada istrinya). Ini memberi kita wawasan tentang pola apa yang awalnya dibentuk Yahweh.

Namun, beberapa pria kaya di Israel kuno memiliki lebih dari satu istri; dan terkadang istri bahkan memulainya. Misalnya, ketika Sarai (Sarah) belum melahirkan anak dari Avraham sepuluh tahun setelah janji, dia membawa pembantunya Hagar ke Avraham sebagai selir, untuk melahirkan anak untuknya.

B’reisheet (Kejadian) 16: 1-5
1 Sekarang Sarai, istri Avram, tidak memberinya anak. Dan dia memiliki seorang pelayan wanita Mesir bernama Hagar.
2 Jadi Sarai berkata kepada Avram, “Lihat sekarang, Yahweh telah menahan aku dari melahirkan anak. Tolong, masuklah ke pembantuku; mungkin aku akan mendapatkan anak darinya.” Dan Avram memperhatikan suara Sarai.
3 Kemudian Sarai, istri Avram, mengambil Hagar pembantunya, orang Mesir, dan memberikannya kepada suaminya Avram untuk menjadi istrinya, setelah Avram tinggal sepuluh tahun di tanah Kanaan.
4 Maka masuklah orang itu ke Hagar, dan dia mengandung. Dan ketika dia melihat bahwa dia telah mengandung, majikannya menjadi dihina di matanya.
5 Kemudian Sarai berkata kepada Avram, “Salahku menyertaimu! Aku memberikan pelayanku ke pelukanmu; dan ketika dia melihat bahwa dia telah mengandung, aku menjadi dihina di matanya. Yahweh menilai antara kamu dan aku!”

Meskipun persatuan ini tidak berjalan dengan baik, Yahweh tidak pernah mengutuk Sarai atas tindakan ini.

Namun, meskipun menurut Taurat sah bagi seorang pria untuk mengambil selir jika istrinya membawa seorang selir, ada juga kerugian yang harus diperhatikan. Kehadiran wanita lain dalam rumah tangga saja dapat menyebabkan perselisihan dan kecemburuan yang ekstrim; dan sebagai kepala dan pendeta rumah tangga, laki-laki tersebut dapat disalahkan, meskipun yang dilakukannya hanyalah menerima tawaran istrinya secara pasif.

Israel juga memiliki dua selir, yang dibawakan oleh kedua istrinya, Lea dan Rahel, untuk melahirkan anak bagi mereka ketika mereka tidak subur. Dan, seperti halnya Avraham, ini menyebabkan perselisihan dan kegelisahan yang ekstrim dalam rumah tangganya.

B’reisheet (Kejadian) 30: 1-8
1 Sekarang ketika Rachel melihat bahwa dia melahirkan Ya’akov tanpa anak, Rachel iri pada saudara perempuannya, dan berkata kepada Ya’akov, “Beri aku anak, atau aku mati!”
2 Dan kemarahan Ya’akov timbul terhadap Rahel, dan dia berkata, “Apakah aku menggantikan Elohim, yang menahan buah rahim darimu?”
3 Maka dia berkata, “Ini adalah pembantuku Bilhah; pergilah kepadanya, dan dia akan melahirkan seorang anak di atas lututku, agar aku juga dapat memiliki anak darinya.”
4 Kemudian dia memberinya Bilhah pembantunya sebagai istri, dan Ya’akov masuk kepadanya.
5 Dan Bilhah mengandung dan melahirkan seorang putra bagi Ya’akov.
6 Lalu Rachel berkata, “Elohim telah mengadili kasusku; dan Dia juga telah mendengar suaraku dan memberiku seorang putra.” Oleh karena itu dia memanggil namanya Dan.
7 Dan pembantu Rahel, Bilhah, mengandung lagi dan melahirkan bagi Ya’akov anak kedua.
8 Lalu Rachel berkata, “Dengan gulat hebat aku telah bergumul dengan adikku, dan memang aku menang.” Jadi dia memanggil namanya Naphtali.

Sangat wajar jika seorang wanita menginginkan perhatian penuh dari suaminya. Sementara seorang pria mungkin menikmati gagasan membuat banyak wanita bersaing untuk mendapatkan perhatiannya, hal itu biasanya tidak mengarah pada rumah tangga yang bahagia dan dipenuhi syalom. Lebih jauh, hal itu menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana sebenarnya sikap mencintai seorang pria ketika dia ingin istrinya bersaing memperebutkannya. Ini sepertinya mencerminkan sikap “dilayani” di pihaknya, daripada melayani dan mencintai istrinya.

Namun, terkadang wanita dengan senang hati menjadi istri kedua. Kasus Raja Daud memberi kita satu ilustrasi yang jelas tentang ini. Setelah Raja Shaul memaksa Daud bersembunyi, Raja Shaul mengambil kembali putrinya Michal dari David, dan memberikannya kepada Palti ben Laish. Saat David masih bersembunyi, seorang gembala kaya bernama Nabal dengan tegas menghina David, dan David bersiap untuk membunuhnya. Namun, istri Nabal, Abigail, ikut campur, membujuk Daud agar tidak membalas dendam. Tak lama setelah itu, saat Yahweh mencabut nyawa Nabal, Daud menyuruh untuk mengambil Abigail sebagai istri keduanya.

Shemuel Aleph (1 Samuel) 25: 39-44
39 Maka ketika Daud mendengar bahwa Nabal sudah mati, dia berkata, “Terpujilah Yahweh, yang memohon penyebab celaanku dari tangan Nabal, dan telah menjauhkan hamba-Nya dari kejahatan! Karena Yahweh telah membalas kejahatan Nabal pada kepalanya sendiri. ” Dan Daud mengirim dan melamar Abigail, untuk mengambilnya sebagai istrinya.
40 Ketika hamba-hamba Daud datang ke Abigail di Karmel, mereka berbicara kepadanya dan berkata, “Daud mengirim kami kepadamu, untuk memintamu menjadi istrinya.”
41 Kemudian dia bangkit, menundukkan wajahnya ke bumi, dan berkata, “Ini adalah hambamu, seorang hamba untuk membasuh kaki para hamba adonku.”
42 Lalu Abigail bangkit dengan tergesa-gesa dan menunggang seekor keledai, diikuti oleh lima gadisnya; dan dia mengikuti utusan Daud, dan menjadi istrinya.
43 Daud mengambil Ahinoam dari Yizreel, jadi keduanya adalah istrinya.
44 Tetapi Shaul telah memberikan Kepada Michal putrinya, istri Daud, kepada Palti putra Laish, yang berasal dari Galia.

Meskipun Kitab Suci tidak memberi tahu kita situasinya, ayat 43 memberi tahu kita bahwa selain Abigail, Daud juga mengambil Ahinoam dari Yizreel. Dan, seperti yang kita lihat sebelumnya, David juga mengambil lebih banyak istri dan selir.

Shemuel Bet (2nd Samuel) 5:13
13 Daud mengambil lebih banyak selir dan istri dari Yerusalem, setelah dia datang dari Hebron. Juga lebih banyak putra dan putri lahir dari Daud.

Kitab Suci memberitahu kita bahwa Raja Daud adalah orang benar yang berkenan di hati Yahweh; dan meski beberapa orang mungkin tidak menyukainya, Alkitab tidak berbicara negatif tentang keputusan Raja Daud untuk memelihara harem. Namun, apa yang Kitab Suci katakan secara negatif adalah pembunuhan Raja Daud terhadap Uria orang Het, untuk mencuri istrinya.

Taruhan Shemuel (Samuel ke-2) 11: 2-5
2 Kemudian pada suatu malam Daud bangkit dari tempat tidurnya dan berjalan di atas atap rumah raja. Dan dari atap dia melihat seorang wanita mandi, dan wanita itu sangat cantik untuk dilihat.
3 Lalu Daud mengirim dan menanyakan tentang wanita itu. Dan seseorang berkata, “Bukankah ini Bat Sheva (Batsyeba), putri Eliam, istri Uriah orang Het?”
4 Lalu Daud mengirim utusan, dan membawanya; dan dia datang kepadanya, dan dia berbaring bersamanya, karena dia telah dibersihkan dari kenajisannya; dan dia kembali ke rumahnya.
5 Dan wanita itu mengandung; jadi dia mengirim dan memberi tahu David, dan berkata, “Saya dengan anak.”

Pertama, Daud berusaha membuat Uria tidur dengan Bat Sheva (Batsyeba), untuk menutupi perzinahannya. Kemudian ketika Uria tidak mau, Daud bersekongkol untuk membunuhnya.

Taruhan Shemuel (Samuel ke-2) 11: 14-17
14 Pagi harinya Daud menulis surat kepada Yoab dan mengirimkannya melalui tangan Uria.
15 Dan dia menulis dalam surat itu, mengatakan, “Tempatkan Uria di garis depan pertempuran terpanas, dan mundurlah darinya, agar dia dapat dipukul dan mati.”
16 Maka terjadilah, ketika Yoab mengepung kota, dia menugaskan Uria ke suatu tempat di mana dia tahu ada orang-orang yang gagah berani.
17 Lalu keluarlah orang-orang kota itu dan bertempur melawan Yoab. Dan beberapa orang dari hamba Daud jatuh; dan Uria orang Het juga mati.

Setelah Uria meninggal, David membawa Bat Sheva untuk dirinya sendiri.

Shemuel Bet (2nd Samuel) 11: 26-27
26 Ketika istri Uria mendengar bahwa Uria, suaminya telah meninggal, ia meratapi suaminya.
27 Dan ketika perkabungannya selesai, Daud mengirim dan membawanya ke rumahnya, dan dia menjadi istrinya dan memberinya seorang putra. Tapi hal yang dilakukan David membuat Yahweh tidak senang.

Motivasi David tidur dengan Bat Sheva adalah nafsu. Namun, motivasi David untuk menikahi Bat Sheva dan juga Abigail mungkin adalah untuk menafkahi mereka, sejak suami mereka meninggal. Di masa Tanach (Perjanjian “Lama”) tidak ada program sosial sekuler. Hanya persepuluhan ketiga yang ada untuk menghidupi mereka yang keluarganya tidak merawat mereka ketika mereka menjadi tua.

Penting juga untuk disadari bahwa pria biasanya meninggal lebih muda daripada wanita. Faktor utama kemudian biasanya perang, tetapi juga penyakit dan paparan elemen. Ini menciptakan surplus relatif perempuan dalam masyarakat. Seseorang harus memenuhi kebutuhan mereka, jangan sampai mereka kelaparan. Jika seorang wanita masih cukup muda untuk melahirkan anak atau bekerja, seorang pria mungkin merasa ingin mengambilnya sebagai istri kedua; jika tidak, dia sering kali tidak memiliki jalan lain selain menarik uang persepuluhan ketiga.

TimaTheus Aleph (Timotius ke-1) 5: 3-16
3 janda kehormatan yang sesungguhnya adalah janda.
4 tetapi jika seorang janda memiliki anak atau cucu, biarlah mereka terlebih dahulu belajar untuk memperlihatkan kesalehan di rumah dan untuk membayar kembali orangtua mereka; karena ini adalah baik dan dapat diterima sebelum elohim.
5 Sekarang dia yang benar-benar seorang janda, dan ditinggal sendirian, percaya pada Elohim dan terus dalam permohonan dan doa siang dan malam.
6 Tapi dia yang hidup dalam kesenangan sudah mati selama dia hidup.
7 Dan hal-hal ini memerintahkan, agar mereka tidak bercela.
8 Tetapi siapa yang tidak menghidupi dirinya sendiri, dan terutama untuk seisi rumahnya, ia telah menyangkal iman dan lebih buruk dari orang yang tidak beriman.
9 Jangan biarkan seorang janda di bawah enam puluh tahun dimasukkan ke dalam nomor, dan kecuali dia telah menjadi istri dari satu pria,
10 dilaporkan baik untuk pekerjaan baik: jika dia telah membesarkan anak-anak, jika dia telah menempatkan orang asing, jika dia telah membasuh kaki orang-orang kudus, jika dia telah membebaskan yang menderita, jika dia dengan rajin mengikuti setiap pekerjaan baik.
11 Tapi tolak janda yang lebih muda; karena ketika mereka mulai menumbuhkan kecerobohan terhadap Mesias mereka ingin menikah,
12 mendapat penghukuman karena mereka telah membuang iman pertama mereka.
13 Dan selain itu mereka belajar untuk menganggur, mengembara dari rumah ke rumah, dan tidak hanya menganggur tetapi juga gosip dan orang sibuk, mengatakan hal-hal yang seharusnya tidak mereka lakukan.
14 Oleh karena itu saya berhasrat agar para janda yang lebih muda menikah, melahirkan anak-anak, mengelola rumah, tidak memberikan kesempatan kepada musuh untuk berbicara dengan celaan.
15 Karena beberapa telah menyimpang setelah Setan.
16 Jika ada pria atau wanita yang beriman yang memiliki janda, biarlah mereka membebaskan mereka, dan jangan biarkan majelis terbebani, sehingga hal itu dapat membebaskan mereka yang benar-benar janda.

Yahweh tidak menyuruh kita untuk melaksanakan program sekuler seperti Jaminan Sosial; Dia hanya menginstruksikan kita tentang persepuluhan ketiga. Mengingat bahwa pria mungkin akan terus meninggal lebih muda daripada wanita, dan mengingat bahwa kemungkinan akan ada keluarga yang gagal menafkahi orang tua mereka, di kerajaan milenial kemungkinan akan terus ada wanita yang akan jauh lebih baik sebagai istri kedua, daripada sebagai janda dengan tunjangan persepuluhan ketiga. Selain itu, dalam budaya Timur Tengah seorang wanita pada umumnya dianggap membutuhkan pria untuk melindunginya dari bandit, perampok, dan pelecehan oleh pria lain. Karena Abigail kaya, bijaksana, dan cantik, David menawarkan untuk membawanya ke rumahnya; dia juga menawarkan untuk menikahi Bat Sheva, karena dia telah membunuh suaminya, dan sejak dia mengandung anaknya. Dalam kedua kasus ini, dengan kematian suami mereka, mungkin tampak jelas bahwa wanita-wanita ini tidak akan pernah menjadi istri pertama orang lain; oleh karena itu, daripada tetap menjadi janda, mereka dengan senang hati menerima tawaran pernikahan, dan menjadi “istri kedua” bagi raja Israel.

Namun, meskipun mungkin semua wanita yang diambil David sebagai istri dan selir sebelumnya adalah janda (dan membutuhkan dukungan), hal ini tidak mungkin terjadi. Daud adalah raja yang relatif berkuasa dan kaya, dan tampaknya lebih dari mungkin bahwa banyak istri dan selir yang dia ambil adalah perawan, yang menikah dengan Raja Daud karena alasan yang tidak dicatat oleh Kitab Suci. David bahkan mungkin mengambil beberapa di antaranya untuk tujuan aliansi strategis, apakah untuk memperkuat posisi politiknya di Israel atau untuk memperkuat hubungan dengan negara lain. Semua ini adalah bagian dari realitas kerajaan saat itu.

Poligami berarti mengambil lebih dari satu pasangan (laki-laki atau perempuan), sedangkan poligami mengambil lebih dari satu istri. Kalau kita tinggal di tanah Israel dan pemerintah tidak melarangnya, poligini itu halal. Namun, meskipun mungkin halal, pertanyaan yang lebih besar adalah apakah itu menguntungkan atau tidak sehingga kita harus mempraktikkannya sendiri.

Qorintim Aleph (1st Corinthians) 6:12
12 Segala sesuatu halal bagiku, tetapi segala sesuatu tidak berguna. Semua hal halal bagiku, tapi aku tidak akan dibawa ke bawah kekuasaan siapapun.

Poligini hanya dapat diterima jika semua pihak menyetujuinya sebelum terjadi, baik kesepakatan itu eksplisit (dan langsung) atau hanya dipahami karena budayanya. Dalam contoh yang kita lihat di atas dengan Sarai, Leah, dan Rahel, para istri yang membawa selir kepada suami mereka, untuk melahirkan anak ketika mereka tidak bisa. Jadi, karena para istri yang memprakarsai poligini, mereka setuju untuk itu secara de facto; untuk alasan itu halal.

Sebaliknya, Raja Daud tidak pernah meminta izin dari istri pertamanya, Mikhal, untuk mengambil Abigail atau Ahinoam. Dia tidak dapat melakukannya, karena mereka tidak berhubungan pada saat itu. Namun, juga tidak mungkin David perlu meminta izin Michal untuk mengambil istri lain, karena dalam budaya Timur Tengah umumnya dipahami bahwa seorang pria yang mampu memiliki banyak istri bebas untuk mengambilnya. Meskipun demikian, seandainya Mikhal menikah dengan pemahaman bahwa dia akan menjadi satu-satunya istri David, dia akan membutuhkan persetujuan sebelumnya. Ini karena pernikahan adalah perjanjian perjanjian, dan pihak dalam perjanjian tidak bebas untuk mengubah ketentuan perjanjian setelah itu ditetapkan, kecuali semua pihak menginginkan perubahan itu.

Jika seorang wanita melakukan perkawinan dengan kesan bahwa hubungan mereka akan monogami, maka suami tidak bebas untuk mengambil istri lain tanpa izin sebelumnya. Jika suami tetap mengambil istri (atau selir) baru, maka dia telah melanggar ketentuan perjanjian, yang membuatnya menjadi pezina. Menurut prinsip Taurat, baik dia maupun istri barunya dapat dilempari batu sampai mati.

Sementara banyak wanita menentang poligini, beberapa melihat keuntungan di dalamnya. Dalam kasus Sarai, Lea, dan Rahel (di atas), mungkin lebih baik bagi mereka membawa selir kepada suami mereka daripada melihat mereka sedih karena tidak memiliki ahli waris. Kadang-kadang wanita tidak lagi menginginkan seks dengan suami mereka, sehingga mereka merasa lega dengan perkenalan istri kedua. Yang lain lagi merasa lebih baik menjadi “istri kedua” bagi orang kaya dan berkuasa (seperti raja atau kepala perusahaan) daripada memiliki akses eksklusif ke pria yang kurang berkuasa (atau kurang kaya). Wanita lain mengutip lebih banyak alasan.

Apapun alasan wanita ingin menjadi bagian dari pernikahan poligini, ada suatu waktu ketika Taurat menuntut seorang pria untuk mengambil seorang istri, terlepas dari apakah dia sudah memiliki istri atau belum, atau bahkan menginginkannya. Ini adalah saat saudara tinggal bersama, dan salah satu saudara meninggal tanpa seorang putra untuk meneruskan namanya. Ketika ini terjadi, Yahweh mengharapkan saudara laki-laki yang masih hidup untuk menikahi istri dari orang yang meninggal itu, dan membesarkan seorang putra untuk meneruskan namanya. Saudara yang masih hidup dapat menolak untuk melakukan ini, tetapi kemudian dia harus melalui upacara dimana dia dipermalukan di depan umum karena menolak untuk melakukan tugasnya kepada Yahweh, untuk keluarga, dan masyarakat.

Devarim (Ulangan) 25: 5-10
5 “Jika saudara-saudara tinggal bersama, dan salah satu dari mereka mati dan tidak memiliki putra, janda orang mati tidak akan menikah dengan orang asing di luar keluarga; saudara suaminya akan masuk kepadanya, membawanya sebagai istrinya, dan melaksanakan tugas saudara suami kepadanya.
6 Dan anak sulung yang dilahirkannya akan menggantikan nama saudara laki-lakinya yang telah meninggal, agar namanya tidak dihapus dari Israel.
7 Tetapi jika laki-laki itu tidak mau mengambil istri saudara laki-lakinya, maka biarlah istri saudara laki-lakinya pergi ke pintu gerbang ke yang lebih tua, dan berkata, ‘Saudara laki-laki suamiku menolak untuk memberikan nama kepada saudaranya di Israel; dia tidak akan melakukan tugas saudara laki-laki suamiku. ‘
8 Kemudian tua-tua kotanya akan memanggil dia dan berbicara dengannya. Tetapi jika dia berdiri teguh dan berkata, ‘Saya tidak ingin membawanya,’
9 Maka istri saudaranya akan datang kepadanya di hadapan para tua-tua, melepas sandalnya dari kakinya, meludahi mukanya, dan menjawab dan berkata, ‘Demikianlah itu dilakukan terhadap orang yang tidak mau membangun rumah saudaranya. . ‘
10 Dan di Israel akan disebut namanya: “Rumah orang yang sandalnya dilepas.”

Di Barat ini disebut perkawinan levirat, dari kata Latin levir, yang berarti “saudara ipar.” Dalam bahasa Ibrani disebut yibbum (“yee-boom”), yang diambil dari kata Ibrani untuk saudara ipar, yee-bamah ( יבמה). Selain membesarkan seorang putra untuk meneruskan nama saudara laki-laki yang telah meninggal, yibbum juga berfungsi untuk menafkahi pasangan saudara laki-laki yang telah meninggal tersebut. Karena tidak ada program sekuler seperti Kesejahteraan di dunia Yahweh, ini mencegah dia dari keharusan menarik persepuluhan ketiga, atau menjadi istri kedua bagi orang yang tidak dikenal di luar keluarga dekat (yang mungkin atau mungkin tidak memperlakukannya dengan baik). Karena yibbum diperintahkan dalam Taurat, itu menimpa perjanjian monogami yang mungkin dimiliki atau tidak dimiliki pasangan.

Prinsipnya adalah bahwa Yahweh tidak hanya ingin kita memiliki keluarga yang kuat, tetapi Dia juga ingin kita menjaga keluarga rohani kita. Ini mungkin alasan utama Dia tidak memberikan ketentuan untuk program sosial di luar unit keluarga (kecuali persepuluhan ketiga, yang dimaksudkan semata-mata sebagai jaring pengaman bagi mereka yang keluarganya menolak untuk merawatnya).

Namun apa pun alasan yang mungkin dimiliki seorang wanita untuk ingin memasuki situasi banyak istri, gundik adalah sesuatu yang lain. Concubinage pada dasarnya adalah sejenis perbudakan. Sementara pergundikan dan perbudakan mungkin tampak barbar hari ini, jika kita mau mempelajari masalah ini dengan doa, kita mungkin menyadari mengapa Yahweh berbicara tentang mereka.

Mari kita sadari bahwa Yahweh pada dasarnya memiliki dua perangkat standar yang berkaitan dengan perbudakan. Meskipun Dia melarang kita untuk membawa orang percaya Ibrani lainnya ke dalam perbudakan berat (per se), Dia mengizinkan kita untuk mengambil budak dari negara lain, terutama jika itu akan membantu mengubah mereka dan anak-anak mereka ke dalam iman dalam jangka panjang.

Vayiqra (Imamat) 25: 42-46
42 Karena mereka adalah hamba-Ku, yang Aku bawa keluar dari tanah Mesir; mereka tidak akan dijual sebagai budak.
43 Kamu tidak boleh memerintah dia dengan keras, tetapi kamu harus takut pada Elohimmu.
44 Dan budak-budakmu laki-laki dan perempuan yang mungkin kamu miliki – dari bangsa-bangsa yang ada di sekitar kamu, dari mereka kamu dapat membeli budak laki-laki dan perempuan.
45 Selain itu Anda dapat membeli anak-anak dari orang-orang asing yang tinggal di antara Anda, dan keluarga mereka yang ada bersama Anda, yang mereka hasilkan di tanah Anda; dan mereka akan menjadi milik Anda.
46 Dan kamu boleh mengambilnya sebagai warisan bagi anak-anakmu setelah kamu, untuk mewarisinya sebagai milik; mereka akan menjadi budak tetapmu. Tetapi mengenai saudara-saudara Anda, anak-anak Israel, Anda tidak boleh memerintah satu sama lain dengan keras.

Ketika anak-anak Israel menetap di tanah Kanaan, mereka tidak dapat mengusir semua bangsa lain, jadi mereka menetap di dalam dan di antara mereka. Bani Israel kemudian menjadi lebih kuat, dan menempatkan orang Kanaan untuk kerja paksa.

Yehoshua (Yosua) 17: 12-13
12 Tetapi orang-orang Manasye tidak dapat mengusir penduduk kota-kota itu, tetapi orang Kanaan bertekad untuk tinggal di negeri itu.
13 Dan terjadilah, ketika orang Israel menjadi kuat, mereka memaksa orang Kanaan untuk kerja paksa, tetapi tidak sama sekali mengusir mereka.

Selain memaksa orang Kanaan untuk kerja paksa, orang Israel juga memaksa orang Kanaan untuk membayar upeti.

Shophetim (Hakim) 1:33
33 Naftali juga tidak mengusir penduduk Beth Semes atau penduduk Beth Anath; tetapi mereka tinggal di antara orang Kanaan, penduduk negeri itu. Meskipun demikian, penduduk Beth Semes dan Beth Anath dihormati oleh mereka.

Satu hal yang perlu kita ingat adalah bahwa dalam pemikiran Ibrani, kebangsaan kita tidak ditentukan oleh warisan etnis kita, tetapi oleh iman kita. Inilah sebabnya mengapa mereka yang menganut keyakinan Avraham disebut sebagai “anak-anak Avraham,” karena dalam Kitab Suci, kebangsaan seseorang ditentukan oleh praktik keagamaannya.

Romim (Roma) 9: 6-9
6 Tetapi ini bukan karena kata Elohim tidak berpengaruh. Karena mereka tidak semuanya Israel yang dari Israel,
7 juga tidak semuanya anak-anak karena mereka adalah keturunan Abraham; tetapi, “Dalam Ishak, benihmu akan dipanggil.”
8 Artinya, mereka yang adalah anak-anak daging, ini bukanlah anak-anak Elohim; tetapi anak-anak perjanjian dihitung sebagai benih.
9 Karena inilah perkataan yang dijanjikan: “Pada saat ini aku akan datang dan Sarah akan memiliki seorang putra.”

Seperti yang kami jelaskan di Nazarene Israel, perbedaan yang sering terabaikan ini juga mengapa Perjanjian yang Diperbaharui (Perjanjian “Baru”) mengacu pada mereka yang secara genetik adalah Yahudi, tetapi tidak berpegang teguh pada cara-cara Ibrani, sebagai “Yunani.” Bukan karena genetika mereka adalah Yunani, atau bahwa mereka keturunan dari Yunani dengan cara apa pun. Sebaliknya, praktik ibadah dan pola pikir mereka dipengaruhi oleh budaya Yunani.

Ma’asei (Kisah) 6: 1
1 Sekarang di masa itu, ketika jumlah murid bertambah banyak, muncul keluhan terhadap Ibrani oleh Hellenists (KJV: Yunani), karena janda mereka diabaikan dalam distribusi harian.

Di Nazarene Israel kami menjelaskan bahwa “Hellenis” dan “Yunani” muncul di seluruh Kabar Baik dan dalam Kisah Para Rasul pasal 6, namun non-Yahudi sejati pertama yang dibawa ke iman adalah Kornelius, dalam Kisah Para Rasul 10.

Ma’asei (Kisah Para Rasul) 10: 1-2
1 Ada seorang pria di Kaisarea bernama Kornelius, seorang perwira dari apa yang disebut Resimen Italia,
2 seorang yang saleh dan orang yang takut akan Elohim dengan seisi rumahnya, yang memberi sedekah dengan murah hati kepada orang-orang, dan selalu berdoa kepada Elohim.

Meskipun hal itu mungkin menyinggung perasaan orang Kristen, kenyataannya adalah bahwa Yahweh adalah seorang imperialis, dan Dia mengharapkan kita untuk memperluas dan memajukan kerajaan-Nya dengan segala cara yang tersedia. Kita harus memperlakukan semua orang yang menganut agama yang sama sebagai saudara, karena Israel adalah sebuah keluarga; namun mereka yang tidak menganut kepercayaan yang sama pada dasarnya dianggap sebagai makanan ternak, setidaknya sampai mereka berpindah agama.

Seorang selir bisa menjadi istri yang benar yang diambil dari orang non-Ibrani yang tunduk pada orang Ibrani, baik dengan perbudakan keras atau dengan upeti. Meskipun dia mungkin tidak memiliki hak hukum yang sama di pengadilan Ibrani sebagai istri Israel, namun suaminya diharapkan untuk memperlakukannya dengan bermartabat (seperti istri).

Dalam bahasa Ibrani dan bahasa Aram kata untuk selir adalah pilgesh ( פִּילֶגֶשׁ), berasal dari akar empat huruf פלגש. Akar empat huruf jarang ditemukan dalam bahasa Ibrani dan bahasa Aram, dan tidak ada yang benar-benar yakin dari asal kata ini; namun, secara fonetik mirip dengan palges kata bahasa Aram ( פלגס), yang mengacu pada orang dewasa muda yang belum matang. Yang lain berhipotesis bahwa itu adalah kontraksi פלג אשה, yang berarti “setengah istri”, atau “istri sebagian”. Ini adalah deskripsi yang tepat tentang status hukum selir, yang kurang dari status istri penuh. Misalnya, hukuman untuk berbohong dengan istri pria lain adalah hukuman mati, sedangkan hukuman untuk tidur dengan selir yang bertunangan dengan pria lain hanyalah cambukan, karena dia “tidak bebas”.

Vayiqra (Imamat) 19:20
20 “’Barangsiapa tidur kedagingan dengan seorang wanita yang bertunangan dengan seorang pria sebagai selir, dan yang sama sekali belum ditebus atau diberi kebebasan, karena ini akan dicambuk; tetapi mereka tidak akan dihukum mati, karena dia tidak bebas. ‘”

Meskipun demikian, ketika seorang pria mengambil seorang budak sebagai istri, dia diperintahkan untuk mencintainya seperti dia mencintai dirinya sendiri.

Shemote (Keluaran) 21:7-11
7 “Dan jika seorang laki-laki menjual putrinya untuk menjadi budak perempuan (yaitu, selir), dia tidak akan keluar seperti budak laki-laki.
8 Jika dia tidak menyenangkan tuannya, yang telah bertunangan dengan dirinya sendiri, maka dia akan membiarkannya ditebus. Dia tidak akan memiliki hak untuk menjualnya kepada orang asing, karena dia telah berurusan dengan menipunya.
9 Dan jika dia telah bertunangan dengan putranya, dia akan berurusan dengannya sesuai dengan adat putri-putrinya.
10 Jika dia mengambil istri lain, dia tidak akan mengurangi makanannya, pakaiannya, dan hak-hak pernikahannya.
11 Dan jika dia tidak melakukan tiga hal ini untuknya, maka dia akan keluar dengan gratis, tanpa (membayar) uang. “

Hubungan perkawinan adalah yang pertama dan terpenting tentang cinta, dan cinta adalah untuk mengubah semua hubungan lainnya. Bahkan jika seorang pria membeli selir dengan uang, dia tidak boleh bekerja di ladang seperti budak laki-laki. Sebaliknya, sementara dia pasti produktif, dia juga menjadi seorang istri. Suaminya harus merawatnya dan mencintainya sepanjang hari. Jika dia memperlakukannya sebagai budak, Yahweh menganggap bahwa dia telah “memperdaya” dia dalam pernikahan. Dia bertanggung jawab untuk pergi gratis, sedangkan ayahnya bertanggung jawab untuk menyimpan semua harga pengantinnya. Dengan kata lain, jika dia tidak benar-benar peduli padanya, dan mencintainya, Yahweh berkata bahwa gundiknya harus dibatalkan tanpa hukuman apapun kepada dia atau keluarganya, karena pernikahan seharusnya tentang cinta.

Mungkin salah satu alasan mengapa gundik dianggap jijik dalam masyarakat Kristen Amerika adalah karena secara historis orang Kristen melakukan kesalahan. Misalnya, adalah umum bagi pemegang budak Kristen Amerika di Selatan untuk memiliki hubungan perkawinan dengan budak perempuan mereka, namun anak-anak dari persatuan mereka dibesarkan sebagai budak, dan ibu dan anak bekerja di ladang. Ini merupakan pelanggaran langsung terhadap Keluaran 21: 7 (di atas), dan tidak menunjukkan semangat kasih yang menentukan semua hubungan perkawinan. Lebih jauh lagi, setelah budak-budak Amerika ini menjadi Kristen, kontrak mereka seharusnya secara teknis diakhiri pada tahun Yobel, yang menuntut pembebasan semua orang Ibrani.

Mungkin tujuan sebenarnya Yahweh dalam mengizinkan Israel mengambil selir adalah untuk membantu orang-orang yang diambil sebagai budak dari bangsa lain untuk pindah ke iman yang benar. Namun, bahkan jika memang demikian, kita juga harus menunjukkan bahwa Yahweh tidak benar-benar mendukung perbudakan, atau menetapkan kuk selain milik-Nya. Di banyak tempat Yahweh berbicara menentang segala bentuk perbudakan.

Yeshayahu (Yesaya) 58:6
6 “Bukankah ini puasa yang telah Aku pilih: melepaskan ikatan kejahatan, melepaskan beban berat, membiarkan yang tertindas pergi bebas, dan bahwa kamu mematahkan setiap kuk?”

Namun faktanya tetap bahwa Raja Daud dan Salomo sama-sama mengambil selir, dan mereka belum tentu diambil sebagai budak dari bangsa lain. Kadang-kadang bisa terjadi bahwa seorang selir hanyalah seseorang dari dalam Israel dengan status sosial yang jauh lebih rendah, yang diambil sebagai seorang istri. Tujuan mengambilnya sebagai “budak” dan bukan sebagai istri penuh hanyalah karena dia berasal dari latar belakang yang jauh lebih rendah, dan tidak bisa membawa keuntungan finansial sebanyak seorang istri yang “normal” dalam hubungan itu.

Seperti yang kita lihat sebelumnya, empat kantor utama di Israel adalah

  1. Raja (yaitu, pemerintah)
  2. Imam (yaitu, kepemimpinan spiritual)
  3. Nabi (seringkali seorang Nazir), dan beberapa berkata
  4. Sang hakim (baik nabi maupun raja)

Ketika kita melihat raja, imam, nabi, dan hakim, kita dapat melihat bahwa mereka dipanggil untuk memainkan peran yang berbeda. Aturan yang berlaku untuk satu kantor belum tentu berlaku untuk yang lain.

Misalnya, adalah sah bagi mereka yang berada dalam kerajaan untuk memiliki lebih dari satu istri (kecuali janji perkawinan mereka ditentukan lain), dan raja-raja sering mengambil lebih dari satu istri.

Shemuel Bet (2nd Samuel) 5:13
13 Daud mengambil lebih banyak selir dan istri dari Yerusalem, setelah dia datang dari Hebron. Juga lebih banyak putra dan putri lahir dari Daud.

Sebaliknya, orang Lewi biasanya monogami, dan imam besar akan didiskualifikasi dari jabatannya jika dia tidak mengambil seorang perawan sebagai istri.

Vayiqra (Imamat) 21:14
14 “Seorang janda atau wanita yang bercerai atau wanita yang tercemar atau pelacur – ini dia tidak akan menikah; tetapi dia akan mengambil seorang perawan dari bangsanya sendiri sebagai istri. “

Sementara mereka yang menjadi raja bisa mengambil istri lain, tujuan dan fungsi imamat adalah untuk mengajarkan cita-cita Yahweh kepada umat-Nya. Mungkin inilah mengapa rasul Shaul memberi tahu kita bahwa mereka yang memiliki peran imamat sebagai penatua dan pelayan jemaat harus mengambil tepat satu istri, sesuai dengan cita-cita Eden.

TimaTheus Aleph (Timotius ke-1) 3: 1-13
1 Ini adalah pepatah yang setia: Jika seseorang menginginkan posisi penatua (‘uskup’), dia menginginkan pekerjaan yang baik.
2 Seorang penatua (‘uskup’) kemudian harus tidak bercacat, suami dari satu istri, sopan, berpikiran waras, berperilaku baik, ramah, mampu mengajar;
3 tidak diberikan kepada anggur, tidak kekerasan, tidak serakah untuk uang, tapi lembut, tidak bertengkar, tidak iri;
4 1 yang memerintah rumahnya sendiri dengan baik, memiliki anak-anaknya dalam tunduk dengan segala kekhidmatan
5 (karena jika seseorang tidak tahu bagaimana memerintah rumahnya sendiri, bagaimana dia akan mengurus perakitan elohim?);
6 bukan seorang pemula, supaya jangan congkak dengan kesombongan dia jatuh ke dalam penghukuman yang sama seperti Iblis.
7 Selain itu ia harus memiliki kesaksian yang baik di antara mereka yang berada di luar, supaya jangan ia jatuh ke dalam aib dan jerat iblis.
8 Demikian pula hamba (‘diaken’) harus hormat, tidak berlidah ganda, tidak diberi banyak anggur, tidak rakus akan uang, 9 memegang misteri iman dengan hati nurani yang murni.
10 Tetapi biarlah ini juga pertama-tama diuji; kemudian biarkan mereka melayani sebagai pelayan, karena ditemukan tidak bersalah.
11 demikian juga, para istri mereka haruslah khidmat, bukan orang yang melakukan fitnah, sedang, setia dalam segala hal.
12 Biarlah hamba (‘diaken’) menjadi suami dari satu istri, mengatur anak-anak mereka dan rumah mereka sendiri dengan baik.
13 Bagi mereka yang telah melayani dengan baik sebagai hamba mendapatkan bagi diri mereka sendiri kedudukan yang baik dan keberanian yang besar dalam iman yang ada di dalam Mesias Yeshua.

Dalam bahasa Aram kata untuk “dari satu” adalah d’khada ( דחדא). Ini menunjukkan tunggal (hanya satu istri). Kata ini secara fonetik berhubungan dengan kata Ibrani untuk satu, yaitu echad ( אחד). Meskipun orang dapat berargumen bahwa kata ini berarti “persatuan” (seperti dalam “persatuan istri,” dalam konteksnya kata ini tidak berhasil.

Dalam bahasa Yunani ungkapan untuk “suami dari satu istri” adalah mias gunaikos andra. Sekali lagi ini menunjukkan penggunaan tunggal. Konkordansi Strong mendefinisikan kata Yunani sebagai yang berarti “satu” atau “pertama.”

NT: 3391 mia (mee’-ah); perempuan tidak beraturan dari PB: 1520; satu atau pertama:

Melihat referensi ke NT: 1520, kami menemukan itu juga berarti “satu”.

NT: 1520 heis (hice); (termasuk yang netra l[etc .] induk ayam); angka utama; satu:

Jadi, yang dimaksud Shaul adalah bahwa seorang penatua atau pelayan di majelis haruslah suami dari satu istri. Oleh karena itu, sementara poliginis tidak dibatasi dari kerajaan (pemerintah), dan sementara selibat (seperti Nazir) dapat melayani dalam peran profetik, pengajaran, penilaian, atau apostolik (seperti yang dilakukan Shaul), apa yang dibutuhkan sebagian besar orang di majelis adalah penggembalaan dari seseorang yang telah memberikan contoh yang baik dengan berhasil menerapkan cita-cita Eden tentang persatuan satu pria dan satu wanita. Untuk alasan ini, peran kepemimpinan majelis lokal harus diisi oleh suami monogami yang telah berhasil memimpin keluarganya di jalan Yahweh dan Taurat-Nya.

Terkadang perempuan merasa terancam dengan kehadiran poligini dalam jemaahnya, namun hal ini tidak perlu. Hanya karena mungkin ada poliginis dalam majelis tidak berarti bahwa cita-cita Eden telah berubah dari perkawinan yang penuh kasih, berdedikasi, dan monogami; juga tidak berarti bahwa semua suami akan mencari istri tambahan. Namun, jika ada orang-orang seperti Raja Daud, Raja Sulaiman, dan Elkana dalam Kitab Suci, maka harus ada tempat bagi mereka hari ini, seperti seharusnya juga ada tempat untuk selibat, karena catatan sejarah Yeshua, Shaul, dan Yochanan HaMatbil (John the Immerser).

Melihat saat Yahweh dan Yeshua berbicara secara alegoris (dalam nubuatan dan perumpamaan) tentang mengambil lebih dari satu istri ketika mereka sedang dalam peran raja, kita tidak dapat dengan hati nurani yang baik mengutuk orang-orang seperti Avraham atau Raja Daud karena mengambil banyak istri dan selir. Bagaimana kita dapat mengutuk praktik para bapa bangsa, ketika mereka jauh lebih besar daripada kita? Selama poliginis tidak mencoba memimpin majelis kita (tetapi tetap berpegang pada bisnis dan pemerintahan), mereka harus merasa diterima di antara kita, yaitu jika mereka tidak melanggar hukum di negara tempat mereka tinggal.

Pada saat penulisan ini, Efraim sedang dalam penyebaran. Seperti yang kami jelaskan di “ Kepatuhan kepada Pemerintah v2.0” (di Studi Kitab Suci Nazarene, Jilid 1) Kepha (Peter) memberitahu kita untuk menyerahkan diri kita pada setiap peraturan manusia demi Yahweh, dan untuk menghormati dan mematuhi yang berdaulat (yaitu, para pemimpin pemerintah kita).

Kepha Aleph (Petrus pertama) 2: 13-17
13 Karena itu serahkan dirimu pada setiap peraturan manusia demi Yahweh, baik kepada raja sebagai yang tertinggi,
14 atau kepada para gubernur, mengenai mereka yang diutus olehnya untuk menghukum para pelaku kejahatan dan untuk pujian bagi mereka yang berbuat baik.
15 Karena inilah kehendak Elohim, bahwa dengan berbuat baik kamu dapat membungkam ketidaktahuan orang-orang bodoh –
16 sebagai gratis, namun tidak menggunakan kebebasan sebagai jubah untuk kejahatan, tetapi sebagai hamba Elohim.
17 Hormati semua orang. Cintai persaudaraan. Takut Elohim. Hormatilah raja.

Dalam ayat 15, Kepha mengatakan kepada kita bahwa menaati pemerintah berarti berbuat baik, dan dengan menaati pemerintah, kita membungkam kebodohan orang bodoh.

Shaul juga memberi tahu kita, dengan istilah yang paling sederhana, untuk tunduk kepada pemerintah kita, karena pemerintah atas kita telah ditunjuk oleh Elohim.

Romim (Roma) 13: 1-7
1 Biarlah setiap jiwa tunduk pada otoritas yang mengatur. Karena tidak ada otoritas kecuali dari Elohim, dan otoritas yang ada ditunjuk oleh Elohim.
2 Oleh karena itu, siapa yang menolak otoritas menolak peraturan Elohim, dan mereka yang menolak akan menghakimi diri mereka sendiri.
3 Karena penguasa bukanlah teror bagi perbuatan baik, tetapi bagi kejahatan. Apakah Anda ingin tidak takut dengan otoritas? Lakukan apa yang baik, dan Anda akan mendapat pujian darinya.
4 Karena dia adalah pelayan Elohim bagimu untuk selamanya. Tetapi jika Anda melakukan kejahatan, takutlah; karena dia tidak mengangkat pedang dengan sia-sia; karena dia adalah pendeta Elohim, seorang pembalas untuk menghukum orang yang melakukan kejahatan.
5 Oleh karena itu Anda harus tunduk, bukan hanya karena murka tetapi juga karena hati nurani.
6 Karena karena ini kamu juga membayar pajak, karena mereka adalah pelayan Elohim yang selalu memperhatikan hal ini.
7 Oleh karena itu serahkan kepada semua hak mereka: pajak kepada siapa pajak harus dibayar, adat istiadat kepada siapa, takut kepada siapa takut, kehormatan kepada siapa kehormatan.

Kemudian dalam 1 Timotius 2, Shaul memberitahu kita untuk berdoa bagi mereka yang telah ditempatkan oleh Yahweh dalam otoritas atas kita. Jika ada yang salah dengan pemerintah kita, kita hanya berdoa agar Yahweh menyembuhkan bangsa kita.

TimaTheus Aleph (Timotius ke-1) 2: 1-4
1 Oleh karena itu saya menasihati pertama-tama bahwa permohonan, doa, syafaat, dan mengucap syukur dibuat untuk semua orang,
2 untuk raja dan semua yang berwenang, agar kita dapat menjalani kehidupan yang tenang dan damai dalam semua kebenaran dan penghormatan.
3 Karena ini baik dan dapat diterima di mata Elohim, Juruselamat kita,
4 yang menginginkan semua orang untuk diselamatkan dan untuk datang pada pengetahuan tentang kebenaran.

Kadang-kadang orang percaya mencoba untuk menghindari kebutuhan untuk tunduk kepada pemerintah (terutama di bidang pajak, penggunaan narkoba, dan undang-undang anti-poligami) dengan menunjukkan bahwa para rasul tidak setuju untuk berhenti menyaksikan iman mereka ketika Sanhedrin menyuruh mereka melakukannya. begitu.

Ma’asei (Kisah Para Rasul) 4: 19-20
19 Tetapi Kepha (Petrus) dan Yochanan (Yohanes) menjawab dan berkata kepada mereka, “Apakah benar dalam pandangan Elohim untuk mendengarkan kamu lebih dari pada Elohim, Anda menilai.
20 Karena kami tidak dapat tidak mengatakan hal-hal yang telah kami lihat dan dengar. “

Perbedaannya di sini adalah bahwa dasar protes Yochanan dan Kepha bukanlah karena mereka tidak diberi kesempatan untuk memiliki banyak istri, tetapi karena mereka tidak diberi kesempatan untuk menyaksikan iman mereka (yang diperintahkan untuk kami lakukan). Kita tidak pernah membaca tentang siapa pun dalam Perjanjian yang Diperbarui yang mengambil banyak istri, juga tidak diperintahkan. Ini bukan karena poligini tidak pernah terjadi pada masa Perjanjian yang Diperbarui, tetapi Yeshua dan Shaul sama-sama mempromosikan baik selibat atau cita-cita Edenic untuk monogami seumur hidup dan penuh kasih (tergantung pada bagaimana Yahweh memimpin kita).

Namun, bagaimana jika Yahweh harus memimpin seorang saudara (dan khususnya seorang kepala bisnis atau pemerintahan) untuk mengambil istri kedua? Atau bagaimana jika Yahweh harus memimpin seorang saudari untuk menjadi seorang saudari? Mereka yang mempraktikkan poligini harus tetap membuat komitmen seumur hidup, dan bersumpah di hadapan Elohim untuk memastikan bahwa semua anak-anak mereka disediakan dalam konteks keluarga yang penuh kasih dan percaya yang berdedikasi untuk melayani-Nya.

Dunia memberikan persetujuannya untuk seks di luar nikah, pacar yang tinggal di dalam, pernikahan serial, dan membesarkan anak di luar nikah. Tak satu pun dari ini sah, karena tidak satu pun dari ini yang mengajarkan anak-anak untuk menyembah Elohim. Meskipun kita mungkin tidak suka mengakuinya, ketika dilakukan dengan benar, menurut Taurat Yahweh, poligini memang mengajarkan anak-anak untuk menyembah Elohim. Bahkan pergundikan, jika dilakukan dengan benar, membantu membangun kerajaan Yahweh.

Meskipun poligini mungkin bukan cita-cita Edenic, mungkin bukan praktik yang dapat diterima oleh para pemimpin spiritual, dan tidak akan dilakukan oleh seorang nabi atau Nazir, yang di antara kita memenuhi syarat untuk menilai saudara laki-laki atau perempuannya karena melakukan seperti yang telah dilakukan nenek moyang kita di hadapan kita, selama mereka membesarkan anak-anak mereka untuk menyembah Elohim, dan tidak melanggar hukum negara tempat mereka tinggal? Dan bagaimana kita bisa menilai orang lain karena melakukan apa yang Yahweh katakan halal untuk mereka lakukan?

Romim (Roma) 14: 4
4 Siapakah Anda untuk menilai hamba orang lain? Untuk tuannya sendiri dia berdiri atau jatuh. Sungguh, dia akan dibuat berdiri, karena Elohim mampu membuatnya tetap berdiri.

Bagaimana kita bisa tahu apa yang Yahweh taruh di hati orang lain? Marilah kita menyerahkan penghakiman di tangan Bapa surgawi kita yang baik, yang tahu persis pencobaan dan pelajaran apa yang perlu kita pelajari masing-masing untuk melayani dan menyenangkan Dia.

Dalam nama Yeshua, Amein.

If these works have blessed you in your walk with our Messiah Yeshua, please pray about partnering with His kingdom work. Thank you. Give