Chapter 5:

Peran Gender di Kerajaan

“Ini adalah terjemahan otomatis. Jika Anda ingin membantu kami memperbaikinya, Anda dapat mengirim email ke contact@nazareneisrael.org.”

Yahweh menciptakan wanita sebagai bantuan untuk bertemu dengan prianya.

Kejadian 2:18
18 dan Yahweh elohim berkata, “tidaklah baik kalau manusia itu seorang diri; Saya akan menjadikannya penolong yang sebanding dengannya. “
(18) וַיֹּאמֶר יְהוָה אֱלֹהִים לֹא טוֹב הֱיוֹת הָאָדָם לְבַדּוֹ | אֶעֱשֶׂהּ לּוֹ עֵזֶר כְּנֶגְדּוֹ

Kata “sebanding” ini adalah kata Ibrani neged ( נֶגְד ), dan mengacu pada mitra.

OT: 5048 neged (neh’-ghed); dari OT: 5046; depan, yaitu bagian yang berlawanan; khususnya rekan, atau pasangan; biasanya (adverbial, terutama dengan preposisi) di atas atau sebelum:

Sebagian besar terjemahan arus utama memberi tahu kita bahwa Yahweh membuat Havvah (Hawa) dari salah satu tulang rusuk Adam.

Kejadian 2:21
21 Dan Yahweh Elohim menyebabkan Adam tertidur lelap, lalu ia tidur; dan Dia mengambil salah satu tulang rusuknya, dan menutup daging di tempatnya.
(21) וַיַּפֵּל יְהוָה אֱלֹהִים תַּרְדֵּמָה עַל הָאָדָם וַיִּישָׁן | וַיִּקַּח אַחַת מִצַּלְעֹתָיו וַיִּסְגֹּר בָּשָׂר תַּחְתֶּנָּה

Kata “tulang rusuk” ini sebenarnya adalah kata Ibrani tselah, dan ini tidak mengacu pada tulang rusuk, tetapi pada sisi.

OT: 6763 tsela` (hukum tsay ‘); atau (feminin) tsal`ah (tsal-aw ‘); dari OT: 6760; tulang rusuk (seperti melengkung), secara harfiah (dari tubuh) atau secara kiasan (dari pintu, yaitu daun); karenanya, sebuah sisi, secara harfiah (dari seseorang) atau secara kiasan (dari sebuah objek atau langit, yaitu seperempat); Secara arsitektural, kayu atau papan (terutama lantai atau langit-langit) (tunggal atau kolektif, yaitu lantai):

Itu adalah interpretasi, tapi mungkin yang dilakukan Yahweh adalah mengambil sisi feminin Adam, dan menjadikannya sebagai penolongnya, sehingga dia bisa menjadi kelengkapannya.

Jelaslah bahwa pria dan wanita diciptakan berbeda, sebagaimana anak laki-laki berbeda dengan anak perempuan. Tidak ada yang “lebih baik” dari yang lain, tetapi Yahweh telah menetapkan bahwa laki-laki pada umumnya mengambil peran utama, sementara perempuan membantu laki-laki mereka. Namun beberapa orang mengatakan kepada kita bahwa setelah pengorbanan Yeshua, tidak ada lagi peran gender untuk pria dan wanita. Argumen ini biasanya didasarkan pada Galatia 3:28, di mana Rasul Shaul memberitahu kita bahwa tidak ada laki-laki atau perempuan dalam Mesias Yeshua.

Galatim (Galatia) 3:28
28 Tidak ada orang Yahudi atau orang Yunani, tidak ada budak atau orang merdeka, tidak ada laki-laki atau perempuan; karena Anda semua adalah satu di dalam Mesias Yeshua.

Mereka yang mendukung pelepasan peran gender juga mengingatkan kita bagaimana Yeshua mengatakan bahwa dalam kebangkitan kita tidak akan menjadi laki-laki atau perempuan, tetapi kita akan menjadi pembawa pesan (malaikat) Elohim.

Mattityahu (Matius) 22:30
30 “Karena dalam kebangkitan mereka tidak kawin dan juga tidak dikawinkan, tetapi seperti utusan Elohim di surga.”

Seperti yang kami jelaskan di Wahyu dan Akhir Zaman , apa yang Yeshua bicarakan di sini adalah saat bumi telah berakhir, dan roh kita semua diangkat ke surga untuk berdiri dalam penghakiman. Selama periode waktu ini kita tidak akan memiliki tubuh fisik (atau jenis kelamin) karena kita akan menjadi makhluk spiritual murni. Namun, kita yang terpilih untuk pergi ke bumi baru hampir pasti akan memiliki tubuh fisik (dan jenis kelamin fisik) sekali lagi. Kita dapat melihat ini dari Yesaya 65:20, yang memberitahu kita bahwa akan ada orang tua (yaitu, laki-laki) dan anak-anak di bumi baru. Dan jika ada anak, maka pasti ada pasangan yang sudah menikah.

Yeshayahu (Yesaya) 65: 17-20
17 “Karena lihatlah, Aku menciptakan langit baru dan bumi baru; dan yang sebelumnya tidak akan diingat atau muncul dalam pikiran.
18 Tetapi bergembiralah dan bersukacitalah selamanya dalam apa yang aku ciptakan; karena lihatlah, saya menciptakan Yerusalem sebagai sukacita, dan rakyatnya sukacita.
19 Aku akan bersukacita di Yerusalem, dan sukacita di dalam umat-Ku; suara tangisan tidak lagi terdengar di dalam dirinya, tidak juga suara tangisan.
20 Seorang bayi dari sana tidak akan hidup lagi kecuali beberapa hari, atau orang tua yang belum mencapai umurnya; karena anak itu akan mati dalam usia seratus tahun, tetapi orang berdosa yang berumur seratus tahun akan terkutuk. “

Meskipun kita mungkin tidak memiliki peran gender saat kita berdiri di hadapan takhta, tampak jelas bahwa ada peran gender alami di bumi ini. Tapi apakah itu? Sementara itu, Yudaisme kerabian menyatakan bahwa laki-laki memiliki tiga peran, yang digambarkannya sebagai tiga P. Laki-laki harus menjadi (1) imam rumah tangganya, (2) pencari nafkah bagi keluarganya, dan (3) pelindung. Ketiga P ini memberi kita gambaran yang masuk akal tentang peran yang dimainkan kebanyakan pria. Pria pada dasarnya adalah pejuang yang dipanggil untuk melindungi dan menafkahi keluarga mereka, dan mewakili keluarga mereka di semua pertemuan Israel.

Berbeda dengan ini, Yudaisme kerabian menyarankan bahwa peran wanita adalah untuk (1) menutupi dirinya sendiri, agar tidak memancing atau menarik perhatian pria yang tidak perlu, (2) menjadi pengusaha wanita yang cerdik, dan (3) mencintai Taurat. Meskipun ada banyak kebijaksanaan dalam deskripsi ini, mereka hanya menggores permukaan dari banyak peran berbeda yang harus dimainkan oleh wanita Taurat sejati, tidak hanya sebagai istri, tetapi juga sebagai ibu, sebagai anggota keluarga besarnya, dan sebagai bagian masyarakat Israel pada umumnya.

Yang lain melihat pada peran Kristen tradisional untuk wanita, dan menyarankan bahwa seorang wanita tidak boleh bekerja di luar rumah. Ini memberi tahu kita bahwa satu-satunya tempat yang benar bagi wanita adalah di rumah, membesarkan anak. Meskipun ini jelas merupakan gaya hidup yang valid bagi mereka yang mampu, sebagian besar keluarga Yahudi telah membesarkan anak-anak mereka di sekolah komunitas sejak zaman kuno. Nyatanya, Shaul adalah produk dari sekolah berbasis komunitas tersebut.

Ma’asei (Kisah) 22: 2b-3
2b Kemudian dia berkata:
3 “Saya memang seorang Yahudi, lahir di Tarsus dari Kilikia, tetapi dibesarkan di kota ini di kaki Gamliel, diajar sesuai dengan ketatnya Taurat nenek moyang kami, dan bersemangat terhadap Elohim seperti Anda semua saat ini.”

Memang benar bahwa jika diberi pilihan, banyak wanita lebih suka tinggal di rumah dan membesarkan anak-anak mereka secara penuh. Namun, Alkitab tidak membatasi wanita di rumah. Misalnya, Amsal 31 menyanyikan pujian untuk “wanita yang gagah berani”.

Mishle (Amsal) 31:10
10 Seorang wanita pemberani yang akan menemukan? Dan jauh di atas mutiara adalah nilainya.
(10) אֵשֶׁת חַיִל מִי יִמְצָא | וְרָחֹק מִפְּנִינִים מִכְרָהּ:

Kata “keberanian” ini adalah kata Ibrani chayil ( חַיִל ), yang diterjemahkan dengan berbagai cara. Ini pada dasarnya mengacu pada sosok yang kuat, seperti prajurit, atau prajurit.

OT: 2428 chayil; dari OT: 2342; mungkin suatu kekuatan, baik laki-laki, sarana, atau sumber daya lainnya; yaitu, tentara, kekayaan, kebajikan, keberanian, kekuatan:

Nenek moyang kita punya pepatah untuk istri yang selalu bekerja keras untuk menjaga keluarga, dan yang tidak mengeluh ketika keadaan menjadi sulit. Mereka akan memujinya dengan mengatakan, “Dia benar-benar seorang polisi!” Chayil memiliki arti yang sama.

Bahasa Ibrani mengajarkan bahwa hidup adalah perjuangan (atau perang). Dalam Amsal 31, aishet chayil (wanita yang gagah berani) adalah seseorang yang, melalui kebijaksanaan, ketekunan, dan kerja keras tidak hanya memperhatikan suami dan keluarganya, tetapi juga orang-orang beriman yang membutuhkan.

Mishle (Amsal) 31: 10-24
10 Seorang wanita pemberani, siapa yang bisa menemukan? Baginya nilainya jauh di atas batu rubi.
11 Hati suaminya dengan aman memercayainya; jadi dia tidak akan kekurangan keuntungan.
12 Dia berbuat baik dan tidak jahat sepanjang hari-hari hidupnya.
13 Dia mencari wol dan rami, dan rela bekerja dengan tangannya.
14 Dia seperti kapal dagang; dia membawa makanannya dari jauh.
15 Dia juga bangun saat masih malam, dan menyediakan makanan untuk rumahnya, dan sebagian untuk pembantunya.
16 Dia mempertimbangkan sebuah ladang dan membelinya; dari keuntungannya dia membuat kebun anggur.
17 Dia mengikat dirinya dengan kekuatan, dan menguatkan lengannya.
18 Dia menyadari bahwa dagangannya bagus, dan pelitanya tidak padam pada malam hari.
19 Dia mengulurkan tangannya ke kayu penggulung kayu, dan tangannya memegang poros.
20 Dia mengulurkan tangannya kepada orang miskin: Ya, dia mengulurkan tangannya kepada yang membutuhkan.
21 Dia tidak takut pada salju untuk seisi rumahnya, karena seluruh isi rumahnya berpakaian rangkap.
22 Dia membuat permadani untuk dirinya sendiri; pakaiannya linen halus dan ungu.
23 Suaminya dikenal di pintu gerbang, ketika dia duduk di antara para tua-tua negeri.
24 Ia membuat kain linen dan menjualnya, dan menyediakan ikat pinggang untuk para pedagang.

Meskipun orang Efraim terkadang mengidealkan wanita yang lemah dan pasif yang tidak bisa bekerja di luar rumah, saudara-saudara Yahudi kita mencari wanita yang berhasil dan berprestasi. Mereka mencari aishet chayil, pejuang wanita yang tidak hanya mencintai dan mengasuh, tetapi juga cerdas dan bijaksana.

Jadi jika Yahweh menjadikan pria dan wanita sebagai rekan, lalu bagaimana cara mereka bekerja sama paling baik? Untuk menjawab ini, mari kita lihat Kejadian 3, di mana segala sesuatunya tidak berfungsi. Bagian ini menunjukkan kepada kita bahwa sifat duniawi wanita adalah menjadi lebih impulsif (berdasarkan emosi), sedangkan sifat duniawi pria adalah ingin mengelak dari tanggung jawab, dan menangkis kesalahan.

Lembar B (Kejadian) 3: 6-13
6 Maka ketika wanita itu melihat, bahwa pohon itu baik untuk dimakan, menyenangkan bagi mata, dan pohon yang diinginkan untuk bijaksana, ia mengambil buahnya dan makan. Dia juga memberi untuk suaminya, dan dia makan.
7 Maka terbukalah mata mereka berdua, dan mereka tahu bahwa mereka telanjang; dan mereka menjahit daun ara menjadi satu dan membuat penutup sendiri.
8 Dan mereka mendengar suara Yahweh Elohim berjalan di taman pada hari yang sejuk, dan Adam dan istrinya menyembunyikan diri dari kehadiran Yahweh Elohim di antara pohon-pohon di taman.
9 Kemudian Yahweh Elohim memanggil Adam dan berkata kepadanya, “Di mana kamu?”
10 Lalu dia berkata, “Aku mendengar suara-Mu di taman, dan aku takut karena aku telanjang; dan aku menyembunyikan diriku.”
11 Jawabnya: “Siapa yang memberitahumu bahwa kamu telanjang? Apakah kamu makan dari pohon yang Aku perintahkan kepadamu agar kamu tidak makan?”
12 Kemudian pria itu berkata, “Wanita yang Engkau berikan untuk menyertai aku, dia memberiku pohon itu, dan aku makan.”
13 Dan Yahweh Elohim berkata kepada wanita itu, “Apakah ini yang telah kamu lakukan?” Wanita itu berkata, “Ular itu menipuku, dan aku makan.”

Yahweh memiliki rasa keadilan puitis yang tinggi. Karena Havvah menyerah pada keinginannya, dia membuatnya tunduk pada suaminya. Dan karena laki-laki itu tidak mau bertanggung jawab atas apa yang telah terjadi, tetapi mendengarkan suara istrinya (daripada menuruti suara Yahweh), maka dia harus bekerja keras.

B’reisheet (Kejadian) 3: 16-19
16 Kepada wanita itu Dia berkata:
“Aku akan melipatgandakan kesedihan dan kehamilanmu: Dalam kesakitan kamu akan melahirkan anak-anak. Hasratmu adalah untuk suamimu, dan dia akan memerintahmu.”
17 Kemudian kepada Adam Dia berkata, “Karena kamu telah mengindahkan suara istrimu, dan telah makan dari pohon yang Aku perintahkan kepadamu, mengatakan, ‘Kamu tidak boleh memakannya’:” Terkutuklah tanah demi kamu; dalam kerja keras kamu akan memakannya sepanjang hari dalam hidupmu.
18 Kedua-dua duri dan duri-duri itu akan dibanyankan bagimu, dan kamu akan memakan ramuan ladang.
19 Dalam keringat wajahmu kamu akan makan roti sampai kamu kembali ke tanah, karena dari itu kamu diambil; karena debu anda berada, dan debu anda akan kembali.”

Ini menunjukkan kepada kita prinsip bahwa mereka yang telah diberi lebih banyak wewenang juga memikul tanggung jawab yang lebih besar. Apapun yang Yahweh berikan kepada kita, Dia mengharapkan kita untuk menggunakannya demi kemajuan seluruh Israel.

Luqa (Lukas) 12: 48b
48b “Bagi setiap orang yang menerima banyak, akan dituntut banyak darinya; dan kepada siapa banyak yang telah berkomitmen, mereka akan meminta lebih banyak. “

Dalam banyak hal, Kitab Suci mengatakan kepada kita bahwa Israel adalah tentara (atau bala tentara) dari Elohim yang hidup.

Shemote (Exodus) 12:51
51 Dan terjadilah, pada hari yang sama, bahwa Yahweh membawa orang Israel keluar dari tanah Mesir menurut tentara mereka.

Meskipun kedengarannya lucu, jika Israel adalah tentara Elohim yang hidup, maka Israel perlu diorganisir sebagai tentara; dan jika kita dapat menerimanya, beginilah cara Yahweh mengatur struktur keluarga. Orang-orang itu adalah korps perwira. Tugas mereka adalah membuat keputusan sulit, dan memberikan teladan. Para wanita itu adalah NCO (bintara, atau sersan). Mereka menasihati petugas, dan menjalankan keputusan dengan bijaksana. Anak-anak itu adalah tamtama, yang harus melakukan apa yang orang tua mereka perintahkan, dan tumbuh di jalan yang seharusnya, akhirnya menjadi pejuang kehidupan yang baik.

Secara tradisional, tugas seorang perwira adalah memimpin pasukan dalam pertempuran (baik secara harfiah maupun spiritual). Tugas NCO adalah memastikan bahwa kebutuhan material para prajurit telah terpenuhi (makanan, pakaian, air, dll.), Sehingga mereka dapat menjalankan misi. Meskipun perwira yang memimpin, agar dia efektif, dia harus menganggap NCO-nya dengan serius, dan tentaranya harus tahu bahwa dia peduli pada mereka. Kecuali jika para NCO dan orang-orang merasa bahwa pemimpin mereka peduli terhadap mereka dan kesejahteraan mereka, mereka tidak akan merasa termotivasi untuk mendukungnya pada tingkat yang sama.

Di tentara mana pun, ada kalanya NCO dan tamtama perlu angkat bicara; namun beberapa percaya bahwa wanita tidak seharusnya berbicara dalam pertemuan, berdasarkan salah tafsir dari 1 Korintus 14: 34-36.

Qorintim Aleph (Kor. 1) 14: 34-36.
34 Biarlah wanitamu diam di majelis, karena mereka tidak diizinkan untuk berbicara; tetapi biarkan mereka menundukkan diri, seperti yang juga dikatakan dalam Taurat.
35 Dan jika mereka ingin mempelajari apa pun, biarlah mereka bertanya kepada suami mereka sendiri di rumah, karena tidak pantas bagi wanita untuk berbicara di majelis.
36 Atau apakah perkataan Elohim keluar darimu? Atau apakah itu hanya mencapai Anda? “

Mungkin pada awalnya Shaul mengatakan bahwa wanita perlu diam di majelis, mengutip Taurat sebagai otoritasnya. Namun, Taurat tidak mengatakan hal seperti itu. Lebih buruk lagi, ayat 36 membuat pernyataan yang sepertinya datang begitu saja. Jadi apa yang kita lakukan?

Dalam Textus Receptus Yunani, masalahnya terutama terletak pada terjemahan yang buruk, dan kesalahpahaman tata bahasa Yunani. Ayat 36 dari Textus Receptus dimulai dengan preposisi Yunani ay (h ‘). Strong’s Concordance NT: 2228 menjelaskan kepada kita bahwa kata ini menggambarkan sebuah disjungsi, atau sebuah kontras tajam antara dua hal yang digabungkannya.

NT: 2228 e (ay!); partikel utama perbedaan antara dua istilah yang terhubung: disjunctive, atau; komparatif, daripada:

Saat digunakan di awal kalimat, kata “ay!” dapat berarti “atau,” tetapi biasanya berarti sesuatu yang lebih seperti bahasa Ibrani Oy! (Oh, musuhku!); dan, seperti yang akan kita lihat, Shaul kemungkinan besar menulis “Oy!” dalam manuskrip Semit asli. Jika kita harus menerjemahkan “Oy!” ke dalam bahasa Inggris, itu mungkin akan diterjemahkan menjadi sesuatu seperti, “Omong kosong!”

Pada abad pertama, tidak ada tanda petik dalam bahasa Ibrani, Aram, atau Yunani. Jadi, meskipun Shaul tidak secara khusus mengatakan kepada kita bahwa dia mengutip dalam ayat 34 dan 35, fakta bahwa dia menunjukkan kontras yang tajam di awal ayat 36 (“Oy!”) Memberitahu kita bahwa ayat 34 dan 35 bukanlah miliknya. kata-kata. Dengan mengingat semua ini, marilah kita melihat kembali bagian ini.

1 Korintus 14: 34-36
34[Quoting:] “Biarkan wanita Anda diam di majelis, karena mereka tidak diizinkan untuk berbicara; tetapi biarkan mereka tunduk, seperti yang juga dikatakan dalam Taurat.
35[Still quoting] Dan jika mereka ingin mempelajari apa pun, biarkan mereka bertanya kepada suami mereka sendiri di rumah, karena tidak pantas bagi wanita untuk berbicara di majelis. ” [end quote]
36[Shaul’s response] Omong kosong! Apakah kata Elohim keluar (yaitu, berasal) dari Anda? Atau apakah itu hanya mencapai Anda?
TR 1 Korintus 14: 34-36
34 αι γυναικες υμων εν ταις εκκλησιαις σιγατωσαν ου γαρ επιτετραπται αυταις λαλειν αλλ υποτασσεσθ
35 ει δε τι μαθειν θελουσιν εν οικω τους ιδιους ανδρας επερωτατωσαν αισχρον γαρ εστιν γυναιξιν εννλσει
36 η αφ υμων ο λογος του θεου εξηλθεν η εις υμας μονους κατηντησεν

Intinya, Shaul mempermalukan penulis ayat 34 dan 35 dengan mengatakan, “Di manakah perintah Taurat yang tidak pernah dilihat oleh siapa pun kecuali Anda? Menurut Anda, siapa Anda sebenarnya – membuat aturan yang belum pernah didengar orang lain? Apakah Anda Elohim? Apakah Anda memberikan Taurat? ”

Sementara para bapa gereja memberi tahu kita bahwa naskah asli Perjanjian Baru (Perjanjian Baru) diilhami dalam bahasa Ibrani dan / atau Aram, di tempat lain kami menunjukkan mengapa Peshitta kemungkinan besar bukan yang asli. Namun demikian, Peshitta memberi kita beberapa wawasan yang sangat penting. Dalam Peshitta, kata Yunani ay! diberikan sebagai kata bahasa Aram oh! (או ). Kamus Syriac Compendious J. Payne Smith memberi tahu kita bahwa kata dalam bahasa Aram Oh! ( או ) menunjukkan ekspresi keheranan, kesedihan, dan teguran yang simultan.

או: Interjection, mengungkapkan vocative, heran, kesedihan, teguran; ~ O, apa yang terjadi? Oh!

Ini menegaskan bahwa Shaul mungkin berkata, “Oy!”

1 Korintus 14:36
36 Oh, aku tidak tahu apa yang harus kulakukan. Keluar darimu Firman Elaha? Oh! Tiba hanya padamu?
(36) או דלמא מנכון הו נפקת מלתה דאלאהא. או לותכון הו בלהוד מטת

Shaul sedang menyindir. Dia berkata, “Saya dibesarkan di kaki Gamliel, dan saya tidak pernah mendengar tentang perintah Taurat yang mengatakan wanita seharusnya diam di majelis. Jadi, apakah Anda menulis perintah ini? Atau apakah Anda satu-satunya yang mendengarnya? ”

Beberapa penulis berpendapat bahwa Shaul mengacu pada Kejadian 3:16, yang kita lihat sebelumnya dalam penelitian ini.

B’reisheet (Kejadian) 3:16
16 “Aku akan melipatgandakan kesedihan dan kehamilanmu. Dalam kesakitan kamu akan melahirkan anak-anak: Keinginanmu adalah untuk suamimu, dan dia akan memerintah atasmu.”

Namun, meski Kejadian 3:16 menunjukkan bahwa laki-laki perlu memimpin (baik di majelis maupun di rumah) itu tidak pernah menyiratkan bahwa perempuan tidak diperbolehkan untuk berbicara; dan dari sudut pandang model militer, memberikan perintah selimut kepada NCO untuk diam akan sangat kontraproduktif. Itu tidak hanya akan menghancurkan moral, tetapi juga menghalangi efisiensi, yang bukan tujuan Yahweh. Sebaliknya, Yahweh hanya ingin menunjukkan kepada kita bagaimana segala sesuatunya dapat bekerja dengan baik.

Sekarang sebelum kita membahas nabiah Deborah, kita perlu membahas prajurit kelas empat yang disebut petugas keamanan. Seorang petugas jaminan pada dasarnya adalah seorang NCO yang memiliki keterampilan dan kemampuan khusus; dan karena dia memiliki keterampilan dan kemampuan khusus, dia menjamin diperlakukan seperti seorang perwira. Dia bahkan dapat memimpin sebuah kelompok tentara ketika tidak ada perwira yang memenuhi syarat yang tersedia untuk memenuhi peran tersebut.

Di Pemerintahan Torah kami menjelaskan bahwa ada tiga jabatan utama dalam Kitab Suci: raja, imam, dan nabi. Ada juga juri, yang merupakan kombinasi spesial dari ketiganya. Deborah adalah seorang hakim wanita yang bertugas sebagai nabi dan raja karena para pria pada zamannya tidak melakukan pekerjaan mereka. Deborah setuju untuk berperang dengan Barak, tetapi dia berkata bahwa dia tidak akan menerima kemuliaan darinya karena bukanlah tugas perempuan untuk membawa tentara berperang: itu adalah tugas laki-laki.

Shophetim (Hakim) 4:8-9
8 dan kata Barak kepadanya: “jika kamu mau pergi bersamaku, maka aku akan pergi; tetapi jika Anda tidak akan pergi bersamaku, aku tidak akan pergi! ”
9 Lalu berkatalah perempuan itu: “Sesungguhnya Aku akan pergi bersama engkau; Walaupun demikian tidak akan ada kemuliaan bagi Anda dalam perjalanan yang Anda ambil, karena Yahweh akan menjual Sisera ke dalam tangan seorang wanita. “

Kepemimpinan telah berhenti di Israel sampai Deborah muncul. Ini adalah rasa malu yang besar kepada para pria, dan seperti nabiah sejati, Deborah menggosok wajah mereka di dalamnya.

Shophetim (Hakim) 5:7
7 “kepemimpinan berhenti! Itu berhenti di Israel sampai aku, Deborah, muncul! Seorang ibu di Israel bangkit! “

Memalukan apa jadinya jika seorang ibu harus memimpin NATO dan Pentagon? Itulah yang dikatakan Debora. Dia pikir situasinya salah.

Menariknya, Deborah suami adalah Lappidoth. Namanya merujuk kepada seseorang yang merupakan “flambeau” (i.e., seseorang flamboyan, atau sebuah Showboat).

PL: 3940 lappiyd (lap-peed ‘); atau lappid (lap-peed ‘); dari akar yang tidak terpakai mungkin berarti bersinar; flambeau, lampu atau nyala:

Deborah tidak senang harus naik ke atas untuk mengisi sepatu pria; Namun berapa banyak wanita yang ingin mengajar, dan untuk memimpin jemaat, yang menunjuk Deborah sebagai alasan? Ini untuk salah menerapkan contoh Deborah.

Teladan Priskila dan Akwila juga sering salah diterapkan. Sementara Ibrani biasanya mencatat suami sebelum istri, Shaul umumnya melakukan yang sebaliknya. Dia mencatat Priskila di hadapan Akwila dalam Roma 16: 3, 2 Timotius 4:19, dan 1 Korintus 16:19. Lukas menyebut mereka sebagai tim suami-istri dalam Kisah Para Rasul 18:24-26.

Ma’asei (Kisah Para Rasul) 18:24-26
24 dan seorang Yahudi tertentu bernama Apollo, lahir di Alexandria, seorang yang terpelajar dan perkasa dalam Kitab Suci, datang ke Efesus.
25 yang satu ini telah diperintahkan dalam jalan Tuhan. Dan menjadi kuat dalam Roh, ia sedang berbicara dan mengajar hal tentang Tuhan dengan tepat, meskipun ia hanya tahu pencelupan Yochanan.
26 dan dia mulai berbicara dengan berani di dalam Jemaat. Ketika Aquila dan Priskila mendengarnya, mereka membawanya ke samping dan menjelaskan kepadanya jalan Elohim dengan lebih tepat.

Masalahnya, terkadang seorang suami diberi hadiah untuk pelayanan yang tidak dimiliki istri; Begitu pula kadang istri diberi karunia pelayanan, sedangkan suami tidak. Wanita dapat menggunakan bakatnya selama dia bekerja sebagai bagian dari tim suami-istri, dengan suami bertindak sebagai pelindungnya. Perhatikan di ayat 26 bahwa Priskila dan Akwila menjelaskan Kabar Baik kepada Apollo, dan mereka melakukannya, sebagai satu tim. Tidak dikatakan bahwa Priscilla menasihati laki-laki (seperti Apollo) sendirian; dan faktanya, Shaul memberi tahu kita bahwa wanita tidak boleh mengajar pria sendirian.

Timoteos Aleph (1 Timotius) 2: 12-15
12 dan aku tidak mengizinkan seorang wanita untuk mengajar atau memiliki wewenang atas seorang pria, tetapi untuk berdiam diri (mengenai mengajar),
13 Sebab Adam telah terbentuk dahulu, kemudian Havvah (Hawa).
14 dan Adam tidak tertipu, tetapi wanita ditipu, jatuh ke dalam pelanggaran.
15 walaupun demikian dia akan diselamatkan dalam pengasuhan anak (Peshitta: “tetapi dia memiliki kehidupan dengan cara anak-anaknya”) jika mereka melanjutkan dalam iman, kasih, dan set-apartness, dengan pengendalian diri.

Wanita dapat berbicara dengan pria, tetapi perintah Yahweh adalah agar wanita mengajar wanita lain (dan anak-anak). Beginilah cara Yahweh mengatur segalanya; dan jika kita dengan senang hati berpaling dari kodrat duniawi kita dan memeluk perintah-Nya, maka kita dan keluarga kita akan diberkati.

If these works have been a help to you and your walk with our Messiah, Yeshua, please consider donating. Give