Chapter 1:

Apa itu Genesis 35 Alliance?

“Ini adalah terjemahan otomatis. Jika Anda ingin membantu kami memperbaikinya, Anda dapat mengirim email ke contact@nazareneisrael.org.”

[Ini adalah studi lanjutan yang dibangun di atas dua studi lainnya, Nazarene Israel, dan Wahyu dan Akhir Zaman. Nazarene Israel menjelaskan apa yang disebut Misteri Dua Rumah, sementara Wahyu dan Akhir Zaman menjelaskan garis waktu yang tersembunyi di dalam kitab Wahyu. Kedua studi tersebut dapat dibaca atau diunduh gratis di situs Nazarene Israel, atau dibeli dengan biaya kami dari Amazon.com. Kedua studi ini berisi informasi penting yang perlu diketahui dan dipahami oleh setiap orang percaya yang ingin bertahan di akhir zaman, dan kami mendorong Anda untuk membaca dan memahami studi ini.]

Apakah Anda ingin memahami alasan kenabian mengapa Amerika Serikat bersekutu dengan Negara Israel? Dan apakah Anda ingin memahami mengapa orang Kristen Injili merasa terpanggil untuk mendukung orang Yahudi Ortodoks dan Negara Israel, meskipun orang Yahudi Ortodoks membunuh Mesias, dan mengutuk orang Kristen tiga kali setiap hari? Dalam buku ini kami akan memeriksa nubuatan yang menjelaskan hal-hal ini, dan kami juga akan menjelaskan apa artinya bagi orang Yahudi dan Kristen di tahun-tahun mendatang.

Saat ini semakin banyak orang Kristen yang membangun hubungan dengan Yahudi Ortodoks, dan Negara Israel. Seperti yang akan kami tunjukkan dalam studi ini, ada beberapa dinamika yang bekerja, dan setelah Anda membaca buku ini, Anda akan memiliki pemahaman yang lebih baik tentang dinamika dan gaya yang bekerja. Mudah-mudahan ini akan memungkinkan Anda untuk melarikan diri dari berbagai bentuk kehancuran yang menunggu yang tidak waspada.

Yahweh (Yehuwa) memberi tahu kita bahwa Dia menyatakan akhir dari awal.

Yeshayahu (Yesaya) 46:9-10
9 “Ingatlah hal-hal yang dulu di masa lalu, Karena Aku adalah Elohim, dan tidak ada yang lain; Aku adalah Elohim, dan tidak ada yang seperti Aku,
10 Menyatakan akhir dari awal, Dan dari zaman kuno hal-hal yang belum selesai, Mengatakan, ‘Nasihatku akan bertahan, Dan aku akan melakukan semua kesenangan-Ku…’ ”

Karena akhir sudah dinyatakan dari awal, mari kita mulai pelajaran kita di kitab Kejadian. Mari kita juga melihat beberapa hal yang “tersembunyi di depan mata” (seolah-olah), yang memiliki beberapa implikasi yang sangat luas.

Dipercaya secara luas bahwa tidak ada yang ada dalam Alkitab secara kebetulan, dan bahwa segala sesuatu dalam kitab Kejadian memiliki implikasi kenabian Oleh karena itu pertimbangkan bahwa sebelum kematian Rahel, Elohim (Tuhan) memberi tahu Israel (Yakub) bahwa ia akan menjadi ayah dari dua kelompok Israel, bangsa (tunggal) dan perusahaan bangsa (jamak).

B’reisheet (Kejadian) 35:11-12
11 Juga Elohim berkata kepadanya: “Aku Elohim Yang Mahakuasa. Berbuah dan berkembang biak; suatu bangsa dan sekelompok bangsa akan keluar darimu, dan raja-raja akan datang dari tubuhmu. “

Di Nazarene Israel, kami tunjukkan bahwa bangsa yang disebutkan pertama adalah bangsa Yahudi. Di satu tingkat, Yehuda mengacu pada Negara Israel. Namun demikian, di dalam Kitab Suci, suatu bangsa bukanlah sebidang tanah dengan batas-batas geografis, melainkan mengacu pada keyakinan agama (seperti Yudaisme). Oleh karena itu, referensi sebenarnya di sini adalah agama Yahudi di setiap negara (di seluruh dunia). Dalam hal ini kami memasukkan apa yang mungkin disebut orang Yahudi yang terhilang. Ini mungkin atau mungkin tidak mengetahui identitas mereka sebagai orang Yahudi. Kami akan membahas ini sebentar lagi.

Di Nazarene Israel kami juga menunjukkan bahwa perusahaan negara-negara yang disebutkan kedua mengacu pada orang-orang Kristen. Ini karena orang Kristen secara nubuat adalah keturunan dari patriark Yusuf, dan terutama dari kedua putranya, Efraim dan Manasye.

Yehuda menjual Yusuf sebagai budak di Mesir (Kejadian 37:28). Selama di Mesir, Yusuf diberi seorang istri Mesir bernama Asenath. Asenath adalah putri dari pendeta kafir On. Dia melahirkan dua anak laki-laki tiri, Manasye dan Efraim.

Lembar B (Kejadian) 41:51-52
51 Joseph menyebut nama anak sulung Manasye: “Karena Elohim telah membuatku melupakan semua jerih payahku dan semua rumah ayahku.”
52 Dan nama yang kedua dia panggil Efraim: “Karena Elohim telah membuatku berbuah di tanah penderitaanku.”

Seperti yang juga kami jelaskan di Nazarene Israel, Manasye mewakili Inggris Raya dan Britania Raya, sedangkan Efraim mewakili Amerika Serikat. Namun, istilah Efraim juga digunakan untuk mewakili semua orang Kristen yang percaya pada Alkitab di seluruh dunia. Ayah Yusuf, Israel, menubuatkan bahwa putra bungsunya, Efraim [USA] akan menjadi yang lebih besar dari keduanya, dan bahwa anak-anaknya akan menjadi “banyak bangsa.”

B’reisheet (Kejadian) 48:19
19 Tetapi ayahnya menolak dan berkata, “Saya tahu, anak saya, saya tahu. Dia [Manasseh] juga akan menjadi suatu umat, dan dia juga akan menjadi besar; tapi benar-benar adik laki-lakinya [Ephraim] akan lebih besar dari dia, dan keturunannya akan menjadi banyak bangsa. “

Pada satu tingkat, banyak negara ini mengacu pada 50 negara bagian AS, tetapi jika kita melihat bahasa Ibrani, itu adalah “melo ha’goyim” (מְלֹא הַגּוֹיִם). Ini diterjemahkan lebih seperti kepenuhan bangsa, atau kelengkapan bangsa. Ini memiliki implikasi profetik, termasuk gagasan tentang pentingnya ras dalam kaitannya dengan kebangsaan.

Awalnya agama dan ras Anda sama dengan bangsa Anda. Namun, kemudian terjadilah pemisahan antara genetika dan kebangsaan. Tampaknya tepat bahwa bangsa multiras seperti Amerika Serikat akan menjadi Efraim, karena Efraim dan Manasye adalah keturunan rohani yang setengah-setengah. Ini juga berbicara tentang fakta bahwa pada akhirnya Yahweh tidak peduli tentang genetika kita, tetapi hanya tentang iman kita.


Di Nazarene Israel kami menunjukkan bagaimana sepuluh suku utara dari keluarga Efraim (Israel) ditawan secara jasmani dan rohani di Asyur karena ketidaktaatan mereka pada Taurat. Namun, sebagian besar kerajaan Yehuda selatan ikut ditawan bersama mereka juga, karena Asyur merebut semua kota berbenteng di Israel (kecuali Yerusalem).

Taruhan Melachim (2 Raja) 18:13
13 Dan pada tahun keempat belas pemerintahan Raja Hizkia, Sanherib raja Asyur menyerang semua kota benteng di Yehuda dan merebutnya.

Kemudian, kira-kira satu setengah abad kemudian, orang-orang Yahudi yang tersisa ditawan di Babilon (sekitar 586 SM). Sementara di Babilonia, mereka berhenti menaati instruksi Yahweh, dan memodifikasinya untuk membuat tatanan kerabian buatan manusia. Setelah 70 tahun, sekitar 10% orang Yahudi kembali ke negeri itu pada zaman Ezra dan Nehemia. Namun meskipun orang Yahudi tidak lagi secara fisik ditawan di Babilon, secara rohani mereka tetap tinggal di Babilonia sehingga mereka terus mengikuti tatanan kerabian buatan manusia.

Dan selain 10% orang Yahudi yang kembali ke tanah air tetapi tetap di Babilonia secara rohani, ada juga 90% yang tidak kembali. Ini mungkin masih dikatakan berada di penangkaran Babilonia, meskipun anak-anak mereka mungkin telah bermigrasi ke negara lain. Hanya Yahweh yang benar-benar tahu siapa dan di mana mereka berada.

Dengan latar belakang ini, mari kita perhatikan bahwa Yeshua berkata bahwa orang-orang yang ditahan itulah yang Dia datang untuk membebaskan.

Luqa (Lukas) 4:18-19
18 “Roh Yahweh ada di atas Aku, Karena Dia telah mengurapi Aku Untuk memberitakan Kabar Baik kepada orang miskin; Dia telah mengutus Aku untuk menyembuhkan yang patah hati, Untuk memberitakan kebebasan kepada para tawanan Dan pemulihan penglihatan bagi orang buta, Untuk berangkat kebebasan mereka yang tertindas;

Tetapi bagaimana Yeshua bisa membebaskan mereka? Para tawanan akan dibebaskan dengan dikumpulkan ke dalam Yeshua (secara spiritual). Dengan mati atas keinginan mereka sendiri, dan menjadi bagian dari tubuh-Nya, mereka akan dikumpulkan bersama di dalam Dia. Ini akan membentuk tubuh-Nya, dan juga membentuk kerajaan bagi-Nya.

Yochanan (Yohanes) 11:49-52
49 Dan salah satu dari mereka, Kayafas, menjadi imam besar tahun itu, berkata kepada mereka, “Kamu tidak tahu apa-apa,
50 juga tidak Anda menganggap bahwa adalah bijaksana bagi kami bahwa satu orang harus mati untuk rakyat, dan bukan bahwa seluruh bangsa binasa. ”
51 Sekarang ini dia tidak mengatakan atas otoritasnya sendiri; tetapi menjadi imam besar tahun itu dia bernubuat bahwa Yeshua akan mati untuk bangsa itu [of Judah],
52 dan bukan untuk bangsa itu saja, tetapi juga bahwa Dia akan berkumpul bersama dalam satu anak-anak Elohim yang tersebar di luar negeri.

Yeshua ingin kita mati untuk diri kita sendiri, dan membangun kemah-Nya, dan menjadikan murid-Nya bagi-Nya di segala bangsa. Dia ingin kita memungkinkan mereka yang terhilang dan tercerai-berai untuk dikumpulkan bersama menjadi satu ke dalam tubuh-Nya. Sedikit yang akan menemukan jalan ini, yang merupakan jalan seorang murid Nazarene Israel.

Mattityahu (Matius) 7:13-14
13 “Masuklah melalui pintu gerbang yang sempit, karena lebar pintu gerbang dan lebar jalan menuju kehancuran, dan banyak orang yang masuk melaluinya.
14 Karena sempit pintu gerbang dan sulit jalan menuju kehidupan, dan hanya sedikit yang menemukannya. “

Selain jalannya yang sempit dan sulit juga ada jalan yang lebar dan mudah menuju kehancuran, dan banyak yang akan menemukannya. Seperti yang akan kita lihat, ini adalah jalur Aliansi Kejadian 35, yang terpisah dari tubuh Yeshua.

Dalam Kitab Suci, keteraturan itu penting. Karena Kejadian 35:11-12 menyebutkan Yehuda terlebih dahulu, Yehuda memiliki peran utama dalam aliansi dengan orang Kristen (Efraim).

B’reisheet (Kejadian) 35: 11-12
11 Juga Elohim berkata kepadanya: “Aku Elohim Yang Mahakuasa. Berbuah dan berkembang biak; suatu bangsa dan sekelompok bangsa akan keluar darimu, dan raja-raja akan datang dari tubuhmu. “

Dalam bab-bab selanjutnya kita akan melihat bagian-bagian lain yang juga menjelaskan bagaimana Yehuda memimpin peristiwa dunia. Bagian ini menjelaskan mengapa sekte tertentu (setan) Yudaisme (seperti Sabbatean-Frankist) mengontrol peristiwa dunia, dan begitu aktif di Illuminati. Ini menjelaskan mengapa keluarga tertentu mengontrol keuangan dunia, dan mengontrol bank-bank dunia, dan mengapa dana komite aksi politik (PAC) Yahudi memainkan peran yang begitu besar dalam politik Kristen dan global.

Yehuda memimpin Efraim, dan Efraim juga memimpin melalui kekuatan militer. Merupakan suatu kehormatan untuk diberi peran utama, tetapi kepada siapa lebih banyak diberikan, lebih banyak dituntut. Dan karena baik Yehuda maupun Efraim diberikan banyak kepada pengurus, tetapi karena kebanyakan tidak benar-benar menggunakannya untuk Yeshua, mereka akan dipukuli dengan banyak cambukan.

Luqa (Lukas) 12:35-48
35 “Biarlah pinggangmu disandang dan pelitamu menyala;
36 dan kamu sendiri seperti orang-orang yang menunggu tuannya, ketika dia akan kembali dari pernikahan, sehingga ketika dia datang dan mengetuk mereka dapat langsung terbuka baginya.
37 Berbahagialah hamba-hamba yang akan dilihat tuannya, ketika dia datang. Pasti, saya katakan kepada Anda bahwa dia akan bersiap dan menyuruh mereka duduk untuk makan, dan akan datang dan menyajikannya.
38 Dan jika dia datang pada jaga kedua, atau datang pada jaga ketiga, dan menemukan mereka demikian, diberkatilah para hamba itu.
39 Tetapi ketahuilah ini, bahwa jika tuan rumah tahu jam berapa pencuri akan datang, dia akan mengawasi dan tidak membiarkan rumahnya didobrak.
40 Karena itu kamu juga siap, karena Anak Manusia akan datang pada jam yang tidak kamu harapkan. ”
41 Lalu Kepha berkata kepada-Nya, “Adon, apakah Engkau mengucapkan perumpamaan ini hanya kepada kami, atau kepada semua orang?”
42 Dan Yahweh berkata, “Kalau begitu, siapakah pengurus yang setia dan bijak itu, yang akan diangkat tuannya menjadi penguasa atas rumahnya, yang akan memberi mereka bagian makanan mereka pada musimnya?
43 Berbahagialah hamba yang akan ditemukan tuannya itu ketika dia datang.
44 Sungguh, aku berkata kepadamu bahwa dia akan menjadikan dia penguasa atas semua yang dia miliki.
45 Tetapi jika hamba itu berkata dalam hatinya, ‘Tuanku menunda kedatangannya,’ dan mulai memukuli hamba laki-laki dan perempuan, dan untuk makan dan minum dan diminum,
46 Tuan dari hamba itu akan datang pada hari ketika dia tidak mencarinya, dan pada jam ketika dia tidak sadar, dan akan memotongnya menjadi dua dan menetapkan bagiannya untuk dia dengan orang-orang yang tidak percaya.
47 Dan hamba itu yang mengetahui kehendak tuannya, dan tidak mempersiapkan diri atau melakukan menurut kehendaknya, akan dipukuli dengan banyak cambukan.
48 Tetapi siapa tidak tahu, namun melakukan hal-hal yang pantas dicambuk, akan dipukuli dengan sedikit. Untuk setiap orang yang menerima banyak, dari dia banyak yang akan dituntut; dan kepada siapa banyak yang telah berkomitmen, mereka akan meminta lebih banyak. “

Bukan keinginan Yahweh bahwa ada yang binasa, tetapi Dia juga menyerahkan kepada kita untuk memilih hidup atau mati. Masing-masing dari kita harus membuat pilihan ini. Yahweh adalah Elohim yang sangat baik, penuh kasih, memberi, dan sabar, dan Dia sangat mencintai umat-Nya, tetapi akhirnya, bahkan kesabaran-Nya yang besar memiliki batasan. Tujuan utamanya adalah untuk mendirikan kerajaan bagi Putra-Nya, dan oleh karena itu umat-Nya harus memilih untuk menaati-Nya, atau mereka harus diserahkan ke tumpukan sampah sejarah (karena Dia hanya menginginkan yang taat). Jadi, dalam pelajaran ini kita akan melihat bahwa dalam hikmat-Nya yang tak terbatas, Yahweh telah membangun sistem yang secara otomatis akan menggunakan ketidaktaatan sebagai pendobrak, untuk mewujudkan pemerintahan milenial, dan menyerahkannya kepada mereka yang taat.

Seperti yang akan kita lihat, orang Yahudi dan Kristen yang kurang patuh akan dipaksa bersama dalam pakta pertahanan bersama di tahun-tahun mendatang. Mereka akan dipaksa untuk melindungi diri dari serangan-serangan humanis sekuler, Islamis radikal, dan Gereja Katolik. Kita akan melihat Yehuda dan Efraim semakin dekat bersama-sama sampai di masa kesusahan akan ada kebakaran besar global antara Yehuda dan Efraim di satu sisi, dan seluruh dunia di sisi lain. Dan, pada akhir kebakaran besar ini, kekuasaan dan kekuasaan di bawah seluruh langit akan diberikan bukan kepada Aliansi Kejadian 35 (yang akan digunakan sebagai pendobrak), tetapi kepada umat beriman dari Israel Nazarene (yaitu, tubuh Yeshua) , orang-orang kudus.

Daniel 7:27
27 “Maka kerajaan dan kekuasaan, Dan kebesaran kerajaan-kerajaan di bawah seluruh langit, Akan diberikan kepada orang-orang, orang-orang kudus Yang Mahatinggi. Kerajaannya adalah kerajaan yang kekal, Dan semua wilayah akan melayani dan menaati Dia. “

Yahweh memberi kita masing-masing pilihan antara kepatuhan dan ketidaktaatan. Ini sama dengan pilihan antara hidup dan mati. Entah kita secara sadar memilih jalan ketaatan yang sempit dan menderita (yang menuntun pada kehidupan), atau secara default, segala sesuatunya akan berjalan salah. Begitulah adanya, sejak awal.

Devarim (Ulangan) 30:19-20
19 “Aku menyebut langit dan bumi sebagai saksi hari ini melawanmu, yang telah Aku tunjukkan di hadapanmu kehidupan dan kematian, berkat dan kutuk; oleh karena itu pilihlah kehidupan, agar Anda dan keturunan Anda dapat hidup;
20 supaya kamu mengasihi Yahweh Elohimmu, supaya kamu mendengarkan suara-Nya, dan agar kamu melekat pada-Nya, karena Dia adalah hidupmu dan panjang umurmu; dan agar kamu tinggal di tanah yang disumpah oleh Yahweh kepada nenek moyangmu, kepada Abraham, Ishak, dan Yakub, untuk diberikan kepada mereka. “

Bahkan jika kita memilih kehidupan, kita masih akan sangat terpengaruh oleh operasi Aliansi Kejadian 35 di hari-hari dan tahun-tahun mendatang, jadi mari kita pelajari dan pahami sekarang, sehingga ketika nubuat menjadi kenyataan, kita akan tahu apa yang harus dilakukan, dan cara bertahan hidup.

If these works have been a help to you and your walk with our Messiah, Yeshua, please consider donating. Give